Sahabat Sejati

Saturday, 2 July 2011

Cetusan rasa: Dia yang Maha Mendengar

Kesunyian.

Tiada teman untuk meluah perasaan tatkala dilanda kesedihan. Tiada siapa mahu diadukan gelodak jiwa tatkala diserkup kegagalan.

Seluruh alam bagaikan menekup telinga. Tiada simpati yang dihulur bahkan memalingkan mukanya. Begitulah yang dirasa.

Sendirian.

Kata pepatah orang dulu-dulu, “Teman ketawa mudah dicari, teman menangis sukar ditemui.”

Ada benarnya.

Namun...

Tidak ‘Dia’ yang bersifat dengan As-Sami`. Dia yang Maha Mendengar bisikan dan rintihan hati manusia. Dia umpama kekasih yang setia, sentiasa mahu mendengar luahan rasa dan pengaduan para hamba-Nya. Jika manusia, pasti akan ada rasa jemu jika diadukan kepadanya berulang-ulang kali, dan tidak mustahil boleh menaikkan kemarahan dan menimbulkan pergaduhan.

Tetapi Dia yang bersifat dengan As-Sami` sentiasa melebarkan kasih sayangnya untuk mendengar pengaduan hamba-Nya tanpa mengira siapa pun dia. Orang tua, orang muda, kaya atau miskin, cantik atau hodoh, raja atau rakyat biasa, orang jahil atau terpelajar dan sebagainya. Semua pengaduan didengar. Jika manusia mungkin memilih-milih untuk mendengar pengaduan. Mungkin kerana kaum kerabat atau yang ada kepentingan dengannya.

Justeru, adukanlah apa yang menyesakkan dada hanya kepada-Nya. Dia pasti tidak mensia-siakannya.

Mengapa saya gagal melihat Dia yang bersifat As-Sami` itu?

Ya! Saya sering terlupa. Sedangkan Dia mengingatkannya di dalam firman-Nya:

“Sekelian makhluk yang ada di langit dan di bumi selalu meminta kepada-Nya. Setiap waktu Dia di dalam urusan-Nya.” (Ar-Rahman: 29)

Dia tidak akan mempersia-siakanmu!

2 comments:

sab solhi said...

=') kadang2 ada yang tidak ingat, Allah sentiasa bersama kita...
walaupun begitu, DIA tetap bersama kita....

abuikhwan said...

Ya, Dia sentiasa bersama kita dan tidak sekali-kali mengecewakan...

Post a Comment