Sahabat Sejati

Tuesday, 27 April 2010

CERAMAH UMUM

Klik pada poster


Datang beramai-ramai untuk mendengar isu-isu semasa yang panas...

Thursday, 22 April 2010

3 yang menghancurkan manusia

Salam Kamunting,

Ketua pemuda ahli syurga, Hasan bin Ali radhiaLlahu anhuma, di dalam himpunan nasihat dan kata – kata hikmah yang terakam di dalam sejarah ketinggian ilmu dan budinya pernah bekata;

“Kehancuran manusia adalah pada 3 perkara: 1) Sifat takabbur. 2) Sifat Tamak. 3) Sifat dengki. Adapun sifat takabbur, ia menghancurkan ugama dan kerananyalah iblis dilaknat oleh Allah. Sifat tamak pula, ia adalah musuh kepada diri sendiri dan kerananyalah nabi Adam dikeluarkan daripada syurga. Manakala sifat dengki adalah pengepala kepada kejahatan dan kerananyalah Qabil telah sanggup membunuh Habil.” ( Kitab ‘Allimu auladakum hubba aali baiti al nabi. ms 30 )
Inilah hikmah yang hebat dan cukup meruntun jiwa untuk menginsafi diri dan mendorong taqwa kepada Allah. Semoga Allah merahmati Hasan bin Ali radhiaLlahu anhuma dan menempatkan kita bersamanya dan para sahabat radhiaLlahu anhum di syurgaNya.

Inilah 3 sifat buruk yang disebut di dalam al Quran sebagai punca awal maksiat sang makhluk kepada tuhannya. Sebelumnya tiada satupun makhluk kecuali tunduk dan patuh kepada tuhan sang pencipta yang maha agung.

Ia bermula dengan sifat angkuh dan sombong Iblis yang enggan sujud kepada Adam alaihissalam. Di situlah bermula keengkaran dan kekufuran, lalu iblis dilaknat Allah.

Kemudian datuk kita terlalai oleh pujukan dan tipudaya iblis daripada mengingati pesanan tuhannya untuk tidak mendekati ‘pokok sambung nyawa’ di syurga itu. Nabi Adam didorong oleh ketamakan untuk kekal hidup tanpa mati di syurga menikmati anugerah Allah. Adam memakan daripada pokok itu, lalu baginda dihukum dengan dikeluarkan daripada syurga disebalik taubatnya yang diterima Allah.

Kemudian Allah menceritakan jenayah pertama di muka bumi yang dilakukan oleh Qabil yang telah sanggup membunuh saudara kandungnya sendiri, Habil kerana sifat dengki yang meluat – luat sehingga membutakannya daripada mendengar nasihat yang benar daripada saudaranya itu.

Sayyidina Hasan telah mengingatkan kita bahawa ketiga – tiga sifat buruk inilah yang akhirnya terus membunuh dan menghancurkan manusia selepas daripada itu. Manusia gagal mengambil iktibar daripada cerita – cerita awal kejadian manusia itu, gagal mengesan keburukan sifat – sifat tersebut di dalam tubuh mereka dan gagal menghindari dan mengubatinya.

Sifat takabbur adalah lawan sifat tawadhu’. Ia bermaksud membesar diri dan membangga – banggakan keadaan dirinya, seterusnya memandang leceh dan rendah terhadap orang lain. Inilah sifat paling buruk kerana daripadanyalah akan lahir dan bercabangan sifat – sifat buruk yang lain. Ini kerana sifat itu hanya layak untuk Allah dan menjadi milikNya semata – mata.

Sifat takabbur mudah dikesan kerana wujud tanda – tanda yang zahir, antaranya; suka menunjuk diri di khalayak ramai, menonjolkan kelebihannya di hadapan mereka, suka mengetuai majlis keramaian dan berlagak semasa berjalan, tidak suka kata – katanya ditolak sekalipun salah bahkan enggan menerima teguran dan memandang rendah terhadap orang yang lemah dan miskin.

Selain itu, antara tanda – tanda takabbur lagi adalah suka menyucikan diri sendiri dan memuji – mujinya, berbangga dengan keturunannya dan menunjuk – nunjuk dengan kekayaannya, ilmunya, ibadahnya, kecantikannya, kekuatannya, penyokong dan pembantunya yang ramai dan lain – lain lagi.

Sifat tamak pula adalah keinginan melampau untuk menikmati harta dan kedudukan. Tamak terhadap harta ada 2 peringkat;

Pertama, terlalu inginkan harta dan bersungguh – sungguh menperolehinya melalui jalannya yang harus dan dibenarkan. Ini tetap tercela kerana betapa banyak masanya dihabiskan untuk memburu harta sedangkan masa itu adalah emas yang lebih bernilai daripada harta. Masanya itu sepatutnya dihabiskan untuk memburu taqwa dan taat kepada Allah berbanding harta yang telah ditetapkan oleh Allah untuknya.

Kedua, ketamakan terhadap harta sehingga mendorongnya melampaui had yang dibenarkan syara’. Ia memasuki jalan – jalan haram tanpa lagi menghiraukan kemurkaan Allah. Inilah penyakit ‘asy syuhh’ ( terlalu bakhil ) yang diingatkan Allah di dalam al Quran agar dijauhi.

Sabda Rasulullah sallaLlahu alaihi wasallam: ” Berhati – hatilah kamu daripada sifat asy syuhh. Sesungguhnya asy syuhh itu telah menghancurkan orang sebelum kamu. Ia menyuruh kepada putus hubungan, lalu mereka memutuskannya. Ia menyuruh kepada kebakhilan, lalu mereka menjadi bakhil. Ia menyuruh kepada kejahatan, lalu mereka melakukan kejahatan.” ( Riwayat Abi Daud. Albani mensahihkannya.)

Adapun tamak kepada kedudukan, maka ia adalah lebih buruk daripada tamak kepada harta. Ia terbahagi kepada 2 bahagian;

Pertama, tamak kepada kedudukan melalui kuasa dan harta. Ini cukup bahaya kerana ia akan menghalang daripada kebaikan akhirat dan kemuliaannya. Orang yang menggilai kekuasaan tidak akan dibantu dan diberi petunjuk oleh Allah kecuali mereka yang menerimanya tanpa meminta.

Kedua, tamak kepada kedudukan melalui perkara – perkara ugama seperti ilmu, amal, kezuhudan dan sebagainya. Inilah seburuk – buruk ketamakan. Agama adalah untuk memburu dan mengejar ridha Allah dan kedudukan di sisiNya, tetapi mereka ini telah menyalah gunakannya untuk keduniaan.

Manakala sifat dengki pula, maka ia adalah lawan sifat suka dan mengimpikan kebaikan untuk orang lain. Dengki menjadikan tuannya terlalu mengimpikan sesuatu nikmat itu hilang daripada orang lain. Ia adalah penyakit yang buruk, hina dan menghancurkan segala kebaikan. Allah menyuruh nabiNya berdoa agar dijauhi daripada kejahatan mereka yang berdengki. ( Surah al ‘alaq; 5 )

Hasad dengki terjadi akibat beberapa perkara; permusuhan, kebencian, ujub, cintakan kedudukan, busuk hati dan lain – lain penyakit hati. Ia terlalu buruk dan menakutkan kerana ia boleh saja berlaku di kalangan sendiri, kawan – kawan, para ulama dan peniaga dan keluarga.

Itulah gambaran ringkas keburukan 3 penyakit utama yang menghancurkan manusia sebagaimana digambarkan oleh Sayyidina Hasan bin Ali radhiaLlahu anhu.

