Sahabat Sejati

Monday, 28 February 2011

Memperingati 100 TAHUN Hassan Al-Banna


Tajuk : Memperingati 100 TAHUN Hassan Al-Banna
Penyusun : Riduan Mohd Nor
Penerbit : JUNDI RESOURCES (1706325-W)
Harga : RM8.00
M/S : 84

Buku kecil ini menemui pembaca sempena memperingati seratus tahun Imam Hassan Al-Banna (1906 - 2006), sosok manusia yang telah berjasa besar dalam mengasaskan perjuangan untuk menegakkan kembali khilafah Islam yang telah ditumbangkan pada tahun 1924.

Haasan al-Banna berjaya meredah belantara kecelaruan berfikir umat Islam di awal abad 20, menyatukan pelbagai aliran pemikiran di Mesir, merencanakan kembali manhaj perjuangan Islam dalam usaha menegakkan kembali kemuiaan Islam.

Hassan al-Banna telah menorah sejarah dengan jalur emas malah membenarkan janjinya kepada Allah SWT. Almarhum berkelana ke alam abadi selepas satu konspirasi membunuhnya pada 12 Februari 1949, beliau ditembak dalam keadaan yang cukup menyentuh perasaan, darah yang bergenang tumpah tidak dibenarkan dirawat oleh pihak berkuasa. Darah yang harum mewangi ini telah menjadi baja kepada sebuah kebangkitan Islam yang karya dan fikrah perjuangan Islam yang dicetuskan telah menjadi teks wajib generasi kebangkitan Islam pada dekad-dekad 1970-an dan dekad 1980-an, malah sehingga kini.

Tidak ada penjuru dunia yang tidak tersentuh dengan pemikiran almarhum kerana sejarah perjuangannya telah dipahat dengan seribu keteladanan seperti sabar, amanah, berani bersuara, menyantuni pengikut, kuat beribadat, pengarahan yang jelas serta semenjak kecil diasuh dengan lingkungan agama yang mengesankan kehidupan peribadinya.

Buku kecil ini disusun bukanlah untuk mengkultuskan dan mendewakan Hassan al-Banna seolah manusia tanpa palitan dosa dan kesalahan, namun secara jujur kita harus terbuka dan mengakui peranan almarhum dalam mengasaskan perjuangan Islam dalam dunia kontemporari, menubuhkan Ikhwanul Muslimin yang akhirnya menjadi ikon kepada gerakan Islam lain yang muncul di kemudian hari di pelbagai tempat peta umat Islam.

Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu!

Najmuddin Erbakan: Menelusuri Khilafah Yang Hilang Di Turki

Prof Dr Najmuddin (Necmetting) Erbakan adalah merupakan seorang pemimpin ulung gerakan Islam di Turki pada zaman moden. Beliau yang pernah menjadi Perdana Menteri Turki pada tahun 1996 hingga tahun 1997 dan dianggap sebagai Al-Mursyid Al-Ruhiy kepada gerakan Islam Turki. Pada tanggal 27 Feb 2011 yang lalu beliau telah kembali ke rahmatullah pada usia 85 tahun selepas ditimpa penyakit dalam tempoh yang agak lama.


Latar belakang kehidupan

Prof Dr Najmuddin (Necmettin) Erbakan dilahirkan pada 29 Oktober 1926 bersamaan 22 Rabi`ul Awwal 1345H di bandar Sinop berdekatan dengan Laut Hitam, berasal dari keluarga yang cintakan Islam.

Pada tahun 1948 beliau belajar di peringkat pengajian tinggi di Universiti Istanbul di Fakulti Kejuruteraan sebelum meneruskan pengajian di peringkat Sarjana dan doktor falsafah di Aachen, Fachhochschule Aachen (University of Applied Sciences Aachen, Germany)dalam bidang Termodynamic dan Atom.

Pada peringkat remaja, beliau cenderung kepada aspek keagamaan. Beliau membabitkan diri dalam aliran 'Tareqat Naqsyabandiah' pimpinan Syeikh Muhammad Zaheed Kotko yang menyokong Gerakan an-Nursiah (nisbah kepada Badi`uzzaman Sa`id an -Nursi) membantu Perti 'Nizam al-Watani' iaitu sebuah parti politik pertama di Turki yang berhaluan Islam secara menyeluruh.

Setelah menamatkan pengajian dalam Fakulti Kejuruteraan, beliau menceburi bidang politik. Beliau bertanding dan menang dalam piihanraya di Bandar Quwineh atas tiket Parti 'Nizam al-Watani' dan menjadi ahli parlimen termuda ketika itu. Namun, beliau terpaksa menubuhkan parti baru berteraskan Islam setelah dihalang berpolitik menerusi kerajaan campuran kerana menentang keras konsep sekularisme.

Tahun 1971, Parti 'Nizam al-Watani' telah diharamkan. Sembilan bulan selepas itu Dr Necmettin menubuhkan Parti as-Salamat dan bergabung dengan Parti Rakyat Turki, menang pilihanraya tahun 1973 sekaligus membentuk kerajaan campuran. Beliau menjawat jawatan Naib Perdana Menteri dan memegang jawatan Menteri di tujuh kementerian iaitu Kementerian Dalam Negeri, Keadilan, Perdagangan, Kastam, Pertanian, Perindustrian dan Pemakanan.

Tetapi ianya hanya bertahan selama tujuh bulan kerana digulingkan oleh pihak tentera yang kuat berpegang dengan amalan sekularisme.

Pada tahun 1977, Dr Necmettin yang mendapat sokongan anggota pimpinannya bergabung dengan Parti Gerakan dan Parti Keadilan yang menang pilihanraya serta membentuk kerajaan campuran buat kali ketiga. Tetapi beliau diarahkan meninggalkan parti dan penglibatan politik oleh pihak tentera yang dapat menghidu kecenderungan beliau kepada Islam. Beliau telah dipenjarakan bersama 33 yang lain pada tahun 1981 selama 4 tahun. Pada tahun 1986 beliau menubuhkan Parti Refah setelah pulang dari ibadat umrah.

Parti Refah bergerak di tengah medan masyarakat sekular Turki dengan mewajahkan sebagai gerakan cakna rakyat dan kebajikan. Ini adalah kerana perlembagaan Turki yang melarang sebarang bentuk aktiviti politik Islam dan politik langsung tidak boleh dikaitkan dengan Islam. Parti Refah sentiasa dintip dan diawasi oleh pihak tentera, ditekan dengan mehnah dan tribulasi. Namun Refah tetap menunjukkan akhlaq yang baik dalam berpolitik, menyantuhi anak-anak yatim, ibu tunggal, mengadakan kelas-kelas al-Quran, perkhidmatan kesihatan percuma dan sebagainya. Ini dengan pantas menarik minat anak-anak muda yang cintakan Islam setelah melihat sistem sekular gagal dalam memberi kebahagiaan dan memusnahkan sendi-sendi aqidah umat Islam.

Selama 10 tahun dalam parti ini, sekali lagi beliau bertanding dalam pilihanraya umum pada tahun 1996, Parti Refah menang besar dan beliau dilantik menjadi Perdana Menteri tetapi hanya bertahan selama 9 bulan iaitu pada tahun 1997 kerana digulingkan oleh tentera yang memang membenci terhadap Islam.

Pada tahun 1998, Parti Refah telah diharamkan dengan berbagai-bagai pertuduhan, manakala Dr Necmettin tidak dibenarkan aktif dalam arena politik Turki. Beliau dianggap pesalah yang harus dikenakan hukuman penjara selama 2 tahun. Tetapi beliau dibebaskan memandangkan usianya yang telah tua dan dipantau segala aktivitinya oleh pihak tentera.

Walau bagaimanapun, beliau mendapat pengampunan Presiden Abdullah Gul dari Parti Keadilam dan Pembangunan (AKP) yang sedikit sebanyak mempunyai hubungan dari sudut kecenderungan kepada Islam.

Kini, beliau telah pergi. Semoga Allah mengampuni segala dosanya, menerima segala amal kebaikannya dan beroleh syurga bersama mereka yang diredhai-Nya. Al-Fatihah.

(Adaptasi dari buku Tokoh-Tokoh Gerakan ISLAM Abad Moden oleh Zainudin Hashim dan Riduan Mohd Nor)

Sunday, 27 February 2011

Bolehkah dilakukan amalan memanggil roh?

Soalan:

Amalan memanggil roh atau memuja roh orang yang telah mati agar datang berinteraksi, masih diamalkan dan berlaku dalam masyarakat. Saya sendiri diajak oleh rakan menghadiri sesi memanggil roh melalui spirit of the coin. Digunakan satu cermin besar yang diletakkan di atas meja dengan sekeping duit syiling di atasnya. Lalu dipanggil roh melalui syiling tersebut. Setelah menyeru beberapa kali , syiling itu bergerak dan jari-jari kami pun bergerak sama. tiba-tiba seorang daripada kami tidak sedarkan diri dan mula berinteraksi dengan kami atas nama dia roh polan bin polan. Dia memberitahu kami perkara-perkara ghaib dan yang menakjubkan. Apakah itu yang benar datang dan bolehkah amalan ini diteruskan. Mohon penjelasan agar kekeliruan ini dapat ditangani.

Jawapan:

AMALAN sedemikian bukan perkara baru, sudah lama wujud. Setahu saya, amalan ini adalah mainan orang-orang barat yang ditiru oleh orang-orang kita. Amalan ini memang wujud sehingga ke hari ini. Persoalan memanggil roh atau pemujaan roh, berasal daripada amalan masyarakat manusia purba zaman berzaman dengan keyakinan mereka sendiri bahawa roh orang yang telah mati, boleh balik dan boleh dipanggil balik.

Malah ada roh-roh itu yang dijadikan pemujaan. Mereka menyembah roh dan meminta pertolongan daripada roh tersebut, termasuk menolong mengubat penyakit orang yang masih hidup.

Malah ada agama ciptaan manusia, yang menyembah roh, khususnya roh datuk nenek mereka.
Islam melarang perbuatan sedemikian. Hanya Allah sahaja yang disembah dan diminta pertolongan daripada-Nya.

Dalam Islam, bagi persoalan roh, hanya Allah sahaja yang mengetahuinya. Tidak ada yang mengetahui perkara ghaib melainkan pada Rasul yang diredhai sahaja yang mengetahui perkara ghaib.

Hal ini jelas pada firman-Nya (mafhumnya): "Dan pada sisi Allah jualah anak kunci perbendaharaan segala yang ghaib, tiada sesiapa yang mengetahuinya melainkan Dia sahaja; dan Ia mengetahui apa yang ada di darat dan di laut; dan tidak gugur sehelai daun pun melainkan Ia mengetahuinya, dan tidak gugur sebutir biji pun dalam kegelapan bumi dan tidak gugur yang basah dan yang kering, melainkan (semuanya) ada tertulis di dalam kitab (Lauh Mahfuz) yang terang nyata." (al-An`aam: 59)

Adapun manusia yang meninggal dunia, rohnya ditempatkan di alam roh atau alam al-barzakh. Terkurunglah roh itu di alam roh yang amat luas hingga ke hari dibangkitkan semula semua manusia di akhirat nanti.

