Sahabat Sejati

Wednesday, 29 February 2012

Miskin harta kaya jiwa

Satu cerita...

Suatu hari, seorang bapa dari sebuah keluarga yang kaya-raya membawa anak lelakinya ke dalam sebuah kampung dengan tujuan menunjukkan kepada anaknya itu kehidupan orang-orang miskin. Mereka bermalam selama beberapa hari di sebuah ladang yang didiami oleh golongan yang sangat miskin.

Di dalam perjalanan pulang, si ayah bertanya kepada anaknya, "Macam mana percutian kita kali ini?"

Si anak menjawab, "Menarik dan hebat, ayah."

"Kamu sudah melihat sendiri bagaimana susahnya kehidupan mereka yang tidak berharta?"

"Ya," jawab si anak.

Bertanya lagi si ayah, "Jadi, apa yang kamu dapat kali ini?"

Lalu si anak tadi memberikan jawapan yang agak panjang,

"Kita ada dua ekor anjing dan mereka ada empat. Kita ada kolam yang terletak di tengah-tengah taman tetapi mereka mempunyai sungai yang tidak berpenghujung. Kita ada lampu yang diimport di taman kita tetapi mereka ada bintang-bintang di langit pada waktu malam. Keluasan tanah kita sehingga ke halaman hadapan tetapi mereka mempunyai keluasan sehingga ke kali langit,"

"Kita tinggal cuma di atas tanah yang kecil sedangkan mereka mempunyai padang yang sangat luas saujana mata memandang. Kita ada pembantu untuk membantu kita tetapi mereka memberi pertolongan, bukan meminta. Kita membeli makanan kita tetapi mereka menanam sendiri makanan mereka. Kita ada dinding sahaja untuk melindungi kita sedangkan mereka mempunyai sahabat handai yang melindungi mereka,"

Si ayah terdiam mendengar jawapan anaknya. Si anak tersebut kemudiannya berkata, "Terima kasih, ayah, kerana menunjukkan kepada saya betapa miskinnya kita." (sumber: FB)

Miskin harta kaya jiwa

Sesungguhnya harta kekayaan yang bertimbun bukanlah ukuran untuk meletakkan seseorang itu orang kaya, meskipun orang ramai menggelarnya jutawan. Berapa banyak manusia yang memiliki harta yang banyak tetapi sebenarnya dia hidup dalam kefakiran. Orang yang banyak harta ada kalanya belum memberikan kepuasan kepada jiwanya, siang hari dihambat kesibukan mencari harta, manakala malamnya pula sukar melelapkan mata kerana keluh menjaga harta.

Jika orang kaya tidak tenteram jiwanya, orang miskin apatah lagi. Orang kaya resah bimbangkan hartanya dicuri orang, manakala orang miskin mungkin resah memikirkan untuk mencari harta buat kehidupan. Jika demikian, apa beza keduanya jika masing-masing berkeluh kesah.

Oleh itu, nilai kekayaan menurut pandangan Islam bukan diukur dengan harta yang banyak, tetapi ianya terletak pada jiwa. Sekiranya jiwa kaya, ia akan melapangkan hati dan melahirkan kebahagiaan, biarpun miskin harta.

Namun, jika miskin jiwa sudah tentu akan menjadikannya resah dan gelisah biarpun kekayaan yang menimbun di sekeliling.

ليس الغنى عن كثرة العرض، ولكن الغنى غنى النفس
"Kekayaan bukanlah banyaknya harta, tetapi kekayaan adalah kekayaan hati." ( Riwayat Bukhari dan Muslim )

Tuesday, 28 February 2012

Kelu, tiada kata-kata...




Baru api di dunia...



Kenalkah anda dengan malaun sekor ini?

Dia seorang kartunis, berasal dari Denmark. Dia yang pernah mencetuskan kemarahan dan bantahan umat Islam seluruh dunia dengan karikatur menghina Nabi Muhammad SAW suatu masa dahulu.

Ekoran dari karikaturnya itu, beliau telah menerima banyak ancaman bunuh. Maka terpaksalah dia diberikan kawalan rapi dan perlindungan oleh pasukan polis serta pihak keselamatan Denmark.

Namun, perancangan Allah SWT tiada siapa yang dapat meneka, walaupun diberikan kawalan ketat, beliau akhirnya mati akibat terbakar.

Api di dunia, tunggulah api di akhirat nanti...

Sumber: http://www.zimbio.com/Kurt+Westergaard/articles/7yQwV6okclH/Danish+blasphemer+burns+death

Sunday, 26 February 2012

Friday, 24 February 2012

BICARALAH Atas NAMA KASIH



"Kuimpikan rumah tangga...
bahagia dalam sederhana, harmoni dalam ibadat
sejahtera dari keluh kesah.

Walaupun kehidupan bertandang pancaroba
tangan bertaut saling menyokong
salah dan silap dinasihati dengan cinta
kebaikan bukan untuk diri, tapi untuk seluruh ahli di dalamnya

Moga mahligai cinta bersinar indah bukan dek perhiasan mewah,
tapi kerana kasih sayang yang berpandukan ajaran-NYA,
mencambah sakinah, mawaddah wa rahmah..."

Tajuk : BICARALAH Atas NAMA KASIH
Penulis : Noraslina Jusin &
Zaharuddin Abd Rahman
Penerbit : GRUP BUKU KARANGKRAF Sdn Bhd
M/S : 322
Harga : SM 17.00 / SS 20.00

Kebahagiaan... menjadi impian setiap insan lebih-lebih lagi dalam melayari bahtera cinta. Kehadiran suami dan permata hati umpama magnet yang melengkapkan lagi hari-hari dilalui, seterusnya menjadikan hidup dibasahi cinta. Pastinya bukan hanya cinta yang dicari, tetapi titis keredhaan ILAHI.

`Jangan salah didik, jangan silap asuh. Kelak murka ALLAH tak mampu kita tempuh!’ Itulah lakaran warna-warni kehidupan yang digarap oleh Ustaz Zaharuddin bersama `ummi’ tercinta. Pengisiannya adalah untuk mencari kebaikan, saling berusaha mencari kesempurnaan, moga akan terlahirlah mukmin sejati, meraih cinta dan kasih ILAHI.

Antara yang menarik:

• Muhasabah Cinta
• Anugerah Hidayah
• Surat Cinta, Suara Cinta
• Engkau Terbaik Untukku
• Qurratu’ayun... Ayat Cinta Kami
• Seharum Kasihmu
• Antara Dua Cinta
• Pengalaman Iman
• Dari Bicara, Hadir Percaya
• Menyemai Kasih Menyubur Sayang

Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu yang menciptakan!

