Sahabat Sejati

Saturday, 3 March 2012

Ujian, itulah didikan dari-Nya...


Ada masanya kita perlu merasai saat-saat kegagalan dan kekecewaan. Bahkan hanya mereka yang pernah diterjah badai kesusahan, kesukaran dan penderitaan sahaja yang dapat menikmati kemanisan erti kejayaan dan kemenangan. Jujur bahasa ini.

Kehidupan adalah satu ujian, sebagaimana kematian juga adalah satu ujian. Ia melingkari dan merintangi di setiap takah perjalanan yang lewati. Ia adalah adat hidup dan perjuangan, ujian tidak pernah diam menghinggapi diri manusia. Ada yang diuji dengan kegagalan dalam sesuatu perkara, ada yang diuji dengan penindasan dan kezaliman, ada yang diuji dengan kebaikan, kekayaan, kemiskinan dan bahkan ada juga yang diuji dengan kesalahan serta palitan dosa-dosa. Demikianlah, semua orang pernah dan akan diuji.

Ujian nyata berbeza, namun ia tetap bernama ujian. Memang benar, adakalanya kita rasakan seperti mahu rebah dengan asakan ujian-ujian yang menimpa. Apa yang penting bagaimanakah kita menghadapi ujian tersebut. Kecewa? Marah? Putus asa? Serik dan perit? Tidak mampu meneruskan hidup?

Ahh, jangan begitu...

Marilah kita melihat ujian dengan akal yang sihat, jangan sesekali menilai ujian itu dengan pandangan nafsu yang menipu. Mengapa tidak kita pasakkan ke dalam hati bahawa ujian adalah guru yang mahu mendidik jiwa supaya sentiasa bermuhasabah akan kelemahan diri. Kita tidak pernah belajar daripada kesenangan dan kemewahan. Tidak juga dari kemudahan dan kegembiraan. Kita banyak belajar dari kesusahan dan kesukaran. Kita juga banyak belajar ketika di dalam penderitaan. Walaupun tiada sesiapa yang mahukan kesusahan, tetapi dengan ujian kita banyak belajar sesuatu. Kita dapat menimba pengalaman dan memperbaiki kesilapan dalam melayari liku-liku kehidupan yang serba mencabar ini.


Justeru, lihatlah ujian itu adalah didikan Allah yang Maha Penyayang. Sesungguhnya di sebalik ujian itu, ada lorong yang terbentang untuk kita susuri buat menghampiri kasih sayang-Nya...andai diri mampu bersabar dengan ujian itu.

وَمِنَ النَّاسِ مَن يَقُولُ آمَنَّا بِاللَّهِ فَإِذَا أُوذِيَ فِي اللَّهِ جَعَلَ فِتْنَةَ النَّاسِ كَعَذَابِ اللَّهِ وَلَئِن جَاء نَصْرٌ مِّن رَّبِّكَ لَيَقُولُنَّ إِنَّا كُنَّا مَعَكُمْ أَوَلَيْسَ اللَّهُ بِأَعْلَمَ بِمَا فِي صُدُورِ الْعَالَمِينَ
وَلَيَعْلَمَنَّ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا وَلَيَعْلَمَنَّ الْمُنَافِقِينَ
"Dan antara manusia ada yang berkata: "Kami beriman kepada Allah." Tetapi apabila mendapat gangguan dan rintangan dalam melaksanakan perintah Allah, dia menganggap gangguan itu seakan-akan seksaan daripada Allah. Dan jika datang pertolongan daripada Allah, mereka pasti akan berkata: "Sesungguhnya kami berserta dengan kamu (kaum mukmin)." Sesungguhnya bukankah Allah lebih mengetahui apa yang ada dalam dada manusia? Dan sesungguhnya Allah mengetahui orang yang beriman dan benar-benar mengetahui orang yang munafik." (al-Ankabut: 10-11).

Gapailah kasih sayang-Nya yang tidak bertepi itu...

3 comments:

sha my heart said...

Subhanallah..

sesungguhnya semuanya ujian dari-NYA

syamilsynz said...

sekiranya ditimpa ujian yg berat..bersangka baiklah kepadaNya..

abuikhwan said...

semoga bermanfaat..

Post a Comment