Sahabat Sejati

Friday, 27 January 2012

Bicara soal hati


Mari sejenak kita berbicara soal hati.

Sabda Rasulullah saw:

“Sesungguhnya di dalam jasad ada seketul daging. Jika ia baik, maka baiklah seluruh diri manusia. Jika ia rosak, maka rosaklah seluruh diri manusia. Ketahuilah itulah hati.” (Bukhari dan Muslim)

Hati adalah cerminan diri, yang memungkinkan manusia menerima pengertian siapa sebenar dirinya. Cermin yang jernih akan memantulkan hakikat sebenarnya. Dia akan dapat melihat dan meneliti dirinya, apakah kecacatan dan kejelekan yang ada. Sebaliknya, cermin yang kelabu akan memantulkan imej yang kabur dan samar. Maka ia akan menyembunyikan kecacatan yang ada, bimbang jika ini berterusan akan menyebabkan dia merasa cukup sempurna. Lalu menjadikannya sombong dan bermegah diri. Na’udzubillah.

Hati yang jernih hanya dimiliki oleh mereka yang sentiasa berusaha mendekatkan diri kepada Allah SWT. Ia sentiasa berharap agar hatinya dibersihkan dari segala noda-noda yang menutupinya.

Hati yang kotor, tak lain hanya dimiliki oleh mereka yang sering melakukan kemaksiatan kepada Allah SWT. Ia meninggalkan segala perintah-Nya serta tidak mempedulikan segala larangan-Nya.

Memiliki hati yang bersih seumpama pelita yang bercahaya adalah harapan semua hamba Allah yang beriman. Hati yang sentiasa terpelihara dari perasaan was-was, angan-angan kosong serta lintasan-lintasan yang kotor. Namun tidak semua bertuah memperolehi hati yang sedemikian, yang sentiasa tunduk dan patuh kepada Allah SWT. Lebih-lebih lagi kita sebagai manusia biasa yang setiap waktu dan ketika berada di dalam kelalaian. Kita hanya mampu berusaha dan berikhtiar

Bagaimanakah mahu memiliki hati yang bercahaya?

Sesungguhnya Rasulullah saw telah pun memberi panduan kepada kita semua. Di antara perkara yang dapat menjadikan hati bersih dan bercahaya adalah dengan melazimi membaca al-Quran.

Cahayakan hati dengan al-Quran

Al-Quran merupakan sumber petunjuk yang diturunkan oleh Allah SWT kepada manusia. Di dalamnya terkandung peraturan dan hukum yang menjadi panduan untuk manusia seluruhnya menjalani kehidupan di dunia ini.

Allah SWT berfirman:

وَهَـذَا كِتَابٌ أَنزَلْنَاهُ مُبَارَكٌ فَاتَّبِعُوهُ وَاتَّقُواْ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ
“Dan al-Quran itu adalah kitab yang Kami turunkan yang diberkati, maka ikutilah dia dan bertaqwalah kamu agar kamu diberi rahmat.” (al-An`am: 155)

Generasi awal adalah contoh generasi yang terbaik kerana mereka berpegang teguh dengan al-Quran. Mereka membaca, mengambil panduan serta melaksanakan segala perintah-perintah yang terkandung di dalamnya. Bahkan, Rasulullah saw cara hidup baginda terus menjurus kepada al-Quran. Ummul mukminin, ‘Aisyah rha. pernah ditanya mengenai kelakuan dan perjalanan hidup Rasulullah saw, maka beliau berkata:

“Sesungguhnya kelakuan dan cara hidup baginda (Rasulullah saw) adalah al-Quran.” (Riwayat an-Nasaei)

Justeru, duhai sahabat-sahabatku! Luangkanlah sedikit masa untuk membaca al-Quran walaupun kadar yang sedikit. Jangan biarkan hari yang berlalu tanpa lidah kita basah dengan alunan al-Quran.

Mudah-mudahan al-Quran yang sering dibaca menyerap ke dalam hati nurani seterusnya memandu pemiliknya ke jalan redha Allah SWT, dan akhirnya menjadi penolong di akhirat kelak. Kita harapkan...

Sesungguhnya peringatan ini lebih utama buat diri saya!

2 comments:

Srikandi permata said...

Allahuakbar..

terkesan bce entry nie..

abuikhwan said...

semoga bermanfaat...I-Allah

Post a Comment