Sahabat Sejati

Friday, 25 November 2011

Hati dilukai?


Hati dilukai?

Siapa yang tidak pernah terluka hatinya. Memang memedihkan, bagai dihiris sembilu, dicucuk selumbar.

Sehingga mengundang kekecewaan, terasa putus asa dalam kehidupan.

Seiap insan memang menginginkan diri dihargai, dicintai dan mahu rasa bahagia. Itu adalah fitrah yang lahir dari lubuk hati.

Tetapi tidak semudah itu untuk memperolehinya. Liku-liku yang dilalui, tidak sedikit yang kecundang di sepanjang jalan.

Penuhilah keyakinan di segenap jiwa bahawa di sana ada hikmah tersembunyi walau pun hati sering dilukai. Sesungguhnya di sebalik kelukaan itu ada janji Allah buat mereka yang bersabar. Anggaplah kelukaan itu satu ujian dan dugaan, bahawa ia adalah hidayah Allah untuk menarik kita agar mendekatkan diri kepada-Nya.

Kelukaan dan kekecewaan itu terlalu manis dan indah andai kita menilainya dengan pandangan mata hati. Jauhi prasangka buruk kepada Allah, bimbang ianya akan menjerumuskan kita kepada kufur nikmat lantas menafikan segala yang ditaqdirkan adalah yang terbaik buat hamba-Nya.

Tanamkan rasa syukur dan sabar.

Syukur, kerana kita percaya masih ada sinar kebahagiaan disebalik kelukaan. Bukankah Dia telah berjanji disebalik kesusahan ada kesenangan? Maka yakinlah sepenuhnya.


فَإِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا , إِنَّ مَعَ الْعُسْرِ يُسْرًا
"Kerana sesungguhnya bersama kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya bersama kesulitan itu ada kemudahan."

Sabar, kerana Dia akan bersama dengan orang-orang yang memiliki kesabaran. Yakinlah...

Bukankah kita masih ada Dia?

2 comments:

Srikandi permata said...

Assalamualaikum..

entry yang cukup ringkas, padat dan menarik..

moga hidup sentiasa indah dan manis dalam dakapan kasih & sayang-Nya.

abuikhwan said...

kita harapkan demikian, I-Allah...

Post a Comment