Sahabat Sejati

Wednesday, 7 March 2012

Kalaulah dapatku bayangkan...

`Selamat tinggal Pulau Mutiara`

“Kalaulah manusia dapat membayangkan betapa ngeri dan azabnya seksaan api neraka, pasti mereka tidak akan berani melakukan dosa seperti mencuri, menipu, membunuh, berlaku zalim dan sebagainya. Tetapi hakikatnya semua itu tidak ternampak di hadapan mata, maka seringkali manusia lalai dan terlupa sehingga melakukan dosa dan maksiat.”

Tersentap seketika, telinga saya menangkap bait-bait bahasa yang disampaikan oleh sang murabbi. Ketika itu saya singgah di sebuah masjid dalam perjalanan pulang dari Pulau Pinang ke Kuantan.

Selepas sembahyang saya bergegas bangun untuk keluar kerana perjalanan masih lagi jauh, tetapi ulas kata yang terpacul itu menyebabkan saya ‘terperangkap’ sekaligus mematikan langkah yang diatur. Hati rasa tertahan, lalu saya kembali memperkemaskan sila meminjamkan telinga untuk mendengar seketika.

Berani kerana tidak nampak?

Hakikatnya manusia berani melakukan dosa kerana mereka sentiasa disibukkan dengan perkara keduniaan. Semakin dunia menginjak kemodenan, akal pula semakin dilemaskan dalam lautan nafsu. Hinggalah keyakinan semakin kabur dan luntur kepada perkara-perkara yang ghaib dan ajaib milik Allah SWT. Iman menjadi sepi, taqwa pula terkapai lesu.

Akhirnya, dosa yang menumpuk di atas bahu tidak terasa beratnya. Seksa kubur sekadar cerita di dalam buku kerana tidak nampak, malahan tidak terdengar suara mereka yang diazab di dalam kubur. Neraka yang menjulang-julang api yang mahu meratah tubuh yang bersalah juga tidak nampak. Bagaimana mahu percaya jika semuanya tidak tergambar di depan mata atau terngiang di telinga?

Sesungguhnya dari kelalaian inilah kemudiannya membawa kepada kesesatan di dalam kembara ke alam fana. Tiadalah tempat yang selayaknya melainkan dibakar di dalam neraka Allah SWT. (Na`uzubillah)

Satu hadis daripada Abu Hurairah ra, beliau berkata: Adalah kami (pada suatu hari) bersama-sama dengan Rasulullah saw, tiba-tiba terdengar suara benda yang jatuh dengan keras, lalu baginda bersabda: “Tahukah kamu suara apakah ini?” Kami menjawab, “Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui.” Lalu Nabi saw bersabda: “Ini adalah (suara) sebiji batu yang dilemparkan ke dalam api neraka sejak tujuh puluh tahun yang lalu, maka batu itu terus saja jatuh menuju dasar neraka dan baru pada saat ini ia sampai ke dasarnya. Maka dari itu kamu mendengar suara jatuhnya.” (Riwayat Muslim)

Tidak terjangkau rasa jika mahu menghitung berapa dalamnya jurang api neraka, sebagaimana yang disebut oleh Rasulullah saw. Dapatkah kita membayangkan batu yang dilempar mengambil masa selama tujuh puluh tahun untuk sampai ke dasarnya. Maknanya jika kita dilempar (na`uzubilah) ketika berumur dua puluh tahun, maka saat kita mencecah dasarnya pada usia sembilan puluh tahun. Bayangkan!

Yang lebih mengerikan ia bukan hanya sekadar jurang, tetapi penuh dengan siksaan yang tidak tertanggung. Bahkan seksaannya berterusan selama mana ia dikehendaki oleh Allah SWT.

Di dalam al-Quran, Allah SWT menceritakan bagaimana keadaan orang-orang kafir tatkala melihat api neraka yang menjulang-julang.

Firman Allah SWT: “Sesungguhnya Kami telah memperingatkan kepada kamu akan (terjadinya) azab yang dekat, pada hari manusia melihat apa yang telah diperbuat oleh kedua-dua tangannya. Dan orang kafir berkata, “Aduhai! Alangkah baiknya kalau dulu aku hanya menjadi tanah!” (an-Naba’: 40)

Sesalan dan keluhan! Di saat ianya tidak berguna lagi. “Kalau dahulu aku hanya menjadi tanah, kalau dulu aku tidak menjadi manusia. Tidak tercatat dalam diari kehidupan, tentu tidak begini azab yang aku rasakan.

Sesalan yang tiada gunanya.

Justeru marilah kita menginsafi diri dengan meratap kehinaan diri di sisi-Nya dengan sifat taqwa. Sesungguhnya pendakian kita ke puncak tertinggi adalah syurga-Nya yang penuh kenikmatan...

Coretan ini sebenarnya lebih utama buat diri saya!

2 comments:

Srikandi permata said...

Alhamdulillah..
dapat muhasabah diri..
jazakallah.

||aLeaSaRa|| said...

salam sggh di sini :)

saya selalu memebayangkan kalaulah hidup di zaman rasulullah alangkah bagusnya.masa itu manusia fokus mendekati Allah,setiap kali mata celik je dari tidur hanyz Allah yg diingati.masa itu boleh hidup ala kadar dgn bertani/menternak binatang,selebihnya masa yg ada diabdikan menghadap Allah di sejadah.

tapi kehidupan zaman skrg ni...semua berpaksikan sekeping kertas yg ibarat menentukan 'nyawa' manusia utk bernafas!takda 'wang' takdelah kehidupan.kehidupan skrg ibarat robot.

sebab wang lah...terlalu byk perkara yg berlaku hga meruntuhkan institusi keluarga(ibu bapa sibuk mencari rezeki),sebab wanglah keruntuhan moral berlaku (anak2 bebas berpeleseran ke sana sini bila berduit) dll.

neraka semakin galak menerima 'bakal penghuninya'.

Post a Comment