Thursday, 23 February 2012

Wednesday, 22 February 2012

Sejujurnya demikian...


Ada waktunya untuk menulis sebaris ayat pun terlalu sukar, tatkala kekontangan cetusan ilham dan idea. Walau segenap usaha diperah, semakin buntu jadinya. Itulah yang sering berlaku dan menjadi kebimbangan yang amat menghantui. Tidak dinafikan, bukan mudah untuk menulis dengan akal yang lemah dan terbatas ini.

Namun, kebimbangan ini saya redakan dengan keyakinan dan kesedaran bahawa cetusan ilham adalah milik mutlak-Nya. Hanya Dia yang boleh memberikan kepada sesiapa yang yang dikehendaki. Kerana itu seringkali saya berdoa:

“Ya Allah, aku bermohon kepada-Mu, ajarkanlah kepada diriku apa yang boleh dikongsi bersama para hamba-Mu yang lain, dan jadikanlah ia sesuatu yang bermanfaat di dunia dan akhirat. Sesungguhnya Engkaulah yang Maha Mengetahui segala-galanya.”

Sesungguhnya kemampuan untuk menabur budi, memberi sesuatu kebaikan kepada manusia lain, hanyalah semata-mata dengan keizinan-Nya. Allah menegaskan di dalam firman-Nya:

“Dan tiadalah kamu berkemahuan (melakukan sesuatu perkara) melainkan dengan cara yang dikehendaki Allah. Sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana mengatur sebarang perkara yang dikehendaki-Nya).” (al-Insan:30)

Justeru, saya menulis dan terus menulis dalam bertatih. Keinginan hanya satu, mahu berkongsi seberapa banyak kebaikan. Mungkin ia hanyalah coretan yang sangat kerdil jika mahu dibandingkan dengan karya-karya mereka yang dikurniakan limpahan lautan ilmu yang luas. Sejujurnya saya mengakui.

Hari ini saya melihat, andai hanya ada seorang daripada ribuan pembaca Kembara Mencari Hamba yang mendapat manfaat daripadanya, sememangnya ia amat bermakna dan merupakan nikmat yang besar bagi saya. Tiada lafaz sebaiknya yang mampu saya ucapkan melainkan dipanjat kesyukuran yang tidak terhingga.

"Ini adalah dari limpah kurnia Tuhanku, untuk menguji adakah aku bersyukur atau aku tidak mengenang nikmat pemberian-Nya. Dan (sebenarnya) sesiapa yang bersyukur maka sesungguhnya faedah syukur itu hanyalah terpulang kepada dirinya sendiri, dan barangsiapa yang ingkar, (maka tidak menjadi masalah kepada Allah), kerana sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya lagi Maha Pemurah." (an-Naml: 40)

Seringkali pula saya memikirkan, siapalah saya... Siapalah saya untuk menyampaikan tinta-tinta nasihat, layakkah saya sedangkan ilmu yang dimiliki tidak setinggi mana, malahan saya amat merasakannya ketika muhasabah diri dalam keheningan, saya punya kelemahan dan kekurangan yang amat ketara sekali. Diri ini sentiasa bergelut di antara taat dan ingkar, ingat dan lupa. Hakikatnya berterusan tewas dalam kelalaian dan kelekaan.

Ada juga sahabat-sahabat yang tidak dikenali hadir mencoretkan rasa terima kasih kerana berjaya membangkitkan semangat dan kekuatan diri dek tulisan di Kembara Mencari Hamba yang biasa ini. Apa yang saya rasakan, teruja? Malu sendiri? Keliru? Ya, semua itu bercampur baur, sehinggakan saya terasa seperti bersalah pada diri sendiri. Sepatutnya saya yang terlebih dahulu mengambil peringatan dan manfaat hasil dari coretan itu.

Namun, niat saya hanya satu, ingin berkongsi kebaikan. Saya tahu, selama mana kita istiqamah dengan usaha menyeru kepada ketaatan kepada Allah SWT, sama ada melalui lidah ataupun pena, ia pasti akan menjadi sebahagian dari amal soleh di sisi-Nya.

Lebih dari itu, seandainya kita berusaha membantu orang lain dengan kemampuan yang ada, insya-Allah, Dia pasti akan membantu tatkala giliran kita pula dirundung kesusahan.

Percayalah...

Tuesday, 21 February 2012

Bicara hati anak desa

(lanjutan dari artikel Terima kasih Halim...)

Sinar matahari pagi berebut-rebut masuk ke ruang tamu setelah daun jendela saya kuak. Terpaku saya di jendela, damai dan terhibur hati mendengar bunyi kicau beburung yang bermacam ragam dan bermacam rupa yang terbang dan melompat dari dahan ke dahan.

Hmmm...saya menyedut nafas dalam-dalam, kepuasan segera menyelinap ke dalam diri.

Baru saya perasan, sudah lama saya tidak mendengar kicau sang murai, ianya hampir terpadam dari lipatan memori saya. Dan hari ini saya mendengarnya kembali, walaupun siulannya tanpa irama namun cukup menghiburkan.

Ahh... anak desa, sentimental pula perasaannya.

Saya membesar dalam suasana begitu. Mana mungkin tidak tercetus ketenangan dengannya, hutan hijau, alur jernih, kokokan ayam dan suara mergastua. Semuanya pelengkap kedamaian sebuah desa.

Hati dan jiwa seorang perantau seperti saya, mana lagi tempat jika tidak kampung halaman, tempat saya mencari secebis damai diri. Desa itu tempat saya dilahirkan, dibesarkan meniti hari-hari usia menuju dewasa.

Namun, ada sesuatu tentang desa tercinta ini yang mengundang rasa sebak di dada.

Seperti kata pepatah melayu berzaman: “Tempat jatuh lagikan dikenang, inikan pula tempat bermain.” Benar, kenangan itu sentiasa mengusik-usik jiwa ini.

Setiap kali pulang ke desa saya akan berpusing-pusing di sekeliling ceruk dan pelosok, mencari kenangan yang semakin kabur di desa tercinta. Melihat perubahan demi perubahan yang berlaku diusik pembangunan. Menyapa mesra pakcik-pakcik dan atuk-atuk yang masih dikenali, sebahagiannya telah uzur dimamah usia. Bertemu rakan-rakan lama yang sama-sama telah bergelar bapa, mengimbau kenangan-kenangan silam yang mengusik jiwa. Memerhati anak-anak muda yang sedang membesar, kadang-kadang mencuit keresahan kerana ada di antara mereka yang cacat budi dan tempang bahasa walaupun jasadnya tampak sempurna.