Semoga Allah memudahkan kita untuk menjauhi diri daripada berakhlak dengan akhlak – akhlak yang buruk dan terhina. Bersamalah menghias diri dengan sifat – sifat ugama yang mulia.

Sumber: Nik Abduh Nik Abd Aziz

Tuesday, 20 April 2010

Macam-macam cerita

“Assalamualaikum!”

“Assalamualaikum!”

Kedengaran suara memberi salam dari luar. Saya yang baru pulang dari kerja segera menjenguk ke pintu. Kelihatan dua orang anak muda tercegat di luar. Pakaiannya...masya-Allah, dengan fesyen rambut ‘terpacak’. Di sisinya terdapat sebuah kotak.

“Wa ‘alaikum as-salam, ada apa?” Saya bertanya.

“Abang, saya seorang pelajar dan sekarang saya sedang buat latihan untuk melihat tahap komunikasi saya dengan orang ramai,” katanya.

“Betul bang, saya penyelia yang akan membuat penilaian tahap komunikasinya. Jadi saya nak minta kerjasama abang, boleh?” Sambung pula rakan disebelahnya.

“Tak nampak macam pelajar pun, pakaian entah apa-apa, macam nak jual barang je.” Getus saya di dalam hati, sambil memikirkan bagaimana untuk menangani situasi ini.

Diluar pagar kelihatan dua lagi rakannya sedang menunggu di dalam kereta. Seorang lelaki dan seorang lagi perempuan.

“Kamu berdua ni nampak macam nak jual barang je, itu apa dalam kotak tu, penapis air ke?” Duga saya. Kebiasaannya penapis air.

“Tidak bang, ini adalah barang yang kami gunakan untuk praktikal. Bukan untuk di jual, “ jawab si ‘penyelia’ itu, cepat sahaja dia menjawab.

“Kamu belajar di mana? Boleh saya lihat kad pelajar atau apa-apa surat yang berkaitan dengan dengan kerja kursus kamu ni,” saya bertanya kepada yang mengaku pelajar itu.

“Err..saya...belajar di kolej XXX,” jawabnya. Nampak sedikit kalut. Mungkin beliau tidak menyangka saya akan bertanya soalan itu.

“Surat tu saya yang pegang, tetapi saya tertinggal kerana nak cepat tadi,” pantas pula si ‘penyelia’ itu menjawab.

Sukar untuk saya mempercayai penjelasan mereka. Dari apa yang saya perhatikan mereka tiada langsung gaya seorang pelajar. Dengan rambutnya, bajunya, seluarnya serta kasutnya, gayanya seperti...........

“Macam mana bang boleh kami mulakan,” tanya mereka lagi. Saya ligat mencari akal fikiran. Bagaimana agaknya.

“Kamu kenal ‘Encik Sazali Osman’. Dia pegawai di bahagian pentadbiran kolej, tempat kamu belajar tu”. Saya bertanya.

Saya pun tidak mengenali siapa dia ‘Encik Sazali Osman’ serta kewujudannya, macam mana boleh terkeluar namanya pun saya tidak tahu, semuanya sepintas lalu. Saya bertanya sekadar mahu menguji mereka. Lucu pula rasanya.

“Saya kurang pastilah, bang. Saya tak berapa kenal mereka yang di bahagian pentadbiran,” jawab pelajar tersebut. Si ‘penyelia’ di sebelahnya hanya diam.

“Dr Wan Zawidi Adam? Dia pensyarah di situ.” Saya menduganya lagi. Rasa ‘bertanduk’ pula, semoga Allah mengampunkan saya. Sebenarnya Wan Zawidi itu adalah nama rakan saya. Beliau bukan pensyarah, beliau sebenarnya bertugas di Jabatan Kimia di Petaling Jaya. Sengaja saya meminjam namanya, setelah otak beku memikirkan nama yang nak diguna. (maaf Wan Zawidi).

“Ohh..Dr Wan, kenal. Macam mana abang kenal dia?” Dia pula bertanya saya.

“Kawan lama.” Jawab saya pendek.

Kesangsian saya terhadap mereka semakin bertambah, setelah mendengar jawapan mereka. Dan saya rasa mereka sebenarnya ingin menjual barang, kerana saya acap kali berdepan dengan keadaan seperti ini. Ada yang datang untuk buat kaji selidik penduduk di kawasan itu, ada yang mahu buat kaji selidik untuk membina kilang, ada juga yang datang untuk sekadar soalan kuiz, dan berbagai-bagai cara dan taktik yang digunakan. Akhirnya kena tarik sampul surat yang berisi hadiah, hadiah tersebut percuma tetapi untuk mendapatkannya kena bayar sedikit wang. Pulak dah...

Ada juga taktik yang digunakan seperti demostrasi barangan, gores dan menang, pelajar praktikal dan sebagainya. Tidak perlu beli barang kerana kami bukan nak jual barang, hanya untuk memberi penerangan sahaja. Tetapi akhirnya kena beli kerana kotak barang sudah dibuka. Pun sama...

Tak faham bahasa

“Bolehlah bang, 10 minit kami ambil masa abang untuk tunjukkan barang ini. Kami bukan nak jual, hanya latihan untuk dia ni.” Kata ‘penyelia’ itu sambil menunjuk kepada pelajarnya.

“Maaf, saya tak berminat,” saya menjawab. Harap-harap mereka faham.

“Ala..10 minit je, bukannya lama. Susahlah macam ni, kita patut tolong bangsa kita. Kalau orang melayu tak tolong orang melayu siapa lagi yang nak tolong. Macam mana orang melayu nak maju,” makin lebat si ‘penyelia’ bercakap. Makin melalut rasanya.

“Tak apalah saya tak berminat, saya pun nak keluar ni, minta maaf,” saya bercakap lembut. Masih ada toleransi, dan mengharapkan agar mereka segera beredar kerana saya sudah terasa rimas.

“Bolehlah bang, abang cuma dengar sahaja,” katanya lagi. Nada merayu, putus asa pun ada barangkali.

“Saya tak berminat, awak tak faham bahasa ke!” Saya sedikit meninggikan suara. Rasa rimas telah bersarang, rasa menyesal pun ada juga.

Mereka berdua tersentak. Saya sendiri pun terkejut dengan perbuatan saya meninggikan suara.

“Tak apalah bang, kalau abang tak berminat nak menolong bangsa kita” mereka berdua segera beredar, sambil berbisik sesama mereka mungkin tidak puas hati.

“Yang menipu bangsa sendiri pun ramai juga,” kata saya tetapi di dalam hati. Sambil memerhatikan mereka berlalu.

Harapan

Tidak dapat dinafikan banyak syarikat-syarikat perniagaan langsung yang tumbuh dewasa kini. Ada yang menjual barangan kesihatan, ubat-ubatan, alat senaman dan sebagainya. Ia satu perkembangan yang baik. Tetapi jika ada unsur-unsur gharar dalam proses pengendaliannya, maka saya fikir ini adalah satu perkara yang tidak patut berlaku. Maka akan ada yang menjadi mangsa dan teraniaya. Oleh itu, sistem muamalat yang baik asalnya menjadi rosak dan menimbulkan sikap prejudis.

Saya amat berharap agar pihak yang berwajib dapat melakukan pemantauan ke atas isu ini. Bagaimana jika yang menjadi mangsa itu dikalangan warga emas yang tidak mengerti apa-apa. Seperti mana yang pernah diceritakan oleh seorang sahabat, yang mana pasangan warga emas ini terpaksa membeli penyedut hampagas atas alasan mereka telah membuka sampul surat. Difahamkan dirumah mereka hanya ada tikar mengkuang, jadi nak sedut apa. Mujurlah anak lelaki mereka kebetulan pulang ke rumah pada waktu itu kerana ada urusan dan sempat menyelamatkan keadaan. Jika tidak, pasti pasangan warga emas tersebut menjadi mangsa penipuan terancang dan licik ini.

