Sahabat Sejati

Sunday, 1 January 2012

Cetusan rasa: Izinkan aku membuka diari hidupku (buat 2011 yang melambai)


Malam yang dulu enak tidurnya semakin terganggu. Entahlah...mungkin bicara hati semakin tidak menentu. Terasa penat dan lelah mengatur derap langkah di pentas dunia. Persis memikul beban sedangkan hanya sedikit yang menjadi bekalan...

Lalu ku bangkit dari kelam malam, kusingkap tabir yang menyerkupinya. Mahu kulihat alam dari pandangan mata hati, lebih dari itu aku mahu melihat jauh ke dalam diri...seorang pengembara yang berlangbuana di bumi Tuhan.....’

Lantas kucoretkan bait-bait bahasa, peringatan buat diri yang semakin dimamah usia...

Tazkirah masa

Di penjuru kecil ini, marilah kita selusuri kembali perjalanan hidup yang telah di lalui. Menilai semula takah-takah usia yang telah berlalu, apakah ianya digunakan untuk menambah taat kepada-Nya ataupun masih lagi mensia-siakannya. Menghitung-hitung anugerah usia dengan penuh keinsafan sebelum dijemput kembali kepada-Nya.

Kembalilah kepada laluan hidup yang nyata, bisikkanlah dengan hati yang tulus: “IZINKAN AKU MEMBUKA KEMBALI DIARI HIDUPKU”... sesungguhnya setahun telah berlalu.

Lihatlah diri dengan jujur, sisihkanlah keegoan yang masih membaluti jiwa ini. Bertambahkah ketaatanku kepada-Nya, atau hanya mendatar graf iman yang dididik setahun lalu. Atau lebih malang lagi jika ia semakin menyusut lalu akhirnya kosong kekontangan. Justeru, jangan sekadar bertanya persoalan ini tetapi rasakanlah dengan sesungguhnya di dalam diri.

Menanti tahun baru tidaklah lebih utama daripada mengurus masa yang sedang menyulit diri di ketika ini. Hari ini mestilah lebih baik dari semalam dan begitulah seterusnya hari-hari yang dilewati. Walaupun ia terlalu sukar untuk dipenuhi, namun ia sentiasa menjadi penguat dan peransang kepada diri dan kehidupan pada hari esok. Ia hikmah yang cukup menginsafkan namun menakutkan kerana sedar diri sentiasa diulit kelalaian.

Sesungguhnya masa akan terus bergerak dan ia tidak akan pulang kembali setelah ia berlalu. Apabila masa mengucapkan selamat tinggal, maka ia benar-benar memaksudkannya. Kerugian masa ialah kerugian mutlak. Kerugian yang tidak mungkin digantirugi dan tidak mungkin dituntut kembali.

Jika hari itu telah habis, maka akan dilipat dan disimpan di sisi-Nya. Kemudian akan dibuka kembali di akhirat nanti untuk menjadi saksi apakah kita menggunakannya untuk kebaikan atau keburukan. Selama mana banyaknya hari atau masa yang dikurniakan, maka sebanyak itulah ia akan muncul untuk menceritakan perilaku kita.

Semuanya akan diceritakan tanpa sembunyi sedikit pun. Bermula tangisan ketika kelahiran dan kenakalan serta kelucuan kita semasa kanak-kanak. Diceritakan juga ketika usia remaja, kemudian dewasa seterusnya ketika meniti usia senja. Akhirnya sampailah ketika hari kematian, lalu diceritakan bagaimana kita menghadapi maut.

Semuanya diceritakan secara jujur, tentang kesombongan kita, kebaikan kita. Diceritakan kepedulian kita kepada agama, kerja mungkar kita. Apa sahaja, maka berbahagialah apabila diceritakan kebaikan kita melampaui keburukan kita. Begitulah sebaliknya jika kejelekan yang memenuhi catatan masa hidup.

Ibnu Abid-Dunya meriwayatkan dengan isnadnya dari Mujahid, ia mengatakan: “Tak satupun hari kecuali mengatakan, wahai anak Adam, hari ini aku masuk ke dalam kehidupanmu dan tidak akan kembali kepada kehidupanmu setelah hari ini.”

Masa lalu yang semakin jauh

Al-Imam al-Ghazali pernah bertanya kepada anak muridnya: “Apakah yang paling jauh? Setelah anak muridnya gagal memberi jawapan yang tepat. Lalu sang Imam yang bergelar Hujjatul Islam itu menyatakan: “Yang paling jauh adalah masa lalu.”

Benar, masa lalu semakin jauh kita tinggalkan.

Masa tidak dapat diputarkan kembali, semakin hari semakin jauh kita meninggalkan masa lalu. Seumpama anda mencelupkan kaki ke dalam arus sungai yang mengalir, tatkala anda mengangkatnya dan mencelupkannya kembali, pastinya ia adalah arus sungai yang lain. Kita tidak dapat memijak arus yang sama, kerana ia telah pun mengalir jauh semakin menjauh. Itulah perbandingan masa lalu.

Masa mengalir terlalu laju, usia pula semakin dimamah perjalanan hidup. Sedar atau tidak kematian juga semakin menghampiri. Setiap derap langkah hanyalah bermakna memendekkan jarak menghampiri liang lahad. Itu juga tanpa kita sedari.

Daripada Abi Ya’la Syaddad Bin Aus ra, daripada Rasulullah saw sabdanya : “Orang yang cerdik ialah orang yang selalu memperhitungkan dirinya dan dia suka beramal untuk bekalan sesudah mati, sedangkan orang yang lemah (tidak cerdik) ialah orang yang selalu mengikuti hawa nafsunya dan hanya banyak berangan-angan kepada Allah SWT (untuk mendapat kebahagiaan dan pengampunan daripadanya tanpa beramal soleh).” (Riwayat Imam at-Tirmidzi)

Mati bukan akhir kepada kehidupan tetapi permulaan kepada kehidupan yang abadi. Maka perbanyakkan mengingati mati agar ia akan menghidupkan hati.

Buat diri kamu (aku???)

“Bagaimana pula dengan dirimu...!”

“Apakah kamu juga mengambil peringatan ini...!”

Tiba-tiba batinku tersentak. Aku bagaikan terhenyak dengan soalan-soalan yang tiba-tiba bergema. Betapa gerunnya terhadap soalan-soalan tersebut yang mengundang pengharapan kepada-Nya. Aku memerlukan pimpinan-Nya dalam menyelusuri hidup ini. Tidak mungkin diriku menemukan jalan yang lurus andai tidak dikemudikan hati mengenal-Nya.

Ahh... jauhnya kembara hati ini.

Aku mengakhiri bait-bait coretan hati ini bersama titis-titis jernih yang bergenang tidak semena-mena.

2011 telah melambai pergi.

Banyaknya masa yang telah ku siakan dalam hidup ini...

2 comments:

Srikandi permata said...

salam..

Allahuakbr..tersentuh baca post nie..
satu luahan rasa yang membri kesn kpd pembaca..

syukran..

moga pembaca juga dpt ambil iktibr dr lauahn rasa ni..

amin..

abuikhwan said...

terima kasih atas persinggahan...semoga memberi manfaat terutama kepada diri tuan punya blog...

Post a Comment