Sahabat Sejati

Sunday, 10 July 2011

Cetusan Rasa: Kembara Mencari Hamba

“Anta tak mahu buat blog ke?” Tanya seorang sahabat pada suatu hari.

“Kenapa?” Saya bertanya semula.

“Anta boleh sampaikan dakwah anta melalui penulisan, berkongsi dengan orang ramai.” Jawabnya kembali.

Saya bersetuju. Beliau membantu saya menghasilkan sebuah blog. Lalu, dalam bertatih muncullah blog abuikhwan dengan temanya “Kembara Mencari Hamba”. Saya menulis berbagai perkara, fokusnya lebih kepada dakwah, menyampaikan tinta-tinta nasihat dalam kehidupan selaku hamba kepada-nya.

Ia satu ketika dahulu di tahun 2009.

Saya tidak lupa

Saya menulis. Walaupun bukan seorang penulis yang baik dan malu untuk mengakui seorang penulis atau pun blogger, tetapi saya terus menulis. Saya amat gembira jika apa yang saya tulis itu sampai kepada orang ramai dan mereka mengambil manfaat daripadanya. Saya benar-benar menghargai mereka semua.

Menyedari diri tidak memiliki ilmu dan pengajian agama yang tinggi, senantiasa saya memohon kepada-Nya agar dipermudahkan dan diberkati apa yang ditulis. Saya tidak pernah maksudkan “Kembara Mencari Hamba” sebagai tempat untuk mengajar para pembaca, tidak sekali-kali. Tetapi ia hanyalah satu wadah perkongsian pengalaman hidup yang terkandung di dalamnya pengajaran dan kebaikan. Lebih dari itu, saya berharap ia menjadi pencetus untuk kita sama-sama berfikir bahawa kehidupan ini amat berharga.

Benar, hidup ini amat berharga, namun ramai yang mempersia-siakannya.

Namun di sisi yang lain, tersayat sedikit kebimbangan yang bersarang.

Saya tidak mahu lemas di alam blog. Saya tidak mahu menjadi seorang yang baik di alam maya tetapi sebaliknya di alam realiti.

Saya tidak lupa bahawa Dia Tuhan yang Maha Mendengar dan Maha Melihat. Meneliti dan menghitung setiap perbuatan hamba-Nya. Setiap kali jari galak menari pada butang-butang huruf yang mencoret perkataan yang diluahkan, pasti ia menjadi satu di antara dua. Sama ada menjadi pahala atau menjadi butir dosa. Tidak ada yang pergi begitu sahaja umpama debu yang diterbangkan angin. Pergi tanpa sebarang nilai.

Namun, kebimbangan yang tajam menujah fikiran ini saya redakan dengan meyakinkan sanubari bahawa apa yang dilakukan ini adalah peluang untuk memutikkan amal. Dunia adalah ladang akhirat. Apa yang disemai itulah yang akan dituai nanti.

Semasa perjalanan Israk dan Mi`raj, Allah SWT memperlihatkan kepada Rasulullah saw satu golongan yang menanam gandum dan kemudian menuainya. Begitulah setiap kali, menanam, mengeluarkan hasil dan menuainya, dalam masa yang singkat.

Jibril as. menerangkan kepada Rasulullah saw bahawa mereka adalah golongan yang semasa hidupnya sentiasa membuat kebajikan, lalu Allah SWT menganugerahkan kepadanya pahala yang tidak putus-putus. Semuanya akan dinikmati di akhirat
kelak.

Allah SWT berfirman:

“Barang siapa yang mengerjakan kebaikan walau seberat zarah, nescaya dia akan melihat (balasan)nya. Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan walau sebesar zarah, nescaya dia akan melihat (balasan)nya pula.” (surah al-Zalzalah: 7 - 8)

Semoga apa yang dibaca di dalam blog ini tatkala menelusurinya, dapat menyentuh dan menyejukkan hati. Sama-sama kita berfikir dan bermuhasabah diri serta berdoa agar sentiasa di dalam keredhaan-Nya.

Saya doakannya.

Saudara kalian,
abuikhwan

5 comments:

||aLeaSaRa|| said...

alhamdulillah blog sahabat mmg byk bg kite ilmu agama.entri yg ikhlas,buatkan kite tak jemu sggh ke sini.

p/s:oh ye,baru2 ni kite ada kgsikan satu novel di blog kite tajuknya jaja & din.percintaan seorg gadis dgn ustaz.ntah mgpa masa baca kite bygkan sahabatlah watak ustaz tu.doa kite smga shbt bahagia bersama isteri dan anak2 amin.smga tak jemu kgsikan ilmu yg ada utk kami semua ye...blog yg bgs pengisiannya insya Allah diberkati-NYA amin.

||aLeaSaRa|| said...

salam minta izin ye kite dah kongsikan blog sahabat utk entri terbaru kite oagi ni.semoga ilmu di blog ini dpt dikgsikan dgn kawan2 blogger yg lain...amin.

Qaseh dalia adelia said...

hurm betul .. jadi antara dua , pahala atau dosa.. tq saudara

Nazihah@Jiha said...

saya tidak akan lupa juga. :)

abuikhwan said...

sama-sama kita ingat mengingati...

Post a Comment