Saya tidak bermaksud untuk bersikap pukul rata, dengan melabelkan semua syarikat jualan tersebut adalah penipu. Ada juga yang menjalankan perniagaan dengan jujur, tetapi kerana perbuatan segelintir mereka yang tidak bertanggungjawab ini menyebabkan yang lain terpalit sama. Lalu mengundang ketidakpercayaan orang ramai.

Justeru itu, untuk memperbaiki kesongsangan ini ia memerlukan komitmen banyak pihak dan usaha-usaha yang dijalankan mestilah dengan berterusan dan sebaik mungkin. Bukan sekadar melepaskan batuk di tangga sahaja.

Kepada yang mereka yang jujur, istiqamahlah. Saya amat menghargai kejujuran anda. Semoga anda di rahmati Allah SWT.

Sama-sama beringat.

Thursday, 15 April 2010

Petua Berjaya Yang Luar Biasa

Segala penghuni petala bumbung dan lantai sudah berkumpul.

Mamalia ada, reptilia ada, berdarah panas menggelegak pun banyak, berdarah sejuk yang kuat rajuk pun melata. Semuanya berkumpul di tepi permatang untuk bergelanggang. Mahu melihat hari ini dalam sejarah.
Sebuah pertempuran yang dinanti-nantikan.

Pertandingan memanjat pokok pinang.

30 makhluk ciptaan Tuhan tampil ke depan. Mahu berentap memanjat ke awan. Habuan yang ditawarkan pun agak lumayan. Siapa mendengar pasti tertawan.

Sang murai menjerit girang, tanda persaingan bermula sekarang.

“Ayuh, ayuh! Jangan mudah berputus asa,” jerit sang punai menyorakkan tupai.

“Panjat, panjat! Siapa cepat dia dapat!,” sorak si badak mengusik si katak.

Tupai, katak, beruk dan lotong, memanjat-manjat mara ke atas. Menoleh ke kanan menoleh ke kiri, sesekali mencanak telinga mendengar sorak rombongan rimba. Sorak yang kuat menambah semangat. Sorak yang semangat menambah kudrat.

Tapi pinang bukan sebarang pinang. Licinnya kulit bukan kepalang. Basah pula dek gerimis petang, tidak beranting tidak berdahan. Hanya batang, tinggi kepalang.

Peluh memercik sengalnya tulang, pucuk pinang masih menjulang. Jauh lagi sebuah kemenangan, untuk juara mengecap kejayaan. Satu demi satu peserta jatuh. Letih, sakit, lenguh, tersepuh. Hanya tinggal segelintir yang keras hati, terus mara tidak peduli.

Warga rimba berubah hati, dari dorong kepada maki. Tadi beri semangat kini mencaci mengumpat. Tangan masih bersorak, mulut mengeji mencanak.

“Sudah-sudahlah, jangan ditamak hadiah yang banyak. Benda mustahil jangan kejar sampai terkucil,” ujar sang platipus memuncung-muncung.

“Kalau kamu mahu sangat tawaran itu, datang sahaja ke sarangku, akan kubelanja!” tawar si merak yang megah berlagak.

“Baliklah, hari sudah petang. Ingat di reban, keluarga tersayang” panggil sang itik, terkedek-kedek.

Satu demi satu peserta hilang semangat. Tubuh penat, basah keringat. Kudrat tadi semakin susut, ghairah pagi menjadi kecut. Tupai yang lincah jatuh ke tanah, biawak yang buas tergelincir terhempas. Batang pinang tinggal sebatang, hanya seekor cicak berjuang.

“Hahaha! Bodohnya cicak itu. Entah apa yang dia mahu” ketawa si beruk bermuka buruk.

“Uhuhuh! Cicak tamak tak ingat anak. Mengejar hadiah tak nampak rumah!” ejek sang kancil tak padan kecil.

Cicak terus mencanak.

Batang pinang dipanjat tak kira orang.

Walau panjatnya lesu perlahan, pinang dipanjat mencapai awan. Bayu petang menghembus kuat, cicak bertahan tak patah semangat. Biar pun diri tinggal sendiri, cicak langsung tidak peduli.

Jika tadi semua mengeji, timbul kagum semua berdiri. Kutuk tidak didengar lagi, kata semangat kini kembali. Cicak mula terima sorak, jangan undur teruskan tempur. Hadiah bukan tawaran sebarangan, lumayan sekali jangan disesiakan.

Sampai di puncak, tersenyum cicak. Cita-cita sudahlah nyata. Tahun ini cicak juara. Hadiah lumayan miliknya jua.

Datang wartawan mencari cerita. Bertanyakan rahsia semangat yang waja. Cicak tersenyum tanpa bicara, soalan ditanya, tiada jawabnya.

Fahamlah semua rahsia sang cicak, rupanya dia CICAK YANG PEKAK.

PENGAJARAN

Jika mahu berjaya dalam hidup, sesekali belajarlah memekakkan diri daripada melayan cakap orang, sama ada kritikan, sama ada pujian. Jika sudah ditetapkan hala tuju, terus sahaja mara ke hadapan.

“Jika kamu mahu menjadi seorang yang mempunyai pandangan, jadilah seorang yang mempunyai pendirian. Sesungguhnya pandangan menjadi rosak, apabila kamu berbelah bagi” [Abu Tayyib al-Mutanabbi]

* Olahan semula daripada sebuah kisah rakyat masyhur yang dimuatkan di dalam buku Setengah Berisi Setengah Kosong tulisan Bapak Parlindungan Marpaung, terbitan PTS.

Sumber: Saifulislam.com

Secebis ingatan Murabbi

Hidup ini adalah satu perjuangan dan percaturan. Kita memilih sendiri jalan yang terbentang luas di hadapan, baik membawa kita ke arah ketaqwaan atau jalan yang menyimpang. Tidak sedikit yang gagal terkandas di pertengahan jalan, tewas dalam perjuangan. Maka amat pentingnya kita mencari formula yang dapat memberi petunjuk agar jalan yang dilalui itu, mendapat keredhaan Tuhan.

Syeikh Fathi Yakan menulis di dalam bukunya “Apa Ertinya Saya Menganut Islam” yang saya kira amat penting untuk kita fikir-fikirkan bersama. Mungkin ia dapat membuka mata hati kita yang selama ini dilitupi oleh keseronokan yang melalaikan.

Di dalam kehidupan ini insan bertarung dengan dirinya sendiri. Adakalanya ia menang dan adakalanya ia kecundang atau ia tetap dalam pertarungan yang berterusan. Sememangnya pertarungan ini berterusan sehinggalah ajal maut menimpanya. Firman Allah:

“Dan jiwa serta penyempurnaannya (penciptaannya) maka Allah akan mengilhamkan pada jiwa itu (jalan) kefasiqan dan ketaqwaan. Sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwanya itu dan sesungguhnya rugilah orang-orang yang mengotorinya.” (Asy-Syams: 7-10).

Maksud inilah yang terkandung dalam sabda yang diisyaratkan oleh baginda saw:

“Dibentangkan fitnah ke atas hati manusia seperti jalinan tikar, satu demi satu, maka mana-mana hati yang menerimanya akan dititik dengan titik hitam. Mana-mana hati yang menolaknya pula akan dititik dengan titik putih, sehingga hati itu menjadi salah satu dari dua hati tadi. Satu putih melepak seperti batu putih yang tidak dapat dicacati oleh sebarang fitnah, manakala satu lagi adalah hati yang hitam legam yang tidak lagi mengenali sebarang kebaikan dan tidak menolak sebarang kemungkaran.”

