Sahabat Sejati

Monday, 30 April 2012

Sebentar di KLIBF 2012


Sebelum meninggalkan ibukota ‘cinta’ Kuala Lumpur, sempat saya singgah sebentar di Pesta Buku Antarabangsa 2012 (KLIBF 2012) yang berlangsung di bangunan PWTC.

Wah, cukup teruja dan mengasyikkan. Pertama kali mengunjungi KLIBF dan pertama kali juga ke PWTC, pelbagai rasa yang menyelinap.

Setinggi-tinggi penghargaan saya ucapkan kepada penganjur iaitu MAJLIS BUKU KEBANGSAAN MALAYSIA (MBKM), KEMENTERIAN PELAJARAN MALAYSIA. (kalaulah dapat dialihkan ke Kuantan, kan ke bagus)

Kelabu mata saya melihat lambakan buku-buku yang memenuhi ruang pameran, begitu juga dengan harga yang ditawarkan. Amat istimewa! Terasa mahu memborong sahaja buku-buku yang ada di situ.

Dalam beringat, hampir RM200 juga telah saya belanjakan untuk membeli buku-buku yang dipilih. Itu pun dalam beringat, kalau tak beringat rasanya tak balik ke Kuantan agaknya... (Entahlah, mengapa saya terlalu lemah di hadapan kedai buku. Penyakit lama sejak di zaman belajar. ‘Tersungkur saya di pintunya’).

Teringat coretan saya yang lalu: “Entah mengapa saya sangat teruja dengan buku. Dua tempat yang saya baca Au`udzubillah, iaitu ketika memasuki tandas dan KEDAI BUKU, kerana ketika keluar dari KEDAI BUKU saya jadi manusia fakir tetapi penuh kepuasan dengan buku yang dibeli.”

Itulah realitinya.

Namun, saya tidaklah kisah untuk berbelanja ‘lebih sedikit’ kerana setiap sen yang dilaburkan adalah dengan niat untuk mencari ilmu, kebaikan, motivasi, panduan dan sebagainya. Dan saya yakin ia memang berbaloi dalam mencari erti hidup agar hari ini lebih baik daripada semalam.

Akhirnya saya melangkah keluar dari bangunan PWTC dengan poket yang faqir tetapi hati yang kembang berbunga seribu kepuasan, bersama susunan buku yang telah saya beli. Bila agaknya dapat menghadam kesemuanya, jangan sampai jadi keldai dah la...

"Perbandingan orang-orang (Yahudi) yang ditanggungjawab dan ditugaskan (mengetahui dan melaksanakan hukum) Kitab Taurat, kemudian mereka tidak menyempurnakan tanggungjawab dan tugas itu, samalah seperti keldai yang memikul bendela kitab-kitab besar (sedang ia tidak mengetahui kandungannya). buruk sungguh bandingan kaum yang mendustakan ayat-ayat keterangan Allah; dan (ingatlah), Allah tidak memberi hidayah petunjuk kepada kaum yang zalim." (Al-Jumu’ah : 5)

Pastikan sahabat sekelian tidak melepaskan peluang untuk mengunjungi KLIBF 2012. Masih ada masa lagi untuk ke sana!

Wednesday, 25 April 2012

Bertemu dan berpisah...begitu lumrahnya


Apabila kita menatap wajah orang yang dikasihi, rasa yang menggunung ialah kita ingin sentiasa bersamanya. Jika boleh kita ingin selama-lamanya melayari kehidupan ini bersamanya. Kita tidak mahu berpisah walaupun sekejap mata kerana rasa rindu yang bergetar di dalam jiwa, bahangnya amat menyakitkan. Kita mahu melalui setiap detik dan keadaan bersamanya. Kita mahukan pertemuan itu berkekalan. Kita sisihkan kata perpisahan jauh-jauh dari kamus kehidupan. Kita bencikan perpisahan.

Tatkala ditanya mengapa kita ditaqdirkan bertemu, maka jawapannya ialah kita bertemu semata-mata untuk berpisah. Lama saya termenung memikirkannya, namun kebenarannya tetap ada.

Kita sentiasa mahukan sebuah pertemuan...

Seringkali kita gembira mengecapi manisnya pertemuan...

Saat kita bertemu, kita tidak pernah tahu bilakah masanya kita kita akan berpisah, bagaimanakah perpisahan itu terjadi. Semua itu tidak pernah kita fikirkan. Sedangkan bertemu dan berpisah adalah lumrah kehidupan, lumrah perjalanan hidup seorang manusia. Ia pasti akan berlaku. Merelakan sebuah perpisahan amat menyakitkan, sesuatu yang amat pahit untuk dikenang.

Bencikan perpisahan?

Seandainya kita ditaqdirkan untuk berpisah, maka jadikanlah ia sesuatu yang manis untuk diingati. Usahlah meratapinya sehingga merencat perjalanan hidup, kerana hidup harus diteruskan.

Marilah meyakini bahawa disebalik perpisahan itu ada hikmah kebaikan yang tersembunyi. Yang patah akan tumbuh, yang hilang akan berganti. Mungkin yang datang itu tidak sama dengan yang pergi, tetapi percayalah yang datang itu pasti ada kebaikan yang tersendiri. Insya-Allah ia akan mengembalikan semula derai tawa yang dahulu. Bukankah Tuhan kita, Allah Maha Pengasih dan Maha Penyayang? Dia tidak akan memberi sesuatu melainkan di dalamnya ada nikmat kebaikan semata-mata.

Oleh itu, tatkala ditanya mengapa kita ditaqdirkan bertemu, maka jawapannya ialah kita bertemu semata-mata untuk berpisah.

Ya, sekurang-kurangnya ia memberi keyakinan kepada kita bahawa Allah Maha Menemukan dan Maha Memisahkan.

Ayuh kita merelakannya...

Tuesday, 24 April 2012

Gapai cinta Ilahi


Kehidupan tanpa cinta? Bagaimana...

Mungkin perjalanannya seumpama kanvas putih, kosong tanpa lorekan warna pelangi. Lalu kehidupan ini bagaikan tiada apa.

Kabur...

Luntur...

Mungkin kehidupan dipenuhi manusia yang berputus asa dan harapan yang kontang. Sedangkan tanpa harapan, manusia akan tewas sebelum membuka langkah berpencak silat.

Lalu nikmat yang datang menjadi tawar, syukur menjadi hambar.

Kecewa...

Putus asa...

Maka bangunkan cinta dalam diri berteraskan cinta Ilahi, pasti berseri hidup ini...

زُيِّنَ لِلنَّاسِ حُبُّ الشَّهَوَاتِ مِنَ النِّسَاء وَالْبَنِينَ وَالْقَنَاطِيرِ الْمُقَنطَرَةِ مِنَ الذَّهَبِ وَالْفِضَّةِ وَالْخَيْلِ الْمُسَوَّمَةِ وَالأَنْعَامِ وَالْحَرْثِ ذَلِكَ مَتَاعُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَاللّهُ عِندَهُ حُسْنُ الْمَآبِ 
“Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, iaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (syurga).” (Ali-Imran: 14)

Mari bersyukur


Dimulakan dengan satu cerita.

Seorang alim yang baru sahaja turun dari masjid setelah solat berjemaah, terpandang seorang lelaki yang sedang marah-marah di tangga masjid. Si alim terus menghampirinya dan bertanyakan perilakunya itu.

“Macamana saya tidak marah. Kasut yang baru saja saya beli, telah hilang dari tempatnya ketika saya solat tadi,” jawab lelaki itu dengan suara yang keras.