Firman Allah (mafhumnya): "Supaya aku mengerjakan amal-amal yang soleh dalam perkara-perkara yang telah aku tinggalkan." Tidak! Masakan dapat? Sesungguhnya perkataannya itu hanyalah kata-kata yang ia sahaja yang mengatakannya, sedang di hadapan mereka ada alam barzakh (yang mereka tinggal tetap padanya) hingga hari mereka dibangkitkan semula (pada hari kiamat." (al-Mukminuun: 100)

Perjalanan hidup manusia adalah perjalanan yang boleh dikatakan jalan sehala.

Roh kita tidak boleh berpatah balik ke belakang. Daripada alam roh sebelum jasad manusia dijadikan, mereka tinggal di alam roh. Apabila saatnya roh dihantar ke alam dunia, roh berada di alam dunia dan tidak oleh balik ke alam sebelumnya.

Dan apabila mereka masuk ke kubur, roh berada di alam kubur dan tidak boleh balik di dunia. Di alam barzakh mereka tinggal sampai hari kiamat dan tidak boleh berpatah balik.

Istilah barzakh di dalam al-Quran bermaksud 'tembok penghalang' ataupun 'penghadang' daripada ditembusi.

Jika dipercayai bahawa roh manusia yang telah mati boleh balik dengan begitu mudah ke alam dunia dan yang dipanggil balik itu pula kadang-kadang roh orang Islam, kadang-kadang ada yang bukan Islam, semuanya boleh balik, maka seolah-olahnya tembok penghalang itu tidak wujud.

Dan dengannya juga apakah boleh dikaitkan tidak ada seksa kubur sementara dalam kubur, sesiapa pun boleh balik dengan mudah.

Pada kita, jika dipanggil balik itu orang kafir, maka bolehkah dia melepaskan diri daripada seksa kubur, atau keseksaan di alam barzakh? Jika boleh balik, mengapa mereka balik semula ke alam akhirat selepas pemujaan?

Maka jika ini sudah jadi amalan dan keyakinan, semua agama seolah-olahnya tidak betul. Seolah-olahnya Islam tidak betul kerana Islam mengatakan ada seksa kubur dan roh tidak boleh balik berdasarkan firman Allah dalam al-Quran.

Maka jika fahaman ini dipegang, maka akan rosak semua agama.

Oleh yang demikian, saya ingin menegaskan bahawa amalan pemujaan roh tidak harus dilakukan. Amalan memanggil roh adalah karut.

Besar kemungkinan yang datang berinteraksi dengan kumpulan pemujaan tersebut, adalah makhluk-makhluk jahat dan kotor, makhluk halus yang terdiri daripada iblis, ifrit atau syaitan yang akan menyesatkan manusia.

Saya mendapat maklumat, bahawa ada sebuah sekolah di negara jiran, telah berlaku kegemparan kerana berlaku histeria yang amat dahsyat. Diketahui umum histeria itu berlaku setelah ada amalan atau praktis memanggil roh melalui spirit of the coin kerana mereka ingin bertanya roh itu, apakah soalan-soalan dalam peperiksaan yang mereka ingin memasukinya.

Hasil daripada pemujaan itu, berlaku histeria kepada salah seorang yang berada di situ akhirnya merebak dan berlaku kegemparan yang begitu dahsyat.

Oleh itu, seperti yang saya sebutkan bahawa yang datang dalam majlis pemujaan tersebut hanyalah terdiri daripada makhluk-makhluk jahat. Wallahua`lam.

Sumber: Bersama Dato Dr Harun Din

Friday, 25 February 2011

Lebih hebat dari batu dan besi

Rasulullah SAW telah bersabda memberitahu tentang kejadian bumi ini, diperingkat awal dataran bumi ini dalam keadaan tidak mantap, tanah-tanih yang bergelombang bagaikan cecair. Lalu Allah SWT telah menciptakan gunung-ganang sebagai pasak kepada bumi, dengan itu dataran bumi menjadi kukuh dan dapat dihuni oleh manusia dan lain-lain makhluk.

Setelah itu malaikat bertanya kepada Allah SWT, selain dari gunung-ganang yang pejal itu, masih adakah lagi yang lebih kukuh dan kuat dari batu-batu pejal? Allah SWT memberitahu malaikat, bahawa selain dari batu ada makhluk lain lagi yang lebih kuat, iaitu besi.

Besi mempunyai sifat yang sangat keras mengatasi kekerasan batu, kerana itu manusia mencipta berbagai jentera besar daripada besi yang mampu meruntuh gunung batu dan dihancur lumat.

Malaikat bertanya lagi kepada Allah SWT, apakah makhluk yang lebih kuat dari besi? Allah SWT memberitahu malaikat bahawa api lebih mempunyai kekuatan untuk mengatasi kepejalan besi. Dengan kepanasan yang tinggi besi dapat dicairkan.

Kemudian malaikat bertanya lagi, apakah makhluk yang gagah dan kuat boleh mengatasi kehebatan api? Maka Allah SWT memberitahu bahawa air lebih berupaya mengatasi api, terbukti air mampu memadamkan api.

Malaikat terus bertanya, apakah makhluk lain yang boleh mengatasi kekuatan air? Lalu Allah SWT memberitahu malaikat-Nya, sesungguhnya angin adalah makhluk Tuhan yang lebih kuat dari air. Sebab itu bila Allah jadikan sekumpulan angin yang kuat bernama taufan, ia boleh menggelorakan lautan sehingga air laut melimpah membanjiri daratan, melanda dan memusnahkan segala yang ada di permukaan bumi.

Malaikat masih tidak jemu dan ingin tahu masih adakah makhluk Tuhan yang lebih hebat dari segala kejadian itu, Allah SWT memberitahu malaikat bahawa masih ada makhluk yang lebih dari hebat semua makhluk yang disebut di atas. Dia ialah seseorang yang bersedekah secara senyap, sehingga apabila tangan kanannya menghulur, tangan kirinya tidak mengetahui.

Apakah maknanya? Itulah orang yang bersedekah dengan penuh KEIKHLASAN kerana Allah SWT. Kekuatannya menahan rahsia sedekah dianggap lebih hebat dan gagah dari batu dan besi.

Firman Allah SWT:
"Wahai orang-orang yang beriman! Jangan rosakkan (pahala amal) sedekah kamu dengan menyebut-nyebut dan menyakiti perasaan si penerima seperti orang yang membelanjakan hartanya kerana riak kepada manusia, dan tidak beriman kepada Allah dan hari akhirat. Maka bandingan orang itu ialah batu licin yang ada tanah di atasnya, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu ditinggalkannya bersih licin. Mereka tidak mendapat sesuatu pun dari apa yang mereka usahakan. Dan Allah tidak akan memberi petunjuk kepada kaum yang kafir." (al-Baqarah, Ayat : 264)

Sayyid Qutb berkata: “Jika hati yang keras ditutup dengan tabir riak itu dilambangkan dengan batu licin yang keras yang ditutupi tanah, maka hati yang mukmin itu dilambangkan dengan sebuah kebun yang subur yang mempunyai tanah yang dalam, dibandingkan dengan segenggam tanah di atas batu yang keras tadi, sebuah kebun yang terletak di atas sebuah dataran yang tinggi dibandingkan dengan segenggam tanah di atas batu keras yang licin tadi.

“Ini menjadikan pemandangan itu mempunyai bentuk-bentuk yang selaras. Apabila kebun ini ditimpa hujan lebat, maka ia tidak menghakiskan tanahnya yang subur sebagaimana ia menghakiskan tanah yang tipis di atas batu yang pejal itu. Malah ia menghidupkan tanam-tanamannya dan menyuburkan serta membanyakkan hasilnya”.

KEIKHLASAN, satu perkataan yang singkat namun sangat besar maknanya.

Thursday, 24 February 2011

Dia yang Maha Pemberi

Satu kisah...

Seorang lelaki berangkat berjihad di jalan Allah, sementara dia meninggalkan isteri dan anak-anaknya. Beberapa wanita tetangganya yang lemah iman berkata kepada isteri lelaki tersebut: "Wahai ibu yang malang, apabila Allah mentakdirkan maut untuk suamimu dan menjadi syahid, maka siapakah yang akan menghidupi dan menjga anak-anakmu?"

Wanita mukminah ini hanya menjawab perkatan mereka dengan keras, sepenuh iman dan keyakinan: "Aku hanya mengenal suamiku sebagai seorang yang hanya dapat makan. Aku tidak pernah mengenalnya sebagai yang menurunkan rezeki. Apabila orang yang hanya dapat makan itu telah mati, maka Yang Maha Pemberi rezeki akan tetap hidup."

Dia yang Maha Pemberi


Sesungguhnya kehidupan semua makhluk di langit dan bumi sangat bergantung kepada kurniaan Allah SWT. Tanpa kurniaan-Nya, makhluk yang terdiri daripada manusia, haiwan, tumbuh-tumbuhan dan sebagainya mana mungkin dapat menjalani kehidupan ini. Jika kita hitung segala pemberian-Nya, pasti tidak akan terhitung kerana banyaknya dan luasnya pemberian itu. Seumpama samudera yang tidak bertepi, terlalu banyak. Walaupun kita cuba nisbahkan dengan seluruh isi kandungan alam semesta ini, pun tidak dapat menyamainya.

Allah SWT berfirman: "Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, tidaklah dapat kamu menghitungnya." (Ibrahim: 34)

Justeru itu, manusia tidak sesekali boleh mendakwa atau mengatakan bahawa hidup di dunia ini adalah semata-mata kebijaksanaan dan usaha keras mereka. Jika ada yang berkata demikian, sesungguhnya dia telah terlupa bahawa kebijaksanaan juga adalah dari Allah SWT. Maka insaflah diri dengan bermuhasabah dengan mengingatkan diri "AKU TIDAK PUNYA APA-APA, SEMUANYA ADALAH KURNIAAN ALLAH SWT."

Dengan kurniaan yang melimpah-ruah itu seharusnya membuatkan kita insaf dan kenal akan hakikat diri kita. Semuanya akan menjadikan kita semakin bertaqwa dan bersyukur kepada Allah SWT. Namun begitu, terdapat sesetengah manusia yang hanya melihat kepada nikmat ataupun kurniaan, tetapi mereka lupa kepada pemberi nikmat tersebut. Ini adalah sifat yang amat buruk. Seumpama kita menerima hadiah dari seseorang, dan kita amat bergembira, tetapi dalam masa yang sama kita tidak mempedulikan si pemberi tersebut sehinggakan ucapan terima kasih pun kita terlupa. Wajarkah begini? Tentu tidak bukan?

Oleh itu, marilah kita mensyukuri nikmat rezeki yang tidak terhitung ini. Air, udara, cahaya matahari, anak-anak yang soleh, rumah tangga yang bahagia, hati yang tenteram dan sebagainya. Tidak mampu untuk dihitung banyaknya.

Sesungguhnya Dia benar-benar Maha Pemberi!