Dalam pertarungan menghadapi nafsu manusia terbahagi kepada 3 golongan:

1.Golongan yang tunduk mengikut hawa nafsu mereka

Mereka hidup dengan keseronokan di atas muka bumi ini dan ingin hidup berkekalan di dunia. Mereka adalah orang-orang yang kafir dan orang yang mengikuti jejak langkah mereka. Golongan ini melupai (kebenaran dan nikmat) Allah, lalu Allah juga membiarkan mereka. Di dalam Al-Quran Allah mengingatkan mereka sebagai orang yang mempertuhankan hawa nafsu. Firman-Nya:

“Maka pernahkah kamu melihat orang-orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai Tuhannya dan Allah membiarkan sesat berdasarkan ilmunya dan Allah telah mengunci mati, pendengarannya dan hatinya dan meletakkan tutupan atas penglihatannya. Maka siapakah yang akan memberikan petunjuk setelah Allah (membiarkannya sesat) maka mengapa kamu tidak mengambil pengajaran.” (Al-Jathiyah: 23).

2.Golongan yang bermujahadah dan bertarung menetang hawa nafsunya

Dalam menentang hawa nafsunya adakalanya golongan ini mencapai kemenangan dan adakalanya mereka kecundang. Apabila mereka terlibat dalam kesalahan mereka segera bertaubat. Begitu juga apabila mereka bermaksiat mereka segera sedar dan menyesal serta memohon keampunan dari Allah. Allah berfirman:

“Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain dari Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui.” (Ali-Imran: 135)

Inilah golongan yang dijelaskan oleh Rasulullah saw dalam sabdanya:

“Setiap anak Adam (manusia) melakukan kesalahan, sebaik-baik orang yang melakukan kesalahan (dosa) ialah mereka yang bertaubat.”

Sehubungan dengan pengertian inilah diriwayatkan satu kisah oleh Wahab bin Munabbih yang menyatakan:

“Sesungguhnya Iblis pernah bertemu Nabi Allah Yahya bin Zakaria as. lalu Nabi Yahya berkata kepada Iblis: “Ceritakan kepadaku tabiat perangai manusia menurut pandangan kamu.” Lalu Iblis menjawab:

i. Golongan pertama dari manusia ialah seperti kamu ini. Mereka ini terpelihara (dari kejahatan dan dosa).

ii. Golongan yang kedua adalah mereka yang berada dalam genggaman kami sebagaimana buah bola berada di tangan anak-anak kamu. Mereka menyerah diri mereka bulat-bulat kepada kami.

iii. Golongan yang ketiga ialah golongan yang sangat sukar untuk kami kuasai mereka. Kami menemui salah seorang dari mereka dan kami berjaya memperdayakannya dan mencapai hajat kami tetapi ia segera memohon keampunan (bila ia sedar) dan dengan istighfar itu rosaklah apa yang kami dapati darinya. Maka kami tetap tidak berputus asa untuk menggodanya dan kami tidak akan mendapati hajat kami tercapai.

Dimanakah agaknya kita semua digolongkan. Maka bertanyalah pada diri masing-masing. Semoga kita sentiasa memilih yang terbaik untuk menjadi golongan yang terbaik di sisi Allah. Atau mungkin penyesalan yang tiada sudahnya di akhirat nanti.


Wednesday, 14 April 2010

Dadah Yang Satu Ini

Boikot bukanlah idea sampah.
Biar pun ramai yang sinis dengan idea boikot ini, halaman web Israeli Products . Com (http://www.israeliproducts.com/) boleh menjadi salah satu jendela untuk kita menjenguk reaksi regim Zionis terhadap kempen boikot yang berlangsung di seluruh dunia.
There is suffering and crushing poverty in much of Israel today. Self defense is expensive. Rebuilding war-ravaged lives, homes and businesses requires support. Most social services have been reduced drastically. Over 1.5 million people in Israel live below the poverty line. One in every three Israeli children is growing up poor- without enough food, without dental care, or shoes that fit. This store is our small attempt to make a difference. Our goal is to make high quality Israeli products easier to find and purchase for U.S. consumers. We urge our customers to support both America and Israel by purchasing MADE IN U.S.A. and MADE IN ISRAEL products whenever possible.
Sebelum jatuh simpati kepada gigi dan kasut anak-anak mereka, fikirkan pula apa yang sedang dihadapi oleh anak-anak saudara kita di luar tembok tinggi mereka.
Boikot jangan dipandang sampah.

SAMPAH SEBENAR

Jika mahu bercakap tentang sampah, ia boleh dirujuk kepada manusia bercita rasa haiwan ternak (al-An’aam) yang tidak pernah peduli lagi mengambil tahu tentang apa yang berlaku di sekitar mereka. Biar pun bedilan serangan pengganas Zionis menjamah 800 nyawa dalam tempoh dua minggu, di luar sana cukup ramai yang di sepanjang dua minggu ini hanya berfikir tentang penyanyi, pelawak dan pelakon yang ingin mereka menangkan.
Seakan-akan tidak ada apa-apa yang sedang berlaku di luar ‘dunia’ mereka.
‘Dunia’ yang hanya jadi begitu hasil ketagihan dadah.
Dadah yang dijamah oleh sebilangan besar masyarakat kita, bernama HEDONISMA.
Inilah dadah yang melumpukan akal fikiran dan hati nurani setiap manusia yang menjamahnya. Dadah yang merangsang pembentukan sebuah dunia lain yang tidak punya sebarang kaitan dengan dunia realiti.
Jika morfin merupakan dadah yang merangsang kesan sampingan berupa mimpi ngeri yang menyukarkan tidur penggunanya, maka hedonisma menjadi dadah yang mencipta mimpi indah yang menyukarkan jaga dan sedar penggunanya. Biar pun mata mereka celik, telinga mereka ada, dan jasad mereka bergerak biasa, mata itu hakikatnya buta, telinga menjadi tuli dan jasad menggerakkan tubuh mati tanpa jiwa dan perasaan… kesan sejenis dadah bernama HEDONISMA.

Pengedar dadah tidak menagih dadah. Pengedar dadah perlu menguruskan perniagaan besarnya yang mustahil terurus dalam keadaan dirinya menagih dadah. Penagih dadah, hanya terdiri daripada manusia bodoh yang hilang makna diri, miskin jiwa dan kabur pandangan hidup.
Penaja hedonisma juga tidak menagih hedonisma. Penaja hedonisma perlu menguruskan perniagaan besarnya yang mustahil terurus dalam keadaan dirinya menagih hedonisma. Penagih hedonisma, hanya terdiri daripada manusia bodoh yang hilang makna diri, miskin jiwa dan kabur pandangan hidup.

Penaja terbesar hedonisma adalah Hollywood.
Jika anda serius mahu memboikot produk yang menyokong regim Zionis, boikotlah produk Hollywood kerana ia bukan sahaja menyumbang kepada kekuatan ekonomi Amerika Syarikat dan Zionis, malah ia juga menjadikan setiap penjamahnya berkulit Melayu bercitarasa Yahudi. Berwajah Melayu berselera Nasrani.
Berapakah penjanaan keuntungan siaran filem-filem Hollywood di negara kita?
Dari manakah keuntungan itu diperolehi, kalau tidak dari penagih hedonisma yang berada di kiri, kanan, depan dan belakang kita!
Dadah hedonisma ada kuasa mutasi. Bermula dari transformasi mereka sebagai manusia kepada binatang ternak, berakhir dengan menjadi biawak yang mengekor biawak lain masuk ke lubangnya, tanpa berlengah-lengah lagi.