“Kamu seharusnya bersyukur dengan kehilangan kasut itu,” nasihat si alim.

“Kenapa pula begitu?” Tanya lelaki tersebut kehairanan.

“Kerana kamu masih mempunyai kaki!”

Mari bersyukur kerana nikmat-Nya

Allah SWT menjadikan seluruh alam semesta ini. Dia juga yang melimpahkan segala jenis nikmat buat para hamba-Nya. Nikmat yang dikurniakan terbahagi kepada dua iaitu nikmat lahiriah dan nikmat maknawiyah. Adapun nikmat lahiriah ialah anggota tubuh, makan dan minum, kesihatan, kepandaian, kekuasaan, pengaruh dan sebagainya. Manakala nikmat maknawiyah ialah iman, taqwa, akal, kasih sayang, kebahagiaan dan lain-lain lagi.

Dengan nikmat yang tidak terhitung banyaknya ini, maka wajiblah kita mensyukurinya.

Apakah makna syukur?


Syukur ialah rasa terima kasih, mengakui dan memuji Allah SWT atas nikmat yang diberi dan menggunakan nikmat yang diperolehi itu bagi mentaati Allah dan menjauhi perbuatan maksiat serta berbuat kebajikan sesama manusia.

Menurut Syeikh Muhammad Jamaluddin al-Qasimi, syukur itu tersusun daripada tiga perkara iaitu ilmu, keadaan dan perbuatan. Ilmunya ialah dengan menyedari bahawa nikmat yang diperolehinya itu semata-mata dari Allah yang Maha Pemberi nikmat. Keadaannya ialah menyatakan kegembiraan yang timbul dengan sebab memperolehi nikmat tersebut, manakala amalannya ialah menunaikan sesuatu yang sudah pasti menjadi tujuan serta dicintai dan diredhai oleh Allah SWT.

Sesungguhnya seseorang itu belum dinamakan bersyukur kepada Allah, melainkan apabila nikmat yang diperolehinya digunakan untuk keredhaan Allah SWT. Nikmat yang digunakan bukanlah semata-mata manfaat untuk Allah tetapi untuk manfaat hamba-hamba-Nya jua.

Al-Junaid berkata: “Ketika saya baru berusia 7 tahun hadir dalam majlis Assariyussaqathi, tiba-tiba saya ditanya: Apakah erti syukur? Jawabku: “Syukur ialah tidak menggunakan satu nikmat yang diberi Allah untuk perbuatan maksiat. Assary berkata: “Saya khuatir kalau bahagianmu dari kurnia Allah hanya dalam lidahmu belaka. Berkata al-Junaid: “maka kerana kalimat yang dikeluarkan oleh Assary itu saya selalu menangis, khuatir kalau benar apa yang dikatakan oleh Assary itu.”

Syukur mestilah merasa di dalam hati, menyebut dengan lidah dan mengerjakan dengan anggota badan. Tidak memadai jika syukur dengan sekadar mengucap kalimat ‘Alhamdulillah’, sedangkan perbuatannya sedikit pun tidak menggambarkan rasa bersyukur.

Oleh itu, lahirkanlah syukur dengan tindakan, iaitu menggunakan nikmat pemberian Allah dengan cara yang diredhai.

وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِن شَكَرْتُمْ لأَزِيدَنَّكُمْ وَلَئِن كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ 
"Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu berfiman: "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (ni'mat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (ni'mat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih". (Ibrahim: 7)

Bersyukurlah jangan kufur!

Monday, 23 April 2012

Berdosakah jika tidak laksana hukum syariat?

Soalan: 

Adakah kita semua berdosa jika undang-undang syariat tidak dilaksanakan sepenuhnya, melainkan sekadar yang disebut-sebut 'Undang-undang 356'. Iaitu jika sabit kesalahan jenayah hudud, didenda dengan RM3,000, dipenjara lima tahun dan enam kali sebat, sebagaimana yang diamalkan di Malaysia. Seolah-olah itulah undang-undang yang paling baik iaitu undang-undang hududullah. Mohon penjelasan agar wujud kelegaan kepada saya.

Jawapan: 

UNDANG-UNDANG Allah atau syariat Allah, daripada sebesar-besar sehingga sekecil-kecilnya adalah peraturan-peraturan Allah yang wajib dilaksanakan di dalam penghidupan.

Allah memerintah kita dengan firman-Nya (mafhumnya): "Dan hendaklah engkau menjalankan hukum di antara mereka dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah dan janganlah engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka, dan berjaga-jagalah supaya mereka tidak memesongkanmu daripada sesuatu hukum yang telah diturunkan oleh Allah kepadamu.

Kemudian jika mereka berpaling (enggan menerima hukum Allah itu), maka ketahuilah, hanyasanya Allah mahu menyeksa mereka dengan sebab setengah daripada dosa-dosa mereka; dan sesungguhnya kebanyakan daripada umat manusia itu adalah orang-orang yang fasik. "Sesudah itu, patutkan mereka berkehendak lagi kepada hukum-hukum jahiliyah? Padahal - kepada orang-orang yang penuh keyakinan - tidak ada sesiapa yang boleh membuat hukum yang lebih baik daripada Allah." (al-Maidah: 49-50)

Perlulah kita ingat, bahawa ketika Allah SWT berfirman kepada semua makhluk setelah kejadian Adam as, dengan perintah kepada semua makhluk supaya sujud kepada Adam, maka semuanya sujud kecuali iblis.

Iblis enggan sujud, lalu Allah bertanya kepadanya, "Mengapa kamu tidak sujud?" Jawab iblis kepada Allah, "Aku lebih baik daripadanya, kerana aku dijadikan daripada api dan Adam daripada tanah."

Lalu Allah terus menghukum iblis, "Nyah kamu dari syurga-Ku. Kamu tidak sepatutnya takabur dengan dakwaan lebih baik daripada Adam. Aku laknat kamu hingga hari kiamat. Di hari kiamat nanti kamu akan kekal di dalam neraka selama-lamanya."

Ini adalah mafhum daripada firman Allah yang disedut dari surah al-Baqarah, surah an-Nisa`, surah al-Isra` dan sebagainya.

Pengajaran daripada peristiwa itu, jika berlaku penolakan kepada hukum-hukum Allah, atas apa alasan pun Allah menolaknya, seperti mana alasan iblis yang mendakwa dirinya lebih baik daripada Adam.

Apakah kita hendak menggunakan alasan yang sama. Undang-undang ciptaan manusia, seperti yang anda sebutkan sebagai 'Undang-undang 356' di atas atau yang lainnya, apakah ia lebih baik atau lebih sesuai berbanding undang-undang Allah?

Inilah nampaknya yang berlaku. Jika ini benar-benar berlaku, maka sudah jelas balasan Allah SWT, seperti mana yang Allah telah balas kepada iblis di atas alasan dia lebih baik daripada Adam, dan manusia hari ini mendakwa undang-undangnya lebih baik daripada undang-undang Allah SWT, maka samalah juga natijahnya.

Allah mengingatkan kita lagi, bagi tujuan mengingatkan kita yang terbaik di dunia dan di akhirat. Sepatutnya kita tidak termasuk di dalam golongan yang Allah sebutkan (mafhumnya): "Dan apabila dikatakan kepada mereka: "Marilah berhakim kepada hukum al-Quran yang telah diturunkan oleh Allah dan kepada hukum Rasulullah," nescaya engkau melihat orang-orang munafik itu berpaling serta menghalang (manusia) dengan bersungguh-sungguh daripada menghampirimu." (an-Nisa`: 61)

Oleh itu kita tidak sepatutnya menghalang usaha memartabatkan agama Allah, demi menegakkan agama Allah. Orang yang menghalangnya atau tidak berjuang untuk melaksanakannya, akan menanggung dosa dan akan menerima balasan daripada Allah SWT di hari kiamat kelak.