“Mungkin inilah harga sebuah kemodenan,” hati kecil berkira-kira.

Sekelumit lembaran silam

Matahari semakin galak menyimbahkan cahayanya.

Segera saya beredar ke beranda, melabuhkan punggung disitu. Sinar matahari terus marak, beberapa orang pakcik melintas di depan rumah pusaka. Mereka tidak lokek memberikan senyuman kepada saya. Saya membalas kembali senyuman yang dilemparkan.

Suara batin terus bergema. Dalam suasana yang hening itu, perlahan-lahan saya dongakkan kepala, merenung langit yang cerah. Awan nampak bersih sekali, dengan desiran angin lembut menyapa di wajah.

Sambil menikmati keindahan suasana pagi, saya sorot kembali nostalgia lama. Sejuta kenangan sewaktu kecil datang berpintal-pintal membelit tangkai ingatan saya.

Dari beranda, pandangan mata saya terhenti seketika memerhati seberang jalan, kawasan lapang yang telah dibina beberapa buah rumah. Saya terkenang dahulunya ia dipenuhi semak samun, tempat saya meranduk bersama rakan-rakan.

Dari beranda ini juga saya ingat bagaimana ibu membelai saya di atas ribaannya sambil berjuntai kaki di tangga rumah pusaka lama. Ibu tunjukkan burung yang melompat-lompat di antara dahan pohon jambu air. Ibu tergelak sambil mengusap kepala saya, tatkala saya menyatakan ingin terbang seperti burung itu. Pokok jambu air yang usianya melebihi usia saya itu, juga telah pun tiada.

Halamannya, suatu masa dahulu, saya melihat adik-beradik dan saudara-mara berkumpul sewaktu cuti sekolah. Sama-sama juga bergotong-royong menyiapkan juadah untuk menyambut hari raya, mengacau dodol, merebus ketupat serta membakar lemang. Halaman ini juga tempat saya berkejaran bersama rakan, anehnya hari ini saya melihat ia semakin sempit, atau sayakah yang semakin membesar? Tersentuh saya memikirkannya.

Di sebelah kanannya pula terdapat alur jenih dan serumpun buluh yang menyimpan nostalgia. Apa tidaknya, teringat cerita orang tua-tua bahawa rumpun buluh itu ‘berhantu’. Kerana percaya, setiap kali pulang dari mengaji al-Quran sebelum sampai di rumpun buluh itu masing-masing bersedia untuk memecut. Selalunya bergema jeritan dan tangisan jika ada yang tertinggal di belakang, yang pastinya ia bukan saya. Kini, alur jernih itu telah terkambus, begitu juga rumpun buluh telah pun terbongkah perdunya di tolak jentera besi. Di situ juga telah berdiri beberapa buah rumah. Maka hilanglah ‘ketakutan’ yang menjadi misteri sejak berzaman.

Di hujung alur itu juga pernah tegak berdiri sebatang pokok rambai yang menjadi tempat saya mententeramkan jiwa ketika gelisah. Saya memanjat, dan biasanya saya akan memanjat terus ke pucuk yang paling tinggi. Menghirup udara segar, melihat panorama yang cantik di kejauhan. Berbalam-balam kehijauan bukit-bukau, amat mendamaikan. Akhirnya tanpa disedari resah dan gelisah yang bersarang itu berlalu dengan sendiri.

Bahagiakah hari ini

Mengingati lembaran kisah lama adalah umpama tempat untuk saya ‘melarikan diri’ dari kerunsingan yang bersarang. Saya memang suka ‘masuk’ ke dalam lembaran nostalgia lama kerana di situ ada secebis damai diri yang hilang hari ini. Kehidupan yang tidak tercemar dengan kekabutan pemikiran manusia zaman ini, walaupun zaman itu ibarat hitam dan putih tanpa lorekan warna pelangi tetapi kedamaiannya adalah penawar yang tidak mengecewakan. Ya, nostalgia lama itu adalah sebahagian tempat saya ‘melarikan diri’ dari resah dan gelisah.

Pun begitu, adakalanya ingatan kepada memori silam menambah seksa di jiwa. Terasa bagai ada kerinduan yang amat mendalam yang sukar untuk diluahkan.

Kepulangan ke desa permai kali ini luar biasa. Ia bukan sahaja menunaikan niat saya untuk menziarahi pusara ayah dan bonda, tetapi ia juga bagai suatu imbasan sejarah. Ia umpama suatu perjalanan terowong masa untuk mencari hari-hari semalam yang semakin terluput diingatan dan kabur oleh perjalanan masa. Sedangkan jiwa memendam rasa sambil merintih merindukannya.

Adakah kita bahagia dengan kehidupan lalu, atau kita lebih bahagia pada hari ini? Setiap kita ada jawapannya...pasti.

“Zaman kanak-kanak…kita merasa kaki dengan tangan. Sampai luka-luka bila tersandung dan jatuh. Kini sudah remaja, kita merasa dengan akal dan hati pula. Sering luka-luka juga kalau tersungkur dalam perjalanan. Kelak kalau dewasa bagaimana pula.” (Petikan novel Memeluk Gerhana oleh Isa Kamari)

Secebis ingatan diri...


Dosa itu beban. Ia menimbulkan kegelapan hati dan sering meresahkan. Jiwa tidak akan pernah tenteram dengannya. Kadang-kadang keresahan itu terlukis di rona wajah.

“Daripada al-Nawwas bin Sam`aan ra; Nabi saw telah bersabda: “Kebajikan itu adalah pada kebaikan akhlaq. Manakala dosa kejahatan pula adalah apa yang mendatangkan resah pada dirimu, dan engkau tidak suka manusia lain melihat atau mengetahuinya.” (Muslim)

Sesungguhnya dosa itu membentuk noda-noda hitam di dalam hati, lalu ia tertutup kepada kebaikan. Sehinggalah noda hitam terlalu banyak, hati pun menjadi gelap dan tidak terjangkau oleh cahaya Ilahi . Diri akan terasa hina jika di selaputi dosa, malu pada orang lain dan celaan mereka bahkan terlebih malu pada Tuhan serta kemurkaan-Nya. Itu jika kita sedari.

Tuhan Maha Pengampun, maka dibukakan seluas-luasnya ruang bertaubat. Ia sentiasa terbuka sementara ajal belum bertandang. Taubat umpama sinar pagi sesudah malam yang panjang, ia juga umpama bulan purnama di malam yang gelap menyuluh jalan manusia.

