Sahabat Sejati

Tuesday, 6 August 2013

Ramadhan, datang dan pergi...


Awal Ramadhan dahulu...

Ada yang kata: “Pesta ibadah telah bermula.”

Ada pula yang kata: “Pesta makan telah pun tiba.”

Ada pula yang berkira-kira melihatnya sebagai peluang untuk menambah belanja.

Ada pula yang rasa tak ada apa-apa, selepas bulan puasa tiba pula hari raya.

Perkiraannya sama, iaitu puasa tetapi maksudnya berbeza-beza.

Orang pertama akan sentiasa melazimi masjid dan musolla untuk menambah-nambah amal ibadah lebih dari kebiasaan, sebagaimana yang telah dijanjikan di dalam hadis yang mulia.

Seorang lagi, mungkin akan ke bazaar Ramadhan untuk menjenguk juadah-juadah yang tidak kedapatan di hari biasa.

Seorang lagi mungkin akan beriktiqaf sepanjang masa di gerainya yang didirikan di tepi jalan atau di mana sahaja.

Yang keempat saya tidak pasti bagaimana...

Inilah yang dikatakan, “Siapa kamu menentukan cara kamu melihat.” Manakala natijahnya yang pasti ialah “cara kamu melihat menentukan apa yang kamu dapat.”

Kita telah pun memasuki bulan Ramadhan yang penuh dengan keberkatan, kebaikan dan kelebihan. Memasuki Ramadhan bererti kita memulakan ibadat besar yang disyariatkan kepada manusia iaitu berpuasa. Sesungguhnya puasa di bulan Ramadhan adalah anugerah istimewa dan ibadat khas untuk umat Muhammad dan tidak disyariatkan kepada umat-umat terdahulu.

Lihatlah, Allah SWT dengan kesantunan-Nya mempelbagaikan ibadat kita dan cara melutut dan bersujud agar kita gembira, seronok dan tidak jemu-jemu dengan kepelbagaian itu. Jika hanya solat, mungkin kejemuan, mungkin kesempitan dan kemalasan akan kita rasai.

Namun, Allah SWT mengetahui hakikat jiwa manusia, lalu dijadikan bangkit di tengah malam sunyi satu ibadat, melangkah kaki ke masjid satu ibadat, melayani si faqir dan si yatim dengan penuh ehsan juga ibadat, menyebarkan salam serta bermanis muka menjadi ibadat dan sebagainya. Manakala di bulan keberkatan ini menahan lapar dan dahaga menjadi ibadat. Lihatlah, berlapar juga satu ibadah. Kita tidak makan dan kita tidak minum, juga bererti kita sedang mendekati Allah SWT. Maha Suci Allah yang mengetahui akan kelemahan dan kesukaan hamba-Nya.

Berpisah dengan Ramadhan


Hari ini kita telah pun berada di penghujung Ramadhan. Dalam beberapa hari lagi Ramadhan akan berlalu meninggalkan kita semua. Suka atau tidak, gembira atau sebaliknya ia tetap akan pergi dan akan kembali semula pada tahun hadapan. Adakah kita masih sempat untuk bersua dengan Ramadhan seterusnya, hanya Allah SWT jua yang lebih mengetahui.

Oleh itu, dikesempatan Ramadhan yang berbaki ini pergunakanlah dengan sebaiknya. Perbanyakkanlah amal ibadat dan berjuang melawan hawa nafsu yang sering mengajak kepada kebinasaan. Amat wajar sekali mereka yang berjuang melawan hawa nafsu diberikan ganjaran Lailatul-qadar. Malam yang penuh keberkatan dengan kebaikan melebihi 1000 bulan. Maka, amat beruntunglah mereka yang dapat menghidupkan malam-malam terakhir ini dan berjaya mendapat Lailatul-qadar.

Sebagaimana orang yang menyambut Ramadhan dengan hati yang amat gembira dianugerahkan rahmat dan keberkatan serta pengampunan, begitulah juga keadaan orang yang sangat berat hatinya meninggalkan Ramadhan. Lantaran itu, ramai di antara orang-orang soleh menangis meninggalkan bulan yang penuh keberkatan ini. Mereka menyedari bahawa tidak ada bulan selain Ramadhan yang di dalamnya dijanjikan rahmat, keampunan dan pembebasan daripada api neraka.

Bertanya pada diri. Adakah kita termasuk golongan yang berdukacita dengan pemergian Ramadhan atau sebaliknya. Atau kita lebih gembira kerana akan memasuki bulan syawal yang kita anggap telah merungkai semua lilitan rantai yang membelenggu. Kita terasa bebas melakukan apa sahaja setelah sebulan dikekang. Jika ini yang kita lebih terasa, maka celakalah nasib diri.

Terkenang kita kepada peristiwa bagaimana Nabi saw ketika menaiki tangga-tangga mimbar masjid baginda saw, mengaminkan satu persatu yang disebutkan oleh Jibril Alaihi as-Salam. Di antaranya ialah sebagaimana yang disebutkan oleh Nabi saw: “Jibril mendatangiku seraya berkata; “Barangsiapa yang mendapati bulan Ramadan, lantas tidak mendapat ampunan, kemudian mati, maka ia masuk Neraka serta dijauhkan Allah (dari RahmatNya)” Jibril berkata lagi, “Ucapkan “Amin”. Maka kuucapkan ”Amin.”

Tidakkan amaran ini cukup menggerunkan dan menakutkan kita. Sejauh mana kita telah mengisi Ramadan ini dengan sembahan ibadah yang cukup untuk menagih keampunan Allah yang sememangnya ‘mahal’ itu? Berhasilkah kita untuk mendapat nilai Taqwa yang dijanjikan di dalam ibadah puasa yang dilakukan? Hanya hati kecil di dalam diri masing-masing yang mampu menyebut kadar usaha yang telah dilakukan sepanjang bulan ini.

Pujilah Allah bagi mereka yang telah berpenat lelah dan dukacitalah sedalam-dalamnya bagi mereka yang lalai dan leka. Jika Ramadan tidak mampu memperbaiki diri, maka pada hari, minggu dan bulan manakah lagi yang boleh menjadi penyelamat?

Tepuk dada tanya iman!

“Segala puji bagi Allah yang telah memberi petunjuk kepada kami ke arah ini, yang tidaklah kami ini beroleh panduan hidayat jika tidak diberi petunjuk oleh Allah” (Al-A’raaf: 43)

2 comments:

webctfatimah said...

Assalaamu’alaikum wr.wb… Abu Ikhwan,

Ramadhan membasuh hati yang berjelaga
Saatnya meraih rahmat dan ampunan-Nya
Untuk lisan dan sikap yang tak terjaga
Mohon dibukakan pintu maaf yang sebesar-besarnya.

Selamat Hari Raya Aidill Fitri 1 Syawal 1434 H
Maaf Zahir dan bathin & Minal Aidin Wal Faidzin
Taqabalallahu minnaa wa minkum

Salam Ramadhan dari Sarikei, Sarawak. :D

SITI FATIMAH AHMAD

abuikhwan said...

Salam aidilfitri juga buat ummi...semoga syawal ini memberikan segenap kebaikan dan kegembiraan.
Maaf zahir batin dari abuikhwan sekeluarga di kuantan phg

Post a Comment