“Daripada Abu Sa’eed radhiyallaahu ‘anhu, sesungguhnya Nabi sallallaahu ‘alayhi wa sallam telah bersabda: Pasti benar kamu nanti akan mengikut tatacara orang-orang sebelum kamu, sejengkal demi sejengkal, sehasta demi sehasta, sehinggakan tatkala mereka itu masuk ke lubang biawak dhabb sekali pun, pasti kamu akan mengikut mereka”. Kami bertanya, “Ya Rasulullah, apakah (umat terdahulu) yang engkau maksudkan itu adalah Yahudi dan Nasrani? Baginda menjawab, “kalau bukan mereka, siapa lagi?” [Hadith riwayat al-Bukhari (3269) dan Muslim (2669)

Hanya penagih dadah sahaja yang memandang indah lubang biawak Yahudi dan Nasrani bernama hedonisma ini.


Sumber: Saifulislam.com

Monday, 12 April 2010

Dunia yang dicari


Malam minggu saya tidak ke mana-mana. Berehat bersama keluarga. Bukan selalu saya ada kesempatan sebegini. Akhir-akhir ini saya agak sibuk. Kebiasaannya pulang dari masjid saya akan terus ke Pusat Tarbiyyah, untuk menyusun program-program kemasyarakatan. Justeru, apabila ada peluang seperti ini, maka ia menjadi nikmat yang amat besar dan tak mungkin saya sia-siakan.

“Abi tak pergi Putra malam ni?” Tanya anak perempuan saya. “Biasanya malam-malam abi pergi ke sana,” sambungnya lagi.

“Tak, malam ni abi ‘ambil cuti’ nak rehat.”

Televisyen malam itu menyiarkan siaran langsung perlawanan akhir bolasepak piala FA, di antara Kedah dan Negeri Sembilan.

Setelah bertungkus lumus, bermandi peluh mengejar sebiji bola di padang akhirnya pasukan Negeri Sembilan muncul juara menerusi sepakan penalti, setelah kedua-dua pasukan terikat 0–0 termasuk masa tambahan. Sepatutnya Kedah boleh memenangi perlawanan tersebut tetapi peluang itu disia-siakan. Bukan sekali tetapi dua kali.

“Hampeh, frust rasanya,” getus saya di dalam hati. Apabila pasukan Kedah yang saya sokong tewas.

Bercakap tentang bola, saya teringat kata-kata Tuan Guru Datuk Ismail Kamus dalam satu kuliahnya: “Kalau nak tengok dunia, tengok orang yang bermain bola. Ditendangnya bola, dikejarnya semula. Setelah dapat bola, ditendangnya semula. Tak disimpannya bola itu, patutnya dah dapat bola bawalah balik.”

Lucu rasanya analogi yang dibuat, tetapi ada juga kebenarannya.

Katanya lagi: “Kita lihat manusia bertungkus lumus siang dan malam mencari kehidupan, mengumpul kesenangan. Sedangkan apa yang kita kumpul itu pasti kita tinggalkan. Tetapi apa yang pasti kita bawa ‘balik’ tidak pula kita bersusah payah mendapatkannya sebagaimana kita mencari dunia tadi.

Memang benar, kalau musim durian kita sanggup berjaga malam di kebun menunggu durian luruh, tetapi sanggupkah kita berjaga malam semata-mata untuk berqiamullail. Lebih-lebih lagi tahun ini berlangsungnya pusingan akhir Piala Dunia di Afrika Selatan. ‘Confirm’ berjaga malam. Tepuk dada tanya iman.

“Bangun..bangun.. bola dah nak mula, nanti terlepas rugi pula”

Mencari dunia dan akhirat

Tidak salah mencari kesenangan dan kekayaan, asalkan ianya dapat dimanfaatkan ke arah kebaikan dan ketaatan kepada Allah SWT. Dengan kekayaan juga kita dapat meningkatkan ekonomi umat Islam dengan cara mengeluarkan zakat, sedekah dan sebagainya. Apa yang kita bimbang jika kekayaan kita ini mengheret kita ke arah kebinasaan dan menjadi punca kemurkaan Allah SWT.

Islam adalah agama yang mengutamakan kebahagiaan dunia dan akhirat, tanpa meninggalkan salah satu darinya.

Sabda Rasulullah saw:

“Bukanlah orang baik daripada kamu mereka yang meninggalkan dunia kerana akhirat semata-mata dan bukanlah juga baik jika ia meninggalkan akhiratnya kerana mengerjakan dunianya semata-mata. Sebaliknya hendaklah ia berusaha mendapatkan kedua-duanya sekali, kerana dunia sebagai jambatan untuk menuju akhirat. Dengan sebab itu janganlah jadikan diri kamu itu kepayahan kepada orang lain.”

Jelas ingatan yang disampaikan oleh Rasulullah saw, iaitu mukmin yang baik ialah yang mengejar dunia tanpa mencicirkan akhirat dan memburu akhirat tanpa meninggalkan dunia. Mereka beramal dan beribadat dan dalam masa yang sama mereka berusaha mencari rezeki untuk keperluan hidup. Dunia adalah jambatan menuju akhirat, oleh itu pastikan usaha yang dilakukan di dunia dapat disalurkan ke akhirat.

Islam juga melarang umatnya hidup bermalas-malasan, berpeluk tubuh dan mengharap pemberian dari orang lain. Tetapi mestilah berusaha untuk memajukan diri disamping masyarakat sekeliling haruslah memberi sokongan dalam bentuk yang berbagai. Betapa cantiknya sistem muamalat yang diatur oleh Islam.
“Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan kebahagiaanmu dari (kenikmatan) duniawi dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerosakan di muka bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerosakan.” (Al-Qashah:77)

Mudah-mudahan kita dapat mengecapi damai jiwa.. kerana akhirnya setiap amalan itu akan dihitung.

Sunday, 11 April 2010

Kuliah di ar-Raudhah

“Assalamualaikum, anta kat rumah ke?” Saya menerima panggilan telefon dari Sheikh Azlan.

“Alaikum as-salam, ya ana kat rumah sekarang ada apa hal?” Saya bertanya kembali.

“Jom ke Raudhah, ustaz Ridhuan Mohd Nor kuliah malam ni. anta tunggu sekejap lagi ana datang ambil.”

“Ok, ana tunggu.” Saya menjawab. Persetujuan segera dicapai.

Langit mendung, suram ada tanda-tanda akan hujan. Kami membelah perjalanan ke Musolla ar-Raudhah. Serta-merta terbayang di ingatan saya peristiwa yang berlaku pada malam itu. Insiden Dr Maza yang dijemput sebagai ahli panel dalam forum ad-Deen dihalang untuk bercakap dalam forum tersebut. Kelam kabut pada malam itu. Pihak JAIP dan polis bersiap sedia untuk menangkap beliau jika beliau bercakap pada malam itu. Forum sudah menjadi ceramah.

"Anta tahu tajuk kuliah malam ni "Cintai Gaza," Sheikh Azlan bersuara memecah kesunyian. sekaligus mematikan lamunan saya.

“Demi sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) akan dapati manusia yang keras sekali permusuhannya kepada orang-orang yang beriman ialah orang-orang yahudi dan orang-orang musyrik.” (al-Maidah:82).


