Sahabat Sejati

Tuesday, 6 December 2011

Bukan sekadar lalang...



"Apa sahaja yang Allah ciptakan pasti ada manfaat dan kegunaannya, tidak ada yang sia-sia. Mungkin kita sahaja yang tidak pernah terfikir akan kebaikannya, sedangkan manfaatnya tetap ada," saya membuat kesimpulan daripada cerita "Raja dan penasihatnya" yang saya kongsikan pada pagi itu bersama para peserta kursus.

Suasana hening, diselangi dengan bunyi aliran air yang melanggar batuan dari jeram yang berhampiran. Damai dan mendamaikan.

Benar, aliran air sungai yang amat mendamaikan hati. Sebab itulah di dalam al-Quran Allah SWT menggambarkan keadaan syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai.

"Begitu juga dengan sesuatu yang Allah taqdirkan, tentu ada hikmah dan kebaikan disebaliknya. Mungkin hari ini kita rasa apa yang ditaqdirkan itu tidak baik dan merugikan kita, tetapi suatu hari nanti barulah kita akan ternampak kebaikannya seperti dalam cerita saya tadi," saya menyambung kata sambil memerhati wajah-wajah jernih di hadapan, para peserta yang berusia dalam lingkungan dua belas hingga tujuh belas tahun.

"Itulah kebijaksanaan Allah, yang sentiasa melimpahkan kasih sayang kepada kita," saya menyambung kesimpulan tadi.

Pagi itu saya diamanahkan untuk menyampaikan sedikit motivasi, seusai solat subuh. Seperti biasa saya suka selitkan cerita-cerita motivasi dalam penyampaian. Alhamdulillah, cukup berkesan. Seperti kata guru saya: "Permudahkan dalam berdakwah, sampaikan agama melalui cerita."

"Cuba kamu bagi contoh apa yang Allah ciptakan tetapi tidak ada gunanya kepada kita?" Saya bertanya menyegarkan kembali suasana.

Masing-masing mendiamkan diri, ada yang tunduk memandang lantai.

Ada yang dihinggapi penyakit gatal tangan, menggulung-gulung hujung sejadah.

Saya masih sabar menanti jawapan.

Bukan sekadar lalang

#Apa ada pada lalang... bunganya tidak wangi, pokoknya tidak dimakan, tapi...

"Ustaz, apa kegunaan lalang, saya rasa tak ada apa pun yang boleh dibuat dengan lalang," tanya seorang peserta, memberanikan diri.

Saya tersenyum.

"Ada sesiapa yang boleh bagitahu saya apa kegunaan lalang?" Saya melontar soalan provokasi, cuba mengetuk minda mereka.

"Lalang boleh buat alas tempat ayam bertelur," jawab seorang pelajar. Kami semua tergelak.

"Kebaikan lalang ialah melahirkan pencipta racun lalang," saya menjawab ringkas, memahat minda mereka.

"Nak buat racun lalang kena ada kilang racun lalang, jadi kena ada orang yang bekerja membina kilang tersebut. Bila dah ada kilang kena ada pekerja kilang. Pekerja pula pergi kerja naik kenderaan, kena ada pekerja yang yang memasang kenderaan. Lepas tu kenderaan guna minyak, kena ada orang yang bekerja mencarigali minyak dan kena ada pula orang yang bekerja di stesen minyak." Saya menerangkan satu persatu.

"Ada lagi! Pekerja perlukan tenaga untuk bekerja, jadi perlu makan dan minum. Petani, pesawah, nelayan, pekedai terlibat sama. Pencipta racun lalang kena pergi ke sekolah untuk mendapatkan ilmu, kalau tak ada ilmu tak boleh nak buat, jadi cikgu di sekolah, di universiti pun terlibat."

"Tengok! hanya kerana lalang yang kita kata tak berguna ni, semua orang mendapat manfaat. Itu belum habis lagi kalau nak difikirkan."

Ada riak-riak kepuasan pada wajah mereka, mungkin selama ini tidak terfikir sehingga ke tahap itu. Apa yang ada pada lalang...

"Jadi, kita kena sentiasa bersyukur kepada Allah SWT kerana memberikan kepada kita berbagai-bagai nikmat. Lebih-lebih lagi jika ada di antara ahli keluarga kamu yang menjadi pekerja di tempat-tempat yang saya sebutkan tadi." Saya menyudahkan motivasi pagi itu.

Masing-masing tersenyum.

"Ayuh kita sarapan," kami beredar menuju ke tempat makan.

2 comments:

NURUL NADIAH MAMAT said...

semuanya diciptakan bersebab....

pakar motivasi rupanya.....ngee...

abuikhwan said...

Betul semua yang diciptakan tidak ada yang sia-sia.

Jauh sangat dengan 'pakar', sekadar gitu-gitu je...masih belajar...

Post a Comment