وَمَن يَعْمَلْ سُوءاً أَوْ يَظْلِمْ نَفْسَهُ ثُمَّ يَسْتَغْفِرِ اللّهَ يَجِدِ اللّهَ غَفُوراً رَّحِيماً
“Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan dan menganiaya dirinya, kemudian ia mohon ampun kepada Allah, niscaya ia mendapati Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (an-Nisa`: 110)

Hari-hari yang dilalui, memendekkan langkah menuju kematian. Usia yang terjangkau sedang membawa kita ke liang kubur. Seringkali kita terlupa kepastian itu.

Kita mudah tertipu dengan diri sendiri. Sedangkan Hukama` sering berpesan: “Jangan tertipu dengan badan yang sihat, kerana mati bukan syarat sakit. Jangan juga tertipu dengan usia yang muda, kerana mati bukan syarat tua.”

Ada benarnya peringatan ini, mati tidak memilih sesiapa. Tua dan muda, sihat atau sakit, miskin dan kaya, semuanya menemui kematian. Apa yang penting adalah persiapan kita untuk menghadapi kematian. Tentu kita mahukan mati dalam kebaikan, maka berusahalah.

Nabi Musa pernah memberitahu malaikat supaya segera memberitahunya sebelum mencabut nyawanya. Tetapi tatkala akan diambil nyawanya, Nabi Musa bertanya kenapa malaikat itu tidak memberitahunya lebih awal. Malaikat segera menjawab, Allah telah banyak kali menghantar peringatan demi peringatan.

Di antara peringatan yang dihantar oleh Allah ialah pertukaran rambut dari hitam menjadi putih, mata bertambah kabur, pendengaran mula berkurang, kulit yang tegang mulai kendur, badan yang gagah menjadi lemah dan sebagainya.

Justeru, tidak sedikit yang telah melihat peringatan-peringatan ini, bahkan mungkin di antara kita yang telah pun mengalaminya. Bersedih? Bimbang? Jangan begitu, marilah kita memperbanyakkan amal ibadat sebagai bekalan. Sentiasa berdoa agar diterima segala amalan. Akhirnya kita mengharapkan agar 'dijemput' dengan sebaik-baiknya. Kerana permulaan yang baik itu akan menjadikan yang akhir juga baik, insya-Allah di syurga-Nya yang abadi.

Sesungguhnya peringatan ini lebih utama buat diriku!

Saturday, 18 February 2012

FITRAHKAH KITA Sebagai Hamba Ciptaan ILAHI?


Sejauh mana kita menapak, setinggi mana kita dijulang, usah dilupa fitrah asal sebagai khaliful ardh; hamba kerdil yang sentiasa merisik redha-Nya!

RASULULLAH mengumpamakan fitrah itu sebagai kain putih. Kitalah yang perlu mencoraknya agar dapat dipandu ke arah kebenaran. Manusia yang jiwanya terpesong daripada fitrah akan jauh daripada rahmat ALLAH, akan terdorong ke arah kegelapan dan kosong daripada rasa bahagia. Apalagi jika bertuankan keseronokan duniawi semata, maka semakin lekalah diri berada dalam nikmat kelalaian.

Jika begitu keadaan diri, buatlah garis pemisah antara hak dan batil agar hati bersih daripada segala kotoran memaliti. Carilah di segenap penjuru akan ilmu dan amal yang dapat membawa diri dan kehidupan kepada kejadian hakiki insan.

Yakinlah... hanya fitrah yang dapat mengembalikan jati diri insan kepada hakikat sebenar penciptaan. Jika diri dilitupi noda dosa, berusahalah mengislahkannya semula. Timbanglah amalan dan bandingkan dengan kefasadan. Dan tanyalah... di mana kedudukan kita sebenarnya. Sedarlah... walau siapa pun kita, walau tingginya darjat, ia tidak menjamin kebahagiaan kecuali pulang semula ke pada-Nya.

Tajuk : FITRAHKAH KITA Sebagai Hamba Ciptaan ILAHI?
Penulis : Prof. Dato' Dr. Sidek Baba
Penerbit : GRUP BUKU KARANGKRAF Sdn Bhd
M/S : 261
Harga : SM 13.00 / SS 16.00

Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu yang menciptakan!

Wednesday, 15 February 2012

Terima kasih Halim...

Perkhemahan sesi yang lalu berhampiran sungai

“Ana bercadang nak buat kem ibadat pada cuti sekolah nanti. Jadi, ana nak minta pandangan enta tempat yang sesuai.” Saya menghubungi sahabat baik, Halim. Mahu meminta buah fikirannya.

“Oh, macam tu. Berapa hari?” Tanya Halim yang memang ringan tulang dan ringan mulut, cukup mudah menghulurkan bantuan kepada sahabat-sahabat.

“Macam biasa, 3 hari 2 malam. Kalau boleh ana tak mahu di tepi pantai kerana ana hari-hari tengok pantai. Ana tak mahu juga di kawasan sungai pasal perkhemahan yang lepas pun dah di tepi sungai, ana tak mahu juga di kawasan hutan pasal ana dah biasa dengan kawasan hutan.” Saya menerangkan dengan panjang lebar.

Teringat perkhemahan yang lalu di tepi sungai, dengan peserta hampir 50 orang. Sungguh mencabar apabila berpuluh-puluh remaja yang saling tidak mengenali dihimpunkan di satu tempat. Namun, alhamdulillah semuanya berjalan dengan lancar dari mula hingga ke akhir program. Jika adapun hanya insiden biasa yang tidak keterlaluan.

“Kalau begitu ana cadangkan enta buat perkhemahan di kawasan tanah perkuburan. Rasanya belum ada lagi orang buat. Boleh mengingat kepada kematian di samping tu boleh menguji keberanian pelajar-pelajar, termasuk fasilitator juga, yalah fasilitator pun perlu diuji juga sekali-sekala.....,” jawabnya dengan nada berseloroh di hujung telefon.

“Ha...ha...ha...” saya turut ketawa, terasa gelihati dengan cadangannya.

Tidak dapat saya bayangkan bagaimana reaksi para pelajar jika cadangan Halim saya turuti. Tentu kem ibadat ini berjalan dengan lancar dan baik sekali. Tidak perlu ada kawalan malam kerana para pelajar tidak akan merayau-rayau, selepas habis aktiviti terus duduk di dalam khemah.

Saya tahu Halim hanya bergurau.

Namun, disebalik gurauannya itu hati saya berkocak. Ya, lontaran gurauan yang terpacul dari mulut Halim dengan perkataan ‘kubur’ mendebarkan hati saya. Bukan kerana saya takutkan kubur sebagaimana zaman kanak-kanak dahulu, tetapi sepantas kilat terlintas satu perasaan di benak. Rupa-rupanya ada sesuatu yang Allah SWT ingin sampaikan melalui gurauannya. Saya menyedari, sebenarnya sudah lama saya tidak menziarahi pusara bonda di kampung.