Iaitu pada hari yang tiada guna padanya sebarang penyesalan dan tidak ada guna padanya sebarang correction (pembetulan) daripada segala amal-amal yang kita lakukan di dunia ini. Wallahua`lam bissawab.

Sumber: Bersama Dato Dr Harun Din

Cetusan rasa: Sebarkan kasih sayang, nescaya akan disayangi


Kata orang, kasih sayang adalah ramuan utama resepi hidup untuk hati menikmati kebahagiaan.

Indah sekali kata-kata ini, tidak mampu untuk saya menolak kebenarannya.

Bayangkan jika ibu bapa tiada perasaan kasih kepada anak-anak, suami tidak mengasihi isteri, begitu juga sebaliknya. Orang tua tiada kasih kepada orang muda dan sesama sahabat tiada perasaan kasih sayang. Begitu juga jika pemimpin tiada kasih sayang kepada rakyatnya. Malah kasih sayang kepada haiwan dan alam sekitar juga mempunyai cara yang tersendiri. Bolehkah anda bayangkan apa yang akan terjadi kepada dunia ini andai tiada kasih sayang.

Hancur...

Rosak binasa...

Yang pastinya tiada kebahagiaan.

Sememangnya manusia amat memerlukan kasih sayang. Kerana hati manusia diciptakan dengan penuh sifat kebaikan termasuk kasih sayang. Apabila kasih sayang berkurangan maka akan timbullah penyakit keras hati, kebencian, iri hati dan berbagai-bagai lagi penyakit emosi yang negatif.

Berkata seorang ahli hikmah: “Kita dapat mengubati penyakit fizikal dengan ubat-ubatan, tetapi satu-satunya ubat untuk kesepian, keputus asaan dan hilangnya harapan adalah kasih sayang. Ramai di dunia ini yang mati kerana kurang makan tetapi lebih ramai yang mati kerana haus kasih sayang.”

Bagaimana pula jika tiada kasih sayang Tuhan kepada para hamba-Nya? Tidak terfikir dahsyatnya keadaan itu jika ia berlaku.

Sesungguhnya Allah adalah sumber kasih sayang. Dia adalah ar-Rahman dan ar-Rahim, iaitu Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Kasih sayang-Nya tidak berpenghujung, tidak bertepi dan tidak terjangkau, serta tidak pernah habis atau berkurang.

Kasih sayang-Nya meliputi dan melimpah-ruah kepada sekecil-kecil makhluk sehinggalah kepada makhluk yang sebaik-baik ciptaan iaitu manusia. Semuanya mendapat manfaat dari kurnia kasih sayang-Nya itu.


 Hayati satu cerita.

Suatu ketika Siti Aisyah rha. menceritakan kepada Rasulullah saw sebuah peristiwa yang baru dilihatnya mengenai seorang ibu dengan dua anaknya yang sedang kelaparan. Seorang yang bersimpati memberikan tiga potong roti kepada keluarga tersebut. Si ibu memberikan seorang sekeping kepada anak-anaknya dan sekeping untuk dirinya yang juga lapar. Kerana kelaparan si anak dengan cepat menghabiskan roti masing-masing. Atas belah kasih sayang sebagai seorang ibu, dia tidak sampai hati memakan roti yang dihajatkan untuk dirinya, lalu roti yang sekeping itu dibelah dua dan diberikan kepada anak-anaknya. Si ibu sanggup kelaparan demi anak-anaknya. Setelah mendengar cerita Aisyah, Rasulullah saw bersabda: “Kasih sayang Allah kepada hamba-Nya melebihi kasih sayang ibu itu.”

Untuk merasakan kehadiran kasih sayang Allah, lihatlah pada nikmat yang diberikannya. Terlalu banyak nikmat yang bermacam-macam aneka rupa bentuknya. Usahlah menghitungnya kerana kita pasti tidak akan dapat menghitung betapa banyaknya. Sebagaimana firman-Nya:

 وَإِن تَعُدُّواْ نِعْمَةَ اللّهِ لاَ تُحْصُوهَا إِنَّ اللّهَ لَغَفُورٌ رَّحِيمٌ
"Dan jika kamu menghitung-hitung ni'mat Allah, niscaya kamu tak dapat menentukan jumlahnya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (an-Nahl: 18)

Dengan kasih sayang Allah SWT, diutuskan Rasulullah saw sebagai rahmat kepada seluruh alam. Rasulullah diutuskan untuk memberi panduan dan mengeluarkan kita daripada kegelapan kepada sinar cahaya hidayah. Tanpa diutuskan Rasulullah bagaimanakah keadaan kita. Mungkin masih berada di dalam kesesatan jahiliah.

Kadang-kadang, kita tidak menyedari akan kasih sayang Allah SWT. Mengapa boleh terjadi begitu? Ya, kita sering silau dengan suluhan kasih sesama manusia sehingga kasih sayang-Nya menjadi sirna. Sedangkan kita dihidupkan juga adalah dengan kasih sayang-Nya. Seringkali pula kita tersilap dalam menikmati kasih sayang Allah SWT sehingga sanggup menindas dan menzalimi orang lain. Dengan pangkat, harta dan pengaruh yang dianugerahkan-Nya kita bebas melakukan apa sahaja, bertindak dengan sesuka hati dan sebagainya.


Kita mungkin terlupa bahawa kasih sayang yang dianugerahkan-Nya, adalah supaya kita menebarkan pula kasih sayang tersebut sesama manusia dan seluruh alam ini.

Oleh itu, marilah kita melihat dengan sejujurnya bagaimana cinta dan kasih sayang Allah SWT kepada kita. Dia yang tidak pernah melupakan kita dan sentiasa memberikan rahmat dan nikmat-Nya. Maka, rasailah di dalam diri. Insya-Allah, pasti tidak akan berhenti rasa syukur yang dilafazkan.

Daripada Abu Hurairah ra, Nabi saw bersabda: “Jikalau Allah SWT itu mencintai seseorang hamba, maka Dia memanggil Jibril dan memberitahu bahawa Allah mencintai si fulan, maka cintailah si fulan (wahai Jibril). Jibril lalu mencintainya, kemudian ia mengundang seluruh penghuni langit dan memberitahu Allah mencintai si fulan, maka cintailah si fulan itu. Para penghuni langit pun mencintainya. Setelah itu, diletakkan kecintaan padanya di kalangan penghuni bumi.” (Muttafa` Alaihi) 

Sebarkan kasih sayang sesama manusia agar kita turut menerima kasih sayang dari-Nya!

Saturday, 21 April 2012

Mari menjadi 'jurujual' kebaikan

Sebelum meninggalkan pusat bandar, saya singgah sebentar di pasaraya. Hajat di hati ingin membeli sedikit barangan keperluan. Sewaktu menyorong troli di bahagian minuman sejuk, saya disapa oleh seorang jurujual disitu, rupa-rupanya beliau ingin mempromosi minuman susu kultur keluaran syarikatnya.

“Encik, nak beli minuman. Saya cadangkan yang ini, cubalah dulu. Ini perisa baru.” Katanya dengan muka yang manis, sambil menyuakan minuman di dalam cawan kecil.

