Sahabat Sejati

Saturday, 19 November 2011

Perubahan itu pasti...


Allah SWT menganugerahkan kekuatan dan akal budi kepada manusia, sehingga manusia dapat bertindak sendiri dan mengendalikannya dirinya sendiri di bawah naungan-Nya.

Dalam erti kata, manusia berkuasa ke atas dirinya dalam batas-batas yang ditentukan oleh Allah SWT. Oleh itu, manusia wajib berusaha menentukan garis hidupnya, jangan hanya menyerah kepada taqdir semata-mata.

Sebagai seorang Muslim, kita tidak boleh menyerah semata-mata kepada taqdir, tetapi kita yakin dan percaya adanya taqdir. Kita juga tahu Allah SWT tidak akan merubah nasib kita, sekiranya kita sendiri tidak berusaha merubahnya. Kita juga percaya bahawa dalam perjalanan hidup yang dilalui, tidak mustahil akan menemui kegagalan dan kecelakaan yang tidak disangka-sangka, walaupun telah dibuat persiapan yang rapi. Sebab itulah, dalam setiap kegiatan atau pekerjaan yang dilakukan kita tidak boleh sesekali melepaskan ingatan kepada-Nya. Maka, jika kita ditimpa musibah atau dugaan, jiwa kita telah bersedia menghadapinya dan sentiasa ingat bahawa pelindung kita hanyalah Allah SWT. Nah! Disinilah letaknya kekuatan, sehingga jiwa sesekali tidak merasa sepi, bimbang, goyah dan putus asa.

Berubahlah wahai diri!


Firman Allah SWT:

“...Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap sesuatu kaum, maka tidak ada yang dapat menolaknya; dan sesekali tidak ada pelindung bagi mereka selain Dia.” (ar-Ra`du: 11)

Di dalam ayat di atas dapatlah kita fahami bahawa Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum, jika mereka sendiri tidak mengubah sikap dan akhlaq yang ada pada mereka. Contohnya satu kaum atau bangsa yang suka berpecah-belah dan bermusuh-musuhan sesamanya, mereka pasti akan lemah dan mundur dalam segenap hal, baik dalam ekonomi, pemerintahan, pendidikan dan sebagainya.

Ingatlah! Hal keadaannya itu tidak akan diubah oleh Allah SWT, jika mereka sendiri tidak mengubah sikap dan akahlaq mereka yang suka berpecah-belah dan bermusuhan. Seumpama orang yang malas, nasibnya akan menjadi miskin dan sentiasa hidup dalam kesusahan. Nasibnya tidak akan diubah oleh Allah SWT, selagi dia sendiri tidak membuang sifat pemalas itu terlebih dahulu.

Kata seorang ahli hikmah: “Janganlah meminta kepada Allah, “kayakanlah aku” sedangkan dia sendiri tidak suka berusaha kerana langit tidak akan menurunkan hujan emas dan perak.”

Usahakanlah untuk berubah...

Jangan ditangguh perubahan itu andai ianya menjurus ke arah kebaikan. Bimbang ia adalah peluang datang yang hanya sekali.

Berubahlah wahai diri!


(Rujukan: Tafsir al-Azhar)

0 comments:

Post a Comment