Sahabat Sejati

Wednesday, 30 November 2011

Disebalik hijrah itu...


Melangkah kaki ke tahun baru umpama membuka buku catatan baru. Manakala buku catatan lama yang sarat terisi dengan aktiviti kehidupan selama setahun telah pun ditutup. Sebanyak mana amal yang dilakukan baik atau buruk, kita sendiri yang menilainya.

Berbahagialah mereka yang banyak melakukan kebajikan dan kerugian yang besar bagi mereka yang amal keburukannya melebihi kebajikan. Sedangkan semuanya akan dibuka kembali di hadapan Allah SWT untuk dihitung, apakah ganjaran yang selayaknya. Syurga atau neraka.

Tentunya di tahun baru ini pelbagai perancangan dan azam telah dibuat. Berjaya atau tidak azam itu bergantung kepada iktiar dan kesungguhan berserta dengan taqdir Allah SWT. Justeru berusaha dan berdoa agar setiap perancangan dikurniakan kejayaan.

Sambutan tahun baru hijrah ini amat besar maknanya. Pastinya ia sangat berbeza dengan tahun baru masihi. Tahun baru hijrah mengambil semangat roh penghijrahan junjungan mulia Rasulullah saw. Penghijrahan dari bumi kelahiran baginda, Makkah yang ketika itu pekat dengan kekufuran dan kemungkaran kepada satu kehidupan yang lebih bermakna, dibawah roh keimanan dan ketaqwaan kepada Allah SWT.

Kata Syeikh Dr Mustafa as-Siba’ei bahawa hijrah adalah antara peristiwa besar yang merubah perjalanan hidup manusia dan tamadun kehidupan. Jika idea hijrah ini tidak tercetus, berkemungkinan cahaya Islam tidak dapat menerangi dunia hingga ke hari ini.

Sesungguhnya hijrah bukan sesuatu yang biasa-biasa, ia juga bukan peristiwa yang berlaku secara semberono. Ianya adalah perancangan rapi Allah SWT yang sarat dengan peristiwa-peristiwa penting, agar umat terkemudian dapat mengambil pengajaran yang terkandung di dalamnya.

Kita boleh berfikir, Allah Maha Berkuasa menghijrahkan Rasulullah saw dengan mudah, tanpa perlu menghadapi 1000 kesusahan. Sebagaimana mudahnya Allah SWT memperjalankan Rasulullah saw dalam peristiwa Isra` dan Mikraj. Tetapi Allah SWT tidak menghendaki demikian, kerana perancangan Allah itu ada hikmah dan sebab-sebab yang memberikan pengajaran untuk dikaji oleh umat hari ini.

Tidak dinafikan, sememang Rasulullah mendapat perlindungan Allah, tetapi Rasulullah juga mendapat ancaman dari pemuka-pemuka Quraisy dan terpaksa menempuhnya dengan segala kepayahan. Begitu rapi perancangan para musuh untuk menghapuskan baginda seterusnya melenyapkan cahaya Islam yang bertapak, namun perancangan hijrah baginda yang diilhamkan oleh Allah SWT lebih tersusun dan terancang. Benar, mereka merancang, Allah jua merancang tetapi perancangan Allah adalah yang Maha Terbaik.

Mengapa Abu Bakar tidak Umar


Ketika Umar al-Khattab berkata kepada Rasulullah: “Wahai Rasulullah, izinkan aku berhijrah.”

Jawab Rasulullah: “Silakan wahai Umar.”

Namun, tatkala Abu Bakar as-Siddiq memohon keizinan untuk berhijrah, Rasulullah menyatakan: “Wahai Abu Bakar, sesungguhnya Allah belum memberikan keizinan untuk kita berhijrah.”

Umar al-Khattab setelah Rasulullah memberi keizinan kepadanya untuk berhijrah, beliau masuk ke Masjidil Haram lalu melakukan tawaf tujuh kali mengelilingi Kaabah. Selesai bertawaf Umar al-Khattab bersembahyang sunat dua rakaat di belakang Makam Ibrahim. Kemudian beliau berdiri di pintu Kaabah dan berteriak:

“Wahai orang-orang Quraisy! Hari ni aku ingin berhijrah. Sesiapa yang mahu menyatimkan anaknya dan menjandakan isterinya, silalah tunggu aku di hujung kota!”

Jika difikirkan logik akal, alangkah baiknya jika Rasulullah berhijrah bersama Umar al-Khattab, tentu tiada siapa yang berani mengganggu Rasulullah.

Taqdir Ilahi, Abu Bakar yang menjadi teman hijrah Rasulullah.

Inilah pertanyaan yang dilontar oleh Syeikh Said Ramadan al-Buti di dalam tulisannya, mengapa Abu Bakar as-Siddiq yang dipilih untuk berhijrah bersama Rasulullah, dan bukannya Umar al-Khattab yang terkenal dengan kebengisannya.

Katanya, sesungguhnya Allah SWT mahu menyempurnakan ketauhidan Rasulullah iaitu dengan meletakkan segenap pergantungan dan harapan serta penyerahan hanyalah kepada-Nya semata-mata. Supaya nanti tidak ada orang akan berkata, Muhammad selamat berhijrah ke Madinah kerana ada Umar al-Khattab.

Ketika itu pergantungan bukan lagi kepada Allah tetapi kepada Umar al-Khattab.

Islam adalah wahyu

Sebenarnya proses penyempurnaan ketauhidan Rasulullah saw ini tidak bermula dengan peristiwa hijrah. Bapanya meninggal ketika baginda masih di dalam kandungan, supaya tidak ada orang akan berkata baginda belajar Islam dari bapanya. Selepas itu ketika berusia 6 tahun ibunya pula meninggal, supaya tidak ada orang akan berkata Muhammad belajar Islam dari ibunya. Kemudian baginda dijaga pula oleh datuknya, tetapi juga tidak lama ekoran kematian datuknya. Supaya tidak ada orang akan berkata baginda belajar Islam dari datuknya.

Selepas itu baginda dijaga pula oleh bapa saudaranya, Abu Thalib. Lama baginda dijaga oleh bapa saudaranya, tetapi Abu Thalib tidak memeluk Islam sehingga penghujung hayatnya. Hikmah Ilahi, supaya tidak ada orang yang akan berkata Muhammad belajar Islam dengan bapa saudaranya. Mana mungkin ada orang belajar Islam dengan orang yang tidak memeluk Islam.

Demikianlah sebaik-baik perancangan Allah SWT.

Sempena tahun baru Hijrah ini marilah kita semua mengambil sebanyak mungkin pengajaran darinya untuk dijadikan panduan dalam kehidupan hari ini. Mudah-mudahan kita semua menjadi umat yang berjaya di dunia, serta di akhirat kelak.

Tuesday, 29 November 2011

Bicara Santai: Laa...ada lagi surat berantai

“Cuba tengok ni,” unjuk sahabat saya di sebelah pada skrin telefon bimbitnya.

Hari masih awal lagi, tidak ramai pelanggan yang minum di warung bawah pokok ceri yang rendang itu. Sekali-sekala saya singgah minum pagi bersama rakan sebelum ke pejabat.

“Ada apa?” Tanya saya sambil melihatnya.

Tertera ayat satu hingga tujuh dari surah Yaasin dalam tulisan rumi. Di akhir pesanan ringkas itu terdapat arahan agar si penerima mengirim pula kepada tujuh orang lain, nanti orang yang menghantarnya akan mendapat sesuatu yang tidak disangka-sangka. Entahlah, dapat apa tidak pula dinyatakan.

“Siapa yang hantar?” Saya memulangkan kembali telefon bimbitnya.

“Entahlah, tak pernah tengok nombor ni,” jawabnya bersahaja sambil menghabiskan baki air di dalam cawan.

“Senanglah macam tu ya, anta kirimlah pada orang lain pula,” saya mengusiknya.

Macam-macam.

Kisah yang sama

Saya mengimbau kembali kisah yang hampir sama.

Suatu petang, sedang saya berbual-bual kosong dengan jiran di hadapan pintu pagar rumah saya. Tiba-tiba berhenti sebuah motosikal memecah suasana petang yang hening dan damai. Penunggang dan pembonceng yang saya kenali, mereka adalah penduduk taman saya juga, suami isteri. Tetapi saya jarang berbual dengannya, sesekali jika berselisih.

Lalu si suami menghulurkan sampul surat kepada saya dan rakan di sebelah sambil tersenyum. Saya melihat di dalam raga motosikalnya masih banyak lagi sampul surat yang sama.

“Baca ya,” katanya dan terus berlalu, mungkin mahu menghantar kepada orang lain pula.

“Surat jemputan kahwin ke?” Tanya sahabat saya. Kami sama-sama membuka sampul untuk mengetahui isi kandungannya

“Laa... surat berantai rupanya, ada lagi ingatkan dah pupus,” saya bersuara dengan nada agak terkejut, begitu juga dengan rakan di sebelah.

Kandungan surat berantai tersebut kononnya dari Sheikh Ahmed, penjaga makam Rasulullah. Beliau mendakwa bermimpi bertemu dengan Rasulullah dan menyampaikan pesan kepadanya.

Rasulullah kononnya memberi satu statistik bahawa seramai 60,000 orang Islam akan mati tanpa iman pada akhir zaman. Setelah itu diselitkan nasihat supaya pembaca yakin bahawa surat ini berniat baik. Kemudian datang ugutan, sekiranya surat ini tidak diedarkan sebanyak 20 salinan, akan mendapat bala. Untuk menguatkan lagi, penulis rela kufur sekiranya isi surat ini palsu. Di datangkan pula contoh-contoh yang menjurus kepada perkara di atas.

Manakala bagi yang mengedarkannya sebanyak 20 salinan, akan mendapat laba dan keuntungan. Maka di datangkan pula beberapa contoh untuk meyakinkan pembaca.

“Ada juga yang percaya benda-benda begini,” saya menggeleng-gelengkan kepala.

Entahlah.

Keputusan Majlis Fatwa Kebangsaan 1978
SURAT SHEIKH AHHMED PALSU, KHURAFAT DAN DAN BOLEH MENJATUHKAN MURTAD

Majlis Fatwa Kebangsaan 1978 mengesahkan surat ini ditulis oleh paderi-paderi biara Blessings of St. Antonio, Texas, USA pada tahun 1974/75 untuk mengelirukan umat Islam. Penulis asal surat ini ialah mendiang Father Francis Jose de Villa, seorang paderi Katolik dari Argentina berketurunan Arab-Syria (bekas penganut Islam, nama asalnya Mohamed Elias Skanbeg).

Dia pernah bertugas di Instituto Sacristo Convocione Reliogioso di Brindisi, Itali sebagai mubaligh Katolik antara tahun 1966-1968 di bawah Cardinal Agostino Casaroli. Father de Villa meninggal dunia pada tahun 1980 di Texas dalam usia 54 tahun. Menurut Allahyarham Sayyed Mohamed Raisuddin Al-Hashimi Al-Quraisy, penjaga makam Rasulullah SAW di Madinah antara tahun 1967 hingga 1979, tidak ada penjaga makam bernama Sheikh Ahmad antara tahun 1881 hingga 1979.