“Tak apalah, saya nak pergi ke bahagian sana. Nanti kalau saya nak beli saya datang ambil,” saya membalas dengan baik.

“Ambillah rasa, ini percuma,” katanya lagi sedikit mendesak.

“Tak apalah,” saya cuba mengelak.

Rasa terganggu.

Tentu anda juga pernah mengalami pengalaman yang sama.

Cerita jurujual barangan

Perkara biasa, jika anda berkunjung ke pasaraya atau pusat membeli-belah tentu anda akan melihat pekerjanya yang bertugas sebagai jurujual. Tidak kira di bahagian mana, baik barangan kecantikan, makanan atau pakaian. Anda perhatikan, mereka akan mempromosikan barangannya agar dibeli oleh pengunjung.

Contohnya, anda lihat seorang penjual barangan kesihatan. Tugasnya ialah memastikan barang jualan dibeli orang. Itu yang sentiasa bermain difikirannya. Bagaimana mahu melariskan jualan? Apa yang akan dilakukan untuk menarik minat orang ramai? Tentunya dia mempunyai strategi yang terbaik dan menggunakan kaedah-kaedah promosi yang sewajarnya. Semestinya dia akan menerangkan kelebihan barangan serta manfaat-manfaat yang diperolehi sekiranya diamalkan memakannya.

Bukankah begitu?

Seterusnya, dia juga akan menerangkan dengan panjang lebar khasiat dan kebaikannya tanpa tinggal walau sedikit pun. Pastinya dia akan bersungguh-sungguh meyakinkan dan menimbulkan keghairahan orang ramai untuk membeli barangan yang ditawarkan. Di dalam kepalanya memikirkan, sudah menjadi tabiat manusia suka mendengar kepada kelebihan dan keistimewaan sesuatu. Lalu, dipancing minat mereka sehingga berjaya.

Apabila sudah berjaya menimbulkan keghairahan dan minat ke dalam hati pembeli, sudah tentu barang jualannya akan habis terjual. Setelah itu jurujual tersebut akan menerima bayaran sebagai upah di atas penat-lelahnya melariskan jualan. Begitulah keesokan harinya serta hari-hari yang seterusnya. Maka selesailah tugasnya sebagai seorang jurujual barangan kesihatan.

Anda ‘jurujual’ kebaikan


Saya terfikir tugas jurujual itu hampir sama dengan tugas seorang pendakwah. Walaupun berbeza produk tetapi kita mempunyai tujuan yang sama iaitu melariskan ‘jualan’ masing-masing. Tetapi ‘jualan’ kita bukan berbentuk barangan tetapi kebaikan.

Anda seorang pendakwah. Tugas anda ialah mengajak manusia seluruhnya ke arah kebaikan dan meninggalkan keburukan. Anda tahu kebaikan itu perlu diusahakan dan disebarkan manakala keburukan itu perlu dihentikan. Dan anda benar-benar mahu melaksanakannya.

Kenapa?

Kerana anda yakin setiap kebaikan yang anda lakukan akan mendapat upah, biar sekecil manapun kebaikan itu. Upah yang diterima bukan berupa wang ringgit tetapi pahala daripada-Nya. Dan ianya tidak diperolehi sekarang ini, tetapi di akhirat kelak, saat pertemuan dengan-Nya. Ketika itu seribu satu nikmat yang tidak terperi.

Letih dan kepenatan sudah semestinya, namun anda tidak hiraukan kerana sudah terpancing dan merasa ghairah dengan balasan-Nya itu.

Firman Allah SWT: “Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan wanita; sebahagian mereka adalah menjadi penolong bagi sebahagian yang lain. Mereka menyuruh mengerjakan yang baik dan mencegah dari kemungkaran dan mereka mendirikan solat.” (at-Taubah: 71)

Tetapi ia bukanlah sesuatu yang mudah, anda perlu bersedia dari segi mental dan fizikal serta berstrategi dalam mendepaninya. Anda memerlukan kaedah-kaedah yang sesuai dengan realiti semasa, kerana anda tahu mad`u itu berbeza-beza.

Kadang-kadang kerana kaedah dan pendekatan yang tidak sesuai akan menyebabkan orang ramai akan lari dari anda. Ada keadaan yang memerlukan kelembutan, ada situasi yang perlu berkeras, ada yang perlu dengan penyampaian yang mencuit hati, ada yang perlu interaksi secara dua hala dan berbagai-bagai cara lagi. Itu semua telah anda fahami dan sentiasa diingati selarutnya.


Namun sebagai jurujual kebaikan, anda tetap mendapat keuntungan walau tiada siapa yang mahu ‘membelinya’. Jika tidak keuntungan di dunia ini, di akhirat sudah pasti ada upah yang akan diperolehi. Mengapa? Kerana setiap kebaikan itu pasti ada ganjarannya, biar sekecil mana pun. Maka jangan menganggap remeh sesuatu kebaikan biarpun manusia di sekeliling melihatnya terlalu kecil.

Oleh itu, usahakanlah dakwah dengan mengajak kepada kebaikan dan mencegah kemungkaran menurut kemampuan yang ada. Pasti beruntung.

Firman Allah SWT: “Dan mereka tiada menafkahkan suatu nafkah yang kecil dan tidak (pula) yang besar dan tidak melintasi suatu lembah, melainkan dituliskan bagi mereka (amal soleh pula) karena Allah akan memberi balasan kepada mereka yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.” (at-Taubah: 121)

Akhirnya...

“Bagaimana encik? Boleh ye...” kata jurujual tersebut, masih lagi tidak berputus asa untuk memujuk.

“Err... oklah...” saya menjawab ringkas semata-mata untuk menamatkan sketsa pendek di situ.

Akhirnya ‘terbeli’ juga.

Wednesday, 18 April 2012

Bicara santai: Seekor nyamuk...


Aku dikejutkan pada malam yang lewat,
Oleh seekor nyamuk yang melagukan suara membingitkan,
Ketika itu aku kelenaan enak beradu,
Hampir aku keradang kepanasan, mudah terhambur mulut memencak nista.

Astghfirullah!!! Tiba-tiba aku tersentak, suara hati melintasi benak yang terjaga,
Oh, bukankah itu tanda sang nyamuk mahu mengejutkanmu,
Biarlah dinihari yang sunyi diisi dengan rintihan dan munajat,
Rupa-rupanya sang nyamuk sedang menghantar kasih sayang Tuhanmu,
Agar kau buktikan pula cinta dan kasih sayang pada-Nya.

Wahai insan, lemahnya dirimu pada seekor nyamuk,
Ia masih gagah terbang mencari habuan rezeki di malam sepi,
Tetapi dirimu telahpun terkulai di bawah selimut tebal,
Bagaikan merasa cukup apa yang mahu dibawa ke sana nanti.

Terima kasih sang nyamuk,
Dek bebelanmu yang mengganggu telinga, rupanya terkandung anugerah yang tidak ternilai,
Sedangkan semua itu tidak mampu kufikir dengan akal yang dangkal ini...

“Dan barangsiapa yang mensucikan dirinya, sesungguhnya ia mensucikan diri untuk kebaikan dirinya sendiri. Dan kepada Allah jualah tempat kembali. Dan tidaklah sama orang yang buta dengan orang yang melihat. Dan tidak (pula) sama gelap gelita dengan cahaya. Dan tidak (pula) sama yang teduh dengan yang panas. Dan tidak (pula) sama orang-orang yang hidup dan orang-orang yang mati...” (al-Fathir: 18-22) 

Ya Allah, berilah rahmat kebaikan-Mu kepada kami semua...