Teringat satu kisah yang diceritakan oleh Umar al-Khattab, para sahabat pernah bersama-sama Rasulullah saw pergi ke satu tanah perkuburan. Lalu baginda duduk di satu kubur, berhampiran para sahabat. Setelah itu baginda menangis bercucuran air mata. Melihat Rasulullah saw menangis, lalu para sahabat turut menangis.

Nabi bertanya: “Mengapa kamu semua menangis?”

“Kami menangis kerana melihat engkau menangis, ya Rasulullah,” jawab sahabat.

Lalu Rasulullah saw menjawab: “Ini adalah kubur ibuku, Aminah binti Wahab. Aku meminta izin Tuhanku untuk menziarahi kubur ini, lantas diizinkan. Lalu aku memohon supaya ibuku diampunkan.” (Riwayat Ibnu Majah)

Syukurlah, di sebalik gurauan Halim itu, rupa-rupanya ia satu peringatan dari Allah SWT.

Selembar kenangan

Petang semalam, saat matahari memancarkan cahaya redupnya bersama hembusan angin lembut, saya singkap selembar demi selembar kenangan bersama bonda.

Masih saya ingat, sejuta kenangan yang amat membekas di hati. Ketika saya masih kecil, bonda menyuap nasi ke mulut di beranda rumah pusaka ayahanda. Sambil makan bonda bercerita kisah-kisah yang mencuit hati. Bonda tunjukkan burung yang melompat-lompat di atas ranting pohon jambu air. Kata bonda, burung itu Allah yang jadikan. Lalu saya berkata, saya juga mahu terbang seperti burung itu. Bonda tergelak sambil mengusap kepala saya. Oh Tuhan, manisnya saat itu.

Semuanya sudah berlalu, tidak mungkin ianya dapat dikecapi lagi.

Lama saya termenung di jendela.

Lalu petang itu saya putuskan bahawa saya akan bawa anak-anak pulang ke desa tercinta untuk menziarahi pusara ayahanda dan bonda.

“Insya-Allah, hujung minggu ini kami akan pulang.” Doa dan harapan dari hati kecil saya.

Terima kasih Halim atas ingatan itu...

Tuesday, 14 February 2012

Memang begitu jalannya...


Sekuntum mawar merah sebuah puisi
Untuk gadis pilihan ohh...
Di bulan Februari
Mulanya cinta bersemi dan kehadiran
Ribuan mimpi-mimpi ohh...
Di bulan Februari

Kemesraanmu dan cintaku
Berlagu dalam irama nan syahdu
Tapi mengapa hanya sementara
Cinta yang menyala padam tiba-tiba...

Lagu sekuntum mawar merah sebuah puisi dendangan Alleycats, cukup syahdu dan romantis. Mawar merah dan sekeping kertas yang tertuang bait-bait puisi, menjadi manifestasi cinta sepasang kekasih.

Namun, kemesraan dan cinta pasangan kekasih ini tidak kekal, ibarat kata pujangga "ku sangka panas hingga ke petang rupanya hujan di tengahari." Lalu berpisahlah mereka, entahlah mungkin dah dapat apa yang dicita, lalu kekasih ditinggalkan. Inilah namanya cinta kerana nafsu...

Tetapi saya tidak pasti apakah lagu ini ada kaitan dengan hari kekasih atau pun tidak.

Misi dakwah ‘hari kekasih’

Teringat kata-kata sang murabbi...

"90% manusia berfikir dan bertindak menjual barangan dan perkhidmatan mereka kepada orang muda.
10% manusia berfikir tentang cara untuk menyelamatkan mereka.
Segelintir manusia, memindahkan fikiran itu kepada tindakan."

Alhamdulillah. Misi dakwah malam sambutan hari kekasih semalam telah dijayakan dengan lancarnya. Tiada perkara-perkara buruk yang berlaku, jika adapun sekadar kata-kata sindirin dengan pandangan sinis yang sudah biasa dialami tatkala terlibat dalam misi dakwah.

Kami bukan bermaksud mahu memarahi, jauh sekali menangkap mereka , tetapi dengan bermanis muka sambil menyampaikan kata-kata nasihat serta menghulur risalah dakwah kepada mereka.

Memang sebelum itu kami telah diberi taklimat agar membuka kopiah, bermanis muka, jangan mengelilingi mereka sehingga menyebabkan mereka berasa tidak selesa serta sampaikan nasihat dengan cara yang lembut.

Walaupun ada kata-kata yang kurang enak di dengar, disamping beberapa perlakuan yang kurang menyenangkan, namun inilah realiti dakwah yang harus dihadapi. Jalan dakwah bukan sesuatu yang mudah seumpama menyebutnya, bukan jalan yang dipacakkan bunga manggar di kiri kanan jalan. Bukan juga jalan yang dihamparkan karpet merah disepanjang langkah. Bahkan diejek, disindir, dijadikan bahan ketawa adalah perkara biasa seumpama makanan harian dalam mengenal erti dakwah.

يَا بُنَيَّ أَقِمِ الصَّلَاةَ وَأْمُرْ بِالْمَعْرُوفِ وَانْهَ عَنِ الْمُنكَرِ وَاصْبِرْ عَلَى مَا أَصَابَكَ إِنَّ ذَلِكَ مِنْ عَزْمِ الْأُمُورِ
“Wahai anak kesayanganku, dirikanlah solat, dan suruhlah berbuat kebaikan, serta laranglah daripada melakukan perbuatan yang mungkar, dan bersabarlah atas segala bala bencana yang menimpamu. Sesungguhnya yang demikian itu adalah dari perkara-perkara yang amat besar dan penting untuk dilakukan.” (Luqman: 17)

Oleh itu, jangan sekali-kali berputus asa, malah jangan kecewa dan berasa lemah tidak berupaya. Setiap kali kita bercakap seruan dakwah, cakap itu sebenarnya sampai. Biar pun ia disambut dengan ejekan dan caci makian, percayalah ia sudah pun tembus ke telinga, mata, otak dan hatinya. Mungkin ianya diremehkan pada hari ini. Namun akan sampai harinya, mutiara pemberian itu dikutipnya sebagai bekal menuju perubahan. Suatu hari nanti mereka akan mengerti jua.

Berlapang dadalah di medan dakwah.

Memang begitu jalannya.

Kita bukan memaksa perubahan, tetapi sebagai penyampai pesan.