“Bangsa Yahudi adalah bangsa yang khianat, mereka membunuh rasul-rasul yang diutuskan seperti Nabi Allah Zakaria, membunuh Nabi Allah Yahya, beberapa kali percubaan telah mereka buat untuk membunuh Nabi Muhammad saw seperti menyihir dan meracun Nabi!”
“Bangsa mereka menimbulkan pelbagai masalah, mengobar kebencian sesama manusia, dalang kepada pertelingkahan, Nabi dan para sahabat telah memerangi mereka dalam Perang Khaibar pada tahun tujuh Hijrah.”

“Roda zaman yang berpusing menetukan bahawa bangsa Yahudi telah berjaya menumpang dan menduduki bumi Palestin selepas perjuangan mereka untuk menguasainya semenjak ribuan tahun dahulu.”

Sebahagian dari hadirin, para penuntut ilmu akan sentiasa di bawah naungan sayap malaikat selama mana berada di dalam majlis ilmu tersebut. Semoga budaya menuntut ilmu akan tetap mekar di hati muslimin maupun muslimat.

Sheikh Azlan bersama ustaz Ahmad Fahmi yang turut sama mendengar kuliah.


Mendidik diri hendaklah dengan ilmu, kita akan gagal mendidik jiwa kita, jika tidak merujuk kepada petunjuk dan ilmu agama . Jiwa kita pasti terkulai dalam dunia yang serba menipu ini.

Khazanah yang tak ternilai. Kata ustaz Hasrizal: “Biar miskin bercincin besi, bergadai buku jangan sekali.” Ubat jahil adalah dengan membaca atau berkawan dengan orang yang membaca. Jika kita ingin berkawan dengan orang yang alim, kita perlu juga menjadi alim dengan membaca.


Menjamu selera selepas kuliah. Terima kasih AJK Musolla ar-Raudhah yang telah menyediakan jamuan.


Hidup ini adalah perjuangan tanpa akhirnya sehingga kita mengadap Tuhan.


“Pada hari itu sahabat-sahabat karib setengahnya akan menjadi musuh kepada setengahnya yang lain, kecuali orang-orang yang persahabatannya berdasarkan Taqwa.” (Az-Zukhruf: 67)

Di atas dasar ukhuwah fillah itu kami terus bertemu dan bersama. Di atas dasar ukhuwah fillah itu kami sama-sama mengharungi perjuangan. Semuanya atas janji yang pernah dilafazkan dulu, bahawa solat dan ibadah, hidup dan mati, adalah untuk Allah, Tuhan semesta alam.

Kami sedang hidup dengan Taqwa, dan kami mahu mati di atas jalan yang sama. Agar selepas berkasih sayang di dunia perjuangan, kami terus berkasih sayang di Akhirat negeri pembalasan. Semoga Allah mengekalkan kami di atas jalan yang penuh liku ini.

Wednesday, 7 April 2010

Bicara santai: cerita hantu

“Anta temankan ana tidur di Pusat Tarbiah hari Sabtu ni, boleh?” Tanya sahabat saya.

“Kenapa?” Saya bertanya kembali.

“Kan program mula awal pagi, ana takut terlewat,” katanya lagi, lantas mengingatkan saya akan tempat tinggalnya yang agak jauh dengan tempat kursus itu diadakan.

“Anta tidurlah sorang-sorang, apa salahnya,” saya menjawab.

“Ana sebenarnya bukan berani sangat tidur sorang-sorang ni. sunyi pulak tu. Jawabnya. “Hish...seram, ana dah kena dulu.”

Hampir tergelak saya mendengarnya.

“Penakut juga rupanya, harapkan badan saja yang besar,” saya berkata di dalam hati. Lucu rasanya.

“Ohh... ‘dia’ nak bergurau tu, maklumlah anta kan komander, mesti ‘dia’ nak berkawan dengan seorang mujahid, lagipun yang ada kat sini semuanya yang baik-baik belaka,” saya menyakatnya lagi.

“Anta jangan cakap macam tu, nanti anta kena baru tau,” balasnya pula.

“Ha...ha...ha...” saya ketawa, gelihati dengan gelagatnya.

Sungguh mesra persahabatan kami, sikapnya yang tidak mudah ‘terasa’ serta ringan tulang menyebabkannya mudah mendapat kawan. Lebih-lebih lagi kami sama-sama dalam pasukan JAIM.

Cerita hantu

Sememangnya saya seorang peminat cerita-cerita seram. Jika diberi pilihan pasti saya memilih cerita hantu. Ketika zaman kanak-kanak dahulu, saya suka mendengar cerita-cerita hantu yang diceritakan oleh orang-orang tua. Biarpun apa yang diceritakannya tidak dapat dipastikan kebenarannya, disampaikan dari mulut ke mulut, tetapi seronok mendengarnya. Takut pun ada.

Biarpun masa telah berubah, zaman IT maklumat dihujung jari, tetapi ‘selera’ saya tetap sama. Jika ada cerita seram yang ditayangkan di televisyen, saya tidak akan melepaskan peluang untuk menontonnya. Tidak kira cerita hantu melayu, cina, inggeris dan sebagainya. Namun saya bukan sekadar menonton untuk mengisi keseronokkan semata-mata, tetapi menonton serta berfikir tentang logik dan rasional. Seiring dengan usia berfikir.

Selain beberapa koleksi filem seram yang saya miliki, saya juga mempunyai beberapa koleksi buku-buku cerita seram yang ditulis oleh penulis yang saya kira agak baik penulisannya, seperti Tok Awang Ngah, Tamar Jalis serta Alang Bumin. Sehingga kini ianya masih dalam keadaan baik di dalam simpanan saya. Saya berhasrat untuk menambah lagi koleksi tersebut. Mungkin ada sahabat yang ingin menjualnya...

Kebelakangan ini televisyen kita banyak memaparkan cerita-cerita seram. Lepas satu cerita bertukar cerita yang lain. Diantaranya Puaka Niyang Rapik, Bilik No 13, Penunggu Gunung Raya, Jangan Pandang Belakang dan sebagainya. Namun, apa yang saya perhatikan, kebanyakannya mempunyai jalan cerita yang hampir sama. Ada hantu yang membalas dendam kerana dirinya dianiaya dan dibunuh oleh penjahat. Lalu mati menjadi hantu dan mencari pembunuh dirinya. Setelah misinya berjaya ‘dia’ dihantar pulang oleh ustaz. Tugas ustaz atau orang agama di akhir zaman, selain tahlil, talkin dan doa selamat.

Kadang-kadang kita rasa pelik, waktu malam mesti banyak asap. Berkepul-kepul. Entah dari mana datangnya. Kemudian dalam rumah mesti kelam dan suram tiada cahaya lampu dan tingkap mesti terbuka. Takkan tidur pun tak tutup tingkap. Tak logik rasanya. Hantu mesti di segenap penjuru, berpaling ke kanan ada hantu, ke kiri ada hantu, kadang-kadang siang hari pun ada hantu. Di celahan semak terpacul hantu memerhati orang lalu lalang dan ditambah dengan babak ‘saspen’. Bila berpaling ke belakang terkejut ingatkan hantu rupa-rupanya sahabat atau orang kampung yang datang menyapa.

“Kamu buat apa kat sini?”

“Tak ada apa-apa pakcik, saya cuma mengambil angin sahaja,” masih dalam keadaan terkejut.

“Hari dah hampir gelap, eloklah kamu pulang,” katanya lagi kepada si ‘terkejut’ itu dengan lirikan mata yang mencurigakan.

Hantu melayu

Teringat saya satu VCD hantu yang saya beli tidak lama dahulu. Melihat tajuk dan covernya sudah mampu meremang bulu roma. Tetapi setelah menontonnya saya rasa pengarah mungkin tersalah letak tajuk. Sepatutnya bukan cerita hantu tetapi cerita komedi. Ada satu babak ketika sang hantu mengejar seorang lelaki hingga sampai ditepi pantai, lalu lelaki tersebut bersembunyi disebalik sebuah perahu. Tiba-tiba...