Penjaga makam di Madinah ialah: Sayyed Turki Abu Mohamed Abdul Razaque Al-Hashimi Al-Quraisy (1881-meninggal dunia 1932), anaknya Sayyed Hashim Abu Faisal Abdul Jalil Al-Hashimi Al-Quraisy (1932-meninggal dunia 1934), adiknya Sayyed Abdul Karim Mutawwi Al-Hashimi Al-Quraisy (1934-bersara 1966) dan anak saudaranya Sayyed Mohamed Raisuddin bin Mohamed bin Abdul Razaque Al-Hashimi Al-Quraisyi (1967-meninggal dunia 1979).

Bekas menteri besar Perak Allahyarham Tan Sri Mohamed Ghazali Jawi bertaubat dan mengucap kalimah syahadat sekali lagi di hadapan Kadi Daerah Kinta pada tahun 1976 setelah beliau mengaku pernah menerima dan mengirim surat ini kepada dua puluh orang kawannya.

Peristiwa ini berlaku tidak lama sebelum beliau meninggal dunia. Bekas Kadi Daerah Kinta meminta beliau mengucap semula kerana bimbang beliau telah gugur syahadah (murtad).

Allahyarham Datuk Shafawi Mufti Selangor mengisytiharkan bagi pihak Majlis Fatwa Kebangsaan bahawa barang siapa dengan sengaja menyebarkan risalah ini adalah “melakukan syirik dan tidak mustahil jatuh murtad melainkan dia bertaubat dan menarik balik perbuatannya itu terhadap sesiapa yang telah pun dikirimkan risalah ini”.

(Surat Keputusan Majlis Fatwa Kebangsaan Malaysia Bil. 7/78/I).

Keputusan ini diiktiraf oleh Majlis Raja-raja Melayu dalam mesyuaratnya di Pekan pada 16 Oktober 1978, dipengerusikan oleh Almarhum Sultan Idris Shah, Perak. Menurut Majlis Fatwa Kebangsaan 1978, menyebar surat ini “termasuk dalam menyekutukan Allah S.W.T. dengan syirik yang amat besar (shirk-i-kubra) serta mempermainkan Rasulullah S.A.W. serta menyebar dengan niat tidak baik kekeliruan dan muslihat di kalangan umat Islam."

Lagipun, “surat ini menggambarkan pembohongan yang amat besar terhadap junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W. serta ajaran baginda kerana menggambarkan SHEIKH AHMAD sebagai perawi hadith sesudah kewafatan baginda."

Allahyarham Datuk Sheik-ul-Islam Mufti Kedah dalam Risalat Al-Aman 1983/Bil 8, surat ini “paling kurang menimbulkan syirik kecil dan murtad secara tidak sengaja terkeluar dari Islam, serta syirik yang besar jika sengaja maka taubatnya tidak sah melainkan dibuat dengan sesungguhnya. Adapun jika seseorang itu menyalin surat ini kepada umat Islam lain, jatuhlah hukum ke atasnya mentablighkan perkara syirik dan khurafat.

Sesungguhnya ulama’ sependapat perbuatan itu sungguh besar syiriknya dan boleh mengakibatkan murtad walaupun tanpa sedar si pengirim.”

HENTIKAN MENGHANTAR EMAIL YANG BOLEH MENJADIKAN KITA SESAT TANPA KITA SEDARI. INSAFLAH, SEMOGA ALLAH MENGAMPUNKAN DOSA KITA

Aku ni matahari...

Ada dua orang pakcik sedang berbual di sebuah rumah. Seorang bernama Pak Sudin dan rakannya bernama Pak Mail. Mereka telah lama berkawan.

Pak Sudin : (Sambil naik atas meja) Engkau tahu tak?

Pak Mail : Tau apa?

Pak Sudin : Aku ni sebenarnya matahari (sambil mengangkat tangannya tinggi-tinggi). Engkau tengok dunia terang sebab akulah.

Pak Mail : (Dalam hati) Jangan-jangan dia ni dah gila. Isyy bahaya ni...baik aku laporkan pada doktor. Biar diperiksanya.
Sambil berlari, Pak Mail pergi ke klinik dan menceritakan apa yang berlaku kepada doktor.

Pak Mail : Doktor, kawan saya tu mungkin dah gila!

Doktor : Kenapa pakcik cakap macam tu?

Pak Mail : Betul doktor. Tadi dia naik atas meja, lepas tu angkat tangan dan cakap dia sebenarnya matahari. Dunia ni terang sebab dia yang buat.

Doktor : Kalau macam tu, suruh kawan kamu tu turun!

Pak Mail : Jangan doktor, nanti kalau dia turun gelap dunia ni pulak!

Doktor : (Dalam hati) 'Sama' je nampaknya...

Ceriakan pagi anda...

Monday, 28 November 2011

Kenangan masih basah: Petang itu...


Petang yang redup mencetuskan suasana yang tenang dan damai , sesekali pohon-pohon yang sederetan di tepi pagar sekolah meliuk-liuk di terpa angin petang. Gugusan bukit-bukau yang menghijau di kejauhan menambah damai alam.

Saya melabuhkan punggung di kerusi batu di tepi padang, membiarkan deru angin menyentuh seluruh badan. Masa bagaikan berhenti melayan bayu yang berpuput lembut.

Sepasang anak mata saya sorotkan ke arah rakan-rakan yang riang menyambut ibu bapa dan keluarga yang datang berkunjung. Suara tawa riuh mereka memukul gendang telinga, sedikit mencalar perasaan. Hati berdetik dan terusik.

“Fuhhs...” saya melepaskan sebuah keluhan pendek meredakan perasaan.

Daun-daun kering yang gugur berterbangan di tiup angin petang, melayang-layang sebelum singgah ke bumi. Cahaya suria yang terserak berbalam-balam melukis garis antara celah-celah ranting dan daun yang rimbun.

Teringat kepada hadis Rasulullah saw:
Abu Usman ra berkata: "Pada suatu hari Salman ra. dan aku sedang duduk di bawah sepohon kayu. Beliau mengambil sebatang ranting kering dari pohon tersebut lalu menggoncang-goncangkannya hingga kesemua daunnya gugur. Kemudian kata beliau kepadaku: "Hai Abu Usman! Mengapa kamu tidak bertanya kenapa aku berbuat demikian ini?" Sahutku,"Sila khabarkanlah padaku."

Kata beliau,"Beginilah Rasulullah saw melakukan di hadapanku semasa aku bersamanya di bawah sepohon kayu. Baginda mengambil ranting kering pohon tersebut lalu menggoncang-goncangkannya hingga kesemua daunnya gugur lalu baginda saw bersabda: "Wahai Salman! Mengapa kamu tidak bertanya kenapa aku berbuat demikian ini?" Sahutku, "Sila khabarkan kepadaku kenapa baginda buat begini." Sabda Baginda, "Bahawasanya apabila seorang Islam mengambil wudhu dengan sempurna, kemudian dia laksanakan solat lima kali sehari maka dosa-dosanya gugur seperti mana daun-daun ini gugur."

Lantas baginda membaca ayat dari surah Hud ayat 114:
"Dirikanlah solat pada kedua tepi siang (pagi dan petang) dan pada bahagian permulaan daripada malam, sesungguhnya perbuatan yang baik itu menghapuskan perbuatan-perbuatan yang buruk(dosa). Itulah peringatan bagi orang-orang yang mahu ingat".

Tanpa sedar, hampir sejam saya termenung sendirian di atas bangku batu itu. Bangku tempat saya melabuhkan diri mencari secebis damai diri. Semenjak di tingkatan satu hingga tamat pengajian di sekolah menengah, kerusi batu di tepi padang itu menjadi teman saya mengelamun. Mengenang masa lalu yang telah menjadi memori, menghitung perjalanan hidup kini serta membayangkan masa depan yang masih kabur dan tidak pasti.

Saya menggeliat, mengendurkan otot-otot yang tegang. Terasa keselesaan menghambat keseluruh tubuh.

Hari pertama


Terkenang hari pertama di asrama, bungkam. Sayu melambai tangan kepada keluarga yang menghantar.

Sebelum ini saya tidak pernah berpisah lama dengan keluarga. Inilah detik permulaannya.

Sebelum tidur melayan perasaan di dalam gelap. Malam terasa amat panjang. Bagai tidak tertahan air mata yang keluar, teresak-esak di atas katil bertingkat dua. Membayangkan hidup yang terpaksa berpisah jauh dengan ibu bapa dan keluarga. Inilah permulaan hidup berdikari yang perlu saya lalui.

Malam pertama yang terasa amat panjang, bersama air mata yang tumpah ketika usia tiga belas tahun telah pun menjadi kenangan. Masa beredar bagaikan terlalu laju namun kenangan itu masih tersimpan kukuh di sanubari.

“Hahh!!” Tiba-tiba satu suara menyergah dari belakang.

Tersentak. Saya segera berpaling, seraut wajah yang cukup dikenali.

“Apa yang dimenungkan tu? Jauh nampaknya,” sapanya lembut.

“Ohh...abang Hadi, tak ada apa-apa,” saya menjawab seraya menghulur tangan untuk bersalam.

Beliau tersenyum.

“Sengaja melayan perasaan, seronok tengok emak ayah datang jumpa anak-anak, keluarga saya jauh.” Jawab saya kepada pelajar tingkatan enam atas itu yang saya anggap seperti abang sendiri. Beliau selalu mengajak saya ke rumahnya yang tidak berapa jauh dari sekolah, ‘sepuntung rokok orang asli’ sahaja jaraknya.

“Ini mesti teringat keluarga di kampung, betul tak?” Sambungnya lagi, menduga.
Saya hanya mengangguk.

Lebih terasa tatkala pada hujung minggu melihat rakan-rakan yang dikunjungi ibu bapa dan keluarga dengan pelbagai juadah. Terdetik rasa rindu pada keluarga yang jauh di kampung.

Tetapi kami perantau di usia muda hanya mampu memerhati sahaja. Ahh, bukankah ini kehidupan seorang penuntut ilmu. Berjauhan dengan keluarga, kekurangan belanja, kerinduan yang sesekali datang menjengah mengetuk pintu hati dan seribu satu cabaran yang kadangkala amat menekan.

“Janganlah bersedih, anta semua hebat-hebat. Boleh merantau jauh untuk menuntut ilmu.” Kata abang Hadi seperti memujuk.

“Jom! Kita minum Air Batu Campur di gerai tepi pagar tu, tak apa ana belanja.”

Hari ini

Sesekali teringat kenangan lama semasa zaman belajar dahulu membuatkan saya tersenyum sendirian. Terlalu banyak kenangan yang tersimpan kukuh di kotak minda. Mahalnya pengalaman hidup yang nilainya hanya dimengertikan oleh si empunya diri. Tentunya setiap orang mempunyai pengalaman hidup yang sukar dilupakan. Seandainya dapat dirakam setiap episod pengalaman hidup, mungkin boleh dijadikan satu skrip filem yang panjang untuk ditonton semula bersama isteri dan anak-anak. Agar mereka mengerti bahawa hidup ini tidak mudah. Apa yang dicita memerlukan pengorbanan dan menempuh kesakitan, jika tidak usah diharap kejayaan akan menyusul. Seumpama pepatah zaman berzaman: “Yang bulat tidak datang bergolek, yang pipih tidak datang melayang.”