"Tanyakan kepada Bani Israel: "Berapa banyaknya tanda-tanda (kebenaran) yang nyata, yang telah Kami berikan kepada mereka. Dan barang siapa yang menukar nikmat Allah setelah datang nikmat itu kepadanya, maka sesungguhnya Allah sangat keras seksa-Nya." (al-Baqarah: 211)

FACEBLOG: Melebarkan Jaringan Persahabatan

SELAMAT DATANG DIUCAPKAN KEPADA SEMUA YANG SUDI HADIR KE THE FACEBLOG. TUJUAN FACEBLOG DIWUJUD IALAH ATAS DASAR UNTUK MENGUMPUL DAN MEMBINA SATU KOMUNITI BLOGGER KHUSUSNYA DI SELURUH MALAYSIA DAN DUNIA AMNYA. MARILAH KITA BERSATU DAN BERKERJASAMA DALAM MEMBANTU RAKAN-RAKAN BLOGGER KITA DI SELURUH MALAYSIA. SEPERTIFACEBOOK, KAMI JUGA MEMPUNYAI TUJUAN YANG SAMA IAITU MENJALINKAN HUBUNGAN YANG LEBIH ERAT ANTARA PARA BLOGGER DI SELURUH MALAYSIA SELARAS DENGAN TEMA YANG KAMI GUNAKAN IAITU SEAKAN-AKAN TEMAFACEBOOK. SERTAILAH KAMI DAN BERSAMA KITA MEMERIAHKAN DUNIA BLOG MALAYSIA. TERIMA KASIH.

Jom sertai!!!

Sesungguhnya perjalanan hidup ini adalah satu proses untuk mengenal hati budi sahabat dan paling utama adalah mengenal hati budi sendiri.

Seeru `ala Barakatillah.

Hindarkan ujub dalam diri


Ujub ialah satu sifat dimana seseorang itu mengagumi amalnya sendiri, merasa bangga pada diri sendiri atau merasa hairan dengan diri sendiri dengan sebab adanya sesuatu keistimewaan, bakat atau kelebihan dan sebagainya. Diri sendiri yang dimaksudkan di sini ialah mengenai peribadinya, golongannya, kelompoknya atau apa sahaja yang dianggap erat hubungannya dengan dirinya sendiri itu.

Akhlaq seperti ini adalah sangat tercela dan sama sekali tidak ada kebaikannya. Ia adalah termasuk sifat-sifat yang boleh membinasakan dan menghancurkan nilai-nilai yang diamalkan. Mengapa sifat ujub boleh merosakkan? Ujub boleh menimbulkan rasa sombong dan memang ujub itu merupakan salah satu dari pelbagai sifat sombong. Jadi ujub muncullah takabbur, sedangkan takabbur banyak keburukan dan bahayanya. Justeru itu, jika sifat ujub ini tidak dapat dihindarkan, ia akan membawa satu musibah bagi seseorang ataupun umat.

Sabda Rasulullah saw: "Tiga perkara yang membinasakan: Kekikiran yang dipatuhi, hawa nafsu yang dituruti dan kekaguman seseorang terhadap dirinya (ujub)."

Satu cerita orang tua-tua.

Seekor kambing gurun tiba-tiba dikejar oleh seekor harimau. Dengan pantas kambing gurun memecut dan lari mendaki bukit yang berhampiran. Kepantasannya tidak dapat ditandingi oleh harimau yang akhirnya tertinggal di bawah bukit. Namun harimau tidak berputus asa, ia terus menunggu di bawah dengan harapan kambing gurun itu akan turun akhirnya.

Harimau terus menunggu, dan kambing gurun terus pada kedudukannya di atas bukit. Masing-masing menanti siapakah yang akan mengalah. Sejak pagi kedua-duanya menunggu hinggalah tiba waktu tengahari dan matahari mula condong ke barat. Pada waktu itu bayang-bayang kambing gurun yang di atas bukit mula tertayang di atas muka bumi.

Mata harimau terus merenung kambing gurun itu, manakala mata kambing gurun pula merenung bayang-bayangnya sendiri. Kambing gurun semakin hairan apabila dilihatnya bayang-bayang tanduknya semakin lama semakin panjang. Ia menyangka sesuatu 'keajaiban' sedang berlaku pada dirinya yang mana tanduknya telah menjadi semakin panjang dan tajam.

Dalam diam-diam timbul satu rasa kagum dan hebat terhadap dirinya sendiri. Ia rasa semakin kuat, yakin dan mampu untuk berdepan dengan harimau dengan tanduk barunya itu.

Tanpa berfikir panjang, kambing gurun pun melompat turun untuk berlawan dengan harimau. Apalagi, 'pucuk di cita ulam mendatang' harimau pun menerkam dan mencengkam leher si kambing gurun itu. Kambing gurun menjerit kesakitan dan akhirnya mati dalam keadaan terkejut kerana 'kekuatan' yang dimiliki, rupa-rupanya tidak ada.


Apa pengajaran yang kita dapat dari kisah di atas? Binasa kerana ujub dan ego. Kisah kambing gurun yang ujub dengan tanduknya yang 'panjang' tertipu dengan bayang-bayang kekuatan yang tiada. Akibatnya diri sendiri yang binasa.

"Bukanlah iman itu dengan berangan-angan, bukan juga dengan perhiasan tetapi ia adalah sesuatu yang menetap di dalam hati dan dibenarkan dengan amalan..." (al-Hadis).

Anda mampu mengubahnya!!

Monday, 21 February 2011

Kehendak-Nya, dia pergi...


“Balik kampung…..yeaa!!” anak-anak menjerit kegembiraan.

Tiada yang lebih menyeronokkan selain daripada pulang ke kampung. Rumah papan, kokokan ayam, rumput hijau dan alur jernih semuanya menjadi pencetus kedamaian, yang paling mendamaikan dapat bertemu dan memeluk bonda yang tidak pernah berkurang kasihnya.

Seronok sekali semasa tiba di rumah keluarga. Adik-beradik berhimpun, anak-anak saudara berkejar ke sana sini bagai mahu meruntuhkan rumah, sesaat mereka ketawa, sesaat mereka bergaduh pula, kemudian mereka berlari bersama pula.
“Tangkap ayam tu…” Ahh…gelagat ahli fitrah.

Segalanya indah belaka. Terasa terbang semua kerunsingan dan kegusaran. Hilang seribu satu masalah dunia yang menyemakkan kepala seorang yang bergelar manusia.

Allah…Allah…

Tarikh yang masih berbekas

Ketika semua orang sudah tidur, saya menyelongkar almari buku lama di tepi tangga dapur. Terima kasih kepada emak yang masih menyimpan buku-buku lama milik kami adik beradik. Saya keluarkan satu persatu lalu membeleknya. Setiap dari buku-buku itu menyimpan kenangan yang tersendiri. Nostalgia yang amat mahal harganya.

Saya menarik sebuah buku usang yang berkulit hitam. Tertera tajuknya “CATATAN KEHIDUPANKU”. Ohh…rupa-rupanya ia adalah buku yang saya catatkan di dalamnya tarikh-tarikh yang dianggap penting dan mesti saya ingati. Saya mula mencatatnya semenjak di tingkatan satu ketika tinggal di asrama. Sudah lama buku itu, sehingga saya sudah melupakannya. Begitu cepat masa berlalu.

Saya membelek helaiannya satu persatu, ada helaian yang sudah ditebuk anai-anai dan bubuk. Ada helaian yang berwarna kuning, kesan tumpahan air milo yang tertumpah ketika sedang mencatatnya di asrama dulu, saya tersenyum sendirian. Tiba-tiba pandangan mata saya terhenti seketika menatap satu tarikh yang saya tebalkan tulisannya…23 Disember 2005!

Ada sesuatu yang mengusik hati disebalik tarikh tersebut, yang mengundang rasa sebak di dada. Mata saya berkaca. Saya mengesat mata untuk menjelaskan pandangan.

Pergi tak kembali

Cuaca cerah selepas hujan, saya bersiap-siap untuk ke masjid bersolat Jumaat.

“Assalamualaikum.” Tiba-tiba kedengaran suara memberi salam dari luar.

Saya tidak menghiraukannya kerana mendengar suara emak menjawab salam tersebut. Saya terus bersiap-siap.

“Ohh.. Karim, apa halnya?" Emak bertanya di muka pintu.

“Mak teh, abang long kemalangan depan masjid! Berlanggar belakang treler yang berhenti di tepi jalan.” Karim memberitahu, nafasnya termengah-mengah.

Saya yang mendengar dari dalam bilik bergegas menerpa ke pintu, “dia macam mana, teruk ke?"

“Dah dihantar ke hospital, tetapi keretanya teruk.” Jawab sahabat saya itu.

Saya segera memujuk emak yang mula menangis.

Sepanjang khutbah dan solat, saya bagaikan tidak dapat menahan debaran yang kencang di dada. Terasa terngiang-ngiang di telinga kata-kata Karim berkenaan kemalangan yang menimpa abang long. “Ya Allah, selamatkanlah abangku. Janganlah biarkan kami sekeluarga kehilangannya.” Saya menadah tangan memohon kepada-Nya dengan penuh harapan. Terasa linangan air jernih bergenang di kelopak mata, segera saya seka dengan lengan baju.

“Ahh…aku mesti kuat, kenapa mesti menangis. Tak ada apa-apa yang berlaku semuanya selamat.” Getus hati saya, cuba untuk meredakan kebimbangan yang bersarang.

Sepanjang perjalanan pulang dari masjid, hati tidak putus-putus berdoa.

“Wan, abang long dah tiada.” Emak tersepuk dimuka pintu, air matanya lebat bercucuran. “Tadi pakcik kamu telefon dari hospital.” Sambungnya lagi.

Saya tergamam, membisu seribu bahasa.

Sepanjang hari rumah kami dikunjungi oleh tetamu yang tidak putus-putus.

Tenanglah disana...

Sesungguhnya kematian itu adalah suatu yang pasti. Tiada siapa yang dapat lari darinya. Setiap kali kita melihat orang-orang yang mati disekeliling kita, sebenarnya kita melihat kematian kita. Begitu juga apabila kita melihat kuburan kerabat, saudara-mara serta sahabat kita, sebenarnya kita melihat kuburan kita.

Ketika kematian menjemput, semua kenyataan dalam hidup lenyap. Tiada lagi kenangan, tiada lagi hari-hari indah. Renungkanlah kesempatan hidup ini, persiapkanlah sebanyaknya bekalan yang akan dibawa. Kerana selepas ini kehidupan yang panjang dan amat dahsyat hal keadaannya. Oleh itu, ambillah kematian itu sebagai pelajaran penting yang mesti diingati.

“Tiap-tiap yang bernyawa pasti akan merasai mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamatlah disempurnakan pahalamu. Sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga maka sesungguhnya dia telah beruntung. Kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan.” (ali-Imraan: 185)

Pusara abang long

Sukar untuk saya ungkapkan apa yang terbuku di hati, melainkan sekalung doa dalam munajat kepada Allah SWT, agar Allah SWT mengurniakan keampunan dan kasih sayang-Nya dengan penuh limpahan yang berterusan. Serta limpahan rahmat dan maghfirah seluas-luasnya ke atas ruh abangku, dan ditempatkan bersama para solihin dan mujahidin fi sabillillah. Sesungguhnya kembali ke Rahmatullah, hanya sekadar perpindahan daripada kepenatan dunia menuju kepada kerehatan di barzakh.

Kini telah lima tahun berlalu, namun segala kenangan bersama abang long masih kemas tersimpan di lipatan memori. Masih terbayang di ruangan mata ketika abang long menghantar saya memasuki darjah satu. Semuanya saya ingati, kadangkala bertamu di alam mimpi.

Semoga tenang di sana...dari adikmu.

Sunday, 20 February 2011

Qudwah atau Idola, mana satu pilihan anda?

1.IDOLATRY = Penyembahan berhala
2.IDOLATER = Penyembah berhala; musyrikin
3.IDOLATROUS = (Bersifat) menyembah atau memuja
4.IDOLIZE = (Terlampau) menyanjung.
5.IDOLIZATION = Pemujaan; pendewaan.

