Sahabat Sejati

Friday, 8 March 2013

Perginya sebutir permata ilmu


Innalillah...

Saya mendapat berita petang tadi daripada sahabat, Ustaz Mohd Azli al-Hafiz yang memaklum bahawa al-fadhil Ustaz Rujhan Mohd Razali telah kembali ke rahmatullah pada jam 1 petang hari ini.

Tidak mampu menuturkan apa-apa bicara, hanya lafaz yang mulia: “Dari Allah kita datang, dan kepada Allah jua kita akan kembali...”

Rasanya belum puas mendengar bicara ilmu yang terungkap dari bibirnya, terutama di dalam rancangan Tanyalah Ustaz TV9 dan juga slot tazkirah di IKIM.FM dan juga kuliah-kuliah online di youtube.

Saya kira bukan hanya saya yang bersedih dengan pemergian allahyarham, tentunya kesedihan ini turut dikongsi bersama para pencinta ilmu di seluruh negara. Pemergian allahyarham merupakan satu kehilangan besar kepada dunia dakwah. Selepas ini saya pasti tidak berpeluang mendengar kuliah dan tazkirahnya serta tidak lagi dapat menatap tulisannya di dalam beberapa majalah seperti majalah Q&A.

Pemergian seseorang, lebih-lebih lagi orang yang tersayang pasti akan membuatkan kita bersedih. Namun, percayalah disebaliknya pasti ada hikmah yang besar. Ada yang dapat kita singkap hikmahnya, dan lebih banyak lagi yang tidak kita ketahui. Sesungguhnya, kepada Allah jua dikembalikan segala urusan kerana Dia jua yang Maha Mengetahui apa yang terbaik buat para hamba-Nya.

Mudah-mudahan Allah SWT mengurniakan rahmat kebaikan, mengampunkan dosanya, menyantuninya dalam perjalanan yang seterusnya dan memaafkan segala kekurangannya, serta memuliakan rohnya sebagaimana pemergiannya pada hari Jumaat yang mulia ini. Ameen.

Namun di sisi yang lain saya termenung sejenak, teringat satu hadis junjungan mulia:

Daripada Abdullah bin 'Amr ra, Nabi saw bersabda: "Sesungguhnya Allah tidak mencabut (menghilangkan) ilmu daripada manusia. Tetapi Allah mencabut ilmu dengan mencabut roh (mematikan) para ulama. Sehinggalah tiada lagi orang yang alim (ulama) yang tinggal. Ketika itu, manusia akan melantik ketua mereka yang jahil. Apabila orang menanyakan sesuatu, mereka mengeluarkan fatwa tanpa asas ilmu. Maka, sesatlah mereka dan menyesatkan orang lain." (Riwayat al-Bukhari)

Seorang demi seorang alim ulama telah meninggalkan kita. Jika kita melihat peribahasa melayu yang berbunyi: “Patah tumbuh, hilang berganti”, sebenarnya tidak dapat kita kaitkannya dengan kehilangan alim ulama. Mereka patah, teramat sukar untuk tumbuh dan mereka hilang tidak berganti. Malah, jika ada pengganti pun pasti tidak sama dengan yang patah atau hilang itu. Jika kita melihat dan meneliti, sebenarnya alim ulamalah yang memberikan makna dan erti tentang kehidupan ini. Mereka memberi nasihat dan panduan-panduan hidup agar kehidupan yang dilalui menepati kehendak Allah SWT.

Bagaimana agaknya apabila tiba satu masa atau zaman bumi ini telah kosong dari alim ulama. Tiada lagi para pemberi nasihat dan penunjuk jalan ke arah kebaikan. Dunia akan musnah kerana dipenuhi dengan orang-orang yang rosak akhlaknya. Tentu tidak terbayang akan dahsyatnya jika ia berlaku.

Kita mohon perlindungan-Nya daripada musibah itu.

2 comments:

||Sis aLeaSaRa|| said...

al-fatihah untuk arwah ustaz Rujhan Mohd Razali di penghujung Rabiulakhir.smga ditempatkn dlm glgn yg beriman amin...

abuikhwan said...

al-Fatihah...

Post a Comment