Sahabat Sejati

Saturday, 10 March 2012

Gerimis pagi ini...


Gerimis pagi ini berkabus membasahi bumi.

Saya bangun awal pagi, anak-anak masih tidur nyenyak berteman sejuk malam yang menyelimuti.

Saya mencapai telefon bimbit yang berbunyi.

Tersentak saya, segera mengucap panjang.

Innalillah...

Saya menerima sms daripada kakak di kampung, memaklumkan Mak Long Dah, jiran terdekat kami telah kembali ke rahmatullah. Rumahnya terletak di belakang rumah arwah ayah, hanya dipisahkan pagar yang merintangi. Bagi kami sekeluarga terlalu banyak kenangan bersama arwah sekeluarga.

Pergi tak kembali

Ketentuan yang pasti menemui setiap yang hidup.

Mati tidak pernah mengenal sesiapa, tidak juga mengenal usia. Mati tidak pernah menetapkan siapa yang perlu dahulu dan siapa yang perlu kemudian. Kematian adalah milik mutlak Allah SWT. Dia yang menetapkan ajal maut seseorang. Diri kita hanyalah pinjaman sementara. Apabila dikatakan pinjaman sementara, maka Dia berhak mengambilnya pada bila-bila masa yang dikehendaki.

Ujian kematian benar-benar memedihkan. Ramai yang tenggelam punca dan tidak keruan kerananya, sewaktu lebih ramai lagi yang redha dengannya. Namun, tidaklah bererti kita harus rebah dalam kehidupan atau kita merasakan segala-galanya telah berakhir.

Tatkala diri diuji dengan pemergian insan-insan tersayang, percayalah di dalamnya pasti ada hikmah yang besar. Ada di antaranya yang dapat kita tafsir hikmahnya, tetapi lebih banyak pula yang tidak kita ketahui. Sedangkan kematian itu tetap mendatangi setiap waktu.

وَمَا جَعَلْنَا لِبَشَرٍ مِّن قَبْلِكَ الْخُلْدَ أَفَإِن مِّتَّ فَهُمُ الْخَالِدُونَ كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ وَنَبْلُوكُم بِالشَّرِّ وَالْخَيْرِ فِتْنَةً وَإِلَيْنَا تُرْجَعُونَ
“Dan tidaklah Kami jadikan kekal manusia yang diciptakan sebelum kamu, apakah jika kamu dimatikan maka mereka itu tetap kekal? Setiap jiwa pasti akan merasai kematian, dan Kami akan timpakan fitnah bagimu berupa keburukan dan kebaikan. Dan kepada Kamilah nanti kamu semua dikembalikan.” (Al-Anbiya`: 34-35).


Tiada ungkapan yang sebaiknya untuk dilafazkan melainkan sekalung doa dalam munajat agar Allah SWT mengurniakan keampunan kepadanya. Mudah-mudahan segala amal kebaikannya menjadi peneman dalam kembara pergi tak kembali itu. Saya mengharapkan juga agar Allah SWT mengurniakan segunung ketabahan dan kekuatan jiwa buat sahabatku sekeluarga atas pemergian ibunya yang dikasihi.

Sesungguhnya setiap dari kita pasti akan bertemu dengan hari yang dijanjikan itu...

2 comments:

Srikandi permata said...

Kata Rasulullah, orang yang paling cerdik ialah orang yang banyak ingat mati.
Lpas bce entry nie..btol2 teringtkan kematian..
Alhamdulillah..teruskan berdakwah dgn penamu.

syamilsynz said...

salah satu amal yg masih dikire setelah mati adalah ilmu yg dimanfaatkan..smoga stlah kite mati, tetap mndapat pahala..

Post a Comment