Tuesday, 17 April 2012

Hati yang sejahtera, carilah ia...

Menghitung bilah-bilah hari menuju usia tua adalah satu keinsafan. Helaian demi helaian amalan dicatatkan untuk dinilai pada hari yang telah dijanjikan. Bertemulah pada hari yang dikatakan tiada berguna lagi harta dan anak-anak.


Setiap dari kita telah pun mengetahui bahawa kita akan kembali kepada-Nya hanyalah dengan balutan kain putih. Segala-galanya ditinggalkan, harta, pangkat, keluarga, sahabat-handai dan sebagainya, yang turut menemani hanyalah sekeping hati yang sejahtera dan merasa benar-benar gembira untuk bertemu dengan Tuhan-Nya.

Firman Allah SWT: “Hari yang tidak memberi manfaat harta dan anak-anak. Melainkan orang-orang yang menghadap Allah dengan hati yang sejahtera.” (asy-Syuaraa`: 88-89) 
 
Ulama tafsir dalam menghuraikan tentang pengertian atau sifat yang terkandung dalam hati yang sejahtera ialah hati yang menyerah kepada Allah SWT. Hati yang sentiasa tunduk dan patuh kepada kehendak-Nya. Apabila hati itu cenderung kepada kehendak Allah, maka dengan sendirinya ia terpelihara dari perkara-perkara yang keji dan mungkar.

Amat beruntung sesiapa yang memiliki hati yang sejahtera. Yang dimaksudkan dengan keuntungan ialah kebahagiaan di dunia iaitu dijauhkan dari sifat resah gelisah, sentiasa bertenang dan berlapang dada ketika ditimpa kesusahan. Manakala keuntungan di akhirat ialah dimasukkan ke dalam syurga Allah SWT yang diidam-idamkan.

Mencapai darjat hati yang sejahtera adalah terlalu sukar, sesukar perjalanan yang dirintis untuk mencarinya. Mengapa ianya begitu sukar? Sesungguhnya hati itu amat berbolak-balik sifatnya. Seketika ia melonjak sifat benar di dalam diri, kemudian ia boleh menjunam lantas menidakkan kebenaran yang telah ditunjangi keimanan.

Peperangan dan perjuangan dalam diri untuk memelihara hati telah lama bermula, sejak kita menginjak usia kematangan. Sememangnya ia satu perjuangan dalam kehidupan, tiada jalan pintas untuknya. Betapa sukarnya kerana ia menuntut kesabaran dan istiqamah yang tinggi.

Masa yang berlalu 

Semua kita semakin dimamah usia, kita semakin tua. Tidak hanya saya dan anda, malahan semua orang akan melalui saat itu sekiranya belum ajal di usia muda. Kita yang sentiasa di dalam kesibukan nikmat dan seronok dunia kadang-kadang terlupa hakikat tersebut.

Sesungguhnya masa akan terus bergerak dan ia tidak akan pulang kembali setelah ia berlalu. Ingatlah pesanan junjungan besar Rasulullah saw: "Rebutlah lima perkara sebelum datangnya lima perkara. Pertama: masa sihat sebelum sakit. Kedua: masa kaya sebelum datangnya masa sempit (miskin). Ketiga: masa lapang sebelum tiba masa sibuk. Keempat masa mudamu sebelum datang masa tua dan kelima masa hidup sebelum tiba masa mati." (Riwayat al-Hakim dan al-Baihaqi).

Justeru demi memperolehi keselamatan hidup dunia dan akhirat, marilah kita mengambil peringatan terhadap saranan Rasulullah saw yang amat penting seperti yang tersebut di dalam hadis di atas.

Marilah kita bersungguh-sungguh mengisi kehidupan ini dengan segenap kebaikan, agar ketika bertemu Allah SWT nanti tiada kesedihan dan kebimbangan kerana telah membawa sekeping hati yang hening lagi sejahtera.

Sesungguhnya hati yang sejahtera adalah tuaian yang ditawarkan oleh Allah SWT buat para hamba-Nya yang meyakini pertemuan dengan-Nya. Maka janganlah kita kempunan untuk memilikinya...

Ayuh! Bersama saya mendaki puncak kebahagiaan.

Demi sekeping hati yang sejahtera, Insya-Allah.

Saturday, 14 April 2012

Syariat: Bagaimana mahu jawab di depan Allah SWT?

Soalan: 

Bagaimana kita boleh melepaskan diri di depan Allah nanti, apabila kita ditanya mengapa kita tidak melaksanakan syariat Allah, sedangkan segala kemudahan, telah Allah berikan kepada kamu. Saya gusar dan bercelaru fikiran selama ini, apakah hanya dengan alasan “kami telah berusaha tetapi apakan daya”. Cukupkah alasan itu? Mohon penjelasan.

Jawapan: 

SYUKUR ke hadrat Allah kerana anda telah diberikan hidayah dan kesedaran yang benar-benar bererti sebagai seorang mukmin, apabila dapat merasakan kebimbangan, di saat-saat kita akan berdiri di hadapan Allah SWT.

Keadaan demikian telah dirakamkan oleh Allah dalam firman-Nya (mafhumnya): “Sesungguhnya orang-orang yang diambil nyawanya oleh malaikat semasa mereka sedang menganiaya diri sendiri (kerana enggan berhijrah untuk membela Islam dan rela ditindas oleh kaum kafir musyrik), mereka ditanya oleh malaikat dengan berkata: “Apakah yang kamu telah lakukan mengenai agama kamu?”

Mereka menjawab: “Kami dahulu adalah orang-orang yang tertindas di bumi.” Malaikat bertanya lagi: “Tidakkah bumi Allah itu luas, yang membolehkan kamu berhijrah dengan bebas padanya?” Maka orang-orang yang sedemikian itu keadaannya, tempat akhir mereka ialah neraka jahanam, dan neraka jahanam itu adalah seburuk-buruk tempat kembali.

“Kecuali orang-orang yang lemah (lagi uzur) daripada golongan lelaki dan perempuan serta kanak-kanak, yang tidak berdaya upaya mencari helah (untuk melepaskan diri) dan tidak pula mengetahui sesuatu jalan (untuk berhijrah). “Maka mereka (yang demikian sifatnya), mudah-mudahan Allah maafkan mereka. Dan (ingatlah), Allah Maha Pemaaf lagi Maha Pengampun.” (an-Nisa: 97-99)

Oleh kerana bimbang menghadapi keadaan demikian ini, maka kita wajib berusaha melepasi kecuaian dan ketidak-sungguhan dalam kerja-kerja amal Islam menjadi jihad yang bersungguh-sungguh, untuk berhadapan dengan Allah dengan alasan yang boleh diterima Allah SWT.

Apakah alasan yang anda nyatakan pada soalan di atas, tidak boleh diterima oleh Allah SWT?