Mungkin juru kamera sedang mengantuk, lalu tersalah fokus ke arah kaki hantu. Maka ternampaklah hantu sedang melangkah perlahan-lahan dengan berkaki ayam, dengan kuku yang bersih, cantik persis model lagaknya. Saya tidak mengambil masa yang lama untuk ketawa. Lucu benar rasanya. Banyak lagi babak-babak yang saya kira tak kena dengan tajuknya. Lucu, memang lucu. Itulah pertama dan terakhir saya menontonnya, selepas itu VCD tersebut menjadi koleksi yang disimpan terus hingga sekarang.

Satu perkara lagi, orang melayu mesti mengaitkan hantu dengan malam Jumaat. Cukup sinonim. Itulah yang sering diwiridkan ketika saya masih kecil dahulu. Malam Jumaat yang penuh keberkatan sepatutnya diisi dengan amalan-amalan sunnah menjadi rendah dengan kata-kata ‘malam Jumaat ada hantu’. Lebih-lebih lagi jika malam Jumaat Keliwon.

Sebagaimana dialog diantara Re dan Mi sewaktu mereka mendengar suara meminta tolong ketika berehat di dalam hutan. ( Filem Do Re Mi).

“Malam ni malam apa ha?”

“Nanti dulu, Monday, Tuesday, patulu patunday, malam Jumaat.....”

“Hantuuu...”

Penutup

Saya amat mengimpikan filem seram yang dihasilkan bukan atas dasar hiburan semata-mata, tetapi dihasilkan lebih kepada maksud untuk mendidik dan meransang penonton.

Persoalan benarkah roh orang mati boleh berkeliaran? Boleh balik ke rumah dan berhubung dengan orang yang masih hidup? Boleh memudaratkan orang yang hidup dengan maksud untuk membalas dendam? Dan pelbagai persoalan lain yang timbul perlu diperhalusi dengan bijak. Kita tidak mahu satu-satu perkara itu akan menyebabkan timbulnya kekeliruan. Mungkin pengarah atau penerbit filem dapat membuat kajian dengan merujuk kepada mereka yang arif atau ahli agama.

Dengan tidak menafikan adanya unsur-unsur nasihat dan pengajaran yang diterapkan, tetapi peratusnya amat rendah. Kita khuatir jika perkara ini diabaikan atau terlepas pandang, tidak mustahil generasi penonton dikalangan kanak-kanak akan dibius dengan perasaan takut hantu bukan takut Tuhan.


Monday, 5 April 2010

Mencari makna hidup


Tatkala melintasi deretan lembaran ilmu yang tersusun rapi di atas rak, terpana seketika. Tumpuan mata saya melirik pada satu buku yang amat menarik tajuknya. Saya meringankan tangan untuk mencapainya lalu menyelak selembar demi selembar. Secara tiba-tiba tumbuh perasaan teruja pada isinya...

Hari silih berganti dan terus berlalu. Tanpa kita sedari, kita telah berada pada satu zaman yang penuh pancaroba. Tingkah laku manusia semakin tidak keruan dan amat menyesakkan. Cara manusia memandang dirinya semakin pudar. Sudah sering berlaku dimana seseorang manusia itu terlalu mudah menganggap dirinya tidak berguna, seorang yang gagal, malah muncul perasaan mahu mengakhiri hidup kerana ada waktu-waktunya terasa hidup ini sudah tidak bermakna.

Putus asa asa menyelubungi diri. Persoalan hidup terusir jauh dari kamus kehidupan. Bagaimana mahu kembali kepada tujuan hidup, lari dari kecelaruan pemikiran umat akhir zaman.

Persoalan hidup

Apakah erti kehidupan?

Bagaimana menyuntik kekuatan diri dalam menghadapi realiti kehidupan?

Apakah erti perjuangan bagi mencari makna sebuah kehidupan?

Pastinya ada jawapan. Namun ia memerlukan pandangan yang tulus. Terbit dari hati yang penuh keikhlasan dan keinsafan. Itulah pandangan mata hati. Maka jawapan yang hakiki segera ditemui.

Perjalanan hidup tidaklah selalunya indah, tidak sebagaimana yang kita mahukan. Tidak juga sebagaimana yang kita rancangkan. Usaha menggapai impian tidak selalu diiringi langit biru cerah. Kadang-kadang perlu merentasi badai, keringat dan airmata. Oleh itu untuk memperolehi impian perlu ada usaha dan kerja keras.

Kata pepatah:

“Semasa bawang dikupas lapis demi lapis, maka setiap lapis bawang yang dikupas merangsang kita mengeluarkan air mata.”
Demikianlah impian memerlukan kesungguhan.
Kejayaan tidak akan tercapai dengan bersenang lenang.
Melainkan menuntut pengorbanan.

Justeru, Mencari Makna Hidup muncul tepat pada masanya, untuk mengajar kita erti ketabahan dan kesungguhan. Tidak mudah patah semangat. Membuang anasir-anasir negatif yang bersarang di dalam diri, menyingkap topeng yang menutupi lantas mengenali diri yang menjadi ’musuh’ kepada diri sendiri.

Mencari Makna Hidup karya Bapak Parlindungan Marpaung mengingat kita perjalanan yang sedang kita lalui ini penuh liku dan gelombang. Oleh itu persediaan yang sebaiknya perlu disiapkan. Moga kita tidak tersungkur sebelum tiba ke garisan penamat.

Kerana hidup ini sesungguhnya satu perjuangan. Tidak ada kejayaan yang dapat diraih tanpa perjuangan, tiada hasil dalam hidup tanpa keringat dan air mata. Semakin kita berjuang untuk hidup, semakin hampir kita menemukan erti kehidupan sebenar.

Ibarat seuncang teh, ia hanya mengeluarkan sarinya selepas dicelup ke dalam air panas. Demikianlah halnya dengan hidup ini, kadangjkala dengan merasai kepayahan dan pahit getir kehidupan barulah dapat memahami erti kehidupan yang sebenarnya.
‘Mencari Makna Hidup’ dibahagi kepada beberapa bahagian:-

Bahagian 1: Cermin Diri Sendiri

Bahagian 2: Pandai Bersyukur

Bahagian 3: Hidup = Perjuangan

Bahagian 4: Belajar daripada Pengalaman

Bahagian 5: Menabung Kebaikan

Setiap bahagian ini dipecahkan kepada beberapa tajuk kecil yang digarap dengan cukup baik dan disampaikan melalui kisah-kisah inspirasi dan motivasi kehidupan.

‘Mencari Makna Hidup’ sentuhan Bapak Parlindungan Marpaung yang amat istimewa. Karya besar bagi yang berjiwa besar dan dambakan perubahan. Buat yang berjiwa kecil mudah-mudahan menjadi sumber inspirasi dan kekuatan untuk meneruskan perjuangan mencari makna hidup. Seterusnya sebagai peruntuh benteng yang membelit diri. Maka bangkitlah kesedaran, keberanian dan keyakinan untuk melakukan perubahan diri ke arah yang lebih baik. Dengan itu moga tersingkaplah tujuan hidup dalam perjuangan mencari makna hidup.
“Jangan mengukur dan mengeluh betapa tingginya sebuah gunung sebelum cuba mendakinya. Kerana selepas berjaya mencapai puncaknya, pasti kita menyatakan betapa rendahnya gunung itu.”
Raikan makna hidup yang sebenar...

