Sahabat Sejati

Wednesday, 13 March 2013

Cetusan rasa: Ingatan buat diri dan teman (1)

Saya memperkemaskan sila seusai sembahyang maghrib. Ditangan sudah pun tersedia pen dan buku nota untuk mencatat, tidak sabar mendengar butir-butir mutiara ilmu yang akan disampaikan oleh Ustaz Radzi. Saya tidak pernah lupa untuk membawa pen dan kertas jika pergi ke mana-mana, sejak dari zaman belajar dahulu hinggalah sekarang.

Mendengar tanpa mencatat seumpama menulis di permukaan air. Riak bekasnya hanya sementara, tidak memberi manfaat sekadar sedikit sahaja. Itulah pesan guru saya di zaman belajar dahulu. Dan saya menyimpul erat azimat berharga itu.


Seperti biasa saya akan menyelitkan diri duduk di barisan hadapan dan itulah yang selalu saya cuba lakukan setiap kali berada di dalam majlis ilmu. Bukannya apa, untuk menjelaskan pandangan dan pendengaran. Maklumlah orang `tua`. Selebihnya, saya juga sentiasa berharap agar termasuk ke dalam golongan yang bersungguh-sungguh menuntut ilmu, bahkan dituliskan pula oleh malaikat sebagai pendahulu senarai pencinta ilmu. Saya memang harapkan.

Kelebihan kepada penuntut ilmu tidak perlulah kita persoalkan. Banyak kelebihan yang disebutkan di dalam al-Quran dan juga hadis. Tidak kurang juga perkataan dari alim ulama.

Allah SWT berfirman di dalam surah al-Mujaadilah ayat 11:

“...Allah meninggikan orang-orang yang beriman diantara kamu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan agama (dari kalangan kamu) beberapa darjat.”

Begitu juga hadis Nabi saw: “Seorang alim (berilmu)dengan ilmunya dan amal perbuatannya akan berada di dalam syurga, maka apabila seseorang yang berilmu tidak mengamalkan ilmunya maka ilmu dan amalnya akan berada di dalam syurga, sedangkan dirinya akan berada dalam neraka” (Riwayat Dailami) 

Daripada Abu Darda' ra. katanya, saya mendengar Rasulullah saw bersabda: "Sesiapa menempuh suatu jalan untuk mencari sesuatu ilmu pengetahuan di situ, maka Allah akan memudahkan untuknya suatu jalan untuk menuju syurga. Dan sesungguhnya para malaikat meletakkan sayap-sayapnya kepada orang yang menuntut ilmu itu, karena redha sekali dengan apa yang dilakukan oleh orang itu. Sesungguhnya orang berilmu dimohonkan pengampunan untuknya oleh semua penghuni di langit dan penghuni-penghuni di bumi, sampai ikan-ikan yang ada di dalam air. Keutamaan orang berilmu ke atas orang yang beribadat adalah seperti keutamaan bulan atas bintang-bintang yang lain. Sesungguhnya para alim ulama adalah pewarisnya para Nabi, sesungguhnya para Nabi tidak mewariskan dinar ataupun dirham, hanyasanya mereka itu mewariskan ilmu. Maka barangsiapa dapat mengambil ilmu itu, maka ia telah mengambil dengan bahagian yang banyak sekali." (Riwayat Abu Daud dan Tirmidzi) 

Lihatlah, kelebihan mereka yang menuntut ilmu. Tidak dinafikan keutamaan manusia dari makhluk Allah lainnya terletak pada ilmunya. Allah bahkan menyuruh para malaikat agar sujud yakni memberi hormat kepada Nabi Adam as. karena kelebihan ilmu yang dimilikinya. Marilah kita bersyukur atas keutamaan yang Allah berikan kepada kita sebagai makhluk yang berupaya menuntut dan mengamalkan ilmu, maka pergunakanlah segala potensi ilmu yang ada pada diri kita untuk Allah atau di jalan Allah.

"Assalamualaikum warahmatullah..." Lembut suara Ustaz Radzi memberi salam, memulakan kuliahnya.

Saya berpaling ke kiri dan kanan, ramai yang bersila mengambil tempat, tidak kurang juga yang duduk di luar berbual-bual sambil menghisap rokok. Ada juga yang bergegas pulang tatkala imam selesai berdoa.

“Mungkin ada hal penting tu...” Saya cuba bersangka baik.

Bimbang jika hati menyangka sesuatu yang tidak betul. Fenomena buruk sangka bukanlah sesuatu yang asing pada diri manusia. Sesiapa pun boleh terdedah kepada penyakit itu. Saya tidak memaksudkan kepada orang lain tetapi lebih menjurus kepada diri sendiri. Tidak mudah untuk menjaga hati, sekejap masa boleh berubah. Bagaimana hati dan fikiran jika kita melihat seseorang yang lekeh tiba-tiba menjadi senang dan dihormati, atau seseorang yang jahat tiba-tiba bertukar menjadi baik dan kaki masjid. Mungkin ada yang bersangka baik, namun lebih ramai pula yang bersangka buruk dan mengumpat-ngumpat tanpa ada rasa bersalah.