Itulah yang sering saya ingatkan kepada anak-anak, kejayaan seiring dengan pengorbanan. Semoga mereka semua memahaminya.

Dalam kehangatan hidup hari ini, sesekali ingatan saya terbang jauh mengenang kembali hari-hari sukar yang ditempuh semasa bergelar penuntut ilmu dahulu. Di situlah saya membesar menjadi remaja, menjadi anak muda. Ada ketikanya pahit dan ada kalanya manis, semuanya mengajar erti ketabahan dan jauh sekali berputus asa. Mana mungkin saya dapat melupakannya, kerana saya hari ini adalah sebahagian corak kehidupan semalam. Semalam yang mematangkan saya dan membentuk saya menjadi manusia yang punya peranan. Semuanya terisi kemas dalam lipatan sirah diri yang abadi.

Salam kerinduan buat teman-teman seperjuangan yang tidak pernah kenal erti menyerah kalah ketika bergulat di medan menuntut ilmu. Semoga nostalgia yang dilalui akan sentiasa tersemat di sanubari.

abuikhwan@kembara mencari hamba

Taubat orang hina hukum Allah

Soalan:

Saya ragu dengan orang yang tidak henti-henti menghina dan mempertikaikan hukum Allah. Mereka terus-menerus melakukan dengan berulang kali dengan memberikan pelbagai alasan. Soalan saya, jika mereka bertaubat, adakah Allah SWT menerima taubat mereka, sedangkan dalan surah an-Nisa` ayat 17, Allah berfirman (mafhumnya): “Hanya diterima oleh Allah, daripada orang yang melakukan dosa kerana jahil dan segera bertaubat kerana mengetahui kesalahan mereka.” Sedangkan yang menghina hukum Allah melakukan dengan penuh angkuh dan degil. Adakah Allah boleh menerima taubat orang yang sebegini?

Jawapan:

BERTITIK tolak daripada menghina dan mempersenda-sendakan hukum Allah, itu adalah kesalahan yang besar, menyamai kesalahan syirik dan kufur kepada Allah.

Ini kerana hukuman kedua-duanya sama sahaja iaitu ke neraka jahanam akhirnya.

Maka wajarlah orang yang melakukan kesalahan itu, segera rujuk untuk kembali kepada Allah dan memohon keampunan Allah dengan hati yang ikhlas untuk mendapat redha-Nya dan kembali kepada-Nya.

Ayat yang anda sebut dalam soalan di atas, jika dirujuk semula, makna sebenarnya seperti berikut:

“Sesungguhnya penerimaan taubat itu disanggup oleh Allah hanya bagi orang-orang yang melakukan kejahatan disebabkan (sifat) kejahilan kemudian mereka segera bertaubat, maka (dengan adanya dua sebab itu) mereka diterima Allah taubatnya; dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Bijaksana.”

Sambungan ayat itu bermaksud begini:
“Dan tidak ada gunanya taubat itu kepad orang-orang yang selalu melakukan kejahatan, hingga apabila salah seorang daripada mereka hampir mati, berkatalah ia: “Sesungguhnya aku bertaubat sekarang ini” (sedang taubatnya itu sudah terlambat), dan (demikian juga halnya) orang-orang yang mati sedang mereka tetap kafir. Orang-orang yang demikian, Kami telah sediakan bagi mereka azab seksa yang tidak terperi sakitnya.” (an-Nisa`: 18)

Mafhum dari kedua-dua ayat di atas, kita boleh perincikan ada tiga kategori azab dan tiga kategori taubat.

Pertama, taubat pada zahirnya diterima Allah dan yakinlah bahawa Allah akan menerima taubat tersebut. Iaitu taubat orang yang melakukan dosa, yang tidak disengajakan akibat kejahilan, tidak menyedarinya suatu kesalahan, lalu apabila ia sedar, ia terus bertaubat nasuha kepada Allah dan itulah yang Allah sebutkan dalam ayat 17 surah an-Nisa` di atas, Allah menerima taubatnya.

Kategori kedua, taubat yang diserahkan kepada Allah sama ada Dia menerima atau menolaknya. Kita cuma mengharapkan Allah menerimanya. Inilah yang disebut dalam firman Allah (mafhumnya): “Dan (sebahagian) yang lain mengakui dosa-dosa mereka. Mereka telah mencampuradukkan amal yang baik dengan amal yang lain, yang buruk. Mudah-mudahan Allah akan menerima taubat mereka; sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” (at-Taubah: 102)

Ini bererti bahawa dalam kategori ini, harapan untuk diterima taubat masih ada dan ia terserah kepada Allah untuk menerimanya.

Kategori yang ketiga adalah taubat yang tidak diterima Allah (taubat yang sia-sia). Inilah yang disebut dalam surah an-Nisa` ayat 18 di atas.

Ayat ini Allah tujukan kepada golongan yang taubat mereka tidak diterima. Walau apa pun hendaklah kita bersangka baik kepada Allah kerana Allah Maha Pengampun Maha Penyayang.

Pohonlah keampunan kepda Allah seperti dalam firman-Nya (mafhumnya): “Khabarkanlah kepada hamba-hamba-Ku (wahai Muhammad), bahawa Akulah Yana Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani (bagi mereka yang bertaubat dan beramal soleh).” (al-Hijr: 49)

Dalam hadis yang diriwayatkan Imam Bukhari mafhumnya: “Rasulullah saw menceritakan, perihal seorang insan daripada kalangan Bani Israil yang pernah berdosa dengan membunuh 99 nyawa, lalu hendak bertaubat kepada Allah SWT dengan bertanya cerdik pandai pada zamannya, bagaimana caranya beliau boleh bertaubat untuk diterima Allah SWT.

“Dia dianjurkan untuk menemui seorang rahib. Lalu rahib itu berkata kepadanya, “Sudah tertutup jalan (pintu) taubat buat kamu, kamu tidak perlu lagi bertaubat kerana Allah tidak mahu menerima taubat kamu.”

“Lalu dengan perasaan yang amat marah, lelaki itu terus membunuh rahib tersebut, dengan menggenapkan orang ke-100 yang dibunuhnya.”

“Dia mencari lagi orang yang boleh menunjukkan jalan untuk dia bertaubat. Lalu dia menemui seorang alim lagi abid. Orang itu menunjuk jalan kepadanya dengan mengatakan, “Tinggalkanlah daerah ini dan pergilah ke suatu tempat yang dihalalkannya. Di sana kamu akan menemui insan-insan yang soleh, di bumi soleh yang akan memandu kamu ke arah taubat dan Allah akan menerima taubat.

“Pembunuh itu terus menuju ke arah yang ditunjukkan orang alim tersebut, lalu di pertengahan jalan, dia menemui ajalnya. Bagaimana pun berlaku pertelagahan antara malaikat azab dan malaikat rahmah. Hendak dibawa ke manakah roh si pembunuh ini.

“Malaikat rahmah mahu membawa ke rahmah Allah kerana dia nyata hendak bertaubat, sedangkan malaikat azab hendak membawanya ke azab Allah kerana dia tidak pernah melakukan apa-apa kebaikan, malah sudah membunuh 100 orang.

“Dalam keadaan demikian, datanglah penyelesaian, maka datanglah malaikat ketiga yang menganjurkan kepada kedua-dua malaikat yang bertelagah dengan mengukur jalan, dari tempat asal yang penuh kesesatan, ke arah jalan yang benar-benar dia hendak bertaubat. Mana yang lebih hampir.
“Apabila diukur maka didapati dia sudah benar-benar hampir ke tempat untuk dia bertaubat bersungguh-sungguh, maka dia dihukum sudah bertaubat, lalu rohnya dibawa ke rahmat Allah SWT.”

Maka renung-renunglah wahai saudaraku. Wallahua`lam.

Sumber: Bersama Dato Dr Harun Din

Sunday, 27 November 2011

Salam Ma'al Hijrah 1433


Dikesempatan ini saya ingin mengucapkan Selamat Menyambut Tahun Baru Hijrah 1433 kepada semua khususnya pengunjung pondok kecil abuikhwan. Semoga kedatangan tahun baru ini memberikan seribu kebaikan serta meningkatkan lagi amalan kepada-Nya.

Sabda Nabi Muhammad SAW yang bermaksud:
"Barang siapa yang amalannya hari ini lebih baik dari semalam, dia adalah orang yang beruntung. Barangsiapa yang amalannya hari ini sama dengan yang semalam, dia adalah orang yang rugi. Dan barangsiapa yang amalannya hari ini lebih buruk dari hari semalam, dia tergolong orang yang dilaknat Allah SWT."

Sesungguhnya peringatan ini sepatutnya menjadi satu 'azam' kepada orang-orang yang mahu mengambil pengajaran.

Saturday, 26 November 2011

Anda yang memilihnya...


Sebuah kapal dalam pelayaran menuju ke satu destinasi. Di dalamnya ramai penumpang yang mengikuti pelayaran ini. Setelah berhari-hari membelah lautan, suatu hari kapal ini singgah di sebuah daratan dan memberi peluang kepada para penumpang untuk pergi berjalan-jalan melihat suasana di daratan. Sekurang-kurangnya dapat menghilangkan kejemuan setelah sekian lama di lautan membiru.

“Wah! Menarik sungguh pulau ini,” mereka amat terpesona dengan kecantikan dan keindahan pulau tersebut.

Pasir pantai yang memutih, dedaun kelapa melambai-lambai apabila ditiup angin, air yang jernih serta ikan-ikan yang berenang di celah-celah batu karang.

“Jangan berjalan terlalu jauh, nanti tidak mendengar siren amaran untuk belayar semula,” pesan kapten kapal sebelum melepaskan mereka semua turun.

“Baik, kami semua ingat pesanan tuan,” mereka semua berjanji akan taat pada perintah kapten kapal tersebut.

Golongan pertama yang turun berlabuh meninjau-ninjau sekitar pulau tersebut. Mereka sekadar mencari keperluan untuk bekalan pelayaran seterusnya. Mereka berjalan-jalan tetapi tidak berani terlalu jauh kerana bimbang akan ketinggalan, di kepala mereka sentiasa ingat akan pesanan tadi. Mereka tahu pulau itu hanyalah persinggahan sementara, sedangkan destinasi utama masih jauh perjalanannya. Mereka balik semula ke kapal sebelum siren dibunyikan. Alhamdulillah, mereka gembira.

Ada satu lagi golongan yang turut bersiar-siar di pulau tersebut. Mereka terpegun dengan keindahan yang memukau pandangan mata. Tanpa disedari mereka asyik berjalan dan terus berjalan. Tiba-tiba mereka dikejutkan dengan bunyi siren kapal dari kejauhan. Barulah mereka tersedar yang mereka telah berjalan agak jauh. Lantas mereka bergegas pulang ke kapal, tetapi kerana terlewat, tempat duduk mereka habis dipenuhi penumpang yang lain. Mereka seperti kecewa, walaupun sempat naik ke kapal.

Manakala golongan ketiga adalah yang paling malang. Mereka begitu ghairah dengan keadaan pulau tersebut. Walaupun siren kapal berbunyi berkali-kali , tetapi dek kerana terlalu jauh berjalan, mereka tidak mendengarnya. Sehinggalah siren berbunyi untuk kali terakhir, mereka masih terleka menikmati keindahan dan berhibur semahunya di pulau tersebut. Akhirnya kapal pun membongkar sauh, belayar meninggalkan mereka. Setelah jauh berlalu, barulah mereka tersedar dan berlumba-lumba kembali ke pelabuhan. Kapal telah pun belayar, walaupun dipanggil berkali-kali ia tetap tidak kembali lagi. Akhirnya penyesalan yang tidak terhingga.