Judul buku : Mencari Makna Hidup
Penulis : Parlindungan Marpaung
Penerbit : PTS MILLENNIA SDN BHD (678177-A)
m/s : 246 (SM :RM16.50 / SS :RM18.50)

Friday, 2 April 2010

Bicara santai: April fool memang fool

Sekadar satu analogi.

Padang ragut yang luas terbentang, nun menghijau saujana mata memandang. Seekor lembu yang melihatnya pasti akan merasa ghairah kerana fitrahnya lembu makan rumput. Itu tidak dapat dinafikan. Bagaimana pula jika seekor lembu yang melihat rumput namun ia melihat seperti melihat pasir sahaja, tiada rasa ghairah, tiada rasa bernafsu untuk meragutnya.

Tetapi apabila kita berjalan sambil membawa sebiji burger di tangan, tiba-tiba lembu tersebut mengejar kita kerana terliur dengan burger yang kita bawa. Apa yang ada di fikiran kita. Pasti kita akan terfikir yang lembu ini sedang sakit atau ada yang tak kena dengannya.

Mungkin kita akan berkata, “pelik betul lembu ni, buang tabiat agaknya.”

Atau begini, “lembu ni tertelan pil kuda ke?”

Masa tu mungkin kita dah boleh mengasah parang, menyiapkan kerisik, menjemput saudara mara dan sebagainya.

Merenung sejenak

Bagaimana pula dengan seorang Islam yang I.C-nya tertulis agama Islam tetapi tidak ada rasa ghairah dengan peraturan Islam. Tiada perasaan bangga untuk menyambut perayaan Islam. Seperti Maulid ar-Rasul, Isra` dan Mi`raj, Nuzul Quran, Ma`al Hijrah dan sebagainya. Kata anak muda zaman sekarang “kita buat poyo sahaja.”

Tetapi jika ada perayaan atau sambutan yang bukan dari Islam, langsung tidak ada kena mengena dengan Islam. Tiba-tiba kita rasa ghairah, hati rasa suka, bangga dan kembang berbunga. Kenapa? Mungkin ada yang tidak kena dalam diri kita. Keliru? Ataupun kita sedang menghadapi penyakit yang agak kritikal. Mungkin.

Inilah yang berlaku di zaman ini. Berapa ramai yang mengaku Islam tetapi ghairah menyambut hari yang bukan kebesaran Islam.

Contohnya Tahun Baru Masehi, maka berkumpullah beramai-ramai untuk mengira detik 12 malam. 5..4..3..2..1........bomm!! Gegak gempita, pesta pun bermula.

Hari Valentine, maka berpusu-pusu uda dan dara membeli bunga untuk kekasih. Aku cinta padamu, lautan api sanggup kurenangi, inikan pula sekuntum bunga. Tuan punya kedai bunga tersenyum lebar hingga ke telinga.

“Kalaulah Hari Valentine hari-hari kan bagus, pakcik kayoo....”mungkin itu bahasanya.

Dan yang baru berlalu April Fool`s Day. Hari memperbodohkan orang lain. Kita bangga dapat memperbodohkan orang lain, tetapi dalam masa yang sama kita tidak menyedari bahawa kita pun bodoh sama. Maaf, mungkin kasar bahasanya. Tetapi itulah hakikat yang harus di telan. Walaupun pahit tetapi mudah-mudahan yang pahit itulah ubatnya.

Pernahkah kita menyelidiki atau mengambil tahu asal usul sambutan ‘April Bodoh’ ini? Mungkin tidak, jika kita tahu sudah pasti kita tidak akan menyambutnya. Habis kalau sambut juga, maknanya kita memang degil, telinga dah tersumbat lantas nafsu menguasai diri.

“Aku punya pasallah, apa korang peduli...”


Sejarah April Fool

April Fool`s Day dipercayai mula dirayakan sewaktu kejatuhan kerajaan Islam di Sepanyol. Setelah pemerintahan Islam mencapai kegemilangan berkurun-kurun di Kota Granada, akhirnya runtuh diserang tentera Kristian. Penduduk Islam di Sepanyol (Moors) terpaksa berlindung di dalam rumah masing-masing untuk menyelamatkan diri.

Tentera Kristian bagaimanapun tidak berpuas hati dan berusaha untuk menghapuskan orang-orang Islam di situ. Maka bermula teknik dusta kaum Kristian apabila memberitahu umat Islam bahawa mereka dibenarkan belayar keluar dari Sepanyol dengan selamat bersama harta benda menggunakan kapal-kapal di pelabuhan.

Orang-orang Islam yang risau dengan tawaran itu telah pergi ke pelabuhan untuk melihat kapal-kapal yang dimaksudkan, setelah berpuas hati, mereka membuat persiapan untuk bertolak. Keesokkan harinya iaitu 1 April, mereka mengambil semua barangan yang telah disiapkan lalu menuju ke pelabuhan. Pada waktu itu tentera Kristian menggeledah kediaman umat Islam dan kemudian membakarnya. Dalam masa yang sama kapal-kapal yang berada di pelabuhan turut dibakar.

Pihak Kristian kemudiannya menyerang kaum muslimin dan membunuh kesemuanya lelaki, perempuan serta anak-anak kecil. Peristiwa berdarah yang menyedihkan ini kemudiannya diraikan oleh tentera Kristian saban tahun diseluruh dunia. Tragisnya, orang-orang Islam yang jahil mengenai peristiwa ini turut sama meraikan April Fool`s Day tanpa menyedari mereka sebenarnya meraikan ulang tahun pembunuhan beramai-ramai saudara yang seaqidah dengan mereka.

Sungguh menyayat hati apabila kita mendengar catatan sejarah ini. Bagaimanakah perasaan mereka yang terbunuh dalam peristiwa ini andainya mereka diberi peluang oleh Allah SWT untuk hidup sebentar melihat apa yang dilakukan oleh sebahagian umat Islam yang jahil tentang sejarahnya sendiri?

Kematian mereka bukannya diterima dengan penuh kesedihan, sebaliknya disambut dengan kemeriahan seolah-olah mereka juga sebahagian dari tentera salib yang bertanggungjawab membunuh sejumlah besar umat Islam di Sepanyol suatu ketika dahulu. Adakah kematian saudara seagama kita selayaknya disambut dengan ketawa riang? Tentunya ia suatu kebiadaban yang tidak boleh diterima akal waras. Hati yang sensitif dan dibajai iman tentu sama sekali tidak dapat menerima kebodohan dan kebiadaban tersebut. (Haluan)

Kembali menginsafi diri

“Dan sesiapa di dunia ini buta (mata hatinya), maka ia diakhirat akan lebih buta lagi dan lebih sesat lagi jalannya.” (Al-Israa`:72).

Justeru, celikkan mata, lapangkan dada. Marilah kita sama-sama memikirkan segala perbuatan kita, percakapan kita yang dinisbahkan sekadar gurauan ‘April Fool’ adakah ia selari dengan perintah agama. Adakah ia dapat memberi manfaat serta dapat membina jati diri umat Islam. Jika tidak tinggalkanlah. Sesungguhnya apa yang terbaik bagi kita adalah meninggalkan segala yang sia-sia.

Ingatlah, ‘April Fool’ ini hanyalah sambutan untuk mereka yang ‘fool’ sahaja. Jadi janganlah kita meng’fool’kan diri kita, walaupun pada sangkaan kita telah meng’fool’kan orang lain. Tepuk dada tanya iman.
“Katakanlah! Sesungguhnya yang mengada-adakan dusta terhadap Allah tidak akan berjaya.” (Yunus: 69).

Anda mampu mengubahnya!