Sahabat Sejati

Wednesday, 9 May 2012

Diuji? Jadilah seumpama sungai itu...


Matahari hampir tegak di atas kepala sambil menebarkan cahaya kuningnya ke serata penjuru. Namun tidak terasa terik panasnya kerana terlindung dek pohon-pohon yang merimbun di atas tebing.

Dari tebing sebelah sini, saya melempar pandangan jauh ke tengah sungai. Keruh berkeladak warnanya menyimpan seribu rahsia alam. Arusnya yang berhanyut tenang perlahan-lahan, beriak-riak kecil dipupuk angin yang sekali-sekala berhembus. Di tepi kedua-dua tebing, pepohon dan rumpun-rumpun buluh subur menghijau, melengkapkan kedamaian yang hening.

Saya mahu mendekati hasil kerja Tuhan. Menghampirkan diri dengan alam yang indah ini. Sungai hutan hijau, tasik, rimba raya maupun laut yang terbentang. Semuanya adalah pencetus kedamaian dan keharmonian. Paling utama untuk menghadirkan rasa kekaguman kepada kebesaran Allah yang bersifat dengan Maha Bijaksana. Semua ini tidak mampu dirasa andai tidak dicelikkan mata hati, yang sentiasa menafsirkan apa yang tersirat.

Saya masih berdiri di atas tebing. Masih memerhati, masih berfikir.

Aliran sungai yang menghilir benar-benar memberikan ketenangan, terasa sejuk mata memandang. Begitulah Allah SWT menyebut syurga itu terdapat sungai-sungai yang mengalir di bawahnya. Sungai menjadi metafora atau lambang kedamaian dan ketenangan.

Suasana yang hening tiba-tiba menghadirkan seribu mainan rasa. Lantas saya buka ruang untuk menghitung diri, menilai setiap episod kehidupan yang telah dilalui.

Sedikit demi sedikit fikiran saya menerawang ke langit lepas. Ingatan tertampar pada satu coretan seorang sahabat di alam maya. Mengapa hidupnya seringkali ditimpa musibah. Tidak sedikit ujian yang menjentik, sehingga mengundang rasa kecewa.

 Buntu.

Realiti kehidupan

Kata hukama:  
"Hidup manusia berada di dalam suatu pusingan roda yang di lalui oleh kemiskinan dan kekayaan, kelemahan dan kekuatan, kesedihan da kegembiraan. Oleh itu janganlah terpesona kerana bernasib baik dan janganlah berputus asa sekiranya bernasib buruk."

Benar sekali ungkapan mutiara hikmah ini.

Dalam perjalanan kehidupan ini kita tidak selalu memperolehi yang manis. Tidak juga selalu bertemu dengan orang-orang yang ramah dan baik hati. Bahkan jika kita menghitung, merenungi, tidak mustahil apabila yang pahit lebih banyak menjadi perisa hidup. Begitu juga yang jelek dan buruk, malah yang dibenci lebih banyak menghadang di sekeliling berbanding kemurahan dan kasih sayang.

Benar, hidup tidak sentiasa indah. Ada ketika berada di atas, seringkali pula tersungkur ke bawah. Umpama langit biru yang terbentang, ada ketikanya diselubungi awan mendung yang menghitam. Begitu juga tenangnya lautan, seringkali pula berkocak dek badai yang melanda. Itulah yang dinamakan roda kehidupan.

Kadang-kadang ujian datang tidak terduga. Di sebalik riang gembira, tiba-tiba terselit duka nestapa. Seketika kita bergelak ketawa, mencelah pula sendu tangisan yang tidak semena-mena. Semuanya jauh dari jangkaan, sedangkan ia telah pun tergenggam dalam aturan taqdir-Nya yang azali.

