Sahabat Sejati

Sunday, 7 July 2013

Cetusan rasa: Ujian, pandangan kita, pandangan DIA...

'Imamuddin Haikal'

Sememangnya kehidupan manusia dan ujian sesuatu yang tidak dapat dipisahkan. Adalah mustahil seorang manusia hidup tanpa menempuhi ujian dan dugaan. Apabila ia bergelar manusia, maka ia tidak dapat lari daripadanya. Dunia ini sendiri juga adalah tempat ujian dan dugaan.

Allah memberi ujian kepada manusia dengan ujian yang berbagai-bagai sifatnya. Bukan hanya kesusahan, kesakitan, maupun penderitaan dianggap ujian. Malahan kesenangan, kekayaan harta benda, kesihatan yang baik juga adalah ujian.

Ujian, walau apa jua keadaannya, besar atau kecil, ringan atau berat, bukanlah menjadi persoalan. Apa yang penting ialah cara kita memandang ujian tersebut. Lain orang berbeza cara pandang dan letaknya. Ada orang yang diuji dengan sesuatu ujian tetapi ia melihat ujian yang dihadapinya kecil sahaja, sedangkan ujian yang sama boleh menjadi besar dan berat bagi sesetengah yang lain.

Sesuatu yang harus kita lihat bahawa ujian Allah adalah untuk menguji sejauh mana ketaatan dan kesabaran manusia dalam menjalani kehidupan ini. Ujian sekaligus mendidik manusia agar sentiasa bertenang dan bersabar serta mengenali kemampuan diri. Apatah seorang yang mengaku benar-benar beriman kepada Allah SWT, maka ia perlu mengakui dan menerimanya dengan sikap beriman kepada qada dan qadar yang telah ditentukan.

Berkata Ibnu Mas'ud: "Demi Allah tiada seorang yang baik sangka terhadap Allah, melainkan pasti Allah akan memberikan kepadanya apa yang ia sangka, sebab kebaikan itu semuanya di tangan Allah. Maka, apabila Allah telah memberi husnu-dzan, bererti Allah akan memberi apa yang disangkanya itu. Maka Allah yang memberi husnu-dzan bererti akan melaksanakannya."

Firman Allah SWT:

"Mungkin kamu enggan (tidak menyukai) sesuatu, sedang Allah telah menjadikan pada apa yang tidak engkau sukai itu kebaikan yang sebanyak-banyaknya." (an-Nisaa`: 19)  

Sentiasa bersangka baik pada-Nya.