Sahabat Sejati

Thursday, 16 June 2011

Lembutkanlah hati...


Tanah yang subur mudah diteroka untuk bercucuk tanam. Kelembutannya menjadikan ia mudah diusahakan, dan membolehkan tanaman hidup subur. Akar umbi mudah menjalar dan meneroka mencari baja dan air yang sedia ada di dalam tanah.

Manakala hati yang lembut pula adalah tapak yang baik untuk menerima segala pengajaran dari Allah dan Rasul-Nya. Hati yang lembut juga mudah dimasuki iman, bagi menyuburkan sifat-sifat taqwa. Dengan sifat iman dan taqwa akan memberi kebahagiaan di dunia dan lebih-lebih lagi di akhirat.

Demikianlah hanya perumpamaan.

Mungkin kita merasa hairan, mengapa hati mudah teransang kepada perkara-perkara keduniaan. Mengapa hati tiada perasaan cinta kepada Allah SWT, jika ada pun hanya sekelumit. Kita merasa malas dan letih dalam beramal dan melakukan kebaikan, sedangkan kita tidak merasa penat dalam melakukan perkara yang boleh mengundang dosa.

Pernahkah kita mendengar seseorang berkata:

“Letihnya mengumpat hari ini...”

“Penatnya tinggal sembahyang...”

Tidak pernahkan!

Tetapi bagaimana pula dalam perkara-perkara ibadat dan kebajikan, letih mengerjakannya.

Sembahyang? Letih
Puasa? Letih
Haji? Letih.
Sedekah?
Menahan diri dari mengumpat?
Iktiqaf?

Semuanya meletihkan.

Mengapa terjadi demikian?

Sedikit sebanyak mungkin hati kita telah terhijab, sakit, kotor, keras dan buta, lebih parah lagi jika hati telah mati. Sedar atau tidak dosa yang dilakukan menyebabkan penghalang kita dengan Allah SWT. Dosa-dosa inilah yang mempengaruhi hati sehingga sukar menerima peringatan dan nasihat.

Oleh itu, orang-orang yang beriman hendaklah berusaha melembutkan hati, iaitu sentiasa mencari sesuatu yang dapat melembutkan hati. Sifat hati ini mudah dipengaruhi oleh sesuatu keadaan, ia boleh menjadi lembut selembut tanah yang mudah diairi, ia juga boleh menjadi keras seumpama batu yang pejal.

Kata Imam al-Ghazali di dalam Ihya` Ulumiddin: “Hati manusia adalah sebagai medan perebutan di antara roh suci dan nafsu jahat, atau pun kita gambarkan hati manusia menjadi rebutan di antara malaikat dan syaitan.”

Keduanya sentiasa berebut untuk menguasai hati manusia. Yang mana hati lebih cenderung maka yang itulah akan menang. Selalunya syaitanlah yang akan menang kerana turut dibantu oleh nafsu yang sedia ada dalam tubuh manusia. Syaitan dan nafsu sentiasa bekerjasama untuk menguasai hati manusia, lebih-lebih lagi di akhir zaman ini. Pelbagai unsur luaran dan keadaan sekeliling yang turut membantu mempengaruhi hati manusia.

Lihatlah keadaan kehidupan di dunia zaman ini yang terlalu banyak perkara yang boleh mempengaruhi hati. Sehingga melalaikan dari memperingati Allah SWT. Dunia adalah salah satu anasir yang boleh mempengaruhi hati. Yang dimaksudkan dunia di sini ialah dunia yang tidak membawa kebaikan kepada manusia di akhirat. Dunia yang tidak menjadi tempat bercucuk tanam untuk kehidupan akhirat.

Hati adalah bekas yang kita harapkan dari Tuhan untuk dicampakkan hidayah-Nya. Allah bersifat dengan Pengasih dan Penyayang, hanya memberi cahaya hidayah-Nya ke dalam hati yang bersih dan suci. Oleh sebab itu, kita mesti sentiasa berusaha membersihkan hati agar cahaya hidayah-Nya sentiasa bersama kita.

Tidak ada jalan lain, kecuali bangun dan terus bermujahadah. Hati itu boleh berkarat sebagaimana berkaratnya besi, oleh itu untuk mencucinya adalah al-Quran dan banyak mengingati mati. Begitu panduan yang diberikan oleh Rasulullah saw.

Teringat pesan Imam al-Ghazali:

"Carilah hatimu di tiga tempat... Temui hatimu sewaktu bangun membaca Al Quran. Tetapi jika tidak kau temui, carilah hatimu ketika mengerjakan solat. Jika tidak kau temui juga, kau carilah hatimu ketika duduk tafakkur mengingati mati. Jika kau tidak temui juga, maka berdoalah kepada Allah, pinta hati yang baru kerana hakikatnya pada ketika itu kau tidak mempunyai hati!"

Carilah...

Mahukah anda bersama saya?

Hati yang tenang dan damai seumpama takungan air tasik

3 comments:

Ahlia Iman said...

Assalamu'alaikum wbt,

Ziarah pertama kali disini, hati terus terikat, Allahu Rabbi! Damainya hati saat membaca artikel-artikel sebegini, alhamdulillah..

Semoga diteruskan lagi, tinta2 dakwah ini untuk ummat di luar sana yg sedang ketandusan iman dan amal..

Salam muhasabah...
Jazakallahukhair.

farah da butterfly said...

menarik entry nie..

abuikhwan said...

semoga bermanfaat...

Post a Comment