Sekadar analogi


Kisah pendek ini hanya satu analogi.

Ada di antara manusia seolah-olah terlupa bahawa kehidupan di dunia hanyalah sementara. Sedangkan hidup pasti akan menemui kematian.

Ada yang menyedari bahawa kehidupan ini adalah satu amanah, lalu mereka menggunakan seluruh kehidupannya untuk mengabdikan diri kepada Allah. Apabila bekerja, berkeluarga serta setiap aktiviti yang dilakukan selaras dengan kehendak Allah SWT. Mereka ingat bahawa semuanya akan dihitung dan dipertanggungjawab kelak.

Ada yang terleka dengan kehidupan ini, namun akhirnya mereka disedarkan kembali. Mereka sempat kembali ke pangkal jalan. tetapi nikmat yang diperolehi tidak sama dengan golongan yang pertama tadi. Terdetik juga sedikit penyesalan, “Kalaulah kami patuh dan taat sejak dari mula, tentu kami juga mendapat nikmat seperti mereka.”

Golongan ketiga menjalani kehidupan di dunia ini tanpa pantang-larang. Falsafah mereka “hidup hanya sekali nikmatilah sepuasnya”. Maka segalanya dibolot tanpa ada kira-kira. Tatkala kematian menghampiri mereka barulah datang penyesalan. Namun semuanya telah terlewat, walaupun menangis dan merayu hanyalah sia-sia. Merekalah golongan yang rugi.

Tentukan pilihan anda


Akhir kehidupan terbentang dua jalan. Tiada yang ketiga.

Bahagia dan sengsara.

Bahagia adalah syurga, sengsara adalah neraka. Sedangkan kedua-duanya kekal abadi.

Semestinya setiap orang mahukan kebahagiaan. Kerana bahagia itu adalah kesenangan dan kenikmatan. Bahagia adalah seribu perkara yang menggembirakan.

Tiada siapa mahukan sengsara. Kerana sengsara adalah penderitaan, sengsara itu kesakitan dan kepayahan. Sengsara adalah seribu perkara yang tidak menyenangkan.
Bahagia atau sengsara, kita sendiri membuat pilihan. Gunakan akal untuk menilai.

Jangan tersilap membuat pilihan.

وَنَفْسٍ وَمَا سَوَّاهَا. فَأَلْهَمَهَا فُجُورَهَا وَتَقْوَاهَا . قَدْ أَفْلَحَ مَن زَكَّاهَا . وَقَدْ خَابَ مَن دَسَّاهَا
“Demi jiwa dan penciptaannya yang sempurna, maka Allah mengilhamkan (menunjukkan) jalan kejahatan dan jalan taqwanya. Sesungguhnya beruntunglah orang yang menyucikan jiwa itu dan rugilah orang yang mengotorinya.” (as-Syam: 7-10)

Friday, 25 November 2011

Aduhai sahabat baikku...


Rasulullah saw bersabda: “Seseorang itu menurut agama sahabatnya. Maka hendaklah diperhatikan seseorang yang hendak kamu jadikan sebagai teman.” (Riwayat al-Bukhari)

Benar-benar sulit untuk mencari sahabat yang baik, sebagaimana benar-benar sulit untuk menjadi sahabat yang baik.

Bagaimanakah seorang sahabat yang baik?

Tentunya sahabat yang baik tidak cemburu dengan kejayaan sahabatnya. Sebaliknya sahabat baiklah yang paling banyak membantu untuk mencapai kejayaan.

Sahabat yang baik tidak pernah mempengaruhi sahabatnya untuk melakukan perkara-perkara yang buruk dan sia-sia, tetapi sahabat yang baik adalah orang yang sentiasa menasihati sahabatnya untuk berbuat kebaikan.

Sahabat yang baik adalah orang yang dicari ketika sedih dan gembira. Sahabat yang baik menjadi tempat meluahkan perasaan yang tidak dapat diluahkan kepada sahabat biasa.

Adakah sahabat yang sebegini di zaman manusia berlumba-lumba mengejar kemewahan dan kepentingan diri? Entahlah, mungkin ada. Tetapi terlalu payahdan sukar, satu dalam seribu, mungkin. Beruntunglah mereka yang telah menemuinya.

Bagi seseorang yang hendak mengetahui serta memperbaiki kecacatan dan keaiban dirinya ialah melalui sahabat yang jujur dan bersikap benar dalam segala-galanya. Sahabat yang sebegini akan menegur kesilapan dan keaiban sahabatnya dengan dengan penuh kejujuran dan kasih sayang.

Diriwayatkan bahawa Umar al-Khattab bertanya kepada Salman al-Farisi tentang sesuatu keaiban yang terdapat pada dirinya. Tetapi pertanyaan tersebut enggan dijawab oleh Salman kerana khuatir akan menyinggung hati dan perasaan Umar. Umar sebaliknya semakin menggesanya untuk menerangkan akan hal yang sebenarnya. Lantas Salman pun berkata, “Adalah aku mendengar bahawa engkau ada menghimpunkan dua lauk dalam satu hidangan dan pada engkau ada dua pakaian yang engkau pakai, satu siang dan satu pada malamnya.”

Umar terus bertanya lagi, “Adakah lain-lain lagi yang engkau dengar selain kedua-dua perkara itu tadi?”

“Tiada lagi selain itu,” jawab Salman.

Umar berkata, “Adapun dua perkara yang engkau sebutkan itu, maka sesungguhnya aku akan berusaha mengubahnya.”

Diriwayatkan Rasulullah saw pernah bersabda: “Barangsiapa yang Allah kehendaki kebaikan baginya, nescaya Allah akan mengurniakannya sahabat yang soleh, jika ia lupa akan diingatkannya dan jika diingatkannya akan menolongnya.”

Anda telah menemui sahabat yang baik?

Hati dilukai?


Hati dilukai?

Siapa yang tidak pernah terluka hatinya. Memang memedihkan, bagai dihiris sembilu, dicucuk selumbar.

Sehingga mengundang kekecewaan, terasa putus asa dalam kehidupan.

Seiap insan memang menginginkan diri dihargai, dicintai dan mahu rasa bahagia. Itu adalah fitrah yang lahir dari lubuk hati.

Tetapi tidak semudah itu untuk memperolehinya. Liku-liku yang dilalui, tidak sedikit yang kecundang di sepanjang jalan.

Penuhilah keyakinan di segenap jiwa bahawa di sana ada hikmah tersembunyi walau pun hati sering dilukai. Sesungguhnya di sebalik kelukaan itu ada janji Allah buat mereka yang bersabar. Anggaplah kelukaan itu satu ujian dan dugaan, bahawa ia adalah hidayah Allah untuk menarik kita agar mendekatkan diri kepada-Nya.

Kelukaan dan kekecewaan itu terlalu manis dan indah andai kita menilainya dengan pandangan mata hati. Jauhi prasangka buruk kepada Allah, bimbang ianya akan menjerumuskan kita kepada kufur nikmat lantas menafikan segala yang ditaqdirkan adalah yang terbaik buat hamba-Nya.

Tanamkan rasa syukur dan sabar.

Syukur, kerana kita percaya masih ada sinar kebahagiaan disebalik kelukaan. Bukankah Dia telah berjanji disebalik kesusahan ada kesenangan? Maka yakinlah sepenuhnya.
.
فَإِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا , إِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا
"Kerana sesungguhnya bersama kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya bersama kesulitan itu ada kemudahan."

Sabar, kerana Dia akan bersama dengan orang-orang yang memiliki kesabaran. Yakinlah...

Bukankah kita masih ada Dia?

Tuesday, 22 November 2011

Hukum dakwa hudud 'out of date'

Soalan:

Sering kita lihat dalam penulisan terutamanya dalam blog-blog di internet dan juga kita dengar dalam ceramah-ceramah politik, ada umat Islam menyebut secara langsung atau tidak langsung bahawa hukuman hudud sudah tidak relevan lagi dengan zaman tanpa sempadan ini. Ada yang kata hudud 'out of date' (ketinggalan zaman). Bagaimanakah pendapat mereka ini dan apakah hukum Islam terhadap mereka?

Jawapan:

INILAH masalah ummah, terutamanya kita di Malaysia yang sering kali tenggelam timbul dalam permasalahan besar ini, yang kadang-kadang diremehkan segelintir daripada kita, tanpa memikir kesannya terhadap keimanan kita kepada Allah SWT.

Ya, benar saya juga pernah berhadapan dengan mereka yang mengungkapkan kata-kata sedemikian. Pada saya hal ini amat menyayat hati dan meremang bulu roma saya, akibat ketakutan kemurkaan Allah kerana tergamak manusia yang daif dan serba kekurangan dalam segala hal, sanggup meremehkan, mencela serta merendah-rendahkan hukum-hukum Allah yang Maha Agung. Allah yang Maha Mengetahui segala-galanya.

Hukuman hudud, adalah hukum dari Allah yang telah ditetapkan dengan jelas, terang serta nyata dalam al-Quranulkarim, menerusi ayat-ayat dalam surah-surah, antaranya berikut:
i : Surah al-Maidah, ayat 44, 45, 47, 48, 49 dan 50.
ii : Surah al-Baqarah, ayat 187 dan 229.
iii : Surah an-Nisa`, ayat 14.
iv : Surah at-Taubah, ayat 63.

Banyak lagi dalam surah-surah lain, yang semuanya, atau keseluruhannya menyebut dengan terang. Mengenai hukuman-hukuman hudud yang wajib dilaksanakan.

Ulama-ulama yang muktabar telah berijma`, wajib melaksanakannya. Mengingkari atau menghinanya, rosaklah aqidahnya.

Hukum-hukum Allah selama-lamanya relevan, kerana Allah mencipta hukum-hukum itu dengan ilmu-Nya yang Maha Luas. Mengetahui yang dahulu, sekarang dan akan datang, malah mengetahui zahir dan batin manusia.

Allah mengetahui keperluan yang segera dan akan datang, mengetahui keperluan dunia dan kebaikan akhirat.

Oleh kerana itu, hukum Allah mengambil kira semuanya. Maka ia tetap relevan sehingga ke akhir zaman.

Firman Allah (mafhumnya): "Allah, tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, yang tetap hidup, yang kekal selama-lamanya mentadbirkan (sekelian makhluk-Nya). Yang tidak mengantuk usahkan tidur. Yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi. Tiada sesiapa yang dapat memberi syafaat (pertolongan) di sisi-Nya melainkan dengan izin-Nya. Yang mengetahui apa yang ada di hadapan mereka dan apa yang ada di belakang mereka, sedang mereka tidak mengetahui sesuatu pun daripada (kandungan) ilmu Allah melainkan apa yang Allah kehendaki (memberitahu kepadanya). Luasnya Kursi Allah (ilmu-Nya dan kekuasaan-Nya) meliputi langit dan bumi; dan tiadalah menjadi keberatan kepada Allah menjaga serta memelihara keduanya. Dan Dialah Yang Maha Tinggi (darjat kemuliaan-Nya), lagi Maha Besar (kekuasaan-Nya)." (al-Baqarah: 255)

Itulah ayat Kursi yang kita baca setiap hari. Cumanya kebanyakan kita tidak merenungi mesej yang Allah sampaikan dalam ayat itu. Ia patut sangat direnungi.