“Eh, mana dia dapat duit beli motor baru, setau aku dia cuma kerja kampung aje. Isteri dia pun tak bekerja, entah-entah...”

Mudahnya berburuk sangka.

“Tengok tu, dia tu pergi masjid pun bukannya apa, pasal ayah baru meninggal. Percayalah cakap aku, sekejap je tu, lepas ni jangan harap nampak muka dia lagi.”

Ini pun sama.

Sepatutnya kita bersyukur di atas perubahannya, lalu bersangka baik bahawa Allah SWT telah memberikan hidayah petunjuk kepadanya. Kematian bapanya hanyalah penyebab kepada kurniaan hidayah yang telah melahirkan rasa keinsafan kepadanya. Dan itulah yang sepatutnya berada di dalam fikiran kita.

Begitulah, kadang-kadang kita cepat bersangka yang tidak baik kepada orang lain, walhal kita tidak tahu keadaan yang sebenar. Apa yang terpandang oleh mata, itulah yang cepat ditafsirkan. Sedangkan hakikat yang sebenar, pastilah empunya diri yang lebih arif dan mengerti.

Jika berburuk sangka kepada sesama manusia amat dilarang, maka apatah lagi jika berburuk sangka kepada Tuhan. Saya sebutkannya kerana ada yang begitu. Bagaimana buruk sangka kepada Tuhan boleh berlaku? Apabila kita meragui dan tidak redha dengan ketentuan taqdir-Nya. Tidak bersabar bahkan menyalah-nyalahkan Tuhan atas musibah yang ditimpakan sehingga ke peringkat mencela-Nya, na`udzubillah.

Allah SWT berfirman:

“Dan sangkaan kamu yang demikian, yang kamu sangka terhadap Tuhan kamu, itulah yang telah membinasakan kamu (dengan sangkaan kamu yang salah itu) maka menjadilah kamu daripada orang-orang yang rugi!” (al-Fussilat: 23) 

Islam melarang keras perlakuan buruk sangka kepada Allah SWT kerana ini akan membinasakan si pelakunya. Sedangkan Allah menyatakan Dia menurut apa persangkaan kita kepada-Nya. Jika kita sangka baik, maka baiklah untuk kita. Jika kita sangka sebaliknya, maka akan dapatlah sebagaimana sangkaan itu.

Satu kisah yang terkesan

Kuliah ustaz Radzi pada malam itu seperti biasa dengan penyampaian yang mantap dan diselangi dengan jenaka yang mencuit hati. Tidak hairanlah kuliahnya sentiasa mendapat perhatian dengan kehadiran yang cukup membanggakan. Namun apa yang ingin saya sampaikan ialah, satu kisah yang telah beliau ceritakan. Kisah ini benar-benar terkesan di hati saya.

Saya menghayati kisah yang diceritakan dan merasakan ia sangat sesuai untuk dijadikan panduan dalam perjalanan hidup. Lebih-lebih lagi dalam keadaan zaman sekarang yang penuh dengan mehnah dan fitnah melampau-lampau. Ditambah pula dengan kemudahan mengakses maklumat dari langit yang terbuka. Semuanya dengan hanya satu klik dihujung jari, semudah membilang ABC lagaknya.


Begini kisahnya...

Suatu hari, seorang pemuda datang bertemu Abu Nawas bertujuan mahu memohon maaf atas fitnah yang telah dilakukannya terhadap Abu Nawas. 

Abu Nawas menyuruh pemuda itu beredar sahaja dari tempat tersebut tanpa menghiraukan perkara-perkara fitnah yang pernah dilemparkan oleh pemuda itu pada dirinya sebelum itu. 

Namun, pemuda tadi enggan beredar, sebaliknya terus mendesak agar dosanya diampunkan.

Lalu Abu Nawas pun memaafkan pemuda tersebut tetapi dengan beberapa syarat yang mesti pemuda itu patuhi. 

Apakah syaratnya? 

Dipendekkan cerita, Abu Nawas memberikan dua syarat kepada pemuda tersebut. 

Syarat pertama: Pemuda itu mestilah mengoyakkan sebiji bantal yang akan diberikan Abu Nawas kepadanya. Setelah bantal itu dikoyakrabakkan, pemuda itu perlu kembali kepada Abu Nawas untuk mendengar syarat yang kedua. 

Apakah syarat kedua? 

Abu Nawas memerintahkan pemuda itu mengambil semua isi bantal yang telah dikoyakkan tadi supaya dimasukkah dan dibentukkan semula menjadi sebuah bantal sepertimana asal. 

“Apa ini, tuan? Saya tidak mampu membaiki semula bantal yang telah rosak ini,” adu pemuda itu kepada Abu Nawas. 