Berkaitan jihad yang bersungguh-sungguh, Allah berfirman (mafhumnya): “Dan berjihadlah kamu pada jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya, Dia yang memilih kamu (untuk mengerjakan suruhan agamanya); dan Dia tidak menjadikan kamu menanggung sesuatu keberatan dan susah payah dalam perkara agama, agama bapa kamu Ibrahim. Ia menamakan kamu: “orang-orang Islam” semenjak dahulu dan di dalam (al-Quran) ini, supaya Rasulullah (Muhammad) menjadi saksi yang menerangkan kebenaran perbuatan kamu, dan supaya kamu pula layak menjadi orang-orang yang memberi keterangan kepada umat manusia (tentang yang benar dan yang salah). Oleh itu, dirikanlah sembahyang, dan berilah zakat, serta berpegang teguhlah kamu kepada Allah! Dialah pelindung kamu. Maka (Allah yang demikian sifat-Nya) Dialah sahaja sebaik-baik Pelindung dan sebaik-baik Pemberi pertolongan.” (al-Hajj: 78)

Yang akan ditanya Allah, “Berjihadkah kamu atau tidak?” Bukan ditanya, berjayakah kamu melaksanakan hukum-hukum Allah atau tidak.

Jika kita melihat di dalam al-Quran dan as-Sunnah, perintah supaya mengerjakan jihad begitu banyak. Antaranya firman Allah (mafhumnya): “Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah Aku tunjukkan sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu daripada azab seksa yang tidak terperi sakitnya?

“Iaitu, kamu beriman kepada Allah dan Rasul-Nya, serta kamu berjuang membela dan menegak agama Allah dengan harta benda dan diri kamu; yang demikian itulah yang lebih baik bagi kamu, jika kamu hendak mengetahui (hakikat yang sebenarnya).

“(Dengan itu) Allah akan mengampunkan dosa-dosa kamu, dan memasukkan kamu ke dalam taman-taman yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, serta ditempatkan kamu di tempat-tempat tinggal yang baik dalam Syurga “Adn”. Itulah kemenangan yang besar.” (as-Saff: 10-12

Jika kita sudah melaksanakan tugas yang diamanahkan seperti ayat di atas, dengan sebaik-baiknya, bukan sekadar melepaskan batuk di tangga.

Hendaklah kita yakini bahawa, kita akan mendapat rahmat Allah, terlepas dari soalan-soalan yang akan menjerumuskan kita ke neraka Allah SWT. Wallahu`lam.

Sumber: Bersama Dato Dr Harun Din

Thursday, 12 April 2012

BIOGRAFI AGUNG RASULULLAH SAW


BIOGRAFI AGUNG RASULULLAH SAW adalah sebuah buku yang membawa pembaca mengenal junjungan besar, Nabi dan Rasul terakhir yang diutus kepada kita umat akhir zaman. Sebagai umat yang dilahirkan 1400 tahun selepas kewafatan Baginda tentu kita ingin mengenal perwatakan, rupa paras dan bentuk tubuh Rasulullah. Sebagai umat Islam kita dilarang untuk menggambarkan paras rupa Baginda namun terdapat hadis-hadis yang menceritakan perwatakan dan paras rupa Rasulullah yang dimuatkan dalam buku ini.

Buku ini juga memaparkan Perjalanan hidup Rasulullah bermula dari kelahiran, saat kanak-kanak hingga dewasa, isteri-isteri yang menemani sepanjang hidup Baginda, anak-anak dan cucu, sahabat-sahabat dan pembantu Baginda di sepanjang hayat Baginda menyampaikan risalah tauhid.

SIAPA YANG PERLU MEMILIKI BUKU INI

Buku BIOGRAFI AGUNG RASULULLAH ini harus dimiliki oleh seluruh umat Islam yang merindui, mencintai dan mengharapkan syafaat Baginda. Buku ini adalah sebahagian kecil usaha untuk kita sama-sama mengenal Rasulullah dan terus kekal rasa cinta kita kepada Baginda.

Firman Allah SWT di dalam surah al-Ahzab ayat 56 yang bermaksud; “Sesungguhnya Allah SWT dan para Malaikat-Nya berselawat(memberi segala penghormatan dan kebaikan) kepada Nabi Muhammad SAW. Wahai orang-orang yang beriman berselawatlah kamu kepadanya serta ucapkanlah salam sejahtera dengan penghormatan yang sepenuhnya.”

Tajuk :  BIOGRAFI AGUNG RASULULLAH SAW
Penulis : Rusydi Ramli al-Jauhari
Penerbit : Must Read Sdn Bhd
Muka surat : 368
Harga : SM 65.00 / SS 68.00 (kulit tebal)

Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu yang menciptakan!

Usaha dan tawakkal...


“Tetap berusaha, tidak kenal erti putus asa. Tetap berdoa, penuh harap kurnia-Nya. Bersikap tenang, menerima kenyataan yang ada. Berlapang dada, tanpa mengungkit-ungkit kesilapan yang berlaku...”

Dalam benar kata-kata ini.

Siang dan malam silih berganti. Selepas siang berakhir, malam pula mengengsot tiba. Tatkala malam berundur pergi, siang pula memunculkan diri. Begitulah seterusnya tanpa perlu kita bertanya apakah siang akan hadir selepas malam berlalu.

Sama jua dalam kehidupan ini, suka dan duka, tangis dan tawa, seringkali ia silih berganti. Menjamah dan menyapa sesiapa sahaja. Orang miskin atau kaya, orang tua atau muda. Bilamana ia bergelar manusia pasti ianya akan merasainya. Tiada orang yang gembira setiap waktu dan tiada juga yang kesedihan tiap ketika. Inilah yang dinamakan irama kehidupan.

Apa jua nasib kita, haruslah ia dihadapi dengan sabar dan tawakkal kepada-Nya. Apakah tawakkal?

Menyerah...

Pasrah...

Berserah...

Mungkin ada yang memahaminya dengan makna yang begitu.

Tawakkal bukanlah duduk bersahaja sambil menupang dagu ke lutut. Tawakkal bukan seperti rerumput yang bergoyang apabila disentuh angin atau diam tidak bergerak setelah angin berlalu. Tidak juga tunduk kelesuan dipijak oleh lembu dan kerbau. Bukan begitu.

Tawakkal adalah menetapkan hati kepada Allah atas segala apa yang berlaku. Kita percaya dan yakin dengan sebenar-benarnya bahawa hanya Dia yang berkuasa memberi manfaat dam memberi mudharat. Kita juga yakin dengan sebenar-benarnya Dia yang mentadbir dan mengatur setiap kejadian.

Namun, berserah kepada Allah perlulah disertai dengan ikhtiar dan usaha. Bukankah Allah SWT menjadikan sesuatu itu dengan sebab-sebab yang ada. Contohnya, pandai dengan belajar, kenyang dengan makan, mahu anak dengan berkahwin dan sebagainya.

Dalam Dalilul Falihin dinukilkan perkataan Imam Qusyairi yang bermaksud, “Ketahuilah tempat bagi tawakal ialah di hati. Adapun pergerakan zahir (iaitu usaha), ia tidak membatalkan tawakal yang di hati kerana si hamba telah meyakini bahawa apa yang akan berlaku adalah mengikut ketetapan Allah. Jika dipermudahkan usahanya maka ia berlaku dengan kehendak Allah demikianlah juga sebaliknya.”

 Rasulullah saw pernah menegur seorang arab badwi yang membiarkan untanya merayau-rayau dengan berkata, “Ikatlah ia dan kemudian hendaklah kamu bertawakal.” Hadis ini diriwayatkan oleh Imam Tirmizi. Demikian juga dalam aspek pengubatan. Apabila kita mendapat sakit kita disuruh berubat. Berhubung dengan ini Imam Tirmizi dan Ibn Majah meriwayatkan sabda Rasulullah saw yang bermaksud, “Berubatlah wahai hamba Allah. Sesungguhnya Allah telah menjadikan penyakit dan ubat.”