Siapalah kita yang sanggup meremeh dan merendah-rendahkan hukum Allah? Allah SWT mengingatkan kita bahawa Dia yang mencipta manusia dalam keadaan lemah longlai.

Firman Allah (mafhumnya): "Allah (sentiasa) hendak meringankan (beban hukumnya) daripada kamu, kerana manusia itu dijadikan berkeadaan lemah." (an-Nisa`: 28)

Firman Allah (mafhumnya): "Tidakkah manusia itu melihat dan mengetahui, bahawa Kami telah menciptakan dia daripada (setitis) air benih? Dalam pada itu (setelah Kami sempurnakan kejadiannya dan tenaga kekuatannya) maka dengan tidak semena-mena menjadilah ia seorang pembantah yang terang jelas bantahannya (mengenai kekuasaan Kami menghidupkan semula orang-orang yang mati)." (Yaasin: 77)

Gaya bahasa yang sering digunakan golongan penentang ini antaranya, `undang-undang Islam sudah tidak relevan, 'out of date' atau ketinggalan zaman, adalah dengan nyata menghina hukum Allah.

Pada waktu yang sama golongan ini menjulang tinggi undang-undang ciptaan manusia yang disifatkan mereka 'up to date', kononnya lebih maju dan berdaya saing.

Golongan ini ditempelak Allah menerusi firman-Nya (mafhumnya): "Sesudah itu, patutkah mereka berkehendak lagi kepada hukum-hukum jahiliah (ciptaan manusia)? Padahal, kepada orang-orang yang penuh keyakinan, tidak ada sesiapa yang boleh membuat hukum yang lebih baik daripada Allah." (al-Maidah: 50)

Golongan yang pernah terlanjur kata atau masih termasuk dalam golongan ini, saya menyeru agar anda kembali kapada Allah. Bertaubat nasuha kepada-Nya, seperti yang Allah sarankan menerusi firman-Nya (mafhumnya):

"Dan kembalilah kamu kepada Tuhan kamu dengan bertaubat, serta berserah bulat-bulat kepada-Nya, sebelum kamu didatangi azab; kerana sesudah itu kamu tidak akan diberikan pertolongan." (az-Zumar: 54)

Insaflah wahai saudara yang seagama denganku. Wallahua`lam.

Sumber: Bersama Dato Dr Harun Din

Tahniah Malaysia!!!

Walaupun terlewat tetapi saya tidak malu untuk mengucapkan...Tahniah, tahniah dan tahniah kepada skuad Harimau Muda Malaysia kerana memenangi pingat emas bolasepak Sukan Sea ke-26. Anda semua adalah kebanggaan kami...

Tahniah juga kepada rakyat Malaysia yang setia memberikan sokongan, terutama mereka yang berada di Stadium Gelora Bung Karno. Anda juga menjadi kebanggaan kami...


*Ingatkan dapat cuti ke...he3

Sunday, 20 November 2011

Hati...sukar dimengertikan


Hati ini terlalu unik, hati ini amat sukar untuk dimengertikan. Ada ketika tenang dan tenteram. Kadang-kadang ia resah dan gelisah. Ada masanya ia bagaikan kosong tidak terisi.

Ada waktunya ia gagah dan perkasa, walaupun datang ujian bersilih ganti, walaupun ada kata-kata yang menggigitnya, namun ia tetap teguh tak terusik bak batu karang di tengah samudera.

Namun diwaktu ia lemah dan longlai, walaupun kata-kata yang sama diucapkan, ianya bagai dihiris sembilu. Bisanya menusuk hingga lubuk yang paling dalam.

Benarlah, hati itu berbolak-balik sifatnya bagaikan masakan di atas dapur yang mendidih dan menggelegak.

Itulah uniknya hati...benar-benar sulit dimengertikan.

يا مقلب القلوب ثبت قلوبنا على دينك
"Ya Allah, Tuhan yang membalik-balikkan hati maka tetapkanlah hati kami pada agamamu."

Saturday, 19 November 2011

Perubahan itu pasti...


Allah SWT menganugerahkan kekuatan dan akal budi kepada manusia, sehingga manusia dapat bertindak sendiri dan mengendalikannya dirinya sendiri di bawah naungan-Nya.

Dalam erti kata, manusia berkuasa ke atas dirinya dalam batas-batas yang ditentukan oleh Allah SWT. Oleh itu, manusia wajib berusaha menentukan garis hidupnya, jangan hanya menyerah kepada taqdir semata-mata.

Sebagai seorang Muslim, kita tidak boleh menyerah semata-mata kepada taqdir, tetapi kita yakin dan percaya adanya taqdir. Kita juga tahu Allah SWT tidak akan merubah nasib kita, sekiranya kita sendiri tidak berusaha merubahnya. Kita juga percaya bahawa dalam perjalanan hidup yang dilalui, tidak mustahil akan menemui kegagalan dan kecelakaan yang tidak disangka-sangka, walaupun telah dibuat persiapan yang rapi. Sebab itulah, dalam setiap kegiatan atau pekerjaan yang dilakukan kita tidak boleh sesekali melepaskan ingatan kepada-Nya. Maka, jika kita ditimpa musibah atau dugaan, jiwa kita telah bersedia menghadapinya dan sentiasa ingat bahawa pelindung kita hanyalah Allah SWT. Nah! Disinilah letaknya kekuatan, sehingga jiwa sesekali tidak merasa sepi, bimbang, goyah dan putus asa.

Berubahlah wahai diri!


Firman Allah SWT:

“...Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap sesuatu kaum, maka tidak ada yang dapat menolaknya; dan sesekali tidak ada pelindung bagi mereka selain Dia.” (ar-Ra`du: 11)

Di dalam ayat di atas dapatlah kita fahami bahawa Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum, jika mereka sendiri tidak mengubah sikap dan akhlaq yang ada pada mereka. Contohnya satu kaum atau bangsa yang suka berpecah-belah dan bermusuh-musuhan sesamanya, mereka pasti akan lemah dan mundur dalam segenap hal, baik dalam ekonomi, pemerintahan, pendidikan dan sebagainya.

Ingatlah! Hal keadaannya itu tidak akan diubah oleh Allah SWT, jika mereka sendiri tidak mengubah sikap dan akahlaq mereka yang suka berpecah-belah dan bermusuhan. Seumpama orang yang malas, nasibnya akan menjadi miskin dan sentiasa hidup dalam kesusahan. Nasibnya tidak akan diubah oleh Allah SWT, selagi dia sendiri tidak membuang sifat pemalas itu terlebih dahulu.

Kata seorang ahli hikmah: “Janganlah meminta kepada Allah, “kayakanlah aku” sedangkan dia sendiri tidak suka berusaha kerana langit tidak akan menurunkan hujan emas dan perak.”

Usahakanlah untuk berubah...

Jangan ditangguh perubahan itu andai ianya menjurus ke arah kebaikan. Bimbang ia adalah peluang datang yang hanya sekali.

Berubahlah wahai diri!


(Rujukan: Tafsir al-Azhar)

AURA IMAN: Membongkar Ibrah di Sebalik Sunnatullah


Adakah kita ambil peduli dengan apa yang berlaku di sekeliling kita?
"Maka insaflah dan ambillah ibrah (pelajaran dari peristiwa itu) wahai orang yang berakal serta celik mata hatinya." (al-Hasyar: 2)

Aura Iman mengajak kita berfikir dan bermuhasabah untuk mencari pengajaran dan hikmah disebalik pelbagai kejadian yang melingkari kehidupan. Ada yang kita terlepas pandang, walhal itu amaran Allah untuk kembalikan iman kita agar tidak tersasar jauh dari jalan menuju redhaNya.

"Marilah kita lakukan 'post mortem' dengan ikhlas bagi mencapai matlamat menyahkan segala toksid, virus dan bakteria yang bersarang di hati kita. Kita sebagai umat terbaik yang diciptakan Allah mampu mempersembahkan adegan hati terunggul dengan sikap 'towering personality'. Kita sebagai umat pilihan mesti bangun dan jangan lalai lagi. Bangunlah membina landskap hati yang indah lagi mempesonakan dunia. Biar dunia tertawan dan tergoda dengan keindahan hati budi kita yang murni lagi luhur terpuji bersama percikan iman yang membara di sanubari!"

Tajuk : AURA IMAN: Membongkar Ibrah di Sebalik Sunnatullah
Penulis : Wan Ruzlan Wan Omar
Penerbit : Galeri Ilmu Sdn Bhd
Harga : SM 22.00 / SS 24.00
Muka Surat : 230

Aku dah tanda dah!

Suatu hari, Kassim, Ah Keat dan Ramasamy pergi memancing di laut Hmm...dahsyat sungguh, hari itu dalam masa yang tidak sampai lima jam saja, mereka memperolehi 40 kilogram ikan! Sebelum balik, Kassim pun memberitahu Ramasamy, "Banyak betul ikan kat sini. Baik engkau tanda tempat ni, esok kita boleh datang lagi."

Esoknya mereka menyewa sebuah bot dan pergi ke lokasi semalam. Sejurus tiba di tengah laut, mereka jadi pening sebab tidak dapat mengesan tempat yang dicari-cari. "Rama... engkau dah tanda tak tempat tu semalam?" tanya Kassim sambil memandang muka kawan baiknya itu.

"Dah! Aku dah buat tanda pangkah besar kat lantai bot!" jawab Ramasamy.

Mendengar jawapan Ramasamy tadi, Ah Keat terus berdiri dan bercekak pinggang, "Cit aparaa....! Tak ada akal ka lu, Rama! Itu macam aa..., apa pasal hari ini lu sewa lain bot?"


(Cerita hanya rekaan semata. Diceritakan oleh sahabat saya sewaktu dalam perjalanan menuju ke Temerloh tempohari)

Thursday, 17 November 2011

Di mana pemuda kami hari ini...


ALLAH SWT berfirman (mafhum):
“(Ingatkanlah) tatkala pemuda-pemuda mencari tempat perlindungan ke dalam gua, lalu mereka berdoa: “Wahai Tuhan kami! Berikanlah rahmat kepada kami dari sisi-Mu, dan sempurnakanlah bagi kami petunjuk yang lurus dalam urusan kami (ini).” (al-Kahfi: 10)

“Kami ceritakan kisah mereka kepadamu (Muhammad) dengan sebenarnya. Sesungguhnya mereka itu adalah pemuda-pemuda yang beriman kepada Tuhan mereka dan Kami tambahkan kepada mereka petunjuk.” (al-Kahfi: 13)

“Dan Kami telah meneguhkan hati mereka di waktu berdiri, lalu mereka berkata: “Tuhan kami adalah Tuhan langit dan bumi, kami sekali-kali tidak menyeru tuhan selain Dia. Sungguh, kalau kami berbuat demikian, tentu kami telah mengucapkan perkataan yang sangat jauh daripada kebenaran.” (al-Kahfi: 14)

Kisah 7 orang pemuda.