Lalu Abu Nawas memberikan pesanan dan nasihat kepada pemuda itu dengan nasihat yang cukup menyentuh rohaninya serta berkesan kepada sesiapa yang mendengarnya. 

“Sekiranya kamu telah memfitnah aku, kemudian orang yang kamu sampaikan berita fitnah itu menyebarkan pula fitnah itu kepada orang lain serta memburuk-burukkan aku, adakah kamu mampu mengembalikan maruah aku seperti sediakala ketika sebelum aku difitnah? Nescaya kamu tidak akan mampu melakukannya dan pastinya ia tidak akan kembali sepertimana awalnya kerana kekabu yang kamu mahu kamu dapatkan itu telah pun berterbangan dipukul angin, sekalipun aku telah memaafkan kamu.” 

Pemuda itu tunduk diam, akur lalu melangkah pergi meninggalkan tempat tersebut tanpa sepatah bicara. 

Dari kisah ini mari kita ambil pengajaran, kita berfikir sejenak tentang apa yang berlaku di sekeliling kita. 

Kisah ini berkaitan perlakuan buruk fitnah dan akibat daripadanya. Fitnah adalah termasuk perbuatan yang amat buruk dan dibenci, ia umpama racun yang boleh membunuh jiwa. Ia menjelaskan kekejian sifat manusia yang menzalimi seseorang tanpa disedarinya. Sebab itulah Allah SWT meletakkan perlakuan fitnah lebih bahaya akibatnya daripada membunuh.


Betapa sakitnya apabila difitnah. Bukan hanya jiwa dan perasaan yang difitnah merasa sakit, malah sakitnya juga menimpa jiwa dan perasaan keluarga dan sanak saudaranya. Fitnah boleh berlaku tanpa diduga, walaupun sesama teman rapat. Tidak pelik, jika orang yang di sayangi dan dikasihi, malah orang yang dipercayai, tiba-tiba memfitnah kita. Ianya tidak mustahil. Bagai dihempuk batu yang besar lagaknya, kita menanar dek keperitannya. Kejinya budaya fitnah, hubungan yang baik boleh menjadi renggang, hatta adik-beradik sendiri sekalipun. Bukan setakat hubungan dua individu boleh terputus, boleh juga memusnahkan hubungan dua kelompok masyarakat dan bahkan boleh menyebabkan dua negara berantakan.

Orang yang menyebarkan fitnah adalah orang yang terang-terangan melakukan kezaliman. Mereka menzalimi orang lain, mereka mencabuli hak orang lain. Kezaliman mengundang kemurkaan Allah SWT dan orang yang zalim sekali-kali tidak akan mendapat petunjuk-Nya. Bahkan ianya memungkinkan pintu yang terbuka untuk memasuki neraka Allah SWT yang menyala-nyala apinya andai tidak memohon keampunan dari mereka yang telah difitnah dan bertaubat kepada-Nya.

Namun dapatkah ia membetulkan semula seperti sediakala, sebagaimana pesanan Abu Nawas kepada pemuda di dalam kisah tadi. Tentu tidak!  

Bersambung...

5 comments:

Budak Kampung said...

nice share ust

abuikhwan said...

terima kasih kerana sudi membacanya, semoga bermanfaat.

||Sis aLeaSaRa|| said...

salam ustaz huhu segannya saya kalau sggh sini sllu guna words shbt AI,xpa ke ^^

alhamdulillah suka bc n3 ni.fitnah,busuk hati,prasangka -ve itu semua skp kita sbg manusia yg lemah.kdg2 rs down bila kita je suka jg hati org,suka fkr +ve je tp org2 tu tikam dr blkg.dan bkn dr kalangan org luar tp family sdri(ingat lg kan ksh saya dan ibu tiri tu huhu)

saya dh letih jg hati org lain,lth utk sentiasa ckp mns2 dpn org sdgkan dlm hati rs sakit,sebak,tertekan sllu jd mangsa keadaan.kalau stress sgt,mmg doa n zikir buat saya kuat.dan blog tmpt utk saya happy,tu kdg2 entri merepek meraban he3...

abuikhwan said...

salam sahabat, terima kasih kerana selalu singgah di sini n support blog yg tak seberapa ni.
saya pun sama sependapat dengan sahabat, tapi nk buat mcmana lumrah kehidupan mmg begitu...bersabarlah sedaya-upaya.

**lebih selesa dengan panggilan sahabat AI

||Sis aLeaSaRa|| said...

slm pagi...trm ksh ye beri izin saya bhsakan diri shbat AI.mmg smpi skrg saya ckp hargai kwn2 yg jd kwn2 batch pertama antaranya shbat AI.

#blog wpun simple tp ilmu yg padat dlm ni dh byk tmbhkan ilmu br utk saya.tu sbb mesti jumped sini tiap kali ada n3 baru,klu kbtln ada masa utk blogwalking.

jgn jemu2 kgsikan ceramah yg shbt sempat hadir ye :)

Post a Comment