Sahabat Sejati

Monday, 18 July 2011

Bagaimana melupuskan wang hasil riba?

Soalan:

Hasil atau keuntungan daripada simpanan bank nasional (bank riba)adalah haram. Mana lebih baik, sama ada dibiarkan keuntungan itu di dalam bank tanpa mengambilnya atau memanfaatnya? Pada hal, kita disaran untuk membuat kebajikan, sama ada mendermakannya ke badan-badan khairat atau perjuangan Islam untuk menentang kezaliman dan sebagainya. Mohon penjelasan, terima kasih.

Jawapan:

KEUNTUNGAN yang diberikan oleh bank konvensional kepada para penyimpan adalah jelas haramnya kerana ia berasaskan riba.

Oleh itu mengambil untuk kemaslahatan atau kegunaan penyimpan adalah haram, berdasarkan kepada kaedah-kaedah feqah yang bermaksud: "Setiap yang haram mengambilnya, maka haram juga memanfaatkannya."

Membiarkan wang tersebut tanpa mengambilnya daripada bank, bererti memberikan atau menyerahkan wang tersebut kepada bank.

Hukum memberi wang haram kepada pihak yang mengambilnya untuk tujuan apa pun adalah haram. Ini kerana wang yang diberi percuma kepada bank konvensional itu, akan semakin memperkukuhkan kedudukannya dalam melaksanakan agenda haramnya. Maka anda menjadi penyumbang kepada sesuatu sistem yang haram.

Akan tetapi, mengambilnya dengan niat bukan untuk faedah diri, adalah suatu kemestian. Ke mana wang itu hendak dilupuskan?

Tentulah ia harus disalurkan kepada saluran berikut:

i) Bakar atau dicampak ke dalam laut. Hukumnya haram kerana mensia-siakan harta yang boleh dimanfaatkan.

ii) Membelanjakannya untuk membayar cukai atau `makan angin` atau membeli minyak kereta atau membuat tandas. Ini juga haram kerana menyalahi kaedah feqah yang disebutkan di awal tadi.

iii) Memberikannya kepada kemaslahatan orang lain yang amat-amat memerlukan. Seperti memberi kepada faqir miskin atau badan kebajikan yang amat memerlukan dana, dengan tidak memberitahu kepada mereka, dari mana sumbernya wang derma tersebut.

Pada saya, yang ketiga (iii) inilah yang hampir dengan kaedah syarak. Ini berdasarkan suatu peristiwa yang berlaku ke atas Rasulullah saw, bahawa baginda pada suatu ketika telah dihidangkan kepadanya hidangan kambing bakar yang siap dimasak untuk dimakan.

Kambing yang telah dihidangkan itu, memberitahu kepada Rasulullah saw bahawa ia adalah haram.

Rasulullah saw lalu bersabda kepada sahabat yang ada di situ (mafhumnya): "Ambillah kambing ini, dan beri makanlah kepada orang-orang tawanan."

Ini bererti Rasulullah saw tidak memanfaatkan kambing itu untuk dirinya dan untuk para sahabatnya, malah diberi kepada orang lain, iaitu orang tawanan yang memerlukan makanan tersebut.

Dalam Al-Athar (amalan sahabat), Abu Bakar as-Siddiq, pernah memenangi pertaruhan (pada waktu sebelum diharamkan) dengan kaum musyrikin. Apabila beliau menang dalam pertaruhan itu dan mendapat habuannya, maka jatuhlah hukum bahawa harta yang dimenanginya itu diharamkan. Maka Abu Bakar bersedekah kepada kaum faqir miskin.

Inilah bermaslahat dalam konteks kita pada hari ini, di mana terdapat umat Islam yang memerlukan bantuan.

Maka oleh itu, wang riba tersebut, ada asasnya di dalam syarak, untuk diberikan kepada mereka yang memerlukan dan jangan sia-siakan begitu sahaja.

Persoalan sama ada dapat pahala atau tidak daripada tindakan tersebut, terserahlah kepada Allah. Yang penting kita:

i) Terhindar daripada amalan memakan riba.

ii) Tidak melakukan perkara yang ternyata haram, seperti membinasakan harta tanpa memanfaatkannya.

iii) Niat hendak menolong golongan yang tidak bernasib baik sehingga nasib mereka terbela, adalah amalan baik yang harus diteruskan.

Wallahua`lam.

Sumber: Bersama Dato Dr Harun Din

3 comments:

NURUL NADIAH MAMAT said...

terima kasih atas perkongsian.....
ramai yang tidak tahu mengenai perkara ini......

Nazihah@Jiha said...

Alhamdulillah,dapat ilmu baru hari ini :)

abuikhwan said...

Semoga bermanfaat...

Post a Comment