Mereka tidak bersama dengan pemerintah yang zalim.

Mereka mendapat ilham daripada Allah kepada jalan yang benar, maka terisilah jiwa mereka dengan iman dan taqwa.

Allah SWT meneguhkan hati mereka, menyatupadukan mereka di dalam satu pendirian yang sangat bertentangan dengan pemikiran kaum mereka.

7 pemuda ini meninggalkan kampung halaman mereka.

7 pemuda ini meninggalkan kehidupan yang senang dan mewah.

Benarlah kata junjungan mulia – “Sesungguhnya pemuda yang bertaqwa kepada Allah lebih disayangi Allah dari si tua yang bertaqwa.”

Kerana payahnya orang muda mahu bertaqwa, lebih-lebih lagi di zaman ini...

Di mana pula pemuda kita?

Di jalanraya!
Di pasaraya!
Di pesta ria!
Akhirnya tiada apa yang ada!

Semoga Allah menyelamatkan pemuda-pemuda di zaman kami ini..........Ameen.

Tuesday, 15 November 2011

Cintanya pada umat...


Tanpa sedar, lebih 1430 tahun Rasulullah saw telah meninggalkan kita. Masa yang beredar menjarakkan kita dengan ungkapan kasihnya...ummati, ummati, ummati...

Kalimah yang menggambarkan betapa sayangnya baginda kepada kita semua.

Daripada Abdullah bin Amru bin al-Ash ra.; Sesungguhnya Rasulullah saw membacakan ayat Allah mengenai Nabi Ibrahim as:

“Wahai Tuhanku, berhala-berhala itu telah menyesatkan banyak umat manusia. Oleh itu, sesiapa yang menurutku maka ia adalah dari golonganku dan barangsiapa yang menderhakai aku, maka sesungguhnya Engkau Maha Pengampun, lagi Maha Penyayang” (Ibrahim: 36)

Kemudian membaca kata-kata Nabi Isa as:

“Jika Engkau menyeksa mereka, maka sesungguhnya mereka adalah hamba-Mu; dan jika Engkau mengampunkan mereka; maka sesungguhnya Engkaulah sahaja yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.” (al-Maidah: 118)

Maka Rasulullah mengangkat tangannya dan berdoa: “Ya Allah, ummatku...ummatku” dan Rasulullah menangis. Allah berfirman: “Wahai Jibril, pergilah kepada Muhammad dan Tuhanmu Maha Mengetahui, tanyakan kepadanya apakah yang menyebabkan dia menangis.”
Jibril mendatangi Rasulullah dan bertanya. Rasulullah memberitahu bahawa Allah Maha Mengetahui (tentang apa yang ditangisi)

Allah berfirman: “Wahai Jibril, pergilah kepada Muhammad dan katakan sesungguhnya Kami meredhaimu pada umatmu dan Kami tidak menganiayaimu.” (Muslim)

Nah! Betapa besarnya kecintaan baginda, apakah kita mengerti dan merasai hakikatnya.

Namun, di manakah Rasulullah di sudut hati kita, adakah di tempat yang paling tinggi di dalam hati?

Sedalam manakah perasaan cinta kita kepada Rasulullah,adakah sama dengan cinta kita kepada isi dunia?

Bagaimanakah gejolak rindu kita kepada Rasulullah, mungkin secalit sahaja berbanding rindu kepada kekasih hati?

Rasakanlah persoalan ini di dalam hati.

Ada yang tidak ambil kisah tentang Rasulullah saw. Ada yang menganggap soal Rasulullah saw hanyalah pada ajarannya bukan kepada peribadinya. Tidak kurang yang menganggap ia bukan perkara pokok, tidak perlu diperbesar-besarkan. Sedangkan baginda diutus sebagai penunjuk jalan, sumber kebenaran dan penyelamat bagi kehidupan manusia di dunia dan akhirat.

Renungkanlah sabdanya ini...

Daripada Abu Hurairah, bahawa Rasulullah Sallallahu ‘alayhi wa Sallam telah pergi ke kawasan perkuburan dan berkata, “sejahtera ke atas kamu (penghuni) negeri orang-orang yang beriman. Sesungguhnya kami Insya Allah akan menyusuli kamu. Amat ingin di hatiku seandainya dapat kita melihat saudara-saudara kita”. Sahabat bertanya: Apakah kami ini bukan saudara-saudaramu ya Rasulullah? Baginda menjawab: “Kamu semua adalah sahabat-sahabatku. Sedangkan saudara-saudara kita adalah (orang-orang mukmin) yang belum muncul (i.e mukmin di masa hadapan) – [Riwayat Muslim]

Apakah yang kita fikirkan jika seorang lelaki rindukan seorang calon isteri, sedangkan calonnya belum ada!!?

Mungkin kita akan berkata lelaki itu tidak waras, mana mungkin seseorang merindui kepada seseorang yang tidak wujud.

Namun Baginda telah merindui kita sebelum kita ada.

Baginda melihat perkuburan, menginsafi bahawa dirinya tidak kekal dan akan kembali kepada Dia. Pastinya baginda tiada peluang untuk bertemu dengan saudara-saudaranya.

Siapakah saudara-saudaranya itu? Tidak lain dan tidak bukan, KITALAH WAHAI SAUDARA DAN SAUDARI…

Renungkanlah, andai masih ada lagi sedikit perasaan halus di sudut hatimu...

Duhai Rasulullah
Tiada lukisan yang dapat melukis akhlaqmu
Tiada kata yang seindah dan selembut bicaramu
Engkaulah tauladan dan ikutan
Engkaulah keistimewaan di mata sahabatmu
Demikian keistimewaan di hati kami
Meskipun dikau insan biasa...
Selawat dan salam ke atasmu ya Rasulallah, syafaatkan kami di hari pertemuan kita.
Dengan ikhtiar perjuangan yang tidak seberapa ini, ibarat tenggelam timbul di lautan kefasiqan.
Moga terenjis jua belas ehsanmu duhai Rasulullah, agar mengakui kami ini umatmu.

Ameen ya Rabbal ‘Aalameen.

Monday, 14 November 2011

Kenapa ulama tidak sekata isu hudud?

Soalan:

Kenapa umat Islam, hatta di kalangan ulama-ulama terbilang di Malaysia, tidak bersependapat dalam hal pelaksanaan hudud? Malah mereka dilihat bertentangan antara satu sama lain. Seolah-olah hukum hudud itu ada pilihan untuk melaksanakannya atau tidak melaksanakannya. Mohon pandangan dalam perkara ini. Terima kasih.

Jawapan:

BERLAINAN pendapat dalam Islam adalah perkara lumrah dari dahulu hingga sekarang.

Bagaimanapun perlulah diketahui bahawa berlainan pendapat itu, ada yang diharuskan syarak dan ada yang dilarang. Malah ada yang amat-amat dilarang.

Yang diharuskan adalah pada perkara-perkara furuu`iyyat (masalah-masalah cabang) yang tidak ada nas syarak yang memastikannya.

Adapun yang diharuskan berkhilaf, adalah pada ruang ijtihad pada perkara yang tiada nas syarak, tiada ayat yang menetapkan hukumnya. Lebih-lebih lagi pada perkara yang baru timbul, di mana tidak pernah berlaku sebelum ini.

Contoh jelas yang diharuskan berkhilaf. Seperti bila mana sahabat-sahabat Rasulullah saw tidak bersependapat, sama ada hendak menghimpun dan menulis semula al-Quran.

Abu Bakar as-Siddiq berpendapat tidak boleh dibuat kerana Rasulullah saw tidak melakukannya dan tidak pernah ada suruhan melakukannya.

Umar al-Khattab ra. berpendapat, perlu dilaksanakan usaha pengumpulan dan penulisan al-Quran kerana dibimbangi akan hilang daripada hafalan ummah. Sebabnya pernah berlaku, ramai penghafal al-Quran yang terkorban syahid. Generasi kemudian akan kehilangan al-Quran.

Apabila mereka bertelagah, akhirnya mereka bersetuju perlu dihimpun dan ditulis semula al-Quran.

Demikian juga mereka bertelagah dalam memilih seorang ketua negara untuk menggantikan Rasulullah saw, bagi meneruskan pemerintahan Islam. Mereka bertelagah pada memilih orang, yang akhirnya mereka bersetuju memilih Abu Bakar as-Siddiq.

Dalam permasalahan hudud, perlu atau tidak melaksanakannya, telah dijawab oleh amalan Rasulullah saw, para sahabat dan juga as-salafussoleh. Perlu melaksanakannya.

Mereka tidak pernah bertelingkah kerana wujud nas-nas syarak yang amat jelas, menyuruh kita, khasnya pihak berkuasa agama, pada setiap generasi, pada setiap negara, wajib melaksanakannya.

Sepatutnya tidak berlaku pertentangan pendapat di kalangan ulama-ulama muktabar, khasnya ulama `amilin (yang beramal dengan ilmunya), jika kesemua mereka benar-benar takutkan Allah dan melaksanakan perintah Allah.

Bagaimanapun jika ada di kalangan mereka, yang takut akan kehilangan maslahat keduniaan, daripada kemurkaan Allah SWT dan azabnya, maka akan berlakulah apa yang anda ajukan pada persoalan di atas, bahawa ada ulama bertelingkah.

Setiap satu dalam kesalahan hudud (mencuri, merompak, berzina, menuduh zina, meminum arak, murtad) semuanya telah ditetapkan Allah hukumannya di dalam al-Quran.

Menerusi ayat-ayat yang muhkamat (jelas dan terang hukumnya) dan juga hadis-hadis sahih, maka pelaksanaannya adalah wajib.

Seperti Allah SWT memerintahkan kita melaksanakannya dalam perintah-Nya menerusi ayat (mafhumnya): “Dan hendaklah engkau menjalankan hukum di antara mereka dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah dan janganlah engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka, dan berjaga-jagalah supaya mereka tidak memesongkanmu daripada sesuatu hukum yang telah diturunkan oleh Allah kepadamu. Kemudian jika mereka berpaling (enggan menerima hukum Allah itu), maka ketahuilah hanyasanya Allah mahu menyeksa mereka dengan sebab setengah daripada dosa-dosa mereka; dan sesungguhnya kebanyakan daripada umat manusia itu adalah orang-orang yang fasiq.” (al-Maidah: 49)

Di kalangan ulama-ulama muktabar tidak berlaku khilaf dalam kewajipan melaksanakannya. Ini kerana mempertikaikan kewajipannya, adalah bererti melawan dan mempertikaikan hukum Allah yang tsabit wajibnya.

Jika berlaku demikian, maka bererti mereka melawan hukum Allah. Mengendalakan hukum Allah, mempertikaikan hukum Allah adalah menentang Allah. Firman Allah (mafhumnya): “Tidakkah mereka mengetahui bahawa sesiapa yang menentang (perintah-perintah) Allah dan Rasul-Nya, maka sesungguhnya adalah baginya neraka Jahannam serta ia kekal di dalamnya? Balasan yang demikian adalah kehinaan yang besar.” (at-Taubah: 63)

Ayat-ayat yang sedemikian maksudnya, banyak berulang di dalam al-Quran. Antaranya firman Allah (mafhumnya): “Sesungguhnya orang-orang yang menentang (perintah) Allah dan Rasul-Nya, mereka tetap ditimpa kehinaan sebagaimana orang-orang yang terdahulu daripada mereka ditimpa kehinaan; kerana sesungguhnya Kami telah menurunkan keterangan-keterangan yang jelas nyata. Dan bagi orang-orang yang kafir disediakan azab seksa yang menghina.
“Sesungguhnya orang-orang yang menentang (perintah) Allah dan Rasul-Nya, mereka termasuk dalam golongan yang amat hina.” (al-Mujadalah: ayat 5 dan ayat 20)

Ulama muktabar dan terbilang, tidak mungkin bertelingkah kerana mereka tahu akibat penentangan itu akan menghadapi seksa Allah yang amat keras menunggu mereka.