فَذَكِّرْ إِنَّمَا أَنتَ مُذَكِّرٌ لَّسْتَ عَلَيْهِم بِمُصَيْطِرٍ
“Oleh itu berikanlah sahaja peringatan kepada manusia, dan janganlah berdukacita kiranya ada yang menolaknya, kerana sesungguhnya engkau hanyalah seorang pemberi ingatan; Bukanlah engkau seorang yang berkuasa memaksa mereka (menerima ajaran Islam yang engkau sampaikan itu).” (al-Ghasyiah: 21-22)


Bersama risalah misi dakwah sambutan hari kekasih

Bahana 14 Februari...

Sketsa: 9 bulan selepas valentine`s day...

Saturday, 11 February 2012

Bicara santai: Buat seorang hamba...


Kehidupan adalah anugerah Allah SWT. Dia yang memilih kita untuk menikmati kehidupan di dunia ini. Sedangkan kita tidak pernah memintanya. Kita merasakan seperti tiba-tiba sahaja kita berada di dunia ini. Ya, kita hanya menyedari setelah berputik akal fikiran. Tetapi kehidupan kita bermula lebih awal daripada itu. Ianya bermula apabila kita mula mencelikkan mata dan melangsing tangisan pertama, itulah mula kehidupan di dunia.

Jasad kita berbeza usia. Ada yang muda, ada yang tua. Ada yang masih kanak-kanak, ada pula yang telah menginjak dewasa. Usia kita bermula dari tarikh dilahirkan, sekira-kira itu ia dihitung. Namun, roh kita adalah sebaya. Kita saling mengenali di alam roh. Semuanya bertasbih dan bertahmid membesarkan Dia. Dengan taqdirnya kita terpilih untuk ditiupkan ke dalam jasad. Namun, kita tidak berkuasa membuat pilihan jasad mana yang kita mahukan. Alhamdulillah, kita dipilih untuk berada di dalam jasad yang telah pun Islam fitrahnya. Jika tidak belum tentu Islamnya kita...

Kita dilahirkan setelah 9 bulan menumpang di alam kasih sayang. Ertinya kita telah mengenali kasih sayang sebelum melihat dunia ini lagi. Dengan kasih sayang juga kita dilahirkan, tanpa kasih sayang tentu kita tidak berada di dunia ini.

Kehidupan yang indah dan bahagia, tiada siapa yang menyisihkannya. Fitrah yang rosak sahaja mahu kehidupan yang sia-sia. Sebaliknya, fitrah yang kudus pasti merintih pada kebaikan. Namun, kita hanya mampu berusaha dan berdoa, sedangkan Dia yang menaqdirkan segala-galanya. Seringkali kita merancang untuk bahagia, tiba-tiba derita yang menjengah. Kehidupan, ia bukan seperti skrip filem yang boleh diatur agar gembira tiap ketika. Demikianlah kehidupan ini, ia ibarat air sungai yang mengalir, dapat diteguk untuk menghilangkan haus. Tetapi, ada ketika tanpa disedari kita boleh lemas di dalamnya.

Kata Syeikh Ibnu Atho`illah di dalam Kitab Hikamnya: “Allah melapangkan bagimu, supaya engkau tidak selalu dalam kesempitan, dan Allah menyempitkan bagimu supaya engkau tidak hanyut dalam kelapangan, dan Allah melepaskan engkau dari keduanya, supaya engkau tidak bergantung kepada sesuatu selain Allah.”

Allah Maha Mengetahui, seringkali Dia mengubah keadaan kita, ada ketika kita sedih lalu diberikan gembira. Seketika kita sihat, tiba-tiba kita diberikan kesakitan. Ada yang kaya, tiba-tiba menjadi miskin, semuanya adalah untuk menyedarkan kita bahawa kita hamba yang lemah dan tidak akan terlepas dari ketentuan-Nya. Ini semua mengingatkan kita agar sentiasa berdiri di atas landasan LAA HAULA WALA QUWWATA ILLA BILLAH (Tiada daya untuk mengelakkan sesuatu dan tidak ada kekuatan untuk melaksanakan sesuatu, kecuali dengan pertolongan Allah SWT).

Allah SWT mengingatkan:

لِكَيْلَا تَأْسَوْا عَلَى مَا فَاتَكُمْ وَلَا تَفْرَحُوا بِمَا آتَاكُمْ وَاللَّهُ لَا يُحِبُّ كُلَّ مُخْتَالٍ فَخُورٍ
"(Kami jelaskan yang demikian itu) supaya kamu jangan berduka cita terhadap apa yang luput dari kamu, dan supaya kamu jangan terlalu gembira terhadap apa yang diberikan-Nya kepadamu. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang sombong lagi membanggakan diri.” (al-Hadid: 23)

Justeru, marilah kita memperbanyakkan kesabaran dan rasa redha tatkala diuji dengan kesusahan dan kepayahan. Dan janganlah lupa untuk memanjatkan puji dan kesyukuran di atas nikmat yang kurniakan. Sedangkan keduanya amatlah sukar dan sulit untuk dilakukan malahan sering pula dilupakan.

Kitakan hamba...

Tuesday, 7 February 2012

Bicara santai: Dikhianati, apa rasanya...maafkanlah

Pada zaman dahulu kala, ada dua sahabat baik iaitu burung merak dan burung gagak. Merak dan gagak hanya mempunyai bulu yang sama iaitu berwarna putih. Kedua-dua sahabat baik ini sering bersama walau ke mana sahaja.

Satu hari mereka terlihat pelangi di sebalik bukit.

“Wah, cantiknya pelangi tu! Alangkah seronoknya jika aku cantik macam tu,” kata burung merak.

“Betul, memang cantik,” sahut si gagak pula.

Tiba-tiba burung merak mendapat satu akal.

“Apa kata kita warnakan bulu kita macam pelangi tu, tentu cantik,” kata burung merak.

“Hmm...bagus juga cadangan kamu tu,” kata gagak memberi persetujuan.

“Baiklah. Kalau begitu, apa kata kamu warnakan dulu bulu saya, kemudian saya warnakan pula bulu kamu,” kata burung merak. Gagak pun mewarnakan sahabat karibnya. Alangkah gembiranya merak setelah melihat dirinya.

“Wahh...aku dah cantik,” kata merak dengan gembira.

“Baiklah merak, sekarang giliran kamu pula mewarnakan bulu saya,” kata gagak.

Tiba-tiba timbul di fikiran merak, “kalau aku warnakan dia cantik-cantik, tentu ramai yang akan suka kepada gagak. Kalau macam tu, tak boleh jadi...”