Masyarakat kita telah diperkenalkan dengan berbagai-bagai program Realiti TV seperti Mentor, Akademi Fantasia, Pilih Kasih dan juga Malaysian Idol. Manakala di negeri Pahang pula, diadakan program ‘Fiesta Media Idola’ tidak lama dahulu.


Idola…

Idola…

Apa makna sebenar idola?

Mengikut takrifan kamus Oxford (Edisi ketiga 2001), IDOL dalam bahasa Inggeris membawa maksud patung, berhala, pujaan, orang atau benda yang terlampau disanjung. Dari sudut istilah pula idola didefinasikan sebagai menyembah atau memuja tuhan atau menghubungkan sesuatu dengan imej atau gambaran ketuhanan. Manakala istilah diva pula dikaitkan dengan dengan tuhan orang-orang hindu iaitu dewa dan dewata. Dalam konteks penggunaan, perkataan ini lebih sesuai menjurus kepada pemujaan benda, patung atau berhala.

Pada hari ini istilah idola dan diva dihubungkan dengan pendewaan terhadap manusia popular khususnya di kalangan sesetengah remaja seperti artis, pemuzik, pemimpin, ahli sukan, malah ada yang mengaitkan idola itu dengan Nabi Muhammad saw.

Teringat satu dialog dalam sebuah rancangan apabila seorang pelajar IPT ditanya dalam satu majlis ilmu oleh si penceramah “Siapa idola anda?”
“Idola saya ialah Nabi Muhammad, ” balas pelajar tersebut. Allah...

Tidak dapat dinafikan para remaja memiliki naluri meniru, mencontohi , meneladani dan mengkagumi seseorang ataupun sesuatu. Remaja meniru dan meneladani dari seseorang atau sesuatu kerana dengannya boleh menjadikan ia dewasa, matang dan mampu meneruskan tradisi.

Dalam Islam, meniru dan meneladani tidak salah jika ianya sesuatu yang baik dan memberi manfaat. Begitu juga mengkagumi sesuatu yang hebat dan cemerlang boleh membimbing remaja meningkatkan kualiti diri. Seterusnya menjadi remaja yang turut hebat dan cemerlang.

Rasulullah saw sebagai qudwah

Sesungguhnya akhlaq dan Rasulullah saw telah dibentuk oleh Allah SWT menerusi al-Quran, kerana itulah baginda menjadi contoh ikutan terbaik bagi umat manusia. Akhlaknya, peribadi, tutur kata, budi pekerti dan tingkah laku dan sebagainya adalah qudwah dan pengajaran. Namun itu semua tidaklah sampai ke tahap pemujaan atau menyamakan dengan tuhan atau menimbulkan rasa penyembahan yang luar biasa, sebagaimana yang dilakukan oleh penganut kristian terhadap Nabi Isa as. Dan bagi kita umat Islam, tetap beriman dan meyakini bahawa Nabi Isa as adalah salah seorang Rasul dan pesuruh-Nya.

Nabi Muhammad saw adalah manusia seperti kita dan Allah SWT telah menganugerahkan kepadanya kelebihan yang menjadi sumber ikutan dan contoh terbaik bagi semua umat manusia sepanjang zaman. Sebaiknya umat Islam yang amat prihatin dengan aqidah dan iman supaya melazimkan penggunaan konsep qudwah atau model-contoh kerana ia lebih menepati maksud. Qudwah bermaksud contoh ikutan yang ada pada umat manusia iaitu Nabi Muhammad saw. Firman Allah SWT:

“DEMI sesungguhnya adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu (qudwah) contoh ikutan yang baik iaitu bagi orang yang sentiasa mengharapkan (keredaan) Allah dan (balasan baik) hari Akhirat, serta ia pula menyebut dan memperingati Allah banyak-banyak (dalam masa susah dan senang).”
(al-Ahzab: 21)

Jika engkau tak sempat melihatnya dengan mata kepala,
maka kenalilah sifat-sifatnya.
Inilah dia,
keperibadian dan tabiat-tabiatnya.
Dia manusia sempurna,
bentuk diri dan akhlaqnya,
sesempurna sifat-sifatnya,
sehingga,
tak terhingga keutamaannya.
Itulah, Rasulullah saw.

Wednesday, 16 February 2011

Benarkah alam semesta dicipta dalam enam hari?


Soalan:

Selalu kita dengar di khutbah-khutbah Jumaat atau guru-guru agama mengatakan, ayat al-Quran yang menyebutkan bahawa Allah SWT menciptakan alam semesta ini dalam enam hari. Adakah enam hari itu seperti hari-hari kita sekarang, iaitu dikira dengan 24 jam sehari semalam? Jika enam hari bererti bumi diciptakan dalam tempoh 144 jam. Apakah itu masa sebenar Allah menciptakan alam semesta atau bagaimana? Mohon penjelasan.

Jawapan:

ALLAH SWT menyatakan di dalam al-Quranul Karim menerusi firman-Nya (mafhumnya): "Sesungguhnya Tuhan kamu ialah Allah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa lalu. Ia bersemayam di atas Arasy; Ia melindungi malam dengan siang yang mengiringinya dengan deras (silih berganti) dan (Ia pula yang menciptakan) matahari dan bulan serta bintang-bintang, (semuanya) tunduk kepada perintah-Nya. Ingatlah, kepada Allah jualah tertentu urusan menciptakan (sekelian makhluk) dan urusan pemerintahan. Maha Suci Allah yang menciptakan dan mentadbir sekelian alam." (al-A`raaf: 54)

Yang nyata Allah menyebut, alam semesta ini, Allah ciptakannya dalam enam hari.

Hari tersebut pastinya bukan seperti hari-hari kita di dunia sekarang, yang diukur dengan kadar 24 jam sehari, seperti yang anda sebut dalam soalan anda.

Enam hari tersebut adalah dari hari-hari Allah SWT.

Hari Allah disebut dalam ayat lain, sebagaimana firman-Nya (mafhumnya): "Dan mereka meminta kepadamu (wahai Muhammad) menyegerakan kedatangan azab, padahal Allah tidak sekali-kali akan memungkiri janjinya; dan (katakanlah kepada mereka): sesungguhnya satu hari daripada hari-hari azab di sisi Tuhanmu adalah menyamai 1,000 tahun daripada yang kamu hitung." (al-Hajj: 47)

Firman Allah (mafhumnya): "Yang dilalui oleh malaikat-malaikat dan Jibril ke pusat pemerintahan-Nya (untuk menerima dan menyempurnakan tugas masing-masing, terutama) pada satu masa yang adalah tempohnya (dirasai oleh orang-orang yang bersalah) sungguh panjang seolah-olah 50,000 tahun (kerana banyak hitungan hisab dan berat soal jawabnya)." (al-Ma`arij: 4)

Melihat ayat-ayat sedemikian, kita boleh memahaminya bahawa istilah 'yaum' yang dimaknakan dengan hari, disebut dalam al-Quran berkali-kali, tidak dirujukkan kepada hari kita di bumi ini.

Malah dirujukkan kepada hari-hari Allah, seperti hari di hari kiamat, hari di dalam syurga, hari di dalam neraka, hari di hari mahsyar dan sebagainya.

Hari-hari tersebut, panjang pendeknya tidak boleh disamakan dengan hari di dunia, kerana hari dunia bergantung kepada peredaran matahari dan bumi.

Sedangkan pada hari kiamat, bumi dan matahari ini lenyap, hilang dan binasa.

Allah ciptakan alam baru yang amat besar dan amat luas.

Hari-hari tersebut adalah relatif bagi kita. Dan panjang pendeknya tertakluk di mana kita berada.

Jika kita berada di atas bumi, yang ukuran lilitan pusatnya sejauh 24,000 batu yang berputar sejauh 1,000 batu satu jam, maka ianya akan melengkapi satu pusingan dalam masa 24 jam atau sehari semalam.

Jika kita berada di planet yang lebih besar, katakanlah ukuran lilitan pusatnya 100,000 batu, dan putarannya juga 1,000 batu sejam, maka satu pusingannya akan mencapai 100 jam, atau empat hari lebih.

Satu hari adalah masa yang relatif. Oleh itu hari yang disebut oleh Allah, dalam menciptakan langit dan bumi adalah masa yang amat relatif.

Apa yang penting untuk kita fahami, bahawa Allah SWT menciptakan dunia ini berperingkat-ringkat.

Ayat yang saya paparkan di atas bermaksud, Allah menciptakan dalam empat peringkat, bukan sekaligus. Sedangkan Allah SWT boleh menciptakan kesemuanya dalam sekaligus.

Allah boleh menciptakannya dengan 'kun fa ya kun', tetapi Allah tidak menciptakannya sedemikian bagi menyatakan Allah menjadikan semuanya dengan perancangan yang amat teliti.

Lalu disebutkan bahawa enam hari itu, adalah untuk menyebutkan enam peringkat masa yang dilalui oleh proses penciptaan alam semesta. Wallahua`lam.

Sumber: Bersama Dato Dr Harun Din

Tuesday, 15 February 2011

Maafkan daku duhai Rasulullah

`Gambar hiasan`

Tiada lukisan yang dapat menggambarkan betapa agungnya akhlaqmu, sebagaimana tiada tulisan yang dapat dicoretkan betapa halusnya pekertimu.

Maafkan diri ini ya Rasulullah
Kerana mahu menulis sifat dan peribadimu
Sedangkan ia jauh dari sesungguhnya

Duhai Rasulullah
Tiada lukisan yang dapat melukis akhlaqmu
Tiada kata yang seindah dan selembut bicaramu
Engkaulah tauladan dan ikutan
Engkaulah keistimewaan di mata sahabatmu
Demikian keistimewaan di hati kami
Meskipun dikau insan biasa...

Teringatku di dalam sirah, sewaktu engkau berkejaran dengan si Humaira` di padang pasir nan kering. Malam yang indah menyaksikan engkau menewaskan si Humaira`. Sambil tertawa engkau berkata, "kita sudah seri." Mengimbau kembali kekalahanmu dulu di awal perkahwinan. Aduhai romantiknya.....

Engkau tidak malu untuk melakukan kerja-kerja rumah tangga agar tidak membebani isterimu. Jika ada pakaian yang koyak kau sendiri menampalnya begitu juga jika sepatu yang robek, kau menjahitnya sendiri. Engkau sendiri yang memerah susu kambing untuk keluargamu. Setiap kali engkau pulang ke rumah, bila dilihat tiada makanan yang sudah dimasak, sambil tersenyum kau menyinsing lengan baju untuk membantu kerja-kerja di dapur. Ah...betapa tidak dapat ku bayangkan dirimu insan pilihan yang melakukan kerja-kerja biasa. Tidak mungkin dilakukan oleh seorang raja maupun seorang presiden kini.

Pernah ketika pulang diwaktu pagi, tentunya dirimu amat lapar ketika itu. Namun tiada apa-apa pun yang ada untuk sarapan. Lalu dengan lembut dikau bertanya, "belum ada sarapan ya Humaira`? Lalu kau diberitahu tidak ada apa-apa yang boleh dimasak. Apakah jawapanmu, "kita berpuasa pada hari ini." Tanpa sedikitpun tergambar kesal diwajahmu. Ya Allah! betapa tingginya kesabaranmu.

Satu ketika kau pulang lewat dari kepergian. Lalu kau hamparkan selendang rida`mu di hadapan pintu, kerana tidak sanggup mengejutkan isterimu yang sedang lena beradu. Pagi esoknya, ketika isterimu memohon maaf, tiba-tiba dikau pula yang memohon maaf. Katamu "saya yang pulang lewat."