Ada kalangan ulama yang menjadi ahli politik, menggunakan akal pendek mereka dan menilai kepentingan dan pulangan-pulangan duniawi, atau membela dan mempertahankan kedudukan, atau kepentingan-kepentingan khususnya, yang mereka berselindung di sebalik kalimah (bahasa) yang seolah-olah mereka bukan menentang, tetapi sebenarnya menentang.

Ini kerana dalam hati mereka, mereka tidak mahu melaksanakan hukuman hudud. Sebenarnya hukum-hukum hudud tidak pilihan bagi kita, melainkan mencari jalan yang terbaik untuk melaksanakannya, dan sama-sama menggalas amanah untuk memahamkan masyarakat tentang kebaikan hukuman itu, bagi dilaksanakan sebaik-baiknya tanpa sebarang kecelaruan. Wallahua`lam.

Sumber: Bersama Dato Dr Harun Din

Sunday, 13 November 2011

Celoteh pagi hari...


Saya menjenguk ke luar jendela, hujan renyai-renyai yang turun membasahi jalan tar di hadapan rumah. Belum ada tanda-tanda mahu berhenti.

Hujan dari cucur atap memercik ke wajah. Saya yang sudah lengkap berpakaian sukan begitu juga anak-anak, sabar menanti hujan reda. Cuti hujung minggu begini, hajat di hati mahu berjogging mengeluarkan peluh, bukan berlari jauh pun, sekadar berpusing-pusing di sekitar taman perumahan. Orang tua! Bukan boleh berlari jauh-jauh, nanti sakit urat.

Lagipun jarang saya dapat bersama keluarga di hujung minggu. Biasanya ia terisi dengan program-program kebajikan, kadang-kadang sehingga keluar kawasan. Alhamdulillah, masa yang terluang saya gunakan dengan kualiti yang semaksimum mungkin.

“Abi, bila nak pergi jogging ni?” Acik bertanya, mengejutkan saya yang masih mengelamun di jendela. Hujan tidaklah lebat sekadar renyai-renyai sahaja,tetapi takkan nak berjogging di dalam hujan.

“Tunggulah kejap, kan hujan ni.” Saya memberitahu mereka. Kepala ligat berputar mencari akal fikiran, cuba untuk memujuk anak-anak. Bimbang mereka terkilan tidak dapat keluar berlari, lagipun saya yang berjanji dengan mereka semalam.

Hujan masih lagi membasahi bumi.

“Tahu tak siapa yang menurunkan hujan?” saya bertanya kepada anak-anak, cuba berkongsi sesuatu. Mengetuk minda mereka untuk berfikir.

Sesungguhnya Malaikat Mikail dan pembantunya ditugaskan mengurus hujan, mengatur angin dan awan serta tumbuh-tumbuhan dengan perintah Allah. Dengannya juga diciptakan rezeki untuk semua makhluk di bumi ini. Tidak setitis pun hujan yang turun dari langit melainkan Mikail bersama pembantunya menurunkan di tempat yang diperintahkan.

“Dan Kami turunkan hujan dari langit dengan sukatan yang tertentu, serta Kami tempatkan ia tersimpan di bumi; dan sesungguhnya Kami sudah tentu berkuasa melenyapkannya.” (al-Mukminun: 18)

“Baiknya Allah kepada kita dengan ditugaskan malaikat-Nya menolong kita. Allah baikkan?” Saya bertanya.

Anak-anak mengangguk sambil tersenyum.

Saya tidak dapat menahan hujan, saya hanya menanti Malaikat Mikail menguruskan hujan dengan izin-Nya.


Hujan yang turun

Dalam Tafsir al-Jalalain menyatakan, maksud rahmat adalah rezeki dan hujan. Ada juga ulama yang menyimpulkan rahmat itu termasuk hujan, rezeki, doa yang dimakbul, taubat yang diterima, taufiq dan hidayah.

Firman Allah SWT:

“Dan Dialah (Allah) yang menghantarkan angin sebagai pembawa berita yang menggembirakan sebelum kedatangan rahmatnya (iaitu hujan), hingga apabila angin itu membawa awan mendung, Kami halakan dia ke negeri yang mati, (daerah yang kering-kontang), lalu Kami turunkan hujan dengan awan itu, kemudian Kami keluarkan dengan air hujan ituberbagai-bagai jenis buah-buahan. Demikianlah pula Kami mengeluarkan (menghidupkan semula) orang-orang yang telah mati, supaya kamu beringat (mengambil pelajaran daripadanya).” (al-A`raaf: 57)

Pada dasarnya hujan adalah rahmat daripada Allah SWT. Seisi alam mendapat kebaikan dan manfaat daripada hujan yang mencurah dari langit. Bumi yang tandus menjadi hijau tumbuh dengan tanam-tanaman.

Di dalam buku `Pembuktian tanda-tanda kiamat kecil sudah terjadi` dinyatakan kalaulah tidak kerana adanya manusia yang taat beribadah dan anak-anak yang sedang menyusu serta binatang-binatang yang kehausan maka dosa-dosa manusia akan menahan hujan dari langit walaupun setitis.

Sabda Rasulullah saw:

“(Pada suatu saat) Sulaiman as. telah keluar (bersama pengikutnya) untuk melakukan solat istiqa` maka ia melihat seekor semut menelentang di atas punggungnya sambil mengangkat kaki-kakinya ia berdoa ke langit dan berkata: “Ya Allah, sesungguhnya kami adalah makhluk-makhluk-Mu, kami bukanlah tidak memerlukan kepada hujan-Mu.” Maka Sulaiman as. berkata: “Kembalilah kamu kerana kamu akan diberi hujan dengan makhluk selain kamu.” (hadis riwayat Ahmad dan Hakim dari Abu Hurairah)

Hadis akhir zaman

Rintik-rintik hujan masih berkabus.

Saya teringat satu hadis Rasulullah saw yang disebut sebagai hadis akhir zaman:

“Di antara tanda dan syarat kiamat adalah bahawa anak-anak menjadi pemarah, hujan akan menjadi bencana, dan bahawa jumlah orang-orang jahat akan melimpah.” (hadis riwayat Thabrani dari Ibnu Mas`ud)

Jika kita melihat di akhir-akhir ini hujan yang turun bagaikan berbeza dengan dahulu. Banyak bencana seperti banjir besar dan tanah runtuh ekoran hujan, yang membuatkan manusia merasa takut. Hujan tidak lagi menjadi khabar gembira buat mereka. Yang terbaru banjir besar yang berlaku di Negara Thailand yang mengakibatkan kemusnahan dan kerosakan. Termasuk juga yang berlaku di negara kita. Kita mohon perlindungan-Nya.

“Ya Allah, jadikanlah hujan ini bermanfaat buat kami.” Doa tulus seorang hamba.

Dalam siraman hujan pagi ini, saya imbau kembali keriangan bermain hujan di zaman kanak-kanak dahulu. Keseronokan yang sudah jarang terlihat kini, budak-budak sekarang pun dah tak suka mandi hujan!

Semoga mentari bersinar kembali

Saturday, 12 November 2011

Alhamdulillah...


Satu kisah...

Seorang lelaki berangkat berjihad di jalan Allah, sementara dia meninggalkan isteri dan anak-anaknya. Beberapa wanita tetangganya yang lemah iman berkata kepada isteri lelaki tersebut: "Wahai ibu yang malang, apabila Allah mentakdirkan maut untuk suamimu dan menjadi syahid, maka siapakah yang akan menghidupi dan menjaga anak-anakmu?"

Wanita mukminah ini hanya menjawab perkataan mereka dengan keras, sepenuh iman dan keyakinan: "Aku hanya mengenal suamiku sebagai seorang yang hanya dapat makan. Aku tidak pernah mengenalnya sebagai yang menurunkan rezeki. Apabila orang yang hanya dapat makan itu telah mati, maka Yang Maha Pemberi rezeki akan tetap hidup."

Ya, Pemberi rezeki tetap hidup dan tidak akan berkurang khazanah-Nya, walaupun diberi kepada seisi bumi. Allah, Tuhan kita yang amat pemurah.


“Katakanlah: “Sesungguhnya Tuhanku melapangkan rezeki bagi siapa yang dikehendaki-Nya di antara hamba-hamba-Nya dan menyempitkan (siapa yang dikehendaki-Nya)”. Dan barang apa saja yang kamu nafkahkan, maka Allah akan menggantinya dan Dialah Pemberi rezeki yang sebaik-baiknya.” (Saba’: 39)

Alhamdulillah.

Tuesday, 8 November 2011

Tolak hudud & persenda perkara agama (Ustaz Azhar Idrus)

Petikan kuliah yang disampaikan oleh ikon anak muda masa kini, al-Ustaz Azhar Idrus. Dengar dan fahamkan apa yang disampaikan.

video

Fikiran boleh kena `culik`?

Soalan:

Jiran saya hilang segala ingatannya kerana terbabit dalam suatu kemalangan jalan raya, tetaoi anehnya dia masih boleh balik ke rumah. Setelah pulih beliau merasakan kemungkinan fikiran beliau telah diculik. Ada sahabat bercerita tentang saudaranya sakit, mengadu fikirannya kosong, dia diculik dan kemudian meninggal dunia selepas itu. Saya sendiri mengalami keadaan sedemikian, pada suatu pagi, sedang saya berjalan-jalan, tiba-tiba pandangan dan fikiran saya jadi kosong. Soalan saya, bolehkah fikiran kita diculik, bagaimana ia boleh menjadi kosong dan bagaimana hendak menghindarkannya. Terima kasih.

Jawapan:

PERKARA yang anda kemukakan, adalah permasalahan yang biasa berlaku dalam mana-mana masyarakat manusia. Masalah hilang fikiran (ingatan), sama ada seluruhnya, separuhnya, seperempat daripadanya atau sebahagian kecil daripadanya, adalah perkara biasa, yang banyak aspek boleh dianalisis natijahnya.

Semuanya tidak ada kena mengena dengan culik menculik akal fikiran manusia.

Fikiran bukan macam manusia. Manusia boleh diculik, tetapi fikiran tidak boleh diculik. Yang bolehnya, fikiran itu sendiri hilang. Ini dipanggil hilang fikiran.

Perihal mengenai fikiran seseorang itu, selalu diungkapkan dalam masyarakat kita dengan istilah, ‘hilang fikiran’, ‘serabut fikiran’, ‘kusut fikiran’, ‘fikiran buntu dan terganggu’, ‘lupa’, ‘sewel’, ‘nyanyuk’ dan sebagainya.