Imam Al-Ghazali telah merumuskan konsep ini dalam kitab Ihya Ulumuddin dengan berkata, “Tidaklah mengurangkan tawakal dengan mengunci rumah ketika keluar dari rumah atau ketika menambat unta (kenderaan), kerana kesemua ini dikenali sebagai sunnah Allah.”

Justeru, adalah satu kesilapan jika kita menganggap tawakkal adalah berserah dan pasrah. Lalu kita menafikan usaha sedangkan usaha itu juga adalah suruhan Allah SWT. Maka berusaha dan tawakkallah.

Sesungguhnya ia dapat melahirkan ketenangan dan berlapang dada. Sifat yang mampu menilai dan mengukur kelebihan dan ketabahan diri. Sedangkan ianya amat sulit untuk dimiliki dan dirasai. 

Terlalu sulit...

Saturday, 7 April 2012

Cetusan rasa: Tulislah...


Bicara hati berbisik perlahan: “Tulislah duhai insan, coretlah kebaikan buat ummah yang nuraninya kelaparan. Setiap kali ada yang menatap dan mengambil manfaat, maka mengalirlah pahala sebagai bekalan.”

Saya menulis, mencoretkan tinta-tinta mutiara seadanya. Tidak pernah saya mengharapkan ia menjadi suatu yang gah di mata sahabat sekelian, kerana sedar kekurangan diri. Sejujurnya ia sentiasa terpahat di hati.

Saya bukanlah seorang ustaz atau seorang yang mempunyai ilmu agama yang tinggi. Saya cuma seorang yang biasa-biasa, seorang yang sentiasa tersungkur oleh noda-noda dosa. Namun, dengan secalit ilmu yang dianugerahkan-Nya, saya mencari kekuatan untuk berkongsi nukilan hati dengan niat menyebar kebaikan.

Saya amat berharap agar coretan di ‘Kembara Mencari Hamba’ ini janganlah dibanding-bandingkan dengan mereka yang telah diberikan oleh Allah keluasan ilmu. Coretan mereka pastinya lebih baik berbanding dengan apa yang dapat saya hasilkan. Tentunya perasaan malu dan segan sentiasa berkeliling memayuti, jika coretan ini tidak mampu memuaskan citarasa serta menepati kehendak sahabat sekelian. Tiadalah yang lebih menggembirakan selain nasihat serta teguran jua yang diharapkan.

Demikanlah...

Seandainya hanya ada seorang yang mendapat manfaat dari apa yang dinukilkan, sesungguhnya ia adalah anugerah terindah yang tidak mampu diungkapkan.

Kepada Allah jua diserahkan segala urusan...

"Sesiapa yang membuat sesuatu yang baik lalu diamalkan amalan tersebut, maka baginya pahala dan juga pahala seumpama orang yang melakukannya tanpa dikurangi pahalanya sedikitpun, dan sesiapa yang membuat sesuatu yang tidak baik lalu diamalkan amalan tersebut, maka baginya dosa dan juga dosa seumpama orang yang melakukannya selepasnya tanpa dikurangi dosanya sedikitpun.” (Imam Muslim, Imam Nasaie dan Ibnu Majah meriwayatkan daripada Jarir Bin Abdullah)

Wednesday, 4 April 2012

PENGUMUMAN: Pembedahan Jantung Tuan Guru Di Stanford Hospital - 2-April-2012

Adalah dimaklumkan bahawa Tuan Guru Dato' Dr. Haron Din sedang menjalani saat-saat getir pembedahan jantungnya di Stanford Hospital, San Francisco, USA. Proses pembedahan jantung bermula pada 2-April-2012 @ 8:00 pagi (11:00 malam waktu Malaysia) dan dijangka akan berakhir dalam masa 8 hingga 10 jam kemudian.

Pesanan Tuan Guru kepada kita semua "Kenang Daku Dalam Doa Mu"


 Maklumat Terkini: 2-Apr-2012 (Isnin) @ 8:00 pagi (11:00 mlm waktu Malaysia) :
- Tuan Guru masuk bilik pembedahan
2-Apr-2012 (Isnin) @ 6:30 petang (3-Apr-2012 @ 9:30 pagi waktu Malaysia) :
- Pembedahan selesai dengan selamat. Tuan Guru dijangka akan ditempatkan di ICU selama 4 hari sehingga keadaan jantung stabil.
3-Apr-2012 (Selasa) @ 1:00 pagi (3-Apr-2012 @ 4:00 petang waktu Malaysia) :
- Keadaan Tuan Guru bertambah stabil. Cuma TGUH kehilangan banyak darah. Tuan Guru telah mula sedar dan mengadu kesakitan kesan pembedahan, maka telah diberi ubat sedatif yang kuat.

Tuan Guru Dato' Dr. Haron Din telah berangkat ke San Francisco untuk menjalani pembedahan jantung pada hari Ahad 18-Mac-2012 jam 2:00 pagi. Rombongan yang bersama-sama menemani Tuan Guru ialah isteri beliau Ustazah Datin Khadijah, anak sulung, kedua dan keempat beliau iaitu Dr. Huda, Ustaz Hj. Hamdi dan Ustaz Hj. Najmi. Juga turut serta menantu beliau suami kepada Dr. Huda iaitu Dr. Azlin Azzudin.

Secara umumnya masalah jantung Tuan Guru ialah terdapat banyak saluran darah (artery) pada jantung yang tersumbat menyebabkan jantung tidak dapat berfungsi dengan sempurna. Keadaan ini menyebabkan Tuan Guru sering mengalami serangan sakit jantung secara puratanya 10 kali sehari. Bagi mengatasinya Tuan Guru terpaksa menggunakan spray GTN untuk meredakan kesakitan.

Tuan Guru kerap menjalani rawatan jantung di IJN bagi mengatasi sakit jantung tersebut. Bagaimanapun pelbagai ikhtiar telah dilakukan oleh doktor-doktor pakar di IJN, mereka akhirnya menasihatkan Tuan Guru mendapatkan rawatan seterusnya di Stanford Hospital, San Francisco, USA.

Rawatan kali ini agak rumit kerana kaedah memasukkan stent untuk mengatasi saluran darah yang tersumbat tidak boleh dilakukan. Jantung Tuan Guru terpaksa dibedah dari bahagian belakang melalui kaedah 'sternotomy'. Untuk mengetahui bagaimana kaedah ini dilakukan boleh lihat lihat di youtube (http://www.youtube.com/watch?v=r7RsB0BA4EI). Pembedahan akan dilakukan pada pagi Isnin 2-April-2012 jam 8:00 pagi waktu San Francisco USA (11:00 malam waktu Malaysia). Jika tidak ada kerumitan insya-Allah pembedahan akan selesai dalam masa kurang 6 jam.

Marilah kita sama-sama berdoa agar Allah SWT memudahkan urusan pembedahan ini dan berakhir dengan kesembuhan yang berpanjangan kepada kesihatan Tuan Guru.