Pada satu ketika, kau mengimami solat, pergerakanmu amat sukar sekali dan para sahabat mendengar seolah-olah sendimu bergesel diantara satu dengan yang lain. Tika ditanya rupa-rupanya engkau mengikat batu diperut buat menahan lapar yang amat.

Wahai Rasulullah! Engkau tidak pernah jijik sedikit pun makan disebelah orang tua yang miskin, berkudis dan kotor. Hanya diam dan sabar tika kain rida` ditarik dengan kasar oleh si arab Badwi sehingga berbekas di sekeliling leher. Dengan penuh kehambaan kau membasuh tempat kencing si Badwi di dalam masjid kemudian menegurnya dengan lembut tanpa mencalar perasaan.

Sampai di sini aku berhenti seketika, mengesat pelupuk mata yang basah.

Tingginya kecintaanmu kepada kekasih yang abadi, Allah SWT. Di tengah malam yang sepi kau berterusan beribadah sehingga bengkak kakimu yang mulia, biarpun kemuliaan yang diberikan kepadamu sehingga diampunkan dosa yang lalu dan akan datang. Namun itu semua menambahkan lagi sifat kehambaanmu. Tika ditanya, "Wahai Rasulullah, bukankah engkau telah dijamin syurga? Mengapa bersusah sebegini? Lalu dengan tegas engkau menjawab, "Bukankah aku ini seorang hamba? Sesungguhnya aku ingin menjadi hamba-Nya yang bersyukur."

Disaat hampirnya pertemuanmu dengan kekasih yang abadi, yang terbit dimulutmu, "ummati, ummati, ummati..." Demikianlah kecintaan kepada umatmu. Dan kau wafat hanya meninggalkan seekor keldai dan baju perang. Tiada dinar dan tiada dirham. Sedangkan engkau adalah rahmat buat semesta alam.

Semakin bercucuran airmataku, tidak mampu untuk aku teruskan.

Maafkan daku duhai Rasul junjungan.....

"Hai Nabi! Sesungguhnya Kami mengutusmu sebagai saksi (atas manusia) dan sebagai pemberi khabar gembira dan peringatan. Dan sebagai da`ie (penyeru) manusia kepada Allah dengan izin-Nya dan menjadi pelita yang menerangi. Dan berilah khabar gembira kepada orang mukmin, bahawa bagi mereka kurnia yang besar dari Allah." (al-Ahzab: 45-47)

Misi Dakwah Malam Valentine

Alhamdulillah. Seperti tahun-tahun sebelumnya, misi dakwah diteruskan. Membawa misi "KAMI ADALAH DUTA PENYELAMAT DAN KASIH SAYANG" kami menyantuni golongan muda dalam usaha untuk memberi kesedaran dan keinsafan daripada terjerumus dalam kegiatan yang tidak bermoral sempena sambutan valentine. Kami mensasarkan lokasi yang dikenalpasti menjadi tumpuan golongan muda termasuk pasangan kekasih, iaitu kawasan Teluk Cempedak, Taman Gelora dan Taman Esplanade. Kami mengedar risalah dakwah, memberi nasihat dan tazkirah dengan niat beramal.

Misi dakwah ini bukanlah untuk menahan mereka, jauh sekali untuk mengambil tindakan ke atas pasangan yang berdua-duan sebaliknya menegur mereka dengan cara berhemah. Seboleh-bolehnya kami tidak akan menimbulkan perasaan kurang senang pasangan yang ditemui dan kami meminta kebenaran sebelum menyampaikan risalah dan sedikit tazkirah lebih kurang seminit dua.

Alhamdulillah, tiada insiden yang tidak baik berlaku. Kebanyakan pasangan yang ditemui memberikan kerjasama dan mengucapkan terima kasih di atas nasihat yang diberi.

Semoga misi dakwah ini dapat diteruskan di masa-masa akan datang. Kepada Allah jua kami semua kembalikan urusan kerana Dialah sebaik-baik pemberi balasan.

Risalah Dakwah Malam Valentine


Para petugas yang menyertai misi dakwah ini


Bacaan doa memohon keselamatan dan dipermudahkan dalam menyampaikan risalah dakwah


abuikhwan...

Sunday, 13 February 2011

Sebentar di KIAS Temin, Jerantut

Papan tanda jalan di Kerdau, jauh lagi nak sampai ke Temin Jerantut

"Bagus Perdana Menteri, kalau begitu besok pagi sesudah subuh beta akan sampai," kata Ramlee kepada Ajis dalam filem Seniman Bujang Lapok. Teringat dialog ini.

Seawal 6.30 pagi. Sahabat saya, Sheikh Azlan menjemput di rumah dengan 'boengnya'. Kemudian kami terus ke Taman Pelindung Perdana di Beserah untuk mengambil Ustaz Nasrudin Thantawi. Hari ini kami berdua mengiringi Ustaz Nasrudin ke Komplek Islam As-Syafie (KIAS) yang terletak di Temin, Jerantut. Beliau akan membentangkan kertas kerja yang bertajuk "Dakwah, Siasah dan Tarbiah" dalam Ijtima` Tarbawi DPP Pahang.

Ustaz Nasrudin Hasan Thantawi

Selama 2 jam beliau membentangkan kertas kerjanya. Kesimpulannya, beliau amat menekankan perihal akhlaq dalam berdakwah. "Nahnu dua`t wa la qudah" (kita adalah pendakwah bukan penghukum). Saya melihat tergambar kepuasan di wajah peserta dengan penyampaian beliau.

Jam dua belas tengahari kami bertolak balik, walaupun masih ada slot yang akan dibentangkan oleh pembentang yang lain.

Malam ini kami akan turun di sekitar bandar Kuantan untuk program XPDC dakwah malam valentine. Sememangnya setiap tahun saya bersama Jabatan Amal IM turun beramah mesra dan mengedarkan risalah dakwah disekitar bandar Kuantan. Bukan sahaja malam valentine malahan malam tahun baru, malam merdeka serta sambutan-sambutan tertentu.

Selalunya kami, Jabatan Amal IM akan bersama Jabatan Agama Islam Pahang dalam XPDC dakwah. Alhamdulillah, kerjasama yang amat baik.

Semoga sembuh

Semalam saya mendapat berita yang pendakwah terkenal, Ustaz Datuk Ismail Kamus, 62, yang kini berada dalam kondisi yang tidak sihat.

Menurut sumber yang amat boleh dipercayai, bekas Adun PAS Gombak Setia itu kini masih menerima rawatan di Unit Rawatan Rapi (ICU) di Gleneagles Intan Medical Centre, Ampang, Kuala Lumpur.

Beliau dimasukkan ke situ akibat tekanan darah tinggi melampau (250), jantung bengkak serta kegagalan buah pinggang. Beliau juga dipercayai telah menghadapi diabetis sejak lama.

Saya adalah generasi yang membesar seiring dengan kuliah ilmunya. Teringat ketika beliau sentiasa menghiasi kaca televisyen dalam rancangan FORUM PERDANA EHWAL ISLAM di TV1. Kaedah dakwah beliau cukup menarik, sehingga siapa yang mendengarnya pasti merasa seronok dan tidak puas dengan celotehya. Saya sendiri banyak membeli kaset-kaset (ketika itu tiasa lagi vcd) kuliah beliau.

Sesungguhnya dunia dakwah dan perjuangan Islam masih amat memerlukan kehadiran beliau. Marilah kita berdoa ke hadrat Ilahi semoga beliau segera pulih daripada sebarang kesakitan.

Ustaz Dato Ismail Kamus

Jakim edar 15,000 risalah anti-Valentine

Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (Jakim) akan mengedarkan kira-kira 15,000 kit anti hari kekasih sempena pelancaran kempennya di Putrajaya Malam ini.

Penolong Pengarah Bahagian Keluarga, Sosial dan Komuniti Jakim Zakuan Sawal berkata, dalam program itu, setiap 30 wakil persatuan mahasiswa dan NGO belia daripada seluruh negara akan berikan 500 kit untuk diedarkan di tempat masing-masing.

"Ia (kandungan kit) antaranya keputusan Majlis Fatwa Kebangsaan, pelekat, risalah dan lencana (anti hari kekasih)," katanya kepada Malaysiakini.

"Mereka boleh edarkannya mulai hari ini hingga 14 Februari (hari sambutan). Terpulanglah pada mereka."

Sementara itu, pengarah bahagian itu Saimah Mukhtar pula menjelaskan, kempen anti hari kekasih - yang akan dilancarkan oleh Ketua Pengarah JAKIM Datuk Wan Mohamad Sheikh Abdul Aziz - diadakan pertama kali tahun ini ekoran program sebelumnya yang "tidak menonjol."

"Bukanlah tak berkesan, tetapi tak menonjol. Sebelum ini kita buat macam ceramah di masjid, anak orang pergi masjid sahaja yang terlibat.

"Sebab itu kali ini kita buat satu kempen," katanya sambil memberitahu pihaknya turut mengadakan kempen maya bagi membendung aktiviti itu.

Libatkan Imam Muda

Saimah berkata, penganjuran program dan kempen itu dibuat ekoran kebimbangan mereka terhadap gejala negatif yang mungkin muncul akibat sambutan hari kekasih.

"Kalau setakat hendak beri bunga (pada kekasih) kita tidak kisah sangat. Tetapi ada yang hancur pada malam itu.

"Kita ada bukti dan pengakuan terdapat yang terlanjur sampai melahirkan anak luar nikah, bukannya sekadar cakap-cakap sahaja," katanya ketika dihubungi Malaysiakini hari ini.

Semalam, Pegawai Perhubungan Awam Jakim Asian Alkharib Shah memberitahu, kempen itu akan dilancarkan sebagai kemuncak acara "Bicawara dan Pelancaran Kempen Awas! Jerat Velentine's Day" yang melibatkan penyertaan lebih 1,000 orang, kebanyakan mahasiswa.

Menurutnya, penganjuran program itu sejajar dengan keputusan muzakarah Majlis Fatwa Kebangsaan pada 2005 bahawa hari kekasih tidak pernah dianjurkan Islam, mempunyai unsur-unsur Kristian, bercampur dengan perbuatan maksiat serta dilarang Islam.

Forum yang bermula pada jam 8 malam ini melibatkan tiga panel daripada Jakim, rumah kebajikan Raudhatus Sakinah dan juara program televisyen realiti Imam Muda Muhammad Asraf Ridzuan, tambah Asiah.

Nota abuikhwan:

Alhamdulillah, semoga ianya dipermudahkan oleh Allah SWT. Sebenarnya hampir setiap tahun saya bersama rakan-rakan di Jabatan Amal IM mengedarkan risalah dakwah di sekitar bandar Kuantan dan tempat-tempat yang menjadi tumpuan remaja. Bukan hanya pada malam sambutan valentine, tetapi juga sambutan malam tahun baru, malam merdeka dan sebagainya. Insya-Allah pada malam valentine yang akan tiba tidak lama lagi kami akan turun untuk mengedarkan risalah dakwah. Kami turun untuk menerang bukan menyerang kerana kami adalah "DUTA PENYELAMAT DAN KASIH SAYANG".

Saturday, 12 February 2011

Berakhirnya satu lagi rejim diktator

Tahniah! Tahniah rakyat Mesir!