Merak pun mewarnakan gagak dengan warna hitam. Lalu menangislah gagak apabila melihat keadaan dirinya. Akhirnya mereka bergaduh dan tidak bertegur sapa.

Kisah ini hanyalah kisah rekaan semata-mata. Saya yakin kisah ini direka hasil pemerhatian dua sifat yang berlawanan, satu dengan bulu yang cantik berwarna-warni dan satu lagi yang tampak memang tidak menarik dengan bulu yang hitam legam. Saya merasakan jika si merak serta sang gagak mengetahui cerita ini, pasti saya akan dimarahi.

Muliakah si merak dengan bulu yang berwarna-warni, manakala hina sangatkah gagak yang hitam legam itu? Itulah yang sering terjadi, cantik dan hodoh menjadi perbandingan. Seakan ada pemisah antara keduanya, sedangkan tiada istilah cantik dan hodoh di sisi Allah SWT. Kita sering terlupa, Allah SWT tidak melihat rupa paras, tetapi nilai ketaqwaan yang menjadi ukurannya.

Kata seorang sahabat: “Cantik atau hodoh, semuanya ciptaan Allah. Siapalah kita untuk menilai dan menghinanya.”

Ambil pengajaran

Dikhianati???

Namun dari kisah ini mari kita ambil satu lagi pengajaran, kita berfikir sejenak tentang apa yang berlaku di sekeliling kita.

Benar, di antaranya sifat khianat!

Betapa sakitnya apabila dikhianati. Bukan hanya khianat kepada fizikal, malah lebih sakit lagi khianat kepada jiwa dan perasaan. Memang tidak tertanggung sakitnya. Bayangkan, jika orang yang di sayangi dan dikasihi, malah orang yang dipercayai, tiba-tiba mengkhianati kita. Bagai dihempuk batu yang besar lagaknya, kita menanar tidak menyangka.

Buruknya sifat khianat, hubungan yang baik boleh menjadi renggang, hatta adik-beradik sendiri sekalipun.

Sifat khianat adalah termasuk budi pekerti yang buruk dan dibenci, ia umpama racun yang boleh membunuh jiwa. Ia menjelaskan kerendahan sifat manusia yang menjauhkan seseorang dengan yang lain, dan lebih malang lagi ia menjauhkan seseorang dari sisi Allah SWT.

Orang yang khianat adalah orang yang terang-terangan melakukan kezaliman. Mereka menzalimi orang lain, mereka mencabuli hak orang lain. Kezaliman mengundang kemurkaan Allah SWT dan orang yang zalim sekali-kali tidak akan mendapat petunjuk-Nya. Bahkan ianya memungkinkan pintu yang terbuka untuk memasuki neraka Allah SWT yang menyala-nyala apinya andai tidak memohon keampunan dari mereka yang telah dikhianati dan bertaubat kepada-Nya.

Anda pernah dikhianati?

Apakah tindakan anda seterusnya? Membalas kembali pengkhianatannya? Ya, anda berhak untuk membalasnya. Namun, cuba perhatikan firman Allah SWT ini:

وَجَزَاء سَيِّئَةٍ سَيِّئَةٌ مِّثْلُهَا فَمَنْ عَفَا وَأَصْلَحَ فَأَجْرُهُ عَلَى اللَّهِ إِنَّهُ لَا يُحِبُّ الظَّالِمِينَ
وَلَمَنِ انتَصَرَ بَعْدَ ظُلْمِهِ فَأُوْلَئِكَ مَا عَلَيْهِم مِّن سَبِيلٍ
إِنَّمَا السَّبِيلُ عَلَى الَّذِينَ يَظْلِمُونَ النَّاسَ وَيَبْغُونَ فِي الْأَرْضِ بِغَيْرِ الْحَقِّ أُوْلَئِكَ لَهُم عَذَابٌ أَلِيمٌ
وَلَمَن صَبَرَ وَغَفَرَ إِنَّ ذَلِكَ لَمِنْ عَزْمِ الْأُمُورِ
“Dan balasan suatu kejahatan adalah kejahatan yang serupa, maka barang siapa memaafkan dan berbuat baik maka pahalanya atas (tanggungan) Allah. Sesungguhnya Dia tidak menyukai orang-orang yang zalim. Dan sesungguhnya orang-orang yang membela diri sesudah teraniaya, tidak ada satu dosa pun terhadap mereka. Sesungguhnya dosa itu atas orang-orang yang berbuat zalim kepada manusia dan melampaui batas di muka bumi tanpa hak. Mereka itu mendapat azab yang pedih. Tetapi orang yang bersabar dan memaafkan, sesungguhnya (perbuatan ) yang demikian itu termasuk hal-hal yang diutamakan. ” (asy-Syuura: 40–43)

Tentu susahkan untuk memaafkannya. Jika terkena pada saya mungkin juga saya akan berfikir dua kali. Mungkin juga saya akan membalasnya sekiranya diberi peluang. Tetapi inilah yang disebut oleh Allah SWT, bersabar dan memaafkan adalah yang terbaik.

Jika kita mengerti, sesungguhnya Allah SWT ingin memberi kita pahala yang amat besar. Lihatlah pertama kita dikhianati, kemudian kita bersabar dengan tidak membalasnya dan akhirnya kita boleh pula memaafkannya seterusnya melupakan perbuatan khianat itu. Berapa banyak pahala yang diperolehi jika lulus dengan ujian tersebut.

Betapa besarnya jiwa mereka yang boleh melakukan demikian. Marilah kita mengambil contoh perbuatan khianat pemuka-pemuka kafir Quraisy ke atas Nabi Muhammad saw, namun demikian baginda mampu memaafkannya yang menyebabkan mereka tertarik dengan akhlaq yang ditunjukkan oleh baginda. Akhirnya mereka bersyahadah memeluk agama Islam. Kisah-kisah sebegini banyak terdapat di dalam sirah baginda.

Justeru, marilah kita mengambil contoh ikutan yang ditunjukkan oleh junjungan besar Nabi SAW dalam segala hal kehidupan. Lebih-lebih lagi bersempena dengan Maulidur Rasul yang masih hangat lagi sambutannya.

Daripada Abu Hurairah bahawa Rasulullah SAW bersabda:

لَيْسَ الشَّدِيدُ بِالصُّرَعَةِ ، إِنَّمَا الشَّدِيدُ الَّذِى يَمْلِكُ نَفْسَهُ عِنْدَ الْغَضَبِ
Bukanlah orang yang kuat itu dengan bergusti, tetapi orang yang kuat itu ialah orang yang mengawal diri mereka ketika marah. (al-Bukhari, al-Jami’ al-Sahih al-Mukhtasar, Dar Ibn Kathir, Beirut, 1987, jil. 5, hlm. 2267, no. hadith: 5763)

Anda mampu mengubahnya!

