Sahabat Sejati

Friday, 20 May 2011

Tiada kesempatan kedua

Andaikan sebuah bekas yang berisi batu-batu kecil, lalu setiap hari kita keluarkan sebiji demi sebiji. Tidakkah batu-batu itu akan berkurangan? Demikianlah perbandingan usia kita tatkala berlalunya masa.

Kehidupan di dunia ini amat singkat masanya. Justeru itu ia adalah suatu kesempatan yang perlu dihargai dan dimanfaatkan sebaiknya. Jika kesempatan itu dibiarkan begitu sahaja ataupun disia-siakan dengan perkara-perkara yang melalaikan, maka kesempatan kedua tidak akan ada lagi. Jika ada pun kesempatan yang kedua pasti ia tidak sebaik peluang yang pertama tadi.

Rasulullah saw bersabda:

"Bagiku berada di dunia ini ibarat seorang yang berjalan di tengah panas lalu singgah sebentar berteduh di bawah sepohon kayu yang rendang, selepas beristirehat barang seketika untuk menghilangkan penat, maka beredarlah dia meninggalkan pohon rendang itu dan meneruskan perjalanan."

Amat bermakna sekali peringatan yang disampaikan oleh baginda saw, kesempatan manusia hidup di duniai ini bukanlah untuk kekal selama-lamanya. Dunia hanyalah tempat menyiapkan bekalan sebelum meneruskan semula perjalanan.

Sesungguhnya menyia-nyiakan kehidupan ini serta menyalahguna kesempatan yang diberi, maka tunggulah saat penyesalan yang tiada kesudahan. Apa yang tinggal hanyalah rintihan dan rayuan yang tidak akan di dengari oleh sesiapa.

Firman Allah SWT:

"Ya Tuhan kami. Kami telah melihat dan mendengar, maka kembalikan kami ke dunia, kami akan mengerjakan amal yang soleh. Sesungguhnya kami adalah orang-orang yang yakin." (as-Sajadah:12)

Demikianlah satu penyesalan yang bersifat putus asa. Mereka memohon agar dikembalikan ke dunia untuk beramal, namun segala keyakinan mereka setelah melihat dan mendengar kebenaran yang dahulu adalah sia-sia. Mana mungkin dapat kembali.

Tiada kesempatan kedua buat mereka!

1 comments:

Ad-Dien said...

Semoga kita semua sntiasa bertaubat slgi pintu taubat masih terbuka..jmput ke WADi...insyaAllah

World of Ad-Dien (WADi)

Post a Comment