Berakhirnya era pemerintahan diktator selama 3 dekad

Akhirnya berundur seorang lagi diktator yang memegang tampuk pemerintahan kuku besi selama 30 tahun. Selama 18 hari rakyat berhimpun di Medan Tahrir, meruntuhkan tembok ketakutan yang menghimpit mereka.


Sesungguhnya rakyat telah muak dengan tindak-tanduk zalim rejim diktator Hosni Mubarak yang menyeksa rakyat. Dihimpit kesusahan akibat kos sara hidup yang semakin melonjak, kadar pengangguran yang tinggi dan mual dengan keganasan pihak keselamatan, maka berlakulah apa yang telah berlaku.

Masih kita ingati...

Rejim inilah juga yang menghulurkan tangan persahabatan dengan Israel pada saat Israel dikutuk di seluruh dunia kerana menzalimi rakyat Palestin. Mereka menidakkan fatwa yang dikeluarkan oleh Jawatankuasa Fatwa al-Azhar pada 18 Jamadil Awwal 1375H bersamaan 2 Januari 1956M yang mengharamkan sebarang bentuk kerjasama dengan negara haram Israel. Di antara mereka yang bersidang pada hari itu ialah Syaikh Isa Manun, Dekan Fakulti Syariah dari Mazhab Syafi'i, Syaikh Mahmoud Shaltout, dari Mazhab Hanafi, Sheikh Mohamed Thaneikhi, Pengarah Badan Dakwah dan Bimbingan Keagamaan, dari mazhab Maliki, Syaikh Muhammad Abdul Lathif As-Subki, Pengarah Penyelidikan Universiti Al-Azhar dari mazhab Hanbali dan Syaikh Zakaria Al-Birri, Bahagian Jawatankuasa Fatwa.


Daripada an-Nu’man bin Basyir, beliau berkata, suatu hari kami duduk-duduk di masjid Rasulullah S.A.W. Basyir (bin Saad) adalah seorang yang tidak banyak bercakap. Lalu datang Abu Tsa’labah dan beliau berkata…, wahai Basyir bin Saad, apakah …kamu menghafal Hadith Rasulullah S.A.W tentang kepimpinan (al-Umara’)? Lalu Hudzaifah berkata, aku menghafal khutbah Baginda S.A.W. Lantas Abu Tsa’labah al-Khashniyy duduk dan Huzaifah berkata, Rasulullah S.A.W bersabda:

“Kenabian akan berada bersamamu selama mana ia dikehendaki oleh Allah, kemudian Dia mengangkatnya ketika mana Dia mahu mengangkatnya.

Kemudian akan tiba pula zaman Khalifah di atas Manhaj Kenabian selama mana ia dikehendaki oleh Allah, kemudian Dia mengangkatnya ketika mana Dia mahu mengangkatnya.

Kemudian datang pula zaman raja yang menggigit (Malikun ‘Aadhon) selama mana ia dikehendaki oleh Allah, kemudian Dia mengangkatnya ketika mana Dia mahu mengangkatnya.

Selepas itu muncul pula zaman raja yang diktator (Malikun Jabriyyah) selama mana ia dikehendaki oleh Allah, kemudian Dia mengangkatnya ketika mana Dia mahu mengangkatnya.

Kemudian akan hadir pula zaman Khilafah di atas manhaj Kenabian..” (HR.Ahmad dari Nu’man bin Basyir, Musnad Ahmad:IV/273, Al-Baihaqi, Misykatul Mashobih hal 461. Lafadz Ahmad).

Firman Allah SWT:


“Katakanlah (Wahai Muhammad): “Wahai Tuhan yang mempunyai kuasa pemerintahan! Engkaulah yang memberi kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang mencabut kuasa pemerintahan dari sesiapa yang Engkau kehendaki. Engkaulah juga yang memuliakan sesiapa yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah yang menghina sesiapa yang Engkau kehendaki. Dalam kekuasaan Engkaulah sahaja adanya segala kebaikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.” [Aal 'Imraan 3: 26]

Benar janji-Mu!





Sumber foto: Internet

Friday, 11 February 2011

Cinta di langit GAZA


"PALESTIN saat ini ditimpa badai dan ancaman yang datang sekonyong-konyong iaitu 'Zionisme' (as-Sahyuniyah) yang telah mengatur tipu daya mereka, menyusun rencana untuk merampasnya. Mereka mahu merampasnya dan mengYahudikannya....."

Tajuk : Cinta di langit GAZA
Penulis : Ustaz Riduan Mohd Nor
Penerbit : Jundi Resources (1706325-W)
Harga : RM20.00 / RM25.00
M/S : 291

Cinta di langit GAZA adalah sentuhan peribadi penulis berdasarkan pengalaman menyertai dan menyaksikan sendiri penderitaan rakyat Palestin khususnya di Gaza ketika menganggotai misi Muslim Care (sebuah NGO) pada 2009. Pendedahan yang beliau buat ibarat mencoret pengalaman ketika menyaksikan kekejaman Yahudi yang diluahkan di dalam bukunya ini.

Cinta di langit GAZA adalah kecintaan individu Muslim terhadap saudaranya yang dihimpit kemurungan dan penderitaan akibat dari sekatan bantuan makanan, ubatan, pakaian dan sebagainya.

Cinta di langit GAZA adalah sebuah novel Islami yang memuatkan bingkisan kisah benar yang terjadi menerusi pelbagai pengalaman pahit menyaksikan sendiri dengan mata kepala, betapa dahsyatnya bangsa Yahudi yang tidak pernah memiliki hati kemanusiaan.

Cinta di langit GAZA adalah suka duka penulis yang diabadikan dengan harapan akan bangkit perasaan simpati kepada saudara yang seagama dan seaqidah.

Mudah-mudahan Cinta di langit GAZA akan membangkitkan rasa sedar dalam diri bahawa di sana ada yang memerlukan sesuatu dari kita.

Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu!



Thursday, 10 February 2011

Ada alam lain selain di bumi ini?


Soalan:

Mohon pandangan mengenai kepercayaan sesetengah saintis berkenaan kewujudan alam yang diistilahkan sebagai 'parallel universe' iaitu alam semesta, terdapat lebih daripada satu. Hal ini juga mengundang banyak versi mengenai diri kita dalam alam-alam tersebut. Mohon penjelasan.

Jawapan:

PARA saintis senantiasa meneroka alam semesta dengan pelbagai kegiatan, kajian untuk mencari jawapan kepada pelbagai persoalan, mengenai keunikan kejadian alam semesta.

Bermula dengan hipotesis (teori), yang mereka kaji daripada eksperimental hingga kepada penemuan-penemuan dalam pelbagai ragam. Malah hampir setiap minggu, wujud suatu penemuan baru yang mereka temui.

Apa yang anda sebut atau saintis menyebut sebagai 'parallel universe', pernah juga disebut sebagai 'multiple universe'. Sebenarnya bagi kita umat Islam, tidak harus berasa asing untuk memahaminya.

Alam di dalam al-Quran, disebut dengan istilah 'aalamin yang bermaksud banyak alam.

Daripada awal al-Quran di surah al-Fatihah, kita berjumpa ayat kedua yang mafhumnya, "Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam." Ertinya alam itu banyak, malah teramat banyak.

Kita mengetahui banyaknya alam itu menerusi ayat dan tafsirannya dalam kitab-kitab tafsir yang muktabar antaranya di dalam kitab Tafsir al-Qurtubhi, juzuk 1 di halaman 138 disebut padanya: "Berkata Wahb bin Munabbih, sesungguhnya bagi Allah azzawajalla ada 18,000 ribu alam. Dunia ini salah satu daripada alam yang banyak itu."

"Berkata Saa`id al-Khudri, sesungguhnya bagi Allah ada 40,000 alam. Dunia ini seluruhnya, dari timur ke barat, hanya satu daripadanya."

Diriwayatkan daripada ar-Rabi`e bin Anas, daripada Abi al-Aliyyah, katanya: "Al-Jinn satu alam, manusia satu alam, binatang satu alam, malaikat satu alam dan makhluk-makhluk di angkasa mempunyai alam masing-masing."

Banyak lagi riwayat-riwayat lain menyebut tentang banyaknya alam ciptaan Allah SWT.

Oleh kerana itu perkataan `aalamin", berulang banyak kali di dalam al-Quran iaitu sekurang-kurangnya terdapat lebih kurang 74 kali pengulangan itu bagi menyatakan bahawa sahlah alam Allah SWT itu banyak banyak, maklumat kita sahaja yang belum sampai kepada alam hakikat alam-alam sebegitu.

Banyaknya alam ini menunjukkan hebatnya kudratullah dalam penciptaan-Nya. Semuanya adalah hak-Nya dan semuanya tunduk kepada-Nya.

Allah berfirman mafhumnya: "Sesungguhnya Tuhan kamu ialah Allah.Dialah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam fasa, Dia bersemayam di atas Arash, Dia menyelubungkan malam dan siang dan mengiringinya dengan pantas, dan Dialah yang menciptakan matahari dan bulan serta bintang-bintang. Semuanya patuh kepada perintah-Nya. Ingatlah urusan penciptaan dan pemerintahan hanyalah hak Allah. Maha suci Allah Maha Pencipta dan mentadbir segala alam." (al-A`raaf: 54)

Seterusnya Allah bertanya kepada orang yang ingkar kepada-Nya, sebagaimana firman-Nya (mafhumnya): "Kejadian alam semuanya adalah ciptaan Allah. Maka cubalah kamu tunjukkan kepada-Ku apakah yang telah diciptakan oleh makhluk-makhluk yang lain daripadanya yang mereka sembah. Tidak ada satu pun yang mereka lakukan, bahkan orang-orang yang zalim berada di dalam kesesatan yang amat nyata." (Luqman: 11)

Wallahua`lam.

Sumber: Dato Dr Harun Din




Wednesday, 9 February 2011

Apakah al-Quran ada pelbagai versi?


Soalan:

Benarkah al-Quran yang kita gunakan sekarang ini, adalah salah satu daripada versi-versi al-quran yang khabarnya banyak. Jika betul begitu apakah bezanya dengan Bible orang-orang Kristian sekarang, yang juga versinya amat banyak. Mereka mengharamkan versi lain, yang tinggal empat sahaja. Harap dapat merungkaikan persoalan ini, apakah al-Quran ada versi berbagai-bagai. Terima kasih.

Jawapan:

JANGAN sesekali anda samakan al-Quran dengan Bible. Ada pun Bible, nama-nama Bible diberikan atas nama penulisnya yang terkenal.

Antara satu dengan yang lain sangat berbeza dan wujud kelainan-kelainan yang jelas, walaupun namanya Bible.

Sedangkan al-Quran, tiada penulis yang merekaciptanya. Ia adalah wahyu Allah yang turun 'sebiji-sebiji' kepada Nabi Muhammad saw dan dibacakan terus kepada Nabi Muhammad saw, dan baginda terus membacanya, dan penulis-penulis wahyu di zaman itu, diarah menulisnya pula, menjadi tulisan-tulisan yang terkumpul, tanpa menyusun satu persatu.

Apa yang anda confuse atau bercelaru sebenarnya, bukan masalah versi, yang tergambar seperti yang berlaku pada Bible. Ada versi yang salah dan sebagainya dan dimusnahkan semuanya, hatta yang tinggal empat jenis, jelas ada kelainannya.