Anda dikhianati? Jangan bersedih...maafkanlah

Monday, 6 February 2012

KAU Hadir Dalam Munajatku


Sedarilah... tanah yang dipijak ini
adalah milik ALLAH S.W.T
dan udara yang dihirup ini juga milik-NYA.
Andai pernah terlanjur membuat-NYA murka,
masih ada masa untuk membuka lembaran baru.
Andai terasa diri sudah sempurna,
teruskanlah amalan hingga ke hujung nyawa.
Semoga kalimah terakhir kita adalah laailaahaillallah...

NIKMAT dunia sememangnya tidak akan habis dikejar. Biarlah dunia berlari. Sudah sampai masa kita berjalan dengan tenang untuk mengutip amalan yang tertinggal. Dan sudah sampai masa kita membuang debu-debu kotor yang melekat di badan agar tidak menjadi beban di Padang Mahsyar kelak.

Ketika menyiapkan bekalan, sudah semestinya kita memerlukan kehadiran TUHAN. Rasailah kasih sayang-NYA setiap kali kita melangkah. Tadahlah tangan, serahkanlah sepenuh hati kepada-NYA. Yakinlah... DIA pasti memperkenankan permintaan, melapangkan kesusahan dan menyembuhkan kedukaan.

KAU Hadir Dalam Munajatku mengajak kita mendambakan kehadiran ILAHI dalam segenap penjuru kehidupan. Pulanglah ke jalan TUHAN. Kembalilah kepada rahmat-NYA yang tiada tara itu. Buangkanlah semua keluhan dan runtuhkanlah apa jua jurang. Sujudlah pada-NYA, moga DIA memperkenankan jalan redha… moga kehadiran-NYA dapat dirasai dalam setiap munajat kita.

Tajuk : KAU Hadir Dalam Munajatku
Penulis : Ruhana Zaki
Penerbit : KARYA BESTARI Sdn Bhd
M/S : 455
Harga : SM 19.90 / SS 22.90

Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu yang menciptakan!

Sesekali ia menjengah, terima kasih Tuhan...


Ujian yang datang tidak diduga. Seumpama kita melihat hari yang cerah, tanpa disangka mendung menyelubungi membawa hujan. Begitu juga hari yang gelap bergumpal awan hitam, tiba-tiba hujan tidak turun. Siapalah kita untuk meneka taqdir yang tersurat. Kita hanya menerima, redha atau sebaliknya.

Hari ini benar-benar satu ujian. Seharian, ada sahaja peristiwa yang tidak enak untuk dikenang. Bertalu-talu, belum mampu menghadapi ujian pertama datang pula ujian kedua. Letih, penat dan lemas. Kekabutan dan kecelaruan yang memenuhi rongga hati, hampir-hampir hilang kesabaran. Ahh... iman di dada tipisnya lebih dari kulit bawang.

Saya mencari teman-teman rapat untuk meluah perasaan. Namun, semuanya tidak dapat membantu. Saya mencari dan terus mencari. Apa yang ada, kosong dan hampa, lemah dan longlai.

Saya terasa seperti kehilangan sesuatu, tiba-tiba timbul pula perasaan rindu yang mendalam dan mencengkam. Hati benar-benar terusik. Saya cuba bertanya kepada diri, apakah aku ini kehilangan sesuatu? Tidak! Siapa yang dirindui sebenarnya? Entahlah! Saya jadi tidak menentu, sulitnya jawapan yang dicari.

Teman-teman sudah tidak dapat membantu...

Saya pasrah, saya akur...

Tiba-tiba lembut terngiang suara hati menjengah: “Mungkin kamu sudah lama tidak merintih dan menangis kerinduan kepada-Nya. Mungkin juga DIA rindu untuk mendengar rintihan hati kamu, maka diberikan ujian kepada kamu. Dengan ujian kamu akan segera ingat kepada-Nya, kamu akan merasa lemah dan kerdilnya diri. Sebab itu anggaplah ujian itu sebagai ‘jemputan’ DIA kepada kamu untuk bertemu dengan-Nya. Itulah rahmat disebalik ujian.”

Benarlah sudah lama saya tidak merintih dan menitiskan air mata kerinduan. Mungkin kerana dek kesibukan dengan urusan dunia, atau mungkin merasakan diri telah cukup sempurna??? Astaghfirullah...

Akhirnya saya merasakan bahawa DIA mahu saya mengadu dan bergantung harap hanya kepada-Nya. Saya segera insaf, lalu saya berwudhuk dan bersolat dua rakaat. Saya bermunajat memohon keampunan-Nya, menyelami perasaan hati. Merintih dan merayu kepada-Nya, biarlah malam yang indah ini menjadi milik saya dan DIA.

Sejenak saya merenung firman-Nya:

أَحَسِبَ النَّاسُ أَن يُتْرَكُوا أَن يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لَا يُفْتَنُونَ
"Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan (sahaja) mengatakan "Kami telah beriman", sedang mereka tidak diuji lagi?" (al-Ankabut: 2)

Seketika saya merasa tertampar oleh diri sendiri. Seringkali saya mengatakan saya beriman, dan jika dikatakan “kamu tidak beriman” pasti saya akan merasa marah. Hakikatnya ujian itu adalah tapisan kepada iman saya.

Benar, sesekali ujian itu menjengah untuk mengetahui apakah benar kita telah beriman dengan sesungguhnya ataupun sekadar mainan kata di bibir semata.

Saya segera insaf. Ujian adalah kasih sayang-Nya.

Terima kasih Tuhan...

Friday, 3 February 2012

Father & Son - Yusuf Islam



Father
It's not time to make a change
Just relax, take it easy
You're still young, that's your fault
There's so much you have to know
Find a girl, settle down
If you want you can marry
Look at me, I am old, but I'm happy

I was once like you are now
and I know that it's not easy
To be calm when you've found something going on
But take your time, think a lot
Think of everything you've got
For you will still be here tomorrow, but your dreams may not

Son
How can I try to explain, when I do he turns away again
It's always been the same, same old story
From the moment I could talk I was ordered to listen
Now there's a way and I know that I have to go away
I know I have to go

Father
I was once like you are now
and I know that it's not easy
To be calm when you've found something going on
But take your time, think a lot
Think of everything you've got
For you will still be here tomorrow, but your dreams may not

Son
All the times that I cried
keeping all the things I knew inside
It's hard, but it's harder to ignore it
If they were right, I'd agree
but it's them THEY know not me
Now there's a way and I know that I have to go away
I know I have to go