Ya Allah sesungguhnya kami bermohon kepadaMu dengan penyaksian kami bahawa Engkau lah Allah tiada Tuhan melainkan Engkau yang Maha Esa yang ditujukan kepada Engkau-lah segala permintaan, yang tidak beranak dan tidak diperanakkan dan yang tiada bagiNya sesuatu yang menyerupaiNya, yang tidak mengambil sesiapa sebagai isteri dan anak, yang tiada bagiNya sekutu dalam pemerintahanNya, yang telah menjadikan setiap sesuatu dan menetapkan baginya ketetapan yang sesuai baginya. Ya Allah sesungguhnya kami mengadu kepadaMu kelemahan upaya kami dan kekurangan usaha kami, wahai yang Maha Penyembuh setiap orang yang sakit, sembuhkan lah hambaMu ini (Tuan Guru Dato’ Dr. Haron Din), berlembutlah dengannya wahai Allah yang Maha Penyantun mengatasi segala yang penyantun, berpihaklah kepadanya (dengan mengurniakan kesembuhan) bukan ke atasnya (dengan sesuatu yang tidak baik) dalam semua urusannya wahai Allah yang Maha Mendengar semua pengaduan, wahai Allah yang Maha Mengetahui semua bisikan, wahai Allah yang Maha Menghindari segala keburukan, dengan hak junjungan besar nabi Muhammad SAW.

(Doa ini disediakan oleh Ustaz Ikmal Zaidi)
 

Monday, 2 April 2012

Dharuratkah sehingga boleh amal riba?

Soalan: 

Betulkah apa yang saya lihat dan saya rasakan, ada perkara-perkara yang jelas dilarang syarak, dilakukan juga oleh umat Islam hari ini atas mudah-mudah memberi fatwa, ia diberi kelonggaran kerana ‘dharurah’. Daruratkah kita di Malaysia, sehingga membolehkan riba diamalkan, menghadiri upacara agama lain yang jelas syiriknya, juga dibolehkan? Membuka aurat secara terang-terangan juga terus dilakukan. Malah ada fatwa ataupun pandangan, bahawa ibu tunggal yang susah boleh menjadi pelacur kehormat, juga atas alasan dharurah. Betulkah hal ini? Mendiamkannya sama seperti menyetujuinya.

Jawapan: 

Ulama terbilang pada zaman tabi`in dahulu seperti al-Imam Malik dan Imam as-Syafie, sering dikemukan banyak persoalan mengenai hukum Allah untuk mereka jawab. Kebanyakannya memilih untuk tidak menjawab persoalan, melainkan setelah meneliti dan memperhalusi, barulah mereka menjawabnya.

Mereka ini amat tawaduk dan takut tersilap, yang hanya akan mengundang kemurkaan Allah.

Kita pada hari ini, seperti persoalan yang anda ajukan, amat mudah memberi hukum atas alasan dharurah.

Saya tidak bermaksud mereka mudah-mudah memberi hukum. Kerana orang yang memberi hukum itu sudah pastinya orang yang berwibawa dan sudah pasti mereka menelitinya.

Namun hukum dharurah tidaklah semudah yang anda atau kita semua sangka. Memang ada ayat di dalam al-Quran mengenai hukum dharurah ini.

Firman Allah (mafhumnya): “Dan tidak ada sebab bagi kamu, (yang menjadikan) kamu tidak mahu makan daripada (sembelihan binatang-binatang halal) yang disebut nama Allah ketika menyembelihnya, padahal Allah telah menerangkan satu persatu kepada kamu apa yang diharamkan-Nya atas kamu, kecuali apa yang kamu terpaksa memakannya? Dan sesungguhnya kebanyakan menusia hendak menyesatkan dengan hawa nafsu mereka dengan tidak berdasarkan pengetahuan. Sesungguhnya Tuhanmu, Dialah yang lebih mengetahui akan orang-orang yang melampui batas.” (al-An`am: 119) 

Dalam ayat tersebut, Alah sudah memberi bayangan dengan menyebutkan bahawa kebanyakan manusia hendak menyesatkan orang lain, kerana dorongan hawa nafsu, bukannya pengetahuan yang mendalam.

 Maka yang demikian itu mereka telah melampui batas-batas hukum, dengan mengatakan yang tidak boleh kepada boleh. Cuba anda renung dan fikir, di akhir ayat yang Allah sebutkan di atas, tidakkah itu yang dilakukan umat Islam sekarang?

Ada kaedah fiqah, yang disemuafakati berbunyi: “Keterpaksaan (ad-dharurat) mengharuskan perkara yang dilarang syarak, dilakukan.”

Kaedah fiqah ini diasaskan berdasarkan hadis Rasulullah saw (mafhumnya): “Tidak boleh memudaratkan dan tidak boleh dibalas kemudaratan dengan kemudaratan.” (Riwayat Abu Sa`id al-Khudry)

Namun demikian, tidak boleh menggunakan alasan dharurat itu untuk dihukum perkara-perkara yang anda sebutkan tadi, tanpa melihat apa makna dharurah yang sebenar.

Dharurah atau keterpaksaan yang dibolehkan syarak dilanggarinya, adalah apabila ancaman dan tekanan yang benar-benar serius dalam penghidupan, sehingga jika diteruskan juga keadaan itu, boleh membawa kepada kebinasaan.

Misalnya keadaan seperti yang mengancam nyawa, menggadai maruah, agama ternoda, harta yang berharga akan musnah atau sebagainya. Jika keadaan sebegini berlaku dalam masyarakat kita hari ini, bolehlah dikatakannya sebagai dharurah.

Dengan dharurah itu maka hukum-hakam syarak tadi berubah daripada ‘aa’zimat’ (hukum asal) kepada ‘rukhsah’ (kelonggaran), yang membolehkan perkara haram dilakukan.

Akan tetapi, harus dilihat juga, adalah boleh dilakukan sebegini seperti mana yang berlaku dalam masyarakat kita hari ini. Adakah dengan tidak mengambil riba, atau membeli saham-saham yang tidak lulus syariah, ancaman yang saya sebutkan di atas akan berlaku?

Adakah dengan tidak pergi ke upacara agama lain, seseorang itu akan diancam kesusahan yang amat sangat?

Adakah dengan tidak ada ikhtiar lain mencari rezeki sehingga diharuskan kehancuran kehormatan berlaku?

Jika kerana kelaparan sehingga nyawa terancam dan makanan halal tidak diperoleh, hanya ada yang haram, maka ulama-ulama muktabar dalam Mazhab Syafie, Maliki, Hambali dan Hanafi menyatakan itu pun yang menghadapi nyawanya, diharuskan memakan atau meminum yang haram itu, pada kadar yang minimum sekadar mengelak nyawanya daripada melayang.

Bukan memakan sampai kenyang dan puas, cukup dengan beberapa suapan atau beberapa teguk minuman, yang boleh menyelamatkan nyawanya. Adakah hukum dharurah sekarang mengambil kira fakta yang saya nyatakan di atas?

Dharurah yang diiktiraf syarak ialah keadaan keterpaksaan yang benar-benar berlaku, bukan diagak-agak atau dibuat-buat.

Dalam Mazhab as-Syafie disebut, dalam hukum yang ‘al-Azhar’, iaitu dharurah hanya berlaku kepada orang yang terancam nyawanya, jika tidak dilakukan matilah ia. Maka barulah dinamakan dharurah, yang membolehkan seseorang itu melanggar hukum syarak yang disebutkan sebagai rukhsah.

Itu pun selagi tidak bertemu dengan perkara yang dihalalkan syarak. Jika bertemu dengan dihalalkan, maka yang haram tetap haram.

Apabila kita dapati bahawa manusia dengan begitu mudah menggunakan kaedah dharurah, seolah-olah kebenaran syarak terbuka begitu luas, maka eloklah dikenang dan diperbetulkan apa yang salah.

Ingatlah firman Allah (mafhumnya): “Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: “Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmat-Ku kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azab-Ku amatlah keras.” (Ibrahim: 7) 

Renunglah. Wallahua`lam.

Sumber: Bersama Dato Dr Harun Din