Sedangkan al-Quranul Karim, hanyasanya ada satu versi sahaja dari dahulu hingga sekarang dan tidak pernah ada versi al-Quran yang dipertikaikan, atau diharam atau dimusnahkan seperti yang berlaku kepada Bible.

Yang berbeza hanya dialeknya sahaja. Disebut dalam hadis-hadis Nabi saw iaitu perkataan 'ahruf' yang bermaksud huruf yang sama, dituturkan berbeza.

Rasulullah saw bersabda seperti yang dilaporkan oleh Amru Ibnu al-`Aas bahawasanya (mafhumnya): "Al-Quran ini diturunkan dalam berbagai-bagai ahruf (pelat bahasa), maka mana-mana dialek yang kamu dengar aku membacanya, maka ikutilah ia, dan janganlah ragu meragukan,"

Ahruf ini disebut juga dengan qiraat. Seperti yang pernah diperdengarkan kepada kita, jenis-jenis qiraat itu dalam tilawah-tilawah.

Qiraat ini terkenal dengan qiraat tujuh. Perlu disedari bahawa bahawa bangsa Arab di zaman turunnya wahyu ada banyak kabilah atau puak. Setiap puak ada dialeknya, ada pelat yang khusus bagi puak masing-masing.

Jika hendak senang anda faham, seperti bahasa Arab hari ini, setiap bahasa Arab ada dialeknya yang tersendiri. Ia berbeza antara Saudi Arabia, Yaman, Mesir, Sudan, Libya, Algeria dan lain-lainnya, masing-masing ada perbezaannya.

Seperti itulah di zaman al-Quran diturunkan. Ada kalimah-kalimah al-Quran yang tertentu disebut mengikut pelat sesuatu kabilah.

Itupun tidak semua dilayan. Hanya ada tujuh ahruf yang pernah dibaca oleh Jibril as. kepada Muhammad saw. Itupun tidak banyak.

Hanya ada beberapa perbezaan sahaja. Yang penting maknanya tidak berubah. Walau disebut bagaimana bunyinya pun, tetapi maknanya tetap sama.

Seperti kita dalam bahasa Melayu, ada bahasa baku, ada bahasa daerah, bahasa Kelantan, bahasa Terengganu, bahasa Perlis dan sebagainya. Dialeknya berbeza, iaitu lafaznya berbeza tetapi maknanya sama.

Sekarang ini, persoalan ahruf itu boleh dikatakan tidak berbangkit lagi. Kita ada satu bahasa sahaja iaitu dengan Mushaf Uthmani. Bacalah ak-Quran itu seperti yang anda dengar, semua orang membacanya.

Inilah dia al-Quran yang difirmankan Allah SWT (mafhumnya): "Kita al-Quran ini, tidak ada sebarang syak padanya (tentang datangnya dari Allah dan tentang sempurnanya); ia pula menjadi petunjuk bagi orang-orang yang (hendak) bertaqwa." (al-Baqarah: 2)

Firman Allah SWT (mafhumnya): "(Al-Quran) yang tidak dapat didatangi sebarang kepalsuan dari mana-mana arah dan seginya; ia diturunkan dari Tuhan Yang Maha Bijaksana, lagi Maha Terpuji." (al-Fussilat: 42)

Wallahua`lam.

Sumber: Dato Dr Harun Din

Tuesday, 8 February 2011

Sanah Helwah ya Benti

Hari ini adalah ulangtahun kelahiran anakandaku Wan Nur Irsalina @ angah.

Saya bukanlah bapa mithali, tetapi bapa yang biasa-biasa sahaja. Biasa-biasa yang ada baik dan buruk. Tetapi perasaan seorang bapa melihat anak-anak membesar di depan mata, melihat perkembangannya, pada akhlaqnya dan peribadi yang terbentuk. Harapan seorang bapa agar anak-anak menjadi manusia, itulah kejayaan hidup dan matiku...duhai cahaya mataku.

"Dan juga mereka (yang diredhai Allah itu ialah orang-orang) yang berdoa dengan berkata: "Wahai Tuhan kami, jadikanlah kami beroleh daripada isteri-isteri serta zuriat keturunan kami, perkara-perkara yang menjadi penyejuk mata (menenang hati), serta jadikanlah kami sebagai imam bagi orang-orang yang bertaqwa." (al-Furqan: 74)

Sesungguhnya doa yang dititip dari kalamullah ini amat besar maknanya. Aku menadah tangan, merayu agar dicampakkan hidayah agar menjadi insan yang bertaqwa, kerana yang paling bertaqwa sahaja yang layak menjadi imam bagi makmum yang bertaqwa.

"Wahai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan ahli keluargamu daripada api neraka yang bahan bakarnya adalah daripada manusia dan batu.....(at-Tahrim: 6)

Semoga membesar menjadi penyejuk mata dan penenang hati abi dan ummi


Pizza made by ummu ikhwan, Alhamdulillah

Monday, 7 February 2011

Cetusan rasa: Apa yang aku cari...


Cintailah sesuatu yang engkau sedang menuju padanya...

Hidup ini adalah satu perjuangan. Untuk mendapat kejayaan memerlukan pengorbanan, pahit jerih, keringat dan air mata yang mengalir. Kemanakah arah perjuangan yang kita halakan? Akhirat? Atau sekadar di dunia?

Kita menurut apa yang kita cintai...

Manusia diberi Tuhan hati dan nurani, anugerah yang tidak ada pada makhluk ciptaan lain. Manusia juga diberikan akal untuk berfikir dan menilai.Dengan sebab itulah manusia mesti memikirkan hidup selepas kehidupan sekarang. Dia mesti berkeyakinan tentang hidup selepas hidup ini. Keyakinan inilah yang menjadi satu ingatan kepadanya agar sentiasa melakukan kebaikan dan mendekatkan diri kepada Tuhan.

Apa yang kita cintai pasti kita berusaha untuk menuju ke arahnya...

SUATU ketika Umar bin Khattab menghadap Rasulullah saw. Ia mendapati Rasulullah sedang berbaring di atas tikar yang membekas di bahunya, Umar berkata, "Wahai Rasulullah, mengapa tidak kau ambil tilam?"

Tiba-tiba Rasulullah saw merah padam kerana marah. "Apakah seperti Sarwaih, wahai Umar? Saya ini seorang nabi, bukan raja. Apa ertinya dunia bagiku? Aku dan dunia tidak lain semisal pengembara yang berjalan di siang terik, ia berteduh sesaat di bawah pohon lalu pergi meninggalkannya."

Anda memahami?

Meninggalkan solat dosa besar


Soalan:

Saya mendengar beberapa kali dalam ceramah agama di masjid kami, ada penceramah yang dengan tegasnya menyatakan, bahawa orang-orang yang meninggalkan solat dengan sengaja bahawa dia adalah kafir dengan jelas dan terang. Saya musykil, betulkah kafir sungguh-sungguh, sedangkan ramai orang Islam, terutama pelajar sekolah yang meninggalkan solat. Mohon rungkaikan persoalan ini dengan sebaik-baiknya.

Jawapan:

TERDAPAT banyak hadis sahih yang menyebut perihal orang yang meninggalkan solat itu dengan sengaja adalah kafir.

Antaranya hadis diriwayat oleh Jabir bin Abdullah ra menyatakan, Rasulullah saw bersabda (mafhumnya): "Antara seorang lelaki Muslim dengan syirik dengan kufur kepada Allah, ialah solatnya yang ditinggalkan." (Riwayat Muslim)

Muhammad Nasiruddin al-Albani dalam kitab sahihnya menyebut hadis Rasulullah saw (mafhumnya): "Perjanjian antara kami dengan mereka itu adalah solat, maka sesiapa yang meninggalkannya, maka kufurlah dia."

Terdapat hadis lain Nabi saw bersabda (mafhumnya): "Antara kufur dengan iman, adalah meninggalkan solat."

Penceramah yang anda maksudkan dalam soalan di atas; besar kemungkinan merujuk kepada hadis-hadis yang saya paparkan, dan hadis-hadis lain yang senada dengannya.

Ulama` muktabar mengulas dan membahaskan apa sebenarnya makna kufur atau kafir yang disebut dalam hadis-hadis sedemikian. Adakah ia merosakkan aqidah dan terkeluar daripada jemaah Muslimin, sehingga jika seseorang itu meninggal dunia sedang ia meninggalkan solat, maka tidak boleh dikebumikan sebagai seorang Islam? Apakah sampai begitu?

Tidaklah begitu dan kita tidak pernah mendengar kisah sedemikian berlaku, dimana orang-orang yang diketahui tidak menunaikan solat, ataupun solatnya dibuat secara kadang-kadang, maka matinya tidak diselenggara sebagaimana mayat seorang Islam. Tidak pernah berlaku sedemikian.

AL-Imam an-Nawawi dalam kitabnya Syarah Sahih Muslim mengulas hadis-hadis di atas, dengan menyatakan, antara lainnya: "Adapun orang-orang yang meninggalkan solat, jika sekiranya dia mengingkarkan kewajipan solat itu dengan mengatakan ianya tidak wajib kepadanya, maka orang itu menjadi kafir hakiki dengan ijma` Muslimin. Terkeluarlah dia dari agama Islam. Kecualilah ada sebab-sebab yang munasabah terhadap keingkarannya, seperti dia baru memeluk Islam, yang benar-benar tidak mengetahui hukum solat.

"Adapun mereka yang meninggalkan solat, tetapi tetap berpegang bahawa solat itu wajib ke atasnya, cuma atas kemalasannya sahaja dia tidak solat, hukumnya tidaklah menjadi hukum hakiki tetapi tetaplah dia kufur. Kufur disini, ada yang menyatakan kufur nikmat Allah, tidak bersolat, tidak bersyukur ke hadrat Allah SWT."

As-Syeikh Muhammad Mutawwali Sya`raawi (al-marhum), dalam kitabnya al-Fatawa, mengulas perkara ini dengan menyebut: "Yang jelas mengingkari wajibnya solat adalah jelas kufurnya. Adapun yang meninggalkannya hanya kerana malas dan sebagainya, perlu diajak dan galakkannya bersolat, dengan mengqada`kan solat yang tertinggal (tidak kufur hakiki)."

Walau apapun, tetaplah perkara yang meninggalkan solat, adalah tetap menjadi dosa besar kepada Allah SWT.

Tidak berlaku disepanjang hidup Rasululah saw, baginda meninggalkan solat demikian penghidupan para sahabat dan seluruh ulama`-ulama` yang muktabar, mereka tidak pernah meninggalkan solat.

Ini menunjukkan betapa pentingnya solat, dan hampirnya kepada kemurkaan Allah SWT ke atas orang yang meninggalkan solat.

Istilah kafir atau kufur, banyak terdapat dalam hadis-hadis sahih, yang merujuk kepada dosa besar dan tidak membawa kepada kufur hakiki.

Antaranya, hadis dalam Sahih Muslim, Rasulullah saw bersabda (mafhumnya): "Tahukah anda apa yang Tuhan kamu berfirman ke atas kamu? Jawab sahabat, "Allah dan Rasul sahaja yang mengetahuinya."

Maka Rasulullah saw menjawab, "Ada dua jenis manusia, kedua-duanya kufur, mempertikaikan keturunan seseorang dan meratap ke atas si mati."

Dalam hadis lain dalam Sahih Muslim juga menyebut Nabi saw bersabda (mafhumnya): "Mana-mana hamba yang lari daripada tuannya, maka sesungguhnya di kufur sehingga dia balik semula kepada tuannya."

