Sahabat Sejati

Wednesday, 22 December 2010

Dalam al-Ma`arij ada ingatan

Sesungguhnya mereka memandang (azab itu) jauh sekali.
Sedangkan kami memandangnya amat dekat (tetap akan berlaku).
Pada hari langit menjadi seperti tembaga cair.
Dan gunung-ganang menjadi seperti bulu (yang berterbangan).
Dan tidak ada seorang teman akrab pun yang menanyakan temannya.
Mereka saling melihat (antara satu dengan yang lain). Orang yang berdosa pada hari itu ingin anak-anaknya menebus (dirinya) daripada azab itu.
Dan isteri serta saudaranya.
Kaum keluarga yang melindunginya.
Dan orang-orang yang ada di atas bumi, maka (semua itu) diharapkannya dapat menyelamatkannya.
Tidak sekali-kali. Sesungguhnya neraka itu api yang menyala.
Yang menggugurkan kulit kepala.
Yang memanggil orang yang membelakangi dan yang memalingkan mukanya.
Dan orang yang mengumpulkan (harta) dan menyimpannya.”

(al-Ma`arij: 6 - 18).

Demikianlah di antara peringatan hari kiamat yang disebut di dalam al-Quran. Sesungguhnya cara yang terbaik untuk mempelajari perihal kiamat ini adalah dengan merujuk kepada al-Quran dan hadis-hadis Rasulullah saw. Mempelajari perihal kiamat ini ialah sebagai satu peringatan agar manusia tidak lalai dan hanyut dalam angan-angan yang panjang dan serta hidup semata-mata untuk membangun dunianya sahaja.
Lihatlah apa yang berlaku pada zaman sekarang, manusia rakus mengejar kemewahan dan kebendaan seolah-olah lupa pada ketentuan yang pasti ini.

Islam tidak menghalang umatnya mencari kekayaan, tetapi biarlah kekayaan itu tidak menghalang dari mengingati Allah. Malahan Islam menggalakkan umatnya menjadi kaya kerana dengan kekayaan itu dia dapat berperanan sebagai juruwang kepada saudara yang miskin melalui zakat, sedekah, infaq dan sebagainya. Demikianlah yang kaya menjadi pembantu yang miskin, yang kuat menjadi pelindung kepada yang lemah, yang alim menjadi sumber ilmu kepada yang jahil. Bukankah Islam itu saling lengkap melengkapi?

Akhir kalam, ingatlah kehidupan ini adalah satu pelayaran menuju destinasi yang pasti. Dunia hanyalah sementara dan tempat untuk kita menyemai bekalan. Semailah sebanyaknya bekalan agar kita dapat menuai di sana.

Semoga kita semua mendapat petunjuk dari-Nya.

2 comments:

nza said...

info yg berguna...TQ 4 sharing...

abuikhwan said...

semoga bermanfaat..

Post a Comment