Perhatikan bagaimana orang yang ditimpa ujian. Sebahagiannya masih kuat berdada menongkah arus pancaroba dunia. Manakala ada sebahagian lagi yang kecewa dan tidak kuat menerimanya. Mereka menyangka tidak sepatutnya mereka dijentik ujian. Kenapa mesti mereka? Mengapa tidak orang lain? Itulah persoalan yang berlegar menyelinap di benak fikiran. Hematnya, mereka telah melakukan segenap kebaikan, taat dan patuh pada perintah-Nya. Lalu tidak sepatutnya mereka diuji. Akhirnya mereka ditimpa seburuk-buruk penyakit iaitu putus asa. Sedangkan Allah SWT telah mengingatkan dengan firman-Nya:

"Dan jangan kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah, melainkan kaum yang kafir." (Yusuf: 87).

Setelah mereka mula berputus asa, mereka akan melakukan perkara yang tidak sepatutnya iaitu berdendam dengan kehidupan. Mereka akan melakukan perkara-perkara yang boleh memberi mudarat kepada diri mereka sendiri. Yang amat malang sekali apabila mereka mula merasakan telah dizalimi dan teraniaya oleh Tuhan. Taqdir hidupnya telah ditentukan oleh Tuhan yang zalim (na`udzubillah). Tidak mustahil, semua ini boleh berlaku tanpa sedar.

Menafsir ujian


Kita sentiasa diuji. Kita sendiri yang memandang apakah makna sebuah ujian. Menafsirkan ia satu kebaikan ataupun satu ketidakadilan. Dan kita tetap akan diuji selama mana nyawa masih di dalam jasad.

Ujian yang datang, umpama tiupan angin yang tidak boleh ditentu arahnya. Kiri atau kanan, dari hadapan, mungkin juga arah belakang. Namun bagaimanakah kita menyambut ujian itu, bagaimana kita menafsirkannya. Bagaimana kita menghadapi ujian adalah seperti layar perahu yang kita kemudi. Sudah tentu kita tidak boleh mengawal arah angin, namun layar perahu boleh dipandu. Ia yang akan menghalakan perahu arah mana yang dikawal. Oleh itu, mahu memandang ujian di atas realiti kehidupan secara positif atau sebaliknya adalah pilihan sendiri.

Namun demikian, sebagai Muslim yang beriman kepada Allah SWT, kita mempunyai pegangan yang kukuh bersumberkan al-Quran dan as-Sunnah. Tidak lain dan tidak bukan kita menafsirkan kesusahan, kesedihan dan semua yang dipanggil musibah adalah pelajaran dari Allah SWT. Sesungguhnya ia adalah bahasa Tuhan untuk mengajar insan tentang sabar, redha, berlapang dada dan sebagainya.

Rasulullah saw bersabda: “Demi yang diriku ada ditangan-Nya, tidaklah Allah menetapkan suatu taqdir bagi orang Mukmin, melainkan taqdir itulah yang terbaik baginya. Jika mendapat kesenangan dia bersyukur dan jika ditimpa mudharat dia bersabar dan itu merupakan kebaikan baginya, dan yang demikian itu tidak terjadi kecuali bagi orang Mukmin.” (Muslim dan Ahmad)


Belajar dari aliran sungai

Plopp...!

Tiba-tiba sebiji buah ara yang telah masak kekuningan gugur ke dalam sungai.

Lamunan terhenti, kembali ke alam hari ini.

Sehingga kini saya melihat sungai ini masih menghilir tanpa ada saat berhenti. Ia terus mengalir mengikut arah haluannya. Sudah lama benar ia mengalir.

Ya, saya mula belajar dari aliran sebatang sungai. Maju ke hadapan, mengalir dan terus mengalir. Biarpun ada bongkahan batu besar yang tegak ditengah-tengahnya, ia tidak akan berhenti mengalir. Jauh sekali untuk berpatah balik ke hulu. 

Itulah gambarannya. Kesabaran, kecekalan dan kegigihan. Berani berhadapan dengan ujian dan halangan. Mana mungkin dapat lari dari ujian kerana kehidupan itu sendiri adalah ujian.

Oleh itu, pandanglah ujian itu sebagai bahasa kasih Tuhan serta hadapilah ia dengan sabar dan tabah seperti aliran sungai itu. Insya-Allah.

Sungai Pahang masih mengalir.

0 comments:

Post a Comment