Hadis dalam Sahihul Jami` oleh al-Albani menyebut: "Apabila seseorang Muslim mengkafirkan saudaranya, maka salah seorang daripada mereka menjadi kafir."

Banyak lagi hadis-hadis yang seumpama dengannya. Meskipun ada ungkapan kufur atau kafir dalam hadis-hadis yang dipaparkan, namun ulama` menyatakan, bahawa itu adalah yang bermakna dosa besar dan tidak membawa kepada kufur aqidah, sehingga mayatnya tidak boleh diselenggarakan sebagai seorang Islam.

Meninggalkan solat termasuk dalam dosa-dosa besar yang tidak sepatutnya umat Islam meninggalkannya. Solat bukannya kewajipan yang terlalu berat untuk ditunaikan, ia bukan kewajipan yang tidak mampu seorang melaksanakannya.

Namun demikian, solat menjadi batu menguji kepada umat Islam. Apakah kewajipan yang seringan ini mereka tidak mampu tunaikan.

Jika sekiranya kewajipan seringan ini tidak mampu ditunaikan, bagaimana pula dengan tuntutan-tuntutan Allah kepada umat Islam, untuk mengorbankan harta, malah mengorbankan jiwa mereka untuk mendaulatkan agama Allah SWT?
Sekian, wallahua`lam.

Sumber: Bersama Dato Dr Harun Din

Sunday, 6 February 2011

Bicara santai: Musafir di hari minggu

Sulit sekali untuk bersiap pagi ini. Cuti 4 hari bagaikan tidak cukup. Terasa mahu lebih lama lagi berada di kampung.

Hari ini, ramai yang berpusu-pusu untuk pulang semula ke rumah setelah menghabiskan cuti Tahun Baru Cina. Ada yang pulang ke kampung, ada yang membawa keluarga makan angin dan bermacam-macam lagi. Hari ini semuanya menuju pulang ke kota. Mudah-mudahan membawa seribu kepuasan dan seribu kenangan.

Saya pula berpagi-pagi sudah membelah Lebuhraya Pantai Timur menuju ke Pulau Tawar, Jerantut. Malas...memang malas, namun tanggungjawab yang terpikul saya gagahi jua.

Banyak benar kenderaan yang bersimpang-siur hari ini. Semasa berhenti minum di R&R, puas saya mencari meja kosong, akhirnya berkongsi meja dengan seorang guru yang mahu pulang ke Selangor. Alhamdulillah, dapat juga berbual-bual sebelum meneruskan perjalanan. Di stesen minyak juga situasi yang sama berbaris panjang kenderaan untuk mengisi minyak, ramainya umat manusia.

Alhamdulillah, selamat sampai di Pulau Tawar dan menyelesaikan kerja-kerja yang dipertanggungjawabkan. Kemudian terus bertolak pulang, sampai dirumah jam 8.00 malam. Penatnya...tetapi membahagiakan.


Berpagi-pagi membelah Lebuhraya Pantai Timur menuju destinasi, di saat orang lain berbondong-bondong pulang ke rumah masing-masing setelah menghabiskan cuti Tahun baru Cina.



Sungai Pahang keruh mengalir lesu, menyimpan seribu satu sejarah perjuangan anak bangsa menentang penjajahan



Simpang keluar ke Jerantut melalui jalan lama pula. Kalau teruskan lagi sampai ke Karak


Singgah bersolat di Masjid Kg Gajah Mati, Kuala Tekal Jerantut


Jalan Jerantut - Pulau Tawar.


Alhamdulillah, sudah sampai. Pulau Tawar bumi penuh sejarah,di sinilah lahirnya pahlawan Pahang, Mat Kilau yang menentang penjajahan Inggeris pada 1890-an (baca sini).


Perjalanan pulang, ketika hari merangkak senja. Semoga semuanya ada nilaian di sisi-Nya

Saturday, 5 February 2011

Damai yang hilang

Ingin rasanya saya membawa anak-anak meranduk anak sungai dan menyusuri belukar damai, agar mereka dapat merasai apa yang pernah saya kecapi ketika dulu.

Ingin rasanya saya mengulangi semua detik-detik kehidupan yang pernah saya lalui dulu, agar anak-anak tidak kehilangan semua itu. Tanpa PSP, iPod, facebook, mp4 maupun Astro, kami masih mampu mencipta dunia kami, dunia yang suka dan gembira. Apa yang tidak kedapatan pada hari ini. Sebahagiannya telah pupus ditelan arus masa.

Damai desa

Petang yang mendamaikan, tatkala pulang ke desa tercinta. Saya meminjam motosikal sepupu yang tinggal bersebelahan dengan rumah bonda. Hajat hati mahu membawa anak-anak menjengah ke pelusuk kampung, mudah-mudahan ada sesuatu yang dapat saya tunjukkan kepada mereka. Persekitaran yang pernah mewarnai kehidupan bapa mereka satu ketika dahulu.

Seekor burung bangau putih terbang lalu hinggap di pohon kelat berhampiran tatkala saya memberhentikan motosikal di tepi paya yang sudah berkurang airnya. Kalau dulu seronok melihat burung-burung bangau terbang sambil melayang hinggap di belakang kerbau yang sedang berkubang. Sekarang yang tinggal boleh dibilang dengan jari. Anehnya, entah ke mana pergi burung bangau putih yang sudah bergenerasi menghuni paya tersebut. Entah...

Saya tersenyum sendirian terkenangkan kisah lama semasa meranduk bersama rakan menangkap ikan laga atau lebih kami dikenali dengan panggilan ikan ‘sekilau’. Seronoknya, tanpa mempedulikan lintah ‘si penghisap darah’ yang juga banyak kedapatan di paya itu.

Selagi matahari belum terbenam, selagi itulah kami menjelajah di sekitar paya dan semak samun. Walaupun tahu risiko balik lewat dengan badan dan pakaian yang comot. Kadang-kadang merasa juga sedas dua ‘roti panjang’ di betis hadiah dari emak. Hadiah dari sifat kasih sayang yang tidak pernah berkurang.

Saya meneruskan perjalanan, mencari secebis damai.

Terdetik juga hiba di hati tatkala merenung deretan rumah usang berhampiran paya tersebut, kosong tanpa penghuni. Saya merenung dari tebing seberang sini, fikiran ligat berputar memikirkan sesuatu. Ohh..rupa-rupanya dulu ada jambatan kecil yang merintangi paya yang menjadi laluan utama penduduk kampung untuk ke ladang getah dan kebun sayur. Jambatan yang dibina hasil muafakat gotong-royong penduduk kampung. Saya masih ingat, tua muda sama-sama membinanya. Yang perempuan pula menyediakan makanan untuk mereka yang berkerja. Kami, budak-budak pun menyibuk sama. Kini, jambatan itu hanya tinggal tunggul reput yang masih terpacak sebatang dua.

“Kat situ dulu ada satu alur sungai, jernih airnya. Kat hujungnya ada satu air terjun kecil. Abi selalu mandi dengan kawan-kawan,” saya cuba menggambarkan kepada anak-anak.

Anak-anak mengangguk.

“Dulu kawasan ini tempat abi bermain dengan kawan-kawan, dulu semuanya semak samun. Sekarang dah jadi taman perumahan,” saya menerangkan kepada anak-anak. “Kat tepi pagar sebelah kedai tu, ada tiga batang pokok sentul. Besar dan tinggi, kalau tiba musim ia berbuah, penuh dengan buah.” Saya menerangkan satu persatu.

'Dulu tempat bermain, sekarang dah jadi taman perumahan'

Entah mengapa sejak kebelakangan ini saya sering rindukan kenangan semalam, kenangan yang semakin jauh ditinggalkan. Kadang-kadang mengenangkannya menghadirkan hiba di hati.

Pakcik yang masih diingati

“Assalamualaikum” saya memberi salam tatkala menongkat motosikal di bawah pohon ceri yang rendang itu. Seorang pakcik tua duduk di atas pangkin di bawah pohon ceri tersebut, tangan kanannya menupang tongkat. Menandakan dirinya yang sudah uzur.

Angin petang di bawah pohon ceri itu terasa nyaman sekali.

“Pak Samad, kan?” Saya bertanya sambil menghulurkan tangan untuk bersalam. Anak-anak juga menghulur tangan.

“Anak ni siapa?” Beliau bertanya sambil membetulkan cermin mata tebalnya, mungkin mahu menjelaskan pandangan. Saya kira usianya sudah lebih tujuh puluh tahun.

“Saya Wan, anak Abdul Rahman.” Saya terpaksa meninggikan suara agar jelas didengari olehnya.

“Abdul Rahman mana?” tanyanya lagi.

“Abdul Rahman yang dulu kerja di hospital Kuantan (sekarang HTAA). Masa budak-budak dulu saya mengaji di rumah Pak Samad. Dulu rumah kami di sebelah baruh sana, selepas ayah meninggal kami pindah di Jalan Tengah ni,” panjang lebar saya menerangkan agar beliau dapat mengingatinya.

'Jalan Tengah, laluan ke rumah bonda'

Lama juga Pak Samad berfikir, sambil merenung muka saya.

“Ohh..anak Rahman, dah besar kamu ye..!” terukir senyuman kemesraan dibibirnya sambil menepuk-nepuk belakang saya.

“Berapa lama dah ayah kamu meninggal, pakcik dah tak ingat? Pakcik Samad bertanya lagi.

“Ayah meninggal tahun 1979,” jawab saya.

“Ayah kamu tu dulu kawan baik pakcik, sejak dari zaman budak-budak kami berkawan, sekolah bersama, mengaji, bermain pun bersama. Sama-sama merantau dulu mencari kerja. Balik semula ke kampung ni pun sama-sama.” Cerita pakcik Samad, sambil meraut tangannya ke muka.

Saya lihat matanya berkaca.

Banyak yang kami bualkan, kebanyakannya berkisar tentang peristiwa lampau. Saya pula banyak bertanya tentang ayah yang telah ‘pergi’ ketika saya sedang bertatih mengenal kehidupan. Ayah ‘pergi’ ketika saya berusia tiga tahun. Apalah umur saya ketika itu untuk memahami erti kesedihan apalagi untuk memahami erti sebuah perpisahan yang hakiki. Hanya kalungan doa yang mampu saya panjatkan tiap masa dan ketika sebagai ‘cahaya yang menerangi’ buatnya disana. Demikianlah sedikit bakti yang dapat saya curahkan namun saya tahu ia tidak mampu mengatasi kasih sayang ibu dan bapa walaupun setengah nafas mereka.

Matahari telah condong, menyimbahkan sinarnya yang berwarna merah. Indahnya ciptaan Tuhan bagi mereka yang mempunyai akal dan mahu memikirkannya.

Saya segera meminta diri. Insya-Allah kepulangan saya di masa akan datang akan saya gunakan untuk menziarahi rakan-rakan bapa yang lain agar perhubungan itu tidak terputus begitu sahaja.

Diriwayatkan di dalam hadis sahih daripada Ibnu Umar Radhiallahu ‘anhuma beliau berkata yang maksudnya: “Aku mendengar Rasulullah saw bersabda: “Sesungguhnya termasuk perbuatan paling baik ialah seseorang yang meneruskan silaturrahim (hubungan baik) dengan sahabat baik ayahnya sesudah ayahnya meninggal dunia” (Riwayat Muslim).

Semoga silaturrahim ini tetap terjalin walaupun direntasi masa dan ketika...