Ini menunjukkan permasalahan yang berkaitan fikiran adalah masalah lazim yang dihadapi manusia, dalam berbagai-bagai peringkat umur.

Fikiran boleh hilang semua sekali dengan berlakunya kemalangan, seperti yang anda nyatakan dalam soalan di atas. Mungkin kerana hentakan kuat di kepala sehingga bergegar otak yang boleh mengubah mekanisme yang menyimpan maklumat, serta berlaku kerosakan kepada struktur fikiran dan simpanan maklumat terganggu.

Contoh senang yang boleh berkongsi fakta. Dalam telefon mudah alih, kita ada alat kecil penyimpan maklumat yang dipanggil chip atau gadget. Di dalamnya disimpan pelbagai maklumat, khususnya pelbagai nombor, SMS dan sebagainya.

Jika telefon kita termasuk air, terhempas atau terhentak dengan agak kuat, maka maklumat didalamnya akan hilang.

Akal manusia juga seumpama itu. Kadang-kadang kita terlupa. Ada maklumat yang disimpan dalam ingatan, tetapi kita lupa.

Untuk mengingatkan kembali maklumat seperti ini, biasanya kita beristighfar ke hadrat Allah SWT atau berselawat ke atas Nabi Muhammad saw beberapa kali, insya-Allah maklumat itu akan datang semula.

Malah ada kalangan kita yang menghafal al-Quran dan hadis-hadis Nabi, tetapi lupa. Malah ada yang lupa seluruhnya.
Inilah yang disabdakan oleh Rasulullah saw dalam hadisnya (mafhumnya): “Manusia tidak sunyi daripada melakukan kesalahan dan lupa.”

Bukan sahaja kita orang biasa yang lupa. Hatta di kalangan Rasul-Rasul Allah, ada yang lupa. Seperti yang disebutkan dalam al-Quran, mengenai kisah Nabi Musa as. dengan pembantunya, dalam perjalanan mencari insan yang istimewa.

Kedua-duanya terlupa kisah ikan yang mereka bawa, sebagaimana firman Allah dalam al-Quran (madhumnya): “Maka apabila mereka berdua (Musa dan pembantunya) sampai ke tempat pertemuan dua laut itu, lupalah mereka akan hal ikan mereka, lalu ikan itu menggelungsur menempuh jalannya di laut, yang merupakan lorong di bawah tanah.” (al-Kahfi: 61)

Ertinya, Nabi Musa juga terlupa atau terhilang daripada ingatannya akan perkara tersebut.

Nabi Adam as. pernah terlupa, seperti kisahnya dalam al-Quran (mafhumnya): “Dan demi sesungguhnya, Kami telah berpesan kepada Adam pada masa yang lalu, tetapi ia lupa; dan Kami tidak mendapatinya mempunyai keazaman yang teguh.” (Thaha: 115)

Itulah sifatnya manusia, ia ada fikiran, ada ingatan, tetapi kadang-kala ia terlupa.

Merujuk kepada persoalan yang anda timbulkan, itulah sifat manusia. Dalam banyak perkara sering terlupa, lupa biasa, lupa yang agak serius dan ada kalangan lupa yang sangat serius.

Kita sering terlupa kecil-kecilan, lupa maklumat-maklumat mudah, lupa pesanan orang, itu adalah lupa biasa. Tetapi lupa hingga hilang seluruh ingatan, ia adalah penyakit.

Maka hendaklah kita sering beristighfar ke hadrat Allah SWT, kita banyakkan selawat ke atas Nabi Muhammad saw dan mohonlah ke hadrat Allah supaya dihindari kita termasuk dalam golongan yang lupa, khasnya lupa ke hadrat Allah SWT.

Ingatlah bahawasanya, kita milik Allah dan kepada Allah jua kita akan kembali. Sekian, wallahua`lam.

Sumber: Bersama Dato Dr Harun Din

Monday, 7 November 2011

Aidiladha pertama tanpa dia

Suram...

Allahu akbar, Allahu akbar, Allahu akbar...

Sayup-sayup suara takbir kedengaran dari corong pembesar suara. Saya bagaikan tenggelam dalam kesyahduan suara takbir membesarkan Allah, dek surau yang hanya bersebelahan rumah.

Saya bersiap-siap, begitu juga dengan isteri dan anak-anak. Mengatur langkah perlahan menuju ke surau. Cuaca yang suram dan mendung mengiringi langkah kami. Bayu lembut yang bertiup terasa dingin mencengkam.

Masih tergiang-ngiang doa yang dibaca seusai solat subuh pagi tadi memukul gegendang telinga.

“Ya Allah, ampunkanlah dosaku, ampunkan dosa ibu bapaku dan rahmatilah mereka dengan kasih sayang-Mu, sebagaimana mereka menyayangiku ketika diriku masih kecil, dan uzurkanlah kekurangan-kekurangan mereka. Tempatkanlah mereka di dunia rahmat-Mu dan akhirat redha-Mu. Amin ya Allah...Amin.

Entah mengapa, tiba-tiba hati saya tersentuh dengan doa tersebut. Sedangkan telah berkali-kali saya membacanya. Mungkin ada sesuatu yang menggamit hati, atau saya merindukan ibu dan bapa yang telah pergi.

Ya, rindu yang tepu di dada tatkala ia datang tiba-tiba...

Suara hati terus bergema. Dalam keadaan hati yang diusik rasa, perlahan-lahan saya dongakkan kepala merenung langit nan luas. Tompokan awan mendung dan suram masih mengiringi perjalanan. Harap-harap hari tidak hujan, kalau tidak sukar sedikit mahu melaksanakan ibadat korban.

Desa tercinta


“Kamu tak balik kampung ke raya haji ni?” kakak yang sulung bertanya di telefon, 2 hari sebelum aidiladha.

“Tak rasanya, cuti pun tak panjang.” Saya menjawab.

Setelah pemergian emak, tinggallah kakak sulung sekeluarga mendiami rumah pusaka ayah. Sekurang-kurangnya tidaklah terbiar rumah pusaka itu.

“Sunyilah rumah arwah ayah, emak dah tak ada. Kamu pula tak balik, yang lain-lain pun tak balik juga,” suara kakak dihujung talian bersulam sebak.

“Insya-Allah nanti ada masa saya balik, kakak jangan bersedih. Esok pagi kakak pergi ke kubur ayah dan emak, sampaikan salam saya pada mereka ya!,” saya berpesan, terasa lerai perasaan di dalam dada mengiringi kata-kata.

Tanpa sedar, saya tiba di surau.

Aidiladha pertama tanpa dia


Pemergian bonda tercinta pada pagi 20 Syawal yang lalu bagaikan merentap kasih sayangnya. Tangannya yang baru kukucup pada 1 Syawal masih terasa akan kehangatannya. Tetapi kini semuanya tiada lagi, hilang terpisah jauh. Terasa kosong tanpanya di sisi seperti satu ketika dahulu.

Tiada lagi kata-kata nasihat yang dapat ku dengar, yang dahulu seringkali mengisi rongga telinga. Tiada lagi senyuman girangnya menyambut anak cucu yang datang berkunjung. Tiada lagi keenakan air tangannya yang sering menjamu tetangga yang datang bertandang saban petang, berborak di beranda rumah pusaka. Benar-benar ia satu kenangan yang menggamit ke sanubari.

Demikianlah hakikat kehidupan manusia, tiada yang kekal selamanya. Semuanya pasti meninggalkan dunia ini bagi meneruskan perjalanan menuju ke negeri abadi.

Biarpun telah kering air mata, kesedihan juga telah terluput, namun kematian bukanlah garis pemisah. Masih ada tanggungjawab yang perlu ditunaikan. Membantu mereka di saat-saat ini adalah sebesar-besar bakti. Sesungguhnya akhirat itu panjang masanya dan amat dahsyat keadaannya. Justeru, sentiasalah panjatkan doa buat mereka. Mudah-mudahan ianya menjadi cahaya yang menerangi mereka di sana.

Daripada Abu Hurairah ra; bersabda Rasulullah saw: Apabila telah mati seorang anak Adam, maka terputuslah segala amalannya melainkan tiga perkara: Sedekah jariah, ilmu yang memberi manfaat dan anak soleh yang mendoakannya.” (Riwayat Muslim)

Sabda Rasulullah saw lagi yang dikhabarkan oleh Ibnu Abbas ra: “Tiadalah jenazah yang memasuki kubur itu melainkan seperti seorang lemas menggapai tangan memohon pertolongan menunggu doa , ibu, saudara, sahabat. Apabila diberikan kepadanya doa, ia lebih dikasihi daripada dunia dan apa yang ada di atasnya. Dan sesungguhnya Allah akan memasukkan kepada ahli kubur doa penduduk dunia seperti bukit dan sesungguhnya hadiah orang yang masih hidup kepada yang telah mati adalah permohonan keampunan bagi mereka.” (Riwayat al-Baihaqi)

Benar-benar saya terkesan dengan hadis junjungan mulia ini. Peluang untuk berbakti setelah disiakan tatkala mereka masih ada. Pastinya ia tidak sama dengan berbakti ketika masih hidup. Saya merintih memohon keampunan-Nya.


Kenangi mereka sebelum terlambat

Semasa ibu dan bapa masih ada, seringkali kita merasakan masih mempunyai banyak masa dengan mereka. Lalu kita sia-siakan masa yang ada untuk menziarahi serta berkongsi suka dan duka, sedangkan masa yang ada hanya sebentar sahaja. Kadang-kala kita menangguhkan kesempatan untuk berbakti kepada mereka, sedangkan ianya terhidang luas ketika itu.

Sebelum terlambat, mereka yang masih mempunyai ibu atau bapa atau keduanya, kenangilah mereka. Ya, mereka telah lanjut usia. Mungkin kita merasakan kehadiran mereka mengganggu kelancaran perjalanan hidup kita. Na`udzubillah, jika kita ada prasangka demikian. Ingatlah, tanpa mereka kita tidak berada di dunia ini. Tanpa pahit, jerih, susah dan payah mereka kita tidak akan menikmati kejayaan dan menjadi diri kita saat ini.

Ya, mereka telah lanjut usia. Apalagi yang mereka harapkan, hanyalah kasih sayang dan perhatian dari anaknya. Tidak rugi kita membahagiakan mereka sementara mereka masih hidup. Tetapi seribu penyesalan apabila mereka telah meninggalkan dunia ini, sedangkan ketika itu barulah kita terkial-kial mahu membahagiakan mereka. Sekiranya pusara mereka kita hiasi dengan dengan kilauan emas dan batu nisan yang bertatah berlian sekalipun, semuanya sudah terlambat dan tiada manfaatnya.

Emak saya telah pergi, ayah pula telah lama mendahului, namun saya akan terus mengirimkan doa buat mereka, juga kepada manusia seluruhnya. Mudah-mudahan tatkala terpisah nyawa dan jasad saya, Allah akan membuka pintu hati anak-anak saya serta manusia seluruhnya berdoa kepada saya.

Saya harapkan demikian...

Bila Izrail datang memanggil
Jasad terbujur di pembaringan
Seluruh tubuh akan menggigil
Sekujur badan nan kedinginan...

Tak ada lagi guna harta
Kawan karib sanak saudara
Jikalau ada amal di dunia
Itulah hanya pembela hidup...
(